ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT SEPATU BATA DALAM RANGKA PENGEMBANGAN USAHA

Kartika, Tipri Rose (2001) ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT SEPATU BATA DALAM RANGKA PENGEMBANGAN USAHA. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
r18_01-TipriRoseKartika-cover.pdf

Download (345kB)
[img]
Preview
PDF
r18_02-TipriRoseKartika-ringkasaneksekutif.pdf

Download (452kB)
[img]
Preview
PDF
r18_04-TipriRoseKartika-daftarisi.pdf

Download (315kB)
[img]
Preview
PDF
r18_05-TipriRoseKartika-pendahuluan.pdf

Download (384kB)

Abstract

PT Sepatu Bata adalah perusahaan yang bergerak di bidang industri alas kaki yang didirikan di Indonesia pada tanggal 15 Oktober 1931 dengan akte notaris Adrian Hendrick Van Ophuisjen No. 64, dengan nama Nederlandsch-IndischeSchoenhandel Maatschappij Bata, kemudian tanggal 29 Desembar 1931 berubah namanya menjadi PT Sepatu Bata. Perusahaan ini berkantor pusat di Jalan TMP Kalibata, Jakarta dan sekaligus sebagai lokasi pabrik bergerak di bidang industri alas kaki. Pada tahun 1995 pabrik baru di buka di Purwakarta Jawa Barat. Sampai saat ini perusahaan ini adalah pelopor perusahaan alas kaki di Indonesia. Agar tetap dapat bersaing di pasar global, maka semua upaya dilakukan seperti perbaikan teknologi dan efisiensi produksi agar tetap dapat bersaing. Salah satu yang tetap harus dipertahankan adalah kinerja keuangan perusahaan. Kondisi keuangan harus selalu berada dalam standar yang telah ditetapkan oleh perusahaan dan juga mengacu kepada standar industri sejenis. Bisnis alas kaki di Indonesia memiliki pangsa pasar yang potensial di masa yang akan datang. Namun ancaman yang dihadapi juga cukup besar. Persaingan antar produk membuktikan bahwa kebutuhan masyarakat akan alas kaki masih sangat besar. Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut.1 )Mengidentifikasi dan menganalisis faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi kinerja perusahaan 2)Menganalisis kinerja keuangan perusahaan selama periode 1996-2000 3)Merumuskan kebijakan strategis yang berhubungan dengan perusahaan sebagai upaya untuk memperbaiki dan meningkatkan kinerja perusahaan dalam rangka pengembangan usaha. Penelitian ini khusus dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor dominan yang berpengaruh pada kinerja perusahaan dan analisis kinerja PT Sepatu Bata itu sendiri. Dari hasil analisis internal dan eksternal didapat faktor-faktor yang menjadi kekuatan,kelemahan,peluang dan ancaman. Faktor-faktor yang menjadi kekuatan perusahaan adalah efektivitas saluran distribusi, variasi produk, efisiensi produksi, kualitas produk terjamin, harga produk bersaing, laba usaha yang meningkat, citra perusahaan yang baik, sedangkan kelemahan perusahaan terletak pada pelatihan yang belum dilakukan secara optimal, penguasaan teknologi yang kurang dan lamban, dan promosi yang kurang. Dari faktor eksternal didapat peluang perusahaan adalah besarnya pasar baik domestik maupun ekspor, daya beli konsumen yang meningkat, perkembangan teknologi, pertumbuhan pasar yang tinggi, jumlah konsumen yang besar. Faktor ancaman bagi perusahaan adalah inflasi yang menyebabkan harga bahan baku menjadi mahal, krisis moneter yang membuat ketidakstabilan rupiah, serta tingginya jumlah pesaing. Dari faktor faktor eksternal dan internal yang didapat diberi bobot dan rating sehingga mendapat skor untuk matrik IFE 2,90 dan skor untuk matrik EFE 2,70. Jadi dari kedua matrik tersebut digabungkan dan mendapatkan matrik I-E dengan posisi perusahaan saat ini ada pada kuadran V, yang berarti strategi yang tepat adalah diversifikasi produk dan penetrasi pasar. Berdasarkan hasil perhitungan pada Rasia Aktiva Lancar, tahun 1996, 1997, 1998, dan 2000 memperlihatkan bahwa rasio lancarnya masingmasing adalah 114,06%; 125,23 %; 189,64 %, dan 194,45 %, dan jika dibandingkan dengan rasio rata-rata.industri (200 %), maka rasio ini berada dibawahnya. Hal ini berarti kemampuan PT. Sepatu Bata dalam melunasi hutang jangka pendeknya belum begitu baik, tetapi tahun 1999 terjadi peningkatan yang signifikan terhadap nilai rasio yaitu 272,52 %. Selanjutnya jika dibandingkan nilai rasio lancar dari tahun ke tahun berdasarkan perhitungan, maka pada tahun 1997 terjadi peningkatan sebesar 9,79 % dibandingkan tahun 1996, tahun 1998 naik sebesar 51,43% dibanding dengan tahun 1997, dan tahun 1999 terjadi peningkatan sebesar 43,70 % dibandingkan dengan tahun 1998. Tahun 2000 turun 28,65% dari tahun 1999. Penurunan terjadi, dimungkinkan karena krisis ekonomi yang melanda Indonesia yang menyebabkan tidak stabilnya kurs dollar terhadap rupiah, karena jika dilihat dari dari sisi aktiva lancar, perusahaan berada dalam keadaan stabil. Jika terjadi sesuatu yang tidak terduga maka perusahaan dapat dengan segera membayar seluruh hutangnya dalam jangka pendek dengan menjual aktiva lancar yang ada. Hasil perhitungan pada Rasia Cepat, dari tahun 1996-1999 rata-rata nilai rasionya berada di bawah penilaian rasio industri, hal ini menunjukkan selama empat tahun tersebut kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajiban jangka pendeknya tidak cukup baik. Tahun 1999 rasio lancarnya bernilai 272,52%, mengalami peningkatan yang signifikan sebesar 43,70% dibandingkan dengan tahun 1998 yang bernilai 189,64%, maka dapat dikatakan bahwa pada tahun tersebut perusahaan cukup likuid, sedangkan penurunan pada tahun 2000 menyatakan bahwa perusahaan tidak likuid, hal ini disebabkan tingginya nilai persediaannya yaitu rata-rata 70 % dari total aktiva lancar, yang mungkin melebihi dari kebutuhan yang ada. Dilihat dari dimensi pengertian likuiditas, maka persediaan memerlukan waktu yang lebih panjang untuk diubah jadi kas. Jadi dengan tingginya jumlah persediaan akan menurunkan nilai rasio cepatnya. Dari hasil perhitungan nilai rasio WCA tahun 1996 adalah 7,61 %, rasio lebih rendah jika dibandingkan dengan rasio rata-rata industri. Kemudian tahun 1997-2000 mengalami peningkatan masing-masing menjadi 12,63 %; 31,89% ; 44,64%, dan 34,85%, jika dibandingkan dengan rasio standar, rasio-rasio nilai ini berada di bawah rasio rata-rata industri. Hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menggunakan modal kerja belum efisien. Secara garis besar rasio likuiditas PT Sepatu Bata masih di bawah rata-rata industri, jadi belum begitu bagus. Rasio solvabilitas didapat berdasarkan perhitungan dari rasio modal sendiri terlihat bahwa selama tahun 1996-2000 menunjukkan nilai yang relatif tinggi masing-masing adalah 39,54% ; 44,12% ; 59,12 % ; 68,98 % ; dan 59,86 % dan berada di atas standar nilai rasio industri (50 %), kecuali tahun 1996 dan 1997 yang berada di bawah standar rasio industri. Selain itu terlihat adanya fluktuasi yang cukup berarti, dimana selama tahun 1996-1997 nilainya meningkat sebesar 11,58 %, begitu juga tahun 1997-1999 juga terjadi peningkatan sebesar 33,99% dan 16,68%, sedangkan pada tahun 1999-2000 menurun sebesar 13,22 %. Rata-rata nilai rasio tersebut adalah 54,32 %, angka ini berarti bahwa selama lima tahun terakhir, terlihat bahwa 54,32 % dari aktiva perusahaan dibiayai dari modal sendiri dan berarti 45,68 % dibiayai dari pinjaman. Nilai ini sudah berada di atas standar industri dan menunjukkan tingkat keamanan yang memadai bagi para kreditor. Hal ini didukung oleh faktor yang mempengaruhi stabilitas pendapatan antara lain (1) PT. Sepatu Bata adalah jenis perusahaan yang memproduksi dan menjual barang-barang konsumsi, biasanya mempunyai earning yang lebih stabil, (2) Perusahaan sudah lama berdiri, (3) PT. Sepatu Bata memproduksi produk dengan harga pokok per unit yang relatif rendah. Hasil perhitungan Rasio modal sendiri terhadap aset tetap menunjukkan bahwa dari tahun 1996-2000 rasionya adalah 124,78%; 147,69 %; 223,62 % ; 290,88 %; dan 261,07 %, jika dibandingkan nilai standar rasio (100%), maka nilai rasio ini berada di atasnya Hal ini berarti modal sendiri melebihi aktiva tetap dan menunjukkan aktiva tetap seluruhnya dibiayai oleh pemilik perusahaan dan sebagian dari aktiva lancar juga dibiayai oleh pemilik perusahaan. Pada Rasio hutang terhadap total aset terlihat bahwa nilai rasio total hutang terhadap total total aktiva pada tahun 1996-2000 adalah 60,46%; 55,88%; 40,88%; 31,02%; dan 40,14%. Nilai rasio selama tahun 1996-1999 berada di bawah nilai rasio standar standar (40%). Hal ini menunjukkan bahwa jumlah aktiva yang dibiayai dengan hutang relatif relatif rendah, berarti risiko yang ditanggung baik oleh perusahaan maupun oleh pemberi pinjaman juga relatif kecil. Rasio Hutang terhadap total aseUaktiva menunjukkan bahwa selama tahun 1996-2000 nilai rasio ini adalah 152,89%, 126,64%, 69,13%, 44,98%, 67,05%, hanya tahun 1996 dan 1997 yang melebihi rasio standar dan tahun 1998 -2000 jika dibandingkan dengan rasio standar, nilai ini tidak melebihi 100% , berarti tingginya kemampuan modal sendiri untuk menjamin kewajiban (hutang) perusahaan, berarti tingginya tingkat keamanan perusahaan karena besarnya komponen dana yang berasal dari modal sendiri. Rasio Profitabilitas terdiri dari rasio perbandingan antara penjualan total aktiva usaha ini, menunjukkan tingkat kemampuan perusahaan untuk memperoleh tingkat penjualan usaha atas sejumlah aktiva yang dimiliki perusahaan. Standar penilaian untuk industri adalah 120%. Apabila dari sejumlah aktiva yang dimiliki perusahaan mampu menghasilkan rasio STA di atas 120%, maka kondisi ini mencerminkan tingkat keberhasilan perusahaan dalam mengelola usahanya. , I,Rasio pengembalian aktiva tahun 1996-2000 nilai rasionya bervariasi, tetapi umumnya berada di atas rasio rata-rata industri manufaktur. Pada tahun 1997 terjadi peningkatan sebesar 4,47% dibanding tahun 1996. Tahun 1998 terjadi peningkatan yang cukup signifikan yaitu 21,25% dari tahun sebelumnya, meningkat lagi sebesar 25,41% pada tahun 1999. Tahun 2000 sebesar 177,08, turun 6,30% dibanding tahun 1999. Hal ini disebabkan tingginya nilai persediaan sehingga terjadi penumpukan barang jadi yang siap untuk didistribusikan. Berdasarkan hasil perhitungan ni/ai rasio marjin laba bersih tahun 1996-2000 adalah 0,98%; 3,79%; 14,11 %; 17,58%; dan 17,21 %, yang berarti selama periode tersebut mengalami peningkatan. Tahun 1996 dan 1997 rasio marjin laba bersih berada di bawah standar industri, hal ini disebabkan tingginya biaya usaha yang terjadi, baik biaya produksi, maupun biaya operasional. Tahun 1998 meningkat 272,29% dari tahun 1997, dan tahun 1998 mengalami kenaikan lagi sebesar 24,59% dari tahun sebelumnya. Selanjutnya tahun 2000 ni/ai rasionya mencapai 17,21% dan rasio ini lebih tinggi dibandingkan dengan rasio standar industri. Hal ini menunjukkan peluang yang besar bagi perkembangan PT. Sepatu Bata di masa datang. Perkembangan nilai ROE PT. Sepatu Bata tahun 1996-2000 mengalami peningkatan. Hal ini menunjukkan semakin meningkatnya kemampuan modal sendiri dalam menghasilkan keuntungan sehingga pendapatan yang diterima pemilik perusahaan meningkat. Peningkatan nilai rasio ini disebabkan oleh peningkatan laba bersih yang lebih besar dibanding peningkatan modal sendiri. Dari Tabel 12 dapat dilihat perkembangan nilai rasio ROI PT. Sepatu Bata tahun 1996-2000 mengalami peningkatan dan hanya pada tahun 1996 dan 1997 berada dibawah rasio standar industri. Hal ini lebih disebabkan oleh faktor ekternal yaitu krisis ekonomi yang menyebabkan kurs rupiah tidak stabi/, dan harga bahan baku melonjak di pasaran, sehingga perusahaan tidak efisien dalam penggunaan modal dan produksinya. Selanjutnya tahun 1996-2000 nilai rasio mengalami peningkatan, tahun 1997 sebesar 4,71 % mengalami kenaikan yang berarti yaitu 299,15% dari tahun sebelumnya, kemudian tahun 1998 sebesar 21,38% terjadi kenaikan 353,93%, tahun 1999 sebesar 32,21 % terjadi kenaikan sebesar 55,33%. Tahun 2000 sebesar 30,47% mengalami sedikit penurunan sebesar 8,25%. Rasio Aktivitas terdiri dari perputaran persediaan yang terlihat Pada Tabel 13 terlihat bahwa perkembangan inventory turnover PT. Sepatu Bata mengalami fluktuasi. Nilai tertinggi yaitu pada tahun 2000 sebesar 2,16 kali. Angka ini berarti dalam satu periode perusahaan mampu menjual produknya sebanyak 2,16 kali, dan periode rata-rata persediaan tersimpan di gudang 52 hari. Tahun 1998 nilai rasio menurun drastis sampai 1,60 kali, terjadi penurunan 9,60% dibanding tahun sebelumnya, dan ratarata persediaan tersimpan di gudang adalah 108 hari. Hal ini berarti ni/ai persediaan sangat tinggi terutama persediaan barang jadi. Berdasarkan Tabel 13, persentase perkembangan receiveble turnover PT. Sepatu Bata terlihat bahwa selama tahun 1996-2000 berfluktuasi. Angka tertinggi berada pada tahun 1999 yaitu 15,69 kali terjadi kenaikan yang signifikan 22,58% dibanding tahun 1999 sebesar 12,80 kali. Hal ini berarti dalam satu periode perusahaan mampu melakukan kegiatan penagihan piutang sebanyak lebih dari 15 kali atau jangka waktu penagihan piutang tersebut adalah 31 hari (satu bulan). Angka ini melebihi rata-rata penagihan piutang yaitu selama 1,5 bulan (45 hari). Hal ini menunjukkan bahwa perusahaaan memiliki kinerja penjualan yang baik, karena selama lima tahun terakhir periode pengumpulan piutangnya makin lebih pendek, sehingga modal kerja yang ditanamkan dalam piutang rendah yang menyebabkan terjadi efisiensi dalam penggunaan modal kerja. Ini merupakan suatu perkembangan yang baik bagi perusahaan dalam melakukan ekspansi. Perputaran total aktiva adalah rasio antara penjualan (net sales) dengan seluruh aktiva. Rasio ini mengukur efisiensi asset perusahaan dalam menciptakan penjualan. Nilai rasio yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan telah bekerja secara produktif tetapi tidak selamanya dapat menghasilkan keuntungan yang tinggi dalam investasi. Indikator penilaian adalah 1,8 kali.Nilai rasio ATO dari tahun 1996,1997,1998,2000 berada di bawah rasio rata-rata industri manufaktur, masing-masing adalah 1,19 kali, 1,21 kali, 1,51 kali, dan 1,77kali, dan pada tahun 1999 nilai rasio ATO berada di atas rasio rata-rata industri, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan telah efisien dalam mengelola usahanya untuk meningkatkan penjualan. Tahun 2000 rasionya menjadi 1,77 kali, berarti terjadi penurunan sebesar 6,35% dibanding tahun 1999. Angka ini berarti dalam satu periode proses produksi, aktiva yang digunakan untuk melakukan penjualan adalah sebanyak 1,77 kali. Perputaran seluruh modal kerja adalah rasio untuk mengukur perputaran modal kerja perusahaan, yang dihitung dengan cara membagi penjualan (net sales) dengan harta lancar dikurangi dengan hutang lancar. Rasio ini dapat mengukur efisiensi penggunaan modal kerja. Nilai rasio yang tinggi menunjukkan penggunaan yang efisien. Tetapi sebaliknya, jika nilai rasio ini sangat tinggi, ini berarti bahwa perusahaan tidak bekerja secara efisien dalam menggunakan modal kerjanya. Analisis Tren, dari analisis tren terhadap Laba rugi didapat peningkatan pendapatan bersih penjualan yang diikuti dengan peningkatan laba operasional dan laba bersih. Dari analisis tren terhadap neraca didapat peningkatan aktiva lancar, total aktiva yang siginifikan dari tahun dasar 1996 kenaikan tersebut 100 persen lebih paada tahun 2000, begitu juga dengan total ekuitas juga mengalami peningkatan dari tahun dasar. Analisis Persentase per Komponen,dari analisis persentase per komponen terhadap laba rugi didapat harga pokok penjualan yang relatif menurun, diikuti peningkatan laba operasional dan laba bersih. Analisis persentase per komponen terhadap neraca didapat hutang jangka pendek dan panjang mengalami penurunan, sedangkan modal mengalami peningkatan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: PT Sepatu Bata, Analisis Matriks Eksternal-Internal, Analisis Rasio, Analisis Tren, Analisis Persentase per Komponen
Subjects: Manajemen Keuangan
Divisions: Sekolah Bisnis > Perpustakaan
Depositing User: Staff-1 Perpustakaan
Date Deposited: 09 Jan 2012 03:44
Last Modified: 09 Jan 2012 03:44
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1020

Actions (login required)

View Item View Item