Analisis return dan resiko kelompok saham lq 45 dengan menggunakan model apt (arbitrage pricing theory)

Chasanah, Mariana Pepi (2007) Analisis return dan resiko kelompok saham lq 45 dengan menggunakan model apt (arbitrage pricing theory). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R34-01-Pepi-Cover.pdf - Published Version

Download (365kB)
[img]
Preview
PDF
R34-02-Pepi-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (326kB)
[img]
Preview
PDF
R34-03-Pepi-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
R34-04-Pepi-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (323kB)
[img]
Preview
PDF
R34-05-Pepi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (405kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Investasi merupakan suatu daya tarik bagi para investor karena dengan berinvestasi seorang investor dihadapkan pada dua hal yaitu return dan risiko. Dalam berinvestasi seorang investor menginginkan dana yang dimiliki dikelola dengan baik serta mengharapkan return yang tinggi. Namun hal tersebut tak terlepas dari risiko yang harus dihadapi. Salah satu cara yang dapat digunakan untuk melakukan pengujian terhadap return adalah dengan menggunakan model Arbitrage Pricing Theory (APT). Model APT memiliki keunggulan dibandingkan dengan model lainnya, karena harga saham tidak hanya ditentukan oleh indeks pasarnya secara tunggal melainkan juga ditentukan oleh banyak faktor makro ekonomi. Konsep APT ini didasari oleh hukum satu harga (the law of one price), yaitu bahwa dua kesempatan investasi yang berkarakteristik sama tidak dapat ditransaksikan pada harga yang berbeda. Jika kesempatan tersebut ditransaksikan dengan harga yang berbeda maka akan terjadi arbitrage dengan membeli aktiva yang berharga murah dan pada saat yang sama menjualnya dengan harga yang lebih tinggi sehingga akan diperoleh return tanpa menanggung risiko. Menurut APT, korelasi antara return sekuritas terjadi karena sekuritas-sekuritas tersebut dipengaruhi oleh sejumlah faktor yang sama (common factors) yang terdapat dalam perekonomian dan industri. Seperti halnya CAPM, APT menggunakan beta sebagai pengukur risiko. Namun beta dalam lingkup APT merupakan ukuran kepekaan suatu sekuritas terhadap sejumlah faktor, di mana faktor-faktor tersebut belum teridentifikasi secara sistematis. Sedangkan beta dalam lingkup CAPM menunjukkan kepekaan suatu sekuritas terhadap market return (Rm), yang telah teridentifikasikan sebelumnya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh variabel ekonomi (suku bunga SBI, inflasi, kurs rupiah terhadap Dollar Amerika dan Indeks Harga Saham Gabungan) terhadap return dan risiko sampel kelompok saham LQ 45, menganalis pengaruh variabel ekonomi terhadap return kelompok saham LQ 45 serta variabel manakah yang paling berpengaruh terhadap return dan untuk menganalisis pengaruh variabel ekonomi terhadap risiko kelompok saham LQ 45. Penelitian ini menggunakan rentang waktu Februari 2004 hingga Januari 2007. Dimana obyek penelitian yang digunakan adalah kelompok saham LQ 45. Metode penelitian yang digunakan adalah regresi berganda. Dan variabel yang dipilih dalam penelitian ini antara lain adalah suku bunga SBI, inflasi, kurs rupiah terhadap Dollar Amerika, dan Indeks Harga Saham Gabungan. Dalam penelitian ini digunakan uji asumsi klasik, diantaranya adalah uji Normalitas, uji Autokorelasi, dan Uji Multikolinieritas. Dari hasil uji Normalitas terlihat bahwa grafik Normal Probability Plot of the Residual menyebar secara normal. Hal ini menunjukkan bahwa data yang digunakan dalam penelitian ini dapat digunakan untuk melanjutkan pada uji selanjutnya. Dari hasil uji Autokorelasi dinyatakan bahwa pada uji Autokorelasi return masing-masing saham individual LQ 45 hanya sembilan saham sampel tidak mengalami problem autokorelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1, antara lain adalah ANTM, ASII, BBCA, GJTL, INDF, INKP, KLBF, PTBA, dan TKIM. Sedangkan saham-saham yang lainnya tidak dapat disimpulkan.bahwa seluruh sampel saham dalam penelitian dan kelompok saham LQ 45 baik return maupun risikonya tidak memiliki autokorelasi. Sedangkan uji Autokorelasi return kelompok saham LQ 45 menunjukkan bahwa tidak terjadi korelasi begitu juga pada uji Autokorelasi risiko kelompok saham LQ 45. Dan pada uji Autokorelasi risiko masing-masing saham individual LQ 45 dapat disimpulkan bahwa hanya saham ANTM, BBCA, GGRM, GJTL, INCO INTP, UNTR, dan UNVR yang tidak terjadi korelasi. Sedangkan saham-saham lainnya tidak dapat disimpulkan. Berdasarkan hasil uji Multikolinieritas, baik terhadap sampel saham kelompok LQ 45 dan kelompok saham LQ 45 itu sendiri tidak terdapat problem multikolinieritas pada persamaan regresi berganda yang digunakan dalam model APT. Hal ini terlihat dari nilai VIF yang seluruhnya kurang dari 10. Dengan demikian, antara variabel bebas dalam persamaan tersebut tidak saling berkorelasi. Analisis berikutnya adalah analisis regresi linier berganda. Analisis ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel ekonomi terhadap return dan risiko baik terhadap sampel saham kelompok LQ 45 maupun kelompok saham LQ 45. Dalam analisis ini yang menjadi variabel bebasnya yaitu suku bunga SBI, inflasi, kurs rupiah terhadap Dollar Amerika, dan Indeks Harga Saham Gabungan. Dari hasil penelitian dengan menggunakan regresi linier berganda dapat ditunjukkan bahwa ternyata return dan risiko pada saham individual sampel saham kelompok LQ 45 dipengaruhi oleh variabel ekonomi. Pada hasil analisis regresi linier return individual kelompok saham LQ 45, ternyata hanya delapan perusahaan saja yang mampu menjelaskan bahwa secara bersama-sama seluruh surprise factor berpengaruh nyata terhadap return individual. Saham-saham tersebut diantaranya adalah saham ANTM, ASII, BBCA,GJTL, INCO, INDF, INTP, ISAT, PTBA, dan UNTR. Akan tetapi, dari hasil uji T, dapat dilihat bahwa hanya saham ANTM dan PTBA saja yang keseluruhan variabel ekonomi pada penelitian ini berpengaruh nyata terhadap return aktual saham tersebut. Sedangkan delapan perusahaan lainnya hanya salah satu atau beberapa variabel ekonomi saja yang berpengaruh terhadap return individual saham. Pada risiko saham, dari 17 perusahaan tersebut, hanya empat saham saja, diantaranya AALI, ASII, BBCA, dan ISAT saja yang mampu menjelaskan bahwa secara bersama-sama seluruh factor surprise berpengaruh nyata terhadap risiko individual saham kelompok LQ 45. Dari hasil analisis regresi berganda pada uji T yang dapat dilihat pada Lampiran 13, ternyata hanya saham ASSI saja yang seluruh variabel bebasnya berpengaruh terhadap risiko saham individual kelompok saham LQ 45. Return aktual kelompok saham LQ 45 dipengaruhi oleh semua variabel eknomi dalam taraf nyata 20 persen. Dan yang paling berpengaruh pada risiko kelompok saham LQ 45 adalah faktor kurs rupiah terhadap Dollar Amerika, dan inflasi. Kelompok saham LQ 45 mempunyai fluktuatif harga saham yang relatif tinggi. Dengan terjadinya fluktuatif harga tersebut, investor bisa mengambil keuntungan sesuai return yang diharapkannya. Sehingga kelompok saham ini banyak diminati oleh para investor. Untuk mendapatkan return yang setinggi-tingginya investor perlu memperhatikan kondisi ekonomi yang terjadi. Karena dari hasil penelitian, ternyata menunjukkan bahwa return aktual saham akan meningkat jika tingkat suku bunga naik, inflasi mengalami penurunan, apresiasi Rupiah, dan menurunnya IHSG. Sedangkan risiko saham kelompok saham LQ 45 secara bersama-sama tidak berpengaruh signifikan terhadap risiko saham kelompok saham LQ 45. dari hasil uji T dapat dilihat bahwa risiko saham hanya dipengaruhi oleh 2 variabel ekonomi saja, yaitu variabel kurs rupiah terhadap Dollar Amerika, dan variabel IHSG. Walaupun risiko dari kelompok saham LQ 45 cukup tinggi, akan tetapi para investor masih optimis akan return yang mereka dapatkan. Akan tetapi para investor juga perlu memperhatikan tingkat risiko yang mereka inginkan. Jika terjadi perubahan pada kurs rupiah terhadap Dollar Amerika dan perubahan pada IHSG, investor perlu berhati-hati dalam mengambil keputusan. Dari hasil analisis ternyata risiko saham akan meningkat jika terjadi depresiasi terhadap Rupiah dan peningkatan IHSG. Implikasi manajerial yang dapat diterapkan investor dalam keputusan investasinya adalah membeli saham ASII, ISAT, dan UNVR bagi investor tipe risk averse, membeli saham AALI, ANTM, GJTL, dan TKIM bagi investor tipe netral . Sedangkan bagi investor tipe risk seeker dapat membeli saham BBCA, dan PTBA.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Return, risk, APT (Arbitrage Pricing Theory), Economic variables, and LQ 45 Return, Risiko (risk), LQ 45,APT (Arbitrage Pricing Theory)
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 08 Aug 2011 00:51
Last Modified: 22 Dec 2014 01:48
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/103

Actions (login required)

View Item View Item