Analisis financial distress dan kebutuhan modal kerja pt. liza herbal international

Rifai, Nila (2009) Analisis financial distress dan kebutuhan modal kerja pt. liza herbal international. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R39-01-Nila-Cover.pdf - Published Version

Download (354kB)
[img]
Preview
PDF
R39-02-Nila-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
R39-03-Nila-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (323kB)
[img]
Preview
PDF
R39-04-Nila-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (332kB)
[img]
Preview
PDF
R39-05-Nila-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (641kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Indonesia memiliki sekitar 940 jenis tanaman obat yang diketahui memiliki khasiat dan 250 jenis diantaranya sudah dimanfaatkan oleh industri jamu. Bahan baku tanaman obat yang melimpah tersebut tersebut belum dimanfaatkan secara maksimal oleh industri farmasi di Indonesia. Lebih dari 90% bahan baku perusahaan farmasi berasal dari impor. Pemanfaatan secara maksimal tanaman obat ini oleh industri farmasi dan jamu nasional akan mengurangi ketergantungan akan bahan baku impor sehingga akan menambah devisa negara. Bahan baku obat impor dari waktu ke waktu terus mengalami peningkatan, hal ini menyebabkan peningkatan biaya pengobatan, sedangkan di sisi lain pendapatan masyarakat menurun akibat rasionalisasi upah yang dilakukan sebagian besar perusahaan yang mengalami penurunan penjualan baik ekspor maupun domestik. Keadaan ini mendorong masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat dengan mengurangi pengkonsumsian zat-zat bersifat toxic dan menggantinya dengan dengan penggunaan bahan alami yang berasal dari tanaman herbal. Peningkatan konsumsi bahan alami yang berasal dari tanaman herbal menyebabkan terjadinya peningkatan permintaan terhadap tanaman obat sebagai bahan dasar produk obat herbal. Ini menjadi peluang pasar yang prospektif sehingga menyebabkan bermunculan produk sejenis dengan merek yang berbeda dan pasar industri herbal semakin kompetitif dengan masuk banyak pendatang baru. Agar perusahaan dapat tetap bertahan dan mampu bersaing di era global harus memiliki strategi dan dan kebijakan yang akurat. Salah satu strategi yang dapat dilakukan selain harga dan kualitas produk serta pelayanan terhadap pelangggan adalah dengan melakukan pengelolaan keuangan yang baik sehingga dapat meminimalisasi resiko di bagian keuangan. PT. Liza Herbal International (LHI) merupakan perusahaan yang bergerak di bidang produksi obat herbal dengan berbagai jenis tanaman obat yang berlokasi di Jalan Artzimar III No. 43 Bogor. Sebagai pendatang baru di industri obat herbal yang baru berdiri pada bulan Maret 2005, kinerja LHI terlihat cukup baik yang dapat dilihat dari tingkat penjualan produk obat herbal LHI yang dari tahun ke tahun semakin meningkat. Namun kinerja keuangan PT. Liza Herbal International dalam 4 tahun terakhir antara tahun 2005 sampai 2009 secara keseluruhan masih mengkhawatirkan dimana perusahaan masih mengalami kerugian. Akibat akumulasi kerugian tersebut, modal perusahaan menjadi menyusut dan arus kas menjadi terganggu. Untuk mengatasi masalah ini perusahaan sedang melakukan beberapa strategi untuk meningkatkan penjualan produk yang dapat berdampak kepada peningkatan keuntungan perusahaan dengan melakukan promosi yang lebih gencar, menciptakan produk baru melalui riset dan pengembangan produk secara berkesinambungan dan penambahan mesin produksi untuk meningkatkan proses produksi . Untuk itu manajemen perusahaan harus mencari dan menentukan sumber pendanaan yang paling tepat untuk memenuhi kebutuhan modal kerja, baik yang bersumber dari internal maupun eksternal. Permasalahan yang dihadapi PT. Liza Herbal International adalah bagaimana kinerja keuangan perusahaan dan kondisi financial distress perusahaan, faktor-faktor yang mempengaruhi EBIT perusahaan, faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kebutuhan modal kerja perusahaan, dan sumber pendanaan apa yang tepat untuk mengatasi kebutuhan modal kerja agar kondisi perusahaan menjadi lebih baik. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisa kinerja keuangan perusahaan. Penelitian ini juga bertujuan mengkaji dan menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi modal kerja dan sumber pendanaan yang tepat untuk mengatasi kebutuhan modal kerja agar kondisi perusahaan PT. Liza Herbal International menjadi lebih baik. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode kuantitatif dengan pendekatan studi kasus. Data yang dikumpulkan berupa data sekunder yaitu data historis perusahaan dan studi literatur yang terkait dengan pokok bahasan penelitian ini. Analisa laporan keuangan keuangan dibuat berdasarkan laporan keuangan non audit dari tahun 2005 sampai dengan 2008. Di samping analisa laporan keuangan, dilakukan juga analisa faktor-faktor yang mempengaruhi EBIT dan modal kerja dengan menggunakan model persamaan regresi berganda dengan menggunakan variabel independen seperti penjualan, jumlah tenaga kerja, rasio hutang jangka pendek terhadap ekuiti, dan jumlah mesin produksi. Hasil persamaan regresi berganda ini digunakan untuk memprediksi EBIT dan kebutuhan modal kerja perusahaan pada tahun 2009. Hasil analisa vertikal dan horizontal atas laporan keuangan untuk periode tahun 2005 sampai dengan tahun 2008 menunjukkan trend penjualan meningkat, namun laba bersih perusahaan masih negatif. Hal ini disebabkan oleh tingkat penjualan perusahaan yang belum bisa menutupi biaya operasional dan biaya promosi yang cukup tinggi diperlukan untuk memperkenalkan produk herbal LHI kepada masyarakat mengingat LHI merupakan perusahaan baru yang belum dikenal masyarakat Tingkat kembalian ekuitas (return on equity/ROE) mulai tahun 2005 sampai tahun 2008 masih mengalami nilai negatif yang disebabkan oleh perusahaan masih mengalami kerugian. Kesulitan likuiditas perusahaan sampai dengan tahun 2008 disebabkan karena tingkat penjualan belum bisa menutupi biaya operasional. Arus kas yang dihasilkan dari kegiatan operasional baik dari penjualan dan tambahan modal dari pemegang saham digunakan untuk mempercepat pembayaran hutang jangka panjang dan penyediaan stok bahan baku, bahan pendukung dan produk jadi yang cukup besar. Persediaan dalam jumlah besar ini dikarenakan syarat minimal order dari pemasok yang cukup besar juga untuk bahan baku dan pendukung dan sistem kerjasama konsinyasi dengan PT. Perintis Pelayanan Paripurna yang merupakan pemilik jaringan Apotik Century. Dan jumlah persediaan yang cukup besar ini tidak bisa dikonversi langsung menjadi kas dikarenakan tingkat penjualan yang belum besar. Rasio lancar, rasio cepat dan rasio kas menjadi rendah. Indikasi kesulitan likuiditas tersebut didukung oleh nilai Z-Score yang hanya 2,612 (dibawah cutoff point 2,90). Analisa regresi EBIT menunjukkan bahwa semua variabel independen secara bersama-sama mempunyai hubungan dengan berpengaruh positif/negatif dengan EBIT namun secara sendiri-sendiri jumlah mesin tidak berpengaruh secara signifikan terhadap persamaan regresi karena masih ada kebijakan perusahaan yang dapat mempengaruhi EBIT seperti penambahan jam kerja untuk meningkatkan jumlah produksi. Analisa regresi aktiva lancar menunjukkan bahwa variabel-variabel independen yang berpengaruh signifikan adalah penjualan dan jumlah mesin produksi. Analisis regresi kewajiban lancar, variabel yang berpengaruh secara signifikan adalah rasio hutang, penjualan dan jumlah mesin. Berdasarkan rencana perusahaan untuk melakukan perluasan pabrik dan menambah jumlah mesin produksi untuk meningkatkan penjualan, perusahaan membutuhkan tambahan dana untuk modal kerja dan investasi sebesar Rp 985.764.274 jika menggunakan pendanaan jangka panjang dan Rp 986.481.482 jika menggunakan gabungan pendanaan jangka pendek dan jangka panjang diluar kredit modal kerja yang telah diperoleh dari pihak ketiga sebesar Rp 214.000.000. Pada analisa sumber pendanaan, dilakukan perencanaan komposisi pendanaan dengan 2 (dua) pendekatan, yaitu (1) pendekatan gabungan pendanaan jangka pendek-jangka panjang dan (2) pendanaan jangka panjang. Berdasarkan sumber-sumber dana yang memungkinkan diperoleh perusahaan sesuai dengan kondisi perusahaan, yaitu sumber dana jangka pendek terdiri dari hutang dagang, hutang lain-lain, uang muka pembeli, kredit bank jangka pendek; sumber dana jangka menengah terdiri dari leasing (sale and lease back); dan sumber jangka panjang terdiri dari modal sendiri baik dari operasional perusahaan maupun pemilik perusahaan, dan modal dari luar perusahaan (investor baru). Pada pendekatan pertama disusun 6 kombinasi pendanaan Dan pendekatan kedua disusun 2 kombinasi pendanaan. Masing-masing sumber dana dan alternatif komposisi pendanaan tersebut memiliki karakteristik yang berbeda sehingga untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan terutama kebutuhan modal kerja, perusahaan harus mencari alternatif sumber dana yang tepat dan sesuai dengan kondisi perusahaan dengan mempertimbangkan faktor-faktor antara lain biaya modal, tingkat resiko, pengaruh/kontrol pemilik perusahaan terhadap perusahaan, ketersediaan modal/dana dari pemilik perusahaan, sifat manajemen (risk seeker atau risk averter). Berdasarkan analisa jika kondisi memungkinkan perusahaan sebaiknya menggunakan modal sendiri dari pemilik perusahaan dengan pertimbangan biaya modal yang lebih rendah, kontrol/dominasi terhadap perusahaan tetap pada pemilik perusahaan. Dilihat dari kebijakan perusahaan yang mulai berhati-hati dalam memilih pendanaan, pemilihan alternatif sumber pendanaan akan lebih cenderung kepada kombinasi II gabungan pendanaan jangka pendek dan jangka panjang dengan biaya modal yang lebih rendah. Untuk meningkatkan penjualan manajemen diharapkan lebih menyeleksi, meyelidiki latarbelakang calon agen/distributor agar pelanggaran kesepakatan oleh agen/distributor dapat diminimalisir. Perusahaan diharapkan menerapkan kebijakan kas minimal yang seimbang agar kegiatan operasional perusahaan tidak terganggu

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Financial Distress, Herbal, Manajemen Keuangan, Rasio Keuangan, Modal Kerja, Sumber Pendanaan. Financial Distress, herbs, financial management, financial ratio, working capital, funding sources.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 15 Aug 2011 08:35
Last Modified: 09 Oct 2014 04:53
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/113

Actions (login required)

View Item View Item