Analisis pengaruh pengumuman penerbitan obligasi terhadap return saham di bursa efek jakarta

Afaf, Nafiah (2007) Analisis pengaruh pengumuman penerbitan obligasi terhadap return saham di bursa efek jakarta. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R33-01-Nafiah-Cover.pdf - Published Version

Download (378kB)
[img]
Preview
PDF
R33-02-Nafiah-Abstract.pdf - Published Version

Download (358kB)
[img]
Preview
PDF
R33-03-Nafiah-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (388kB)
[img]
Preview
PDF
R33-04-Nafiah-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (363kB)
[img]
Preview
PDF
R33-05-Nafiah-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (408kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Perusahaan dalam mencapai tujuan yang diinginkannya membutuhkan sumber pembiayaan yang dapat diperoleh melalui pembiayaan internal dan pembiayaan eksternal. Keputusan pendanaan perusahaan akan berpengaruh terhadap kondisi struktur modal perusahaan yang merupakan bauran sumber pendanaan permanen (jangka panjang). Struktur modal sangatlah penting bagi perusahaan untuk dapat memaksimalkan nilai perusahaan. Oleh karena itu manajemen akan berusaha membentuk bauran pendanaan yang optimal yang disebut dengan struktur modal optimal. Bagi investor di pasar modal perubahan struktur modal perusahaan akan mempengaruhi return yang diperoleh karena berkaitan dengan terjadinya perubahan nilai perusahaan. Salah satu bentuk pendanaan bagi perusahaan adalah dengan menerbitkan obligasi. Penerbitan obligasi akan menyebabkan terjadi peningkatan leverage perusahaan. Di satu sisi peningkatan leverage akan membawa keuntungan bagi perusahaan berupa tax shield dimana perusahaan dapat mengurangi bagian dari earning yang dibayarkan untuk pajak sehingga perusahaan dapat meningkatkan nilai dari perusahaan dan memberikan keuntungan bagi pemegang saham. Namun pada titik tertentu penggunaan hutang dapat menurunkan nilai saham karena adanya pengaruh biaya kepailitan dan biaya bunga yang di timbulkan dari adanya penggunaan hutang. Reaksi investor terhadap perubahan struktur modal dapat dilihat dari pergerakan harga saham di pasar modal. Perkembangan di pasar merupakan indikator yang penting untuk mengetahui tingkah laku pasar. Para investor dalam melakukan transaksi di pasar modal akan mendasarkan keputusannya pada berbagai informasi yang dimilikinya. Informasi yang relevan dengan pasar modal merupakan sesuatu yang dicari oleh investor dalam upaya pengambilan keputusan investasi. Penerbitan obligasi adalah salah satu bentuk kebijakan perusahaan yang akan berdampak pada terjadinya perubahan struktur modal perusahaan. Apabila informasi diterbitkanya obligasi oleh perusahaan merupakan informasi yang memiliki makna bagi pasar maka akan tercermin dalam perubahan harga saham yang akan menghasilkan selisih antara return yang diharapkan dengan return yang sesungguhnya. Penelitian ini dilakukan untuk menganalisis mengkaji apakah pengumuman penerbitan obligasi merupakan informasi yang bermakna di pasar modal dengan menghasilkan abnormal return bagi investor, menganalisis variabel-variabel yang berpengaruh signifikan terhadap besarnya cumulative abnormal return yang terjadi disekitar hari pengumuman obligasi, serta menganalisis pengaruh pengumuman penerbitan obligasi terhadap peningkatan volatilitas (resiko) return saham. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada investor mengenai perilaku abnormal return saham perusahaan yang mengeluarkan obligasi disekitar hari pengumuman sehingga dapat digunakan sebagai masukan dalam melakukan investasi di pasar modal. Sedangkan bagi perusahaan penelitian ini dapat digunakan sebagai bukti empiris untuk mengkaji dampak kebijakan perusahaan dalam penerbitan. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang berupa harga saham harian,IHSG harian, data laporan keuangan serta data tanggal pengumuman penerbitan obligasi. Data-data tersebut diperoleh dari Bapepam, Pusat Referensi Pasar Modal BEJ, Wisma Bisnis Indonesia, situs e-bursa dan situs Bapepam. Pemilihan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode purposive sampling dimana sampel yang dipilih harus memenuhi kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya dan bukan dipilih secara acak. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini berjumlah 20 sampel. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode event study serta regresi multivariat. Metode event study digunakan untuk mengetahui adanya abnormal return disekitar hari pengumuman penerbitan obligasi. Periode jendela yang digunakan dalam penelitian ini adalah 21 hari, yaitu 10 hari sebelum pengumuman, satu hari saat tangggal pengumuman dan 10 hari setelah pengumuman. Sedangkan periode estimasi yang digunakan adalah 100 hari. Untuk menganalisis perubahan resiko return saham digunakan paired t test yaitu dengan membandingkan rata-rata variance return antara 60 hari sebelum event date dengan rata-rata variance return 60 hari setelah pengumuman. Sedangkan analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang secara signifikan berpengaruh terhadap return saham. Dari uji t yang dilakukan terhadap abnormal return selama periode jendela dari keseluruhan emiten terlihat tidak terjadi abnormal return yang signifikan mulai dari t-10 sampai t+7. Abnormal return yang signifikan baru terjadi pada t+8 dengan pada tingkat kepercayaan 90% dengan nilai p-value yang lebih kecil dari 0,1 yaitu 0,059 dan nilai t hitung sebesar 2.010. Abnormal return yang terjadi pada t+8 adalah 0,00191 atau 0,191% dengan arah positif yang menujukkan bahwa pengumuman obligasi merupakan sinyal yang positif bagi pasar. Selain abnormal return pada t+8 tidak terdapat lagi abnormal return yang signifikan. Secara umum selama periode jendela peristiwa terdapat 8 hari pengamatan yang menghasilkan abnormal return yang negatif atau sekitar 38,1% abnormal return yang terjadi adalah bernilai negatif. Sedangkan 13 hari pengamatan lainnya menghasilkan abnormal return yang positif atau sekitar 61,9% adalah abnormal return yang positif. Analisis terhadap abnormal return selanjutnya akan dibagi menjadi dua bagian, yaitu saham yang memiliki hari perdagangan 100 hari selama periode estimasi dan saham yang memiliki hari perdagangan yang kurang dari 100 hari dalam periode estimasi. Hasil pengujian pada kelompok saham yang aktif diperdagangkan diperoleh hasil Abnormal return yang positif dan signifikan terjadi di sekitar hari pengumuman yaitu pada t-1, t+2, t+3 dan t+5. Abnormal return yang terjadi pada t-1 adalah 0.018673 atau 1,86% dan signifikan pada tingkat kepercayaan 5% dengan p-value sebesar 0,0173. Adanya abnormal positif yang terjadi satu hari sebelum terjadinya pengumuman (t0) mengindikasikan terjadinya kebocoran informasi di pasar mengenai pengumuman penerbitan obligasi emiten dan direspon oleh investor sehingga pergerakan abnormal return sebelum hari pengumuman telah menujukkan nilai yang positif. Sedangkan abnormal return positif yang terjadi setelah pengumuman secara berturut-turut terjadi pada t+2, t+3 dan t+5 dengan abnormal return sebesar 0,01070, 0,01216 dan 0,01331. Ketiganya signifikan pada pada α = 10%. Sedangkan abnorml return yang signifikan pada kelompok saham-saham dengan perdagangan tipis ternyata terjadi pada t-10 dan t-1. Nilai abnormal return yang negatif pada t-1 menujukkan bahwa pada saham-saham yang tidak likuid pengumuman penerbitan obligasi ditanggap pasar sebagai sinyal yang negatif. Abnormal return didominasi oleh abnormal return yang bernilai negatif yaitu sekitar 12 hari pada periode jendela abnormal return bernilai negatif atau sekitar 60% abnormal return yang terjadi bernilai negatif. Hasil analisis perubahan resiko menujukkan bahwa secara statistik tidak terdapat perbedaan yang nyata antara resiko return saham antara sebelum dan sesudah pengumuman obligasi. Hal ini diketahui dari nilai probabilitas paired t test yang bernilai nilai p-value sebesar 0,799 dan jauh lebih besar dari 0,05. Hal ini berarti dalam tingkat kepercayaan 95% tidak terdapat perbedaan yang nyata antara rata-rata variance return saham antara sebelum dan setelah pengumuman peristiwa. Hasil analisis regresi multivariat menujukkan nilai R2 sebesar 0.614564 atau 61,45%. Hal ini berarti 61,15% variasi yang terjadi dalam nilai CAR dapat dijelaskan oleh variabel-variabel penjelas yang terdapat dalam model regresi yaitu valuasi, nilai emisi obligasi, dummy rating obligasi dan dummy tahun sedangkan sisanya yaitu 38,85% dijelaskan oleh faktor lain di luar model. Dari uji F dihasilkan nilai F statistik sebesar 5,923 dan nilai p-value sebesar 0,0044. Nilai probabilitas F hitung bernilai 0,004 yang lebih kecil dari nilai α = 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa paling tidak terdapat satu variabel bebas yang tidak bernilai nol dan berpengaruh secara signifikan terhadap keragaman variabel tak bebasnya (CAR). Uji T digunakan untuk melihat signifikansi dari tiap variabel bebas dalam model. Nilai probabilitas dari valuasi adalah sebesar 0,0696 sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel valuasi memberikan pengaruh yang signifikan pada CAR disekitar hari pengumuman pada tingkat kepercayaan 90%. Peringkat atau rating obligasi memberikan pengaruh yang signifikan terhadap CAR. Hal ini terlihat dari nilai probabilitas variabel dummy rating yaitu sebesar 0.0004. Nilai ini lebih kecil dari pada nilai α = 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa rating obligasi memberikan pengaruh yang signifikan pada CAR disekitar hari pengumuman pada tingkat kepercayaan 95%. Implikasi manajerial yang dapat ditarik dari penelitian ini adalah bahwa pengumuman obligasi secara umum adalah merupakan peristiwa yang direspon positif oleh pasar. Hal ini dibuktikan oleh adanya abnormal return yang signifikan disekitar hari pengumuman pada kasus saham-saham yang aktif diperdagangkan. Sehingga bagi para investor pemilihan investasi pada saham-saham yang aktif diperdagangkan akan memberikan keuntungan kerena saham-saham tersebut akan lebih cepat menyerap informasi di pasar. Sedangkan bagi perusahaan adalah menentukan waktu yang tepat bagi penerbitan obligasi serta perlunya mempertimbangan kondisi struktur modal saat akan melakukan penerbitan obligasi.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: CAR, Event study, Abnormal Return, Risk, Return Abnormal Return, event study, resiko, return saham, variance.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 15 Aug 2011 08:35
Last Modified: 07 Jan 2015 08:46
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/115

Actions (login required)

View Item View Item