Peran sumber daya manusia terhadap daya saing perguruan tinggi

Purwanto S.K, - (2011) Peran sumber daya manusia terhadap daya saing perguruan tinggi. Doctoral thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
3DM-01-Purwanto-Cover.pdf - Published Version

Download (333kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-02-Purwanto-Abstrak.pdf - Published Version

Download (322kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-03-Purwanto-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-04-Purwanto-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (342kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-05-Purwanto-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (637kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Daya saing Perguruan Tinggi (PT) Indonesia secara nasional dibandingkan dengan beberapa negara lain sampai tahun 2010 masih relatif rendah. Data peringkat PT versi THES dan Webometrics pada tahun 2010, Indonesia hanya memiliki dua PT yang masuk peringkat seratus PT terbaik di Asia, sedangkan Malaysia ada lima, Singapura dan Thailand ada dua. Daya saing yang rendah, apabila dilihat dari kreteria ARWU, THES, Webometric tergantung pada unsur SDM. Hampir semua faktor yang menentukan dalam pemeringkatan PT tergantung pada produktivitas dosen yaitu kualitas pendidikan, jumlah penelitian dan publikasi, angka efisiensi edukasi, dan karya yang mendapatkan pengakuan paten. PT di Indonesia pada umumnya mempunyai permasalahan yang sama dalam peningkatan kinerja dosen yaitu terkait dengan kompetensi atau kualifikasi dan komitmen SDM. Berdasarkan pada permasalahan yang ada, tujuan dari studi ini adalah: (1) mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan daya saing perguruan tinggi rendah, (2) mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan kinerja dosen di perguruan tinggi rendah, (3) mengetahui hubungan dan dampak dari faktor kompetensi dan komitmen SDM terhadap kinerja dosen, dan (4) mengetahui hubungan dan dampak dari faktor implementasi MSDM, kepemimpinan dan tata kelola organisasi terhadap kinerja dosen di perguruan tinggi. Penelitian ini menyelidiki hubungan dan pengaruh variabel implementasi MSDM, kepemimpinan, dan tata kelola organisasi terhadap kinerja dan daya saing organisasi melalui variabel intervening yaitu kompetensi dan komitmen SDM. Penelitian dilakukan dengan metode survey terhadap 285 dosen sebagai responden di satu perguruan tinggi negeri (PTN X) dan satu perguruan tinggi swasta (PTS Y). Penelitian ini menggunakan teori sembilan faktor dari Porter (1994) untuk daya saing, teori kompetensi dan komitmen dari Noe et. al., (2008). Kebaruan dalam penelitian ini adalah development research dari Model Noe et. al., (2008) untuk kinerja, menghubungkan kinerja dengan daya saing organisasi (Teori Sembilan Faktor Porter 1994) untuk performance based personality, penambahan variabel bebas yaitu variabel kepemimpinan (Yukl 2005) dan tata kelola organisasi (Bauwhede 2009) untuk pengembangan governance model, dan pemilihan obyek penelitian yang sebelumnya pada sektor manufaktur ke jasa pendidikan tinggi (Ferguson 2006; Cathy 2007 Penelitian ini merupakan gabungan pendekatan kuantitatif dengan kualitatif. Penelitian dilakukan di PTN X dan PTS Y karena kedua PT memiliki peringkat daya saing, dan memiliki karakteristik yang mewakili PTN dan PTS. Unit sampel dalam penelitian ini adalah dosen. Jumlah sampel dosen di PTN X 150 orang dan di PTS Y 135 orang, sehingga sampel total sebanyak 285 orang. Pemilihan sampel dalam satu universitas dilakukan secara proportionate stratified random sampling. Stratifikasi dosen dikelompokkan berdasarkan kepangkatan akademik sebagai cermin prestasi kinerja dalam tridarma dan digolongkan dalam empat golongan yaitu asisten ahli, lektor, lektor kepala dan guru besar. Hasil penelitian menunjukkan bahwa daya saing organisasi dipengaruhi 97% oleh kinerja SDM. Hal ini menunjukkan pentingnya SDM dan penguatan teori daya saing berbasis SDM. Apabila dilihat dari indiaktor daya saing, maka faktor kualitas produk akademik menjadi yang terpenting, kemudian kepuasan konsumen dan peningkatan pangsa pasar. Indikator kinerja SDM yang terpenting adalah perspektif konsumen dan keuangan. Kondisi ini berbanding terbalik dengan kenyataan di mana perspektif pembelajaran dan internal proses menjadi penting. Penelitian ini menunjukkan pada manajemen PT bahwa sangat penting menekankan aspek konsumen dan keuangan kepada dosen, dan menekankan bahwa yang dilakukan oleh dosen dalam pengajaran, penelitian dan pengabdian akan berdampak pada daya saing organisasi. Kinerja SDM sangat dipengaruhi oleh kompetensi sebesar 41% dan komitmen 58%. Kompetensi dasar yaitu pendidikan dan pelatihan sangat berpengaruh pada kinerja. Pada sisi komitmen, kedekatan emosional dan berkinerja lebih sangat besar pengaruhnya pada kinerja. Kedekatan emosional adalah bagaimana menjadikan dosen bagian dari organisasi, dan kemauan berkinerja lebih dengan dorongan insentif dengan menerapkan manajemen kinerja yang mencerminkan keadilan internal dan eksternal. Implemenasi MSDM sebagai variabel laten eksogen mempengaruhi kompetensi sebesar 48% dan komitmen 45%. Program-program dalam MSDM strategic berupa pelatihan dan pengembangan SDM sangat berpengaruh pada kompetensi dan program kompensasi/gaji dan benefit mampu mendorong komitmen. Hal ini perlu menjadi perhatian manajemen PT untuk meningkatkan kinerja, maka diperlukan peningkatan kompetensi, dan sistem gaji yang mampu mendorong kinerja lebih tinggi dengan memberlakukan manajemen kinerja. Kepemimpinan pengaruhnya nyata terhadap kompetensi dan komitmen. Pengaruh kepada komitmen sebesar 41% dan pada kompetensi 23%. Faktor kepemimpinan lebih berpengaruh pada aspek komitmen. Beberapa indikator kepemimpinan yang penting adalah kemauan memberi teladan, kecepatan mengambil keputusan dan keyakinan. Indikator visi dan misi tidak berada pada tiga indikator penting. Hal ini menunjukkan bahwa kepemimpinan membutuhkan rekam jejak dan prestasi yang menonjol pada tahapan sebelumnya sehingga mampu memberi contoh. Kepemimpinan dalam PT harus disusun berdasar rekam jejak yang jelas dan merupakan bagian dari jenjang karir yang tidak semata-mata bagian dari demokrasi. Tata kelola organisasi berpengaruh nyata terhadap kompetensi 15% dan komitmen 9%. Indikator tata kelola yang penting adalah akuntabilitas, tanggungjawab sosial dan keadilan. Variabel di luar kerangka pemikiran dan merupakan hasil observasi yaitu tipe kepribadian ternyata berpengaruh terhadap kinerja selain kompetensi dan komitmen. Variabel tipe kepribadian mempengaruhi 63% kompetensi dan 34% komitmen. Dosen dengan tipe kepribadian the sage cocok untuk peneliti, dan dosen dengan tipe kepribadian the ruler cocok untuk pendidik/pengajar. Variabel tipe kepribadian ini menghendaki adanya sistem seleksi dosen dan fokus pada penugasan tridarma dengan memperhatikan tipe kepribadiannya. Dosen selanjutnya fokus pada penelitian atau pengajaran dengan beban alokasi yang berbeda sehingga kinerjanya maksimal yang selanjutnya menjadi dasar bagi Teaching dan Research University.

Item Type: Thesis (Doctoral)
Uncontrolled Keywords: competitiveness, competence, commitment, implementation of human resource management, leadership and good governance.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 24 Mar 2014 08:15
Last Modified: 03 May 2016 03:46
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1233

Actions (login required)

View Item View Item