Analisis pembentukan portofolio saham-saham kelompok jakarta islamic index (jii)

Talakua, Matheis Yohanes (2008) Analisis pembentukan portofolio saham-saham kelompok jakarta islamic index (jii). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E26-01-Matheis-Cover.pdf - Published Version

Download (334kB)
[img]
Preview
PDF
E26-02-Matheis-Abstract.pdf - Published Version

Download (312kB)
[img]
Preview
PDF
E26-03-Matheis-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (381kB)
[img]
Preview
PDF
E26-04-Matheis-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (325kB)
[img]
Preview
PDF
E26-05-Matheis-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (322kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Saat ini di Bursa Efek Indonesia terdapat lima kelompok pasar dari seluruh jenis saham yang ditransaksikan. Yakni, kelompok gabungan keseluruhan saham (IHSG), kelompok 45 jenis saham pilihan (LQ), dan kelompok 134 jenis saham papan atas (Main Board Index/MBX). Kemudian kelompok 205 jenis saham papan pengembangan (Development Board Index/DBX) dan kelompok 30 jenis saham pilihan Islami (JII). Sepanjang tahun 2007, pertumbuhan indeks JII melebihi pertumbuhan indeks LQ-45 dan IHSG. Pertumbuhan indeks JII mencapai 58,38 persen, sedangkan pertumbuhan indeks LQ-45 dan IHSG masing-masing mencapai 52,58 persen dan 52,08 persen. Mengamati perkembangan tersebut, terlihat perkembangan keuntungan pasar rata-rata pada saham yang tergabung di JII lebih tinggi dari perkembangan keuntungan pasar di kelompok pasar LQ-45. Perdagangan beberapa jenis sekuritas, baik pada pasar modal konvensional maupun pasar modal syariah mempunyai tingkat pengembalian dan risiko yang berbeda. Saham merupakan salah satu sekuritas diantara sekuritas-sekuritas lainnya yang mempunyai tingkat risiko yang tinggi. Risiko tinggi tercermin dari ketidakpastian pengembalian yang akan diterima oleh investor di masa datang. Investor akan berusaha menghilangkan risiko dengan cara apapun. Akan tetapi risiko tidak dapat dihilangkan sepenuhnya, melainkan hanya dapat dikurangi yaitu dengan cara mengkombinasikan atau mendiversifikasikan investasinya pada lebih dari satu jenis saham dengan mempertimbangkan risiko dan tingkat pengembalian dari saham-saham tersebut, sehingga terbentuklah portofolio yang diinginkan. Oleh karena itu, permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini adalah: 1. Emiten-emiten saham apa saja yang konsisten terdaftar dalam Jakarta Islamic Index (JII) di Bursa Efek Jakarta? 2. Bagaimanakah tingkat pengembalian yang diharapkan (expected rate of return) dan risiko saham-saham kelompok JII di Bursa efek Indonesia? 3. Bagaimanakah membentuk portofolio saham-saham kelompok JII yang efisien? 4. Bagaimana efektivitas pembentukan portofolio saham kelompok JII dalam upaya untuk menurunkan tingkat risiko? 5. Bagaimanakah perbandingan karakteristik efficient frontier portofolio saham kelompok JII pada dua periode waktu yang berbeda? Tujuan dilakukannya penelitian tentang pembentukan portofolio saham kelompok JII ini adalah: (1) mengidentifikasi emiten-emiten saham yang konsisten terdaftar dalam Jakarta Islamic Index (JII) di Bursa Efek Jakarta, (2) menelaah expected rate of return dan risiko saham-saham kelompok JII di Bursa Efek Indonesia, (3) membentuk serangkaian portofolio saham-saham kelompok JII yang efisien, (4) mengetahui efektivitas pembentukan portofolio saham kelompok JII dalam upaya untuk menurunkan tingkat risiko, dan (5) menganalisis karakteristik efficient frontier portofolio saham kelompok JII pada dua periode waktu yang berbeda. Penelitian ini dilaksanakan di Pusat Referensi Pasar Modal PT. Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder berupa daftar harga penutupan harian saham-saham yang termasuk dalam kelompok JII dan data harian indeks JII dari bulan Januari 2007 sampai bulan Desember 2007. Kriteria saham-saham yang dipilih adalah yang tercatat dalam daftar Jakarta Islamic Index Januari 2007 sampai bulan Desember 2007 dan masuk kembali dalam daftar Jakarta Islamic Index periode Januari 2008 sampai dengan Juni 2008. dengan kriteria tersebut hasil penelitian dapat dipergunakan dalam pengambilan keputusan investasi pada semester I 2008. Emiten saham kelompok JII yang terpilih untuk dianalisis adalah sebanyak 12 emiten yaitu Astra Agro Lestari Tbk (AALI), Bakrie & Brothers Tbk (BNBR), Bakrie Telecom Tbk (BTEL), Bumi Resources Tbk (BUMI), Ciputra Development Tbk (CTRA), International Nickel Indonesia Tbk (INCO), Indocement Tunggal Prakasa Tbk (INTP), Kalbe Farma Tbk (KLBF), Tambang Batubara Bukit Asam Tbk (PTBA), Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), United Tractors Tbk (UNTR), dan Unilever Indonesia Tbk (UNVR) Analisis yang dilakukan dalam penelitian ini (1) analisis expected rate of return dan risiko Saham-saham Kelompok JII, (2) analisis koefisien korelasi return antar saham, (3) analisis pembentukan efficient frontier menggunakan pendekatan Mean Variance Portfolio (Markowitz Efficient Portfolio Model). dengan asumsi tidak diperkenankan adanya short sales dan tidak diperkenankan meminjam atau meminjamkan dana bebas risiko, (4) analisis efektivitas pembentukan portofolio saham kelompok JII dalam menurunkan risiko dengan menggunakan expected rate of return dan risiko indeks pasar saham syariah (indeks JII) sebagai benchmark, dan (5) analisis perbandingan efficient frontier periode semester I dan efficient frontier periode semester II tahun 2007. Dari 12 saham kelompok JII yang dianalisis pada penelitian ini dengan menggunakan data return harian periode 2 Januari 2007 sampai dengan 28 Desember 2007, dihasilkan expected rate of return yang positif untuk seluruh saham yang dianalisis. Dengan menggunakan expected rate of return dan risiko dari indeks JII, 12 saham JII yang dianalisis dapat dikelompokkan ke dalam dua tipe. Tipe yang pertama adalah saham-saham JII yang memberikan expected rate of return dan risiko di atas expected rate of return dan risiko dari indeks JII, saham-saham ini terdiri dari saham AALI, BNBR, BTEL, BUMI, INCO, PTBA, dan UNTR. Tipe yang kedua yaitu saham-saham JII yang memberikan expected rate of return di bawah expected rate of return indeks JII, namun risiko saham di atas risiko dari indeks JII. Saham-saham yang termasuk dalam tipe kedua yaitu saham CTRA, INTP, KLBF, TLKM, dan UNVR. Selain itu dari seluruh saham kelompok JII yang dianalisis terdapat tiga saham yang secara individual memiliki karakteristik tingkat risiko yang lebih tinggi pada expected rate of return yang lebih rendah. Saham-saham yang memiliki karakteristik ini adalah saham BNBR, BTEL dan CTRA. Dari analisis koefisien korelasi terhadap 12 saham kelompok JII, diperoleh hasil koefisien korelasi yang positif untuk semua pasangan saham yang dianalisis. Korelasi positif antar saham menunjukkan bahwa ketika tingkat pengembalian suatu saham mengalami kenaikan/penurunan, maka pengembalian suatu saham lainnya yang berkorelasi positif dengan saham tersebut akan mengalami kenaikan/penurunan. Pasangan saham yang memiliki korelasi positif paling kuat yaitu pasangan saham BUMI dan PTBA dengan koefisien korelasi sebesar 0,576. Korelasi positif yang paling kuat tersebut dikarenakan kedua emiten bergerak pada sub-sektor industri yang sama yaitu pertambangan batubara. Posisi kedua untuk korelasi positif paling kuat yaitu pada pasangan saham BTEL dan BNBR dengan koefisien korelasi sebesar 0,524; hal ini dikarenakan kedua emiten memiliki hubungan yang cukup erat di mana emiten BNBR memiliki 47,17 persen saham BTEL. Sedangkan posisi ketiga dimiliki oleh pasangan saham PTBA dan BNBR dengan koefisien korelasi sebesar 0,502. Pasangan saham yang memiliki koefisien korelasi positif paling lemah yaitu pasangan saham INTP dan BUMI dengan koefisien korelasi sebesar 0,145. Posisi kedua untuk korelasi positif paling lemah yaitu pada pasangan saham INCO dan BNBR dengan koefisien korelasi sebesar 0,198; dan posisi ketiga dimiliki oleh pasangan saham INTP dan BTEL dengan koefisien korelasi sebesar 0,218. Korelasi positif yang lemah antar saham disebabkan emiten-emiten bergerak pada sub-sektor industri yang berbeda. Dengan memasukkan beberapa nilai expected rate of return pada model Markowitz diperoleh informasi bahwa terdapat sembilan saham yang berkontribusi dalam pembentukan efficient frontier kelompok JII yaitu saham AALI, BUMI, INCO, INTP, KLBF, PTBA, TLKM, UNTR, dan UNVR. Saham BNBR, BTEL, dan CTRA tidak berkontribusi dalam pembentukan efficient frontier, hal ini dikarenakan ketiga saham tersebut secara individual memiliki karakteristik tingkat risiko yang lebih tinggi pada expected rate of return yang lebih rendah. Portofolio saham kelompok JII yang memiliki tingkat risiko paling rendah (global minimum variance portfolio) adalah pada expected rate of return sebesar 0,075 persen dengan deviasi standar (tingkat risiko) sebesar 1,466 persen. Dengan menggunakan expected rate of return indeks JII (0,201 persen) sebagai benchmark, portofolio saham kelompok JII yang terdapat dalam kurva efficient frontier memiliki tingkat risiko yang lebih rendah dibandingkan dengan tingkat risiko indeks JII. Tingkat risiko (σ) indeks JII adalah sebesar 1,643 persen, sedangkan tingkat risiko (σ) portofolio saham kelompok JII sebesar 1,531 persen. Hal ini menunjukkan bahwa portofolio dalam kurva efficient frontier mampu menurunkan risiko berinvestasi pada pasar saham syariah. Jumlah emiten saham yang membentuk kurva eficient frontier pada semester II adalah lebih sedikit (delapan emiten) dibandingkan dengan semester I (10 emiten). Global minimun variance portfolio pada semester II memiliki tingkat risiko (deviasi standar) yang lebih besar pada tingkat expected rate of return yang lebih kecil jika dibandingkan dengan global minimun variance portfolio pada semester I. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat perbedaan karakteristik efficient frontier portofolio saham kelompok JII periode semester I dan semester II tahun 2007. Mengingat bahwa expected rate of return dan risiko setiap saham kelompok JII dalam penelitian ini diperoleh dari perhitungan data historis perubahan harga penutupan setiap saham pada periode semester I dan semester II tahun 2007, maka diasumsikan bahwa kondisi makro ekonomi (nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, tingkat inflasi, harga minyak, dan variabel makro ekonomi lainnya) saat investasi direalisasikan relatif tidak berbeda dengan kondisi makro ekonomi semester I dan semester II tahun 2007. Perbedaan yang cukup besar dari kondisi makro ekonomi dapat menyebabkan hasil penelitian ini kurang akurat dalam membentuk portofolio saham kelompok JII. Saran yang dapat diajukan bagi investor dalam upaya untuk merealisasikan portofolio optimal yang terbentuk yaitu perlu dilakukan penelitian lanjutan berupa analisis teknikal, untuk menentukan kapan waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham-saham kelompok JII pembentuk portofolio investasi. Hal ini sangat penting mengingat selain dividen yang diharapkan dari perusahaan, keuntungan investasi juga diperoleh dari capital gain; selisih harga jual dengan harga beli saham tersebut. Saran lainnya adalah pembentukan efficient frontier kelompok JII dengan menggunakan Mean Variance Model (Markowitz Efficient Portfolio Model) sebaiknya selalu direvisi setiap enam bulan sekali untuk mengantisipasi perkembangan dinamis dari pasar saham syariah.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Portofolio Saham, return, expected rate of return, risiko, efficient frontier, Mean Variance Model (Markowitz Efficient Portfolio Model).
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 26 Dec 2011 10:45
Last Modified: 03 Dec 2014 04:09
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/128

Actions (login required)

View Item View Item