Formulasi Strategi Bersaing Pada PT. BPRS Pemerintah Kota Bekasi

Susanto, Edi (2012) Formulasi Strategi Bersaing Pada PT. BPRS Pemerintah Kota Bekasi. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
E32-01-Edi-Cover.pdf - Published Version

Download (343kB)
[img]
Preview
Text
E32-02-Edi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (319kB)
[img]
Preview
Text
E32-03-Edi-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (333kB)
[img]
Preview
Text
E32-04-Edi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (335kB)
[img]
Preview
Text
E32-05-Edi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (641kB)
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Peluang industri perbankan Syariah semakin berkembang, seiring dengan meningkatnya permintaan atas perbankan berbasis syariah, dalam kurun 5 tahun terakhir, jumlah bank yang berbasis Syariah mengalami peningkatan yang signifikan dari 128 bank di tahun 2006 menjadi 179 pada tahun 2010. Peningkatan ini sejalan dengan pertumbuhan aset dimana pada akhir tahun 2010 total aset perbankan Syariah di Indonesia mencapai Rp 97,52 triliun atau meningkat 38,2% CAGR dibandingkan dengan Rp 26,72 triliun di tahun 2006. Peningkatan aset tersebut mayoritas didorong oleh peningkatan pembiayaan dimana pada akhir tahun 2010 total pembiayaan yang disalurkan oleh perbankan Syariah telah mencapai Rp 94,89 triliun dibandingkan dengan Rp 25,93 triliun di tahun 2006. Di sisi kewajiban dari bank Syariah, simpanan dari pihak ketiga baik dari Giro, Tabungan maupun Deposito dari bank Syariah di Indonesia pada akhir 2010, telah mencapai Rp 83,18 triliun atau mengalami peningkatan yang pesat dibandingkan dengan tahun 2006, yang baru sebesar Rp 22,34 triliun. Kondisi yang ada menunjukkan kemampuan bank Syariah untuk tumbuh dan bersaing dengan bank konvensional. Perkembangan industri perbankan Syariah menjadi peluang di sektor industri perbankan nasional, tak terkecuali Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) yang bermain di pangsa pasar usaha mikro. Peluang pangsa pasar mikro juga semakin menjanjikan, terbukti sektor ini bukan hanya digarap oleh Lembaga Keuangan mikro (LKM) seperti Bank BPRS, Koperasi, Baitul Mal wal Tamwil (BMT), tetapi juga diincar oleh bank-bank umum. Peta persaingan sektor mikro ini sangat ketat, dikarenakan potensi usaha menengah kecil mikro di Indonesia sangat besar. Banyaknya Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang menguasai pasar hampir 99% jumlah seluruh pelaku usaha, dimana berhasil memberikan kontribusi sekitar 55,6% terhadap pertumbuhan Pendapatan Domestik Bruto (PDB). Sektor UMKM ini tumbuh paling baik dan berkembang pesat, sehingga mampu menopang perekonomian nasional. Sebanyak 52,3 juta UMKM di Indonesia tahun 2009, kini sudah menjadi pangsa pasar yang sangat diminati bagi perbankan. Sehingga mempunyai potensi keuntungan yang relatif tinggi, apabila bank mampu menguasai atau setidaknya memasuki sektor pembiayaan mikro dan penghimpunan dana tersebut Ekspansi bank umum masuk ke sektor mikro, di nilai mengancam kelangsungan BPRS apabila Bank Indonesia (BI) tidak mengatur mekanisme penyaluran pembiayaan dan peghimpunan dana di sektor mikro dari dan oleh bank umum. Menurut laporan BI tahun 2011, dari segi pembiayaan BPRS secara keseluruhan meningkat sebesar Rp 577,6 miliar dari tahun 2009 ke tahun 2010 atau terjadi peningkatan sekitar 35,8%. Maka yang terjadi pada PT. BPRS Pemkot Bekasi mengalami penurunan sebesar 42,2 % dari segi pembiayaan, sehingga penurunan juga terhadap laba pada tahun 2010 terhadap tahun 2009 sebesar 6,86%. Semakin menurunnya pangsa pasar pembiayaan dan semakin sulitnya memperoleh pendanaan dari dan untuk PT. BPRS Pemkot Bekasi, menuntut perusahaan untuk mengembangkan strategi yang tepat dalam upaya meningkatkan pangsa pasarnya. Semakin ketatnya persaingan dikarenakan sektor UMKM bukan hanya milik BPRS saja, tetapi bank umum konvensional maupun bank Syariah yang ada di kota Bekasi, beramai-ramai memasuki sektor ini, disebabkan potensi pembiayaan dan penghimpunan dana yang cukup besar yang dimiliki oleh sektor UMKM. Menghadapi persaingan yang ketat ini, PT. BPRS Pemkot Bekasi dituntut untuk mampu mengetahui sedini mungkin kekuatan dan kelemahan perusahaan, sehingga perusahaan memiliki kesiapan mengantisipasi ancaman yang ada, agar perusahaan mampu bertahan (survive), dalam menghadapi persaingan industri perbankan di kota Bekasi di sektor usaha mikro dan kecil. Berdasarkan latar belakang dan permasalahan tersebut, perumusan masalah dalam penelitian ini, adalah: (1) Menganalisa strategi bersaing dalam menghadapi persaingan industri perbankan Syariah yang ada di wilayah kota Bekasi (2) Menganalisa faktor internal dan faktor eksternal yang mempengaruhi keberlangsungan bisnis dari PT. BPRS Pemkot Bekasi. (3) Menganalisa strategi alternatif yang dapat dapat dilakukan oleh perusahaan sesuai dengan kondisi internal dan eksternal PT. BPRS Pemkot Bekasi.. (4) Memformulasikan strategi prioritas yang dapat direkomendasikan kepada pihak manajemen PT BPRS Pemkot Bekasi. Penelitian dilakukan di PT. BPRS Pemkot Bekasi yang berlokasi di Jalan Ir. H. Juanda Kota Bekasi Jawa Barat dan telah dilaksanakan selama 2 bulan dari bulan April hingga Juni 2011. Penelitian ini menggunakan pendekatan metode deskriptif dan analisa kualitatif. Jenis data yang dikumpulkan adalah data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh melalui pengamatan langsung, wawancara (in deep interview), diskusi maupun kegiatan Focus Group Discusion (FGD) kepada responden tertentu. Terdapat dua kelompok responden yaitu kelompok internal yang berasal dari BPRS Pemkot Bekasi, sedangkan responden eksternal adalah merupakan para ahli dan para nasabahnya. Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari sumber internal perusahaan, studi pustaka, media cetak, elektronik, internet, serta informasi lain yang berkaitan dengan topik penelitian. Teknik pengambilan data dan informasi teknik pengumpulan data primer untuk menyusun sebuah strategi menggunakan teknik purposive sampling. Penentuan responden dilakukan secara non probability sampling yaitu dengan menggunakan teknik purposive sampling melalui pendekatan expertise judgement. Nasabah PT. BPRS Pemkot Bekasi yang berjumlah 100 orang dijadikan responden bertujuan untuk melihat preferensi nasabah terhadap perusahaan. Nasabah yang dipilih adalah dengan pendekatan judgement sampling dengan sample yang mewakili populasi nasabah, agar ukuran sampel representative, maka dihitung dengan menggunakan Rumus Slovin. Berdasarkan hasil analisis persaingan dengan pendekatan Lima Kekuatan Porter, maka dapat disimpulkan bahwa daya tarik indutri perbankan Syariah di kota Bekasi pada umumnya dan secara khusus bagi PT. BPRS Pemkot Bekasi termasuk tinggi/sangat menarik. Berdasarkan pengukuran kinerja dengan menggunakan Tingkat Kesehatan Bank dengan metode CAMELS, kinerja PT. BPRS Pemkot Bekasi yang memiliki bobot nilai 98.1% diatas rata-rata industri di kota Bekasi memiliki bobot nilai sebesar 90.2%, sehingga tingkat kesehatan PT. BPRS Pemkot Bekasi berada di atas rata-rata industri BPRS di kota Bekasi. Preferensi nasabah untuk menentukan faktor-faktor yang berhubungan dengan kemungkinan dari nasabah tesebut menggunakan jasa atau produk, maka ditentukan kriteria yang mencakup Screaning. Faktor demografi dan hubungan nasabah dengan perusahaan. Karena Industri perbankan Syariah yang termasuk industri baru, serta keberadaan PT. BPRS Pemkot Bekasi membutuhkan data karakteristik nasabahnya guna menjadi masukan untuk analisis lingkungan eksternalnya. Faktor lingkungan Internal yang merupakan kekuatan adalah; (1) Direksi memiliki CERTIF; 2) Lokasi BPRS yang strategis (3) Memiliki tingkat kesehatan BPRS yang sehat; (4) Modal minimum yang disetor dan CAR sudah memenuhi standar; (5) Pelayanan yang cepat dan ramah terhadap nasabah; (6) Pemilik saham yang bonafide; Sedangkan faktor lingkungan internal yang menjadi kelemahan adalah; (1) Promosi yang kurang sehingga keunggulan produk/jasa belum memasyarakat; (2) Fisik bangunan BPRS yang kurang baik; (3) Teknologi informasi belum terintegrasi dengan baik; (4) Intervensi dari pemegang saham dalam pengambilan kebijakan; (5) Kualitas Sumber Daya Insani (SDI) yang masih kurang. Faktor lingkungan eksternal yang menjadi peluang adalah; (1) Adanya kepastian modal dari Pemkot Bekasi; (2) Kesadaran beragama masyarakat Indonesia yang meningkat; (3) Potensi pasar bisnis mikro & perkembangan UMKM yang telah teruji; (4) Telah diakuinya secara yuridis mengenai keabsahan sistem perbankan syariah; (5) Trend pertumbuhan ekonomi Indonesia yang positif; (6) Tuntutan akan kecepatan dalam pelayanan. Faktor eksternal yang menjadi ancaman adalah; (1) Kondisi politik yang tidak stabil; (2) Masuknya bank umum ke bisnis mikro; (3) Pola pikir masyarakat yang masih terfokus pada interest minded; (4) Promosi bank swasta dan bank pemerintah yang gencar; (5) Tingkat margin. Pada tahap pencocokan (The Matching Stage), faktor-faktor lingkungan internal dan lingkungan eksternal dicocokan ke dalam terminologi pada SPACE Matrix, hasil proses pencocokan variabel dari Pendekatan Hasil Analisis Lingkungan Internal dan Lingkungan Eksternal dapat menyusun setiap dimensi dari SPACE Matrix. Penyusun SPACE Matrix terdiri dari kerangka kerja empat kuadran yaitu, dimensi internal yang terdiri atas Financial Strength (FS) dan Competitive Advantage (CA), sedangkan dimensi eksternal terdiri atas Environmental Stability (ES) dan Industrial Strength (IS). Setelah diketahui strategi alternatif mana yang dapat dipilih yaitu strategi Aggressive, Conservative, Defensive, dan Competitive. Setelah dilakukan perhitungan, posisi berada pada diagram cartesius terletak pada titik (2,83:2,47), yang berarti perusahaan terletak pada kondisi perusahaan yang Aggressive. Sehingga kondisi perusahaan pada kuadran Aggressive berada pada posisi yang baik, untuk menggunakan kekuatan internalnya guna (1) memanfaatkan peluang eksternalnya, (2) Mengatasi kelemahan internal, dan (3) Menghindari ancaman eksternal, berdasarkan hal tersebut maka strategi alternatif yang sesuai adalah strategi Market Penetration, Market Development, Product Development. Berdasarkan hasil QSPM Matriks maka proritas strategi PT. BPRS Pemkot Bekasi yang menjadi prioritas pertama adalah strategi penetrasi pasar dengan Total Attractive Score (TAS) sebesar 5,23, yang kedua adalah strategi pengembangan Produk dengan TAS sebesar 4,58 dan prioritas ketiga adalah pengembangan pasar dengan TAS sebesar 3.42.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: UMKM, BPRS, Pemkot Bekasi, IFE, EFE, SPACE, QSPM
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 12 May 2012 04:50
Last Modified: 19 Jun 2020 04:04
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1443

Actions (login required)

View Item View Item