Analisis Dampak Perubahan Penggunaan Tanah Terhadap Lingkungan di Kabupaten Tangerang

Martini, Sri (2011) Analisis Dampak Perubahan Penggunaan Tanah Terhadap Lingkungan di Kabupaten Tangerang. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R42-01-Sri-Cover.pdf

Download (144kB)
[img]
Preview
PDF
R42-02-Sri-Abstrak.pdf

Download (70kB)
[img]
Preview
PDF
R42-03-Sri-Ringkasan_Eksekutif.pdf

Download (73kB)
[img]
Preview
PDF
R42-04-Sri-Daftar_Isi.pdf

Download (76kB)
[img]
Preview
PDF
R42-05-Sri-Bab_1.pdf - Published Version

Download (77kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

SRI MARTINI, 2011. Analisis Dampak Perubahan Penggunaan Tanah Terhadap Lingkungan di Kabupaten Tangerang. Dibawah bimbingan BUDI MULYANTO dan LUKMAN M. BAGA Permasalahan yang dihadapi oleh Negara yang sedang berkembang antara lain adalah pertumbuhan penduduk dan berkembangnya pembangunan yang keduanya memerlukan tanah. Pertumbuhan penduduk dan perkembangan pembangunan mengakibatkan terjadinya peningkatan kebutuhan terhadap tanah. Fenomena ini dihadapkan pada kenyataan bahwa keberadaan tanah relatif tetap. Maka pertumbuhan penduduk dan pembangunan akan berjalan seiring dengan terjadinya perubahan penggunaan tanah. Selama kurun waktu 1984-2009 di Kabupaten Tangerang terjadi perubahan penggunaan tanah pertanian dari seluas 85.411,38 hektar menjadi 67.528,60 hektar pada tahun 2009. Pengurangan luas penggunaan tanah pertanian tersebut diikuti oleh meningkatnya luas penggunaan tanah non pertanian dari seluas 15.281,79 hektar menjadi seluas 32.597,84 hektar pada tahun 2009. Perubahan penggunaan tanah yang terjadi akan selalu menimbulkan dampak baik positif maupun negatif. Untuk mengantisipasi terjadinya dampak negatif dan dalam upaya menyeimbangkan peningkatan kebutuhan terhadap tanah dan melestarikan lingkungan sejak tahun 1992 telah dikeluarkan Undang-undang No. 24 Tahun 1992 yang disempurnakan dengan UU No. 26 Tahun 2007 mengenai Penataan Ruang. Dengan adanya peraturan perundangan tersebut, maka semestinya, setiap penggunaan tanah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Oleh karena itu maka dalam penelitian ini dirumuskan permasalahan (1) bagaimana kesesuaian penggunaan tanah terhadap RTRW; (2) bagaimana dampak perubahan perubangan penggunaan tanah terhadap lingkungan; (3) bagaimana dampak perubahan penggunaan tanah terhadap perekonomian di Kabupaten Tangerang. Tujuan dalam penelitian ini adalah (1) untuk mengetahui kesesuaian penggunaan tanah terhadap RTRW, (2) mengidentifikasi dampak perubahan penggunaan tanah terhadap lingkungan, dan (3) menganalisis dampak perubahan penggunaan tanah terhadap perekonomian wilayah di Kabupaten Tangerang. Perubahan penggunaan tanah yang dianalisis adalah perubahan penggunaan tanah tahun 1984-1996 dan 1997-2009 dan RTRW adalah RTRW berdasarkan Perda No. 3 Tahun 2008. Lokasi penelitian adalah Kabupaten Tangerang Provinsi Banten. Lingkungan dalam penelitian ini adalah lingkungan fisik (tanah dan kualitas air) dan perekonomian adalah produksi pertanian dan PDRB Kabupaten Tangerang. Penelitian dilakukan dengan metode ex post facto. Data yang digunakan adalah data sekunder yang diperoleh dari berbagai instansi, hasil penelitian dan dari literatur-literatur. Data tersebut antara lain adalah penggunaan tanah dan perubahannya, kualitas air, produksi pertanian, dan produk domestik regional bruto (PDRB). Analisis yang dilakukan adalah analisis spasial dan deskriptif. Data diolah dengan menggunakan software SIG (Arcview) dan Microsoft Excel 2007. Berdasarkan analisis spasial yang dilakukan diperoleh hasil bahwa seluas 67,72% penggunaan tanah di Kabupaten Tangerang tidak sesuai dengan RTRW. Penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan RTRW sebagian besar adalah sawah dan kampung masing-masing seluas 29.435,58 hektar dan 16.420,93 hektar. Penggunaan tanah sawah, dalam RTRW sebagian besar terletak pada kawasan permukiman perkotaan dan pada kawasan permukiman perdesaan. Sedangkan kampung sebagian besar terletak di kawasan pertanian lahan basah. Tanah-tanah yang tidak sesuai dengan RTRW memiliki 2 (dua) potensi ketaatannya terhadap RTRW yaitu "melanggar" dan "berubah". Potensi melanggar adalah penggunaan existing benar-benar melanggar RTRW dan hampir tidak ada kemungkinan untuk berubah. Sedangkan potensi berubah adalah penggunaan tanah existing pada waktu yang akan datang dapat berubah sesuai dengan RTRW. Berdasarkan analisis, diperoleh hasil bahwa penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan RTRW yang benar-benar melanggar RTRW sebesar 20,93% dan yang berpotensi untuk berubah sesuai dengan RTRW sebesar 79,07%. Perubahan penggunaan tanah di Kabupaten Tangerang berdampak terhadap penurunan kualitas lingkungan (tanah) yang ditandai dengan teridentifikasinya penurunan luas daerah yang berfungsi sebagai tangkapan air dan tercemarnya air sungai. Berkurangnya daerah tangkapan air dimaksud adalah terjadinya perubahan penggunaan tanah perairan darat dan sawah menjadi laut yang terlihat antara lain di Kecamatan Kronjo, Mekarbaru, Mauk, Pakuhaji dan Teluknaga. Selain penurunan kualitas tanah, seiring dengan terjadinya perubahan penggunaan tanah juga terjadi penurunan kualitas air. Dari 5 (lima) parameter kualitas air yang ditemukan pada tiga periode, 3 (tiga) diantaranya terindikasi tercemar dengan terlampauinya standar kualitas baku mutu kelas I yang telah dipersyaratkan dalam PP No. 82 Tahun 2001. Keempat parameter tersebut adalah TSS, COD, dan DO. Hubungan TSS dengan penggunaan tanah pertanian cukup dan dengan penggunaan tanah non pertanian sangat rendah. Hubungan COD dengan penggunaan tanah pertanian cukup dan dengan penggunaan tanah non pertanian rendah. Sedangkan hubungan DO dengan tanah pertanian dan non pertanian adalah kuat. Diduga terjadinya pencemaran pada tiga periode tersebut dipengaruhi antara lain oleh bertambahnya jumlah penduduk dari 1,7 juta jiwa pada tahun 1984 menjadi 3,6 juta jiwa pada tahun 2008, bertambahnya jumlah industri di kabupaten Tangerang dari 224 buah pada tahun 1984 menjadi kurang lebih 950 buah pada tahun 2009 dan pemakaian pestisida dalam mengelola tanah pertanian. Berdasarkan estimasi perhitungan yang dilakukan terhadap jumlah produksi pertanian, perubahan penggunaan tanah juga berdampak pada hilangnya produksi pertanian sawah dan ladang di Kabupaten Tangerang. Pada tahun 1997 dan 2009 terjadi kehilangan produksi padi (sawah dan ladang) sebanyak 97.111,04 ton, jagung 15.662,81 ton, ubi kayu 99.625,74 ton, ubi jalar 35.514,46 ton dan kacang tanah 10.678,05 ton. Perubahan penggunaan tanah juga berdampak pada perubahan struktur perekonomian dari sektor primer menjadi sektor sekunder di Kabupaten Tangerang. Terjadi penurunan kontribusi dari sektor pertanian terhadap PDRB atas dasar harga konstan tahun dasar 1993 dari 10,07% pada tahun 1984 menjadi 9,47% pada tahun 2008. Pertumbuhan PDRB pada periode 1984-1996 sebesar 182,58% dan periode 1996-2008 melambat menjadi 47,38%. Perlambatan laju pertumbuhan periode 1996-2008 dipengaruhi oleh sektor bangunan yang mengalami laju pertumbuhan negatif 20,08% dan pertanian sebesar 11,97%. Penggunaan tanah semestinya sesuai dengan arahan dalam RTRW dan tidak menimbulkan dampak negatif baik bagi lingkungan maupun bagi masyarakat. Banyaknya penggunaan tanah yang berpotensi untuk berubah sesuai dengan RTRW mengindikasikan bahwa perubahan penggunaan tanah yang akan terjadi lebih dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah yang tertuang dalam RTRW. Sedangkan pelanggaran terhadap RTRW terjadi karena ketidaktahuan masyarakat terhadap RTRW. Untuk mencegah semakin banyaknya penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan RTRW agar kepada pelaku penggunaan tanah yang melanggar RTRW ditindak tegas dengan pemberian sanksi sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku, mengatur dengan tegas bahwa penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan RTRW yang telah ada sebelum RTRW ditetapkan tidak bisa ditingkatkan pemanfaatannya dan meningkatkan sosialisasi RTRW kepada masyarakat sampai tingkat kecamatan. Sedangkan untuk meminimalkan dampak perubahan penggunaan tanah terhadap lingkungan agar instansi yang berwenang dalam membuat ijin perubahan penggunaan tanah disertai pula dengan kewajiban bagi pemegang ijin untuk melakukan upaya konservasi seperti membuat daerah resapan air, tidak boleh merusak hutan atau menanam tanaman tertentu untuk menjaga kelestarian tanah. Dalam upaya meminimalkan terjadinya penurunan kualitas air agar pemerintah bersama masyarakat mensosialisasikan dan menggalakkan kegiatan 3R (Reduce, Re-use dan Recycle) terhadap sampah yang dihasilkan dan tidak langsung membuangnya ke badan-badan air. Untuk mendukung program pemerintah dalam mewujudkan ketahanan pangan, agar Pemda melakukan upaya-upaya untuk meningkatkan produksi pertanian dengan menciptakan benih unggul mengingat luas tanah pertanian yang semakin lama semakin menyempit. Selain itu untuk mengurangi kerugian kepada masyarakat petani, agar pemerintah memfasilitasi terjalinnya kerjasama antara petani dengan pelaku usaha pertanian yang saling menguntungkan baik dalam mengolah maupun dalam memasarkan produk-produk pertanian. Perlu dilakukan penelitian mengenai (1) persepsi masyarakat terhadap RTRW mengingat masih banyaknya penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan RTRW dan berpotensi melanggar RTRW; (2) seberapa besar peranserta masyarakat dalam penyusunan RTRW mengingat masyarakat juga memiliki hak untuk hidup dalam ruang wilayah yang aman dan nyaman bagi kehidupannya. RTRW; dan (3) faktor-faktor yang berpengaruh terhadap pencemaran air mengingat terdapat beberapa penyebab terjadinya pencemaran air untuk menentukan prioritas terhadap penanganannya di Kabupaten Tangerang.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: dampak lingkungan, kabupaten tangerang, perubahan penggunaan tanah, analisis spasial, deskriptif, ex post facto.
Subjects: Manajemen Sektor Publik Agraria
Depositing User: Staff-1 Perpustakaan
Date Deposited: 20 Jul 2012 11:31
Last Modified: 20 Jul 2012 11:31
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1475

Actions (login required)

View Item View Item