Analisis manajemen teknologi untuk meningkatkan inovasi perusahaan (studi kasus pada industri pengolahan rotan pt. fairco agung kencana)

Nelawati, Nelawati (2004) Analisis manajemen teknologi untuk meningkatkan inovasi perusahaan (studi kasus pada industri pengolahan rotan pt. fairco agung kencana). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E19-01-Nelawati-Cover.pdf - Published Version

Download (66kB)
[img]
Preview
PDF
E19-02-Nelawati-Abstrak.pdf - Published Version

Download (67kB)
[img]
Preview
PDF
E19-03-Nelawati-RE.pdf - Published Version

Download (72kB)
[img]
Preview
PDF
E19-04-Nelawati-Daftar_Isi.pdf - Published Version

Download (78kB)
[img]
Preview
PDF
E19-05-Nelawati-Bab1.pdf - Published Version

Download (223kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

NELAWATI, 2004. Analisis Manajemen Teknologi Untuk Meningkatkan Inovasi Perusahaan. Studi Kasus Pada Industri Pengolahan Rotan PT. Fairco Agung Kencana. Di bawah bimbingan SRI HARTOYO dan WATI HERMAWATI. Pendapatan devisa negara dalam beberapa tahun terakhir ini mengalami penurunan khususnya pada sektor migas. Hal ini terjadi sebagai akibat adanya krisis ekonomi yang melanda Indonesia sejak pertengahan tahun 1997. Keadaan ini mendorong pemerintah untuk membangun komoditi - komoditi non migas yang bernilai tinggi. Rotan yang merupakan sektor agribisnis memenuhi kriteria tersebut karena dapat memanfaatkan sumberdaya di dalam negeri dan dapat ditingkatkan nilai tambahnya (value added), serta dapat menyerap tenaga kerja, dan rotan juga merupakan hasil hutan yang potensial karena tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia. Sebagai penghasil rotan terbesar di pasar Internasional, Indonesia masih menghadapi persaingan pasar yang berat. Persaingan ini terjadi baik dengan negara - negara tetangga maupun dengan negara-negara yang justru mengimpor rotan mentah dari Indonesia seperti Cina, Vietnam, Malaysia, dan Kamboja. Industri produk jadi rotan dari Indonesia yang akan diekspor harus selalu menyesuaikan diri dengan trend setter nya yaitu dari negara Eropa dan Filipina. Salah satu permasalahan yang dihadapi adalah rendahnya kualitas dan desain akibat minimnya inovasi. Sering produk dari Indonesia ditolak karena tidak sesuai dengan standar mutu yang ditetapkan dan desain yang tidak sesuai dengan selera konsumen luar negeri. Untuk mengatasinya peran manajemen teknologi pada industri barang jadi rotan menjadi sangat penting, terutama dalam meningkatkan produk yang inovatif, baik dengan cara menciptakan produk yang bermutu sesuai dengan selera pasar luar negeri maupun dalam menampung perkembangan produk dari perubahan yang sangat cepat dalam pasar ekspor. Teknologi yang digunakan oleh suatu perusahaan sangat penting dalam menentukan keberhasilan usaha, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Dengan penguasaan teknologi suatu perusahaan akan dapat mencapai proses efisiensi, akurasi dan inovasi serta optimasi. Dengan teknologi juga dapat dihasilkan produk yang bermutu (berkualitas) sehingga nilai ekonomis bertambah sesuai dengan harapan perusahaan, dan mempermudah atau menyederhanakan kompleksitas atau keseluruhan sistem produksi, sehingga dapat menjamin kelangsungan dan pertumbuhan usahanya (Assauri, 1993). Mencermati permasalahan bidang usaha furniture pada PT. Fairco Agung Kencana, dapat dirumuskan beberapa permasalahan yang meliputi:1). Bagaimana status komponen dan kemampuan teknologi yang dimiliki oleh perusahaan saat ini (bagaimana proses manajemen teknologi yang di terapkan pada PT. Fairco Agung Kencana agar bisa meningkatkan inovasi perusahaan). 2). Faktor - faktor apa saja yang mempengaruhi peningkatan inovasi perusahaan. 3). Adakah alternatif pengembangan strategi dalam meningkatkan inovasi perusahaan. Sedangkan yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah : 1). Menetapkan status komponen dan kemampuan teknologi perusahaan melalui penerapan manajemen teknologi dalam proses industri pengolahan rotan. 2). Merumuskan faktor - faktor apa saja yang mempengaruhi peningkatan inovasi perusahaan. 3). Memberikan alternatif strategi inovasi dalam pengembangan produk, agar diterima di pasar internasional. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif dan studi kasus, pada industri pengolahan rotan PT. Fairco Agung Kencana pada bulan Januari sampai dengan Maret 2004. Data yang digunakan meliputi data primer dan data sekunder. Teknik pengambilan contoh (responden) dilakukan secara sengaja (purposive). Data hasil penilaian responden terhadap indikator komponen teknologi dan indikator kemampuan teknologi diolah dengan analisis Gap, dengan melihat perbedaan nilai pengamatan dan nilai yang diharapkan perusahaan dari kedua indikator tersebut. Sedangkan dalam menentukan alternatif strategi yang dilakukan di hitung dengan menggunakan PHA ( Proses Hirarki Analitik). Berdasarkan hasil penelitian, tingkat kecanggihan perangkat komponen teknologi sudah sesuai dengan yang diharapkan perusahaan, Pada pengkajian komponen technoware, yang harus diperhatikan adalah pada tahapan QC amplas, sedangkan pada komponen Humanware yang lebih diperhatikan adalah manajer dan maintenance karena pada pada level tersebut bertugas sebagai penunjuk pelaksana di lapangan. Pada komponen Inforware yang lebih diperhatikan adalah tingkat pembelian dan peningkatan informasi, sedangkan komponen Orgaware gap terbesar terdapat pada divisi litbang dan pada struktur organisasinya. Sedangkan kemampuan teknologi, yang harus diperhatikan pada kemampuan Operatif, Akuisitif, dan Inovatif, gap yang diperoleh sebesar -1. Dari pendapat para pakar diketahui bahwa dalam upaya meningkatkan inovasi perusahaan yang paling penting untuk diperhatikan (diurut mulai dari yang paling diprioritaskan) adalah humanware dengan bobot 0,351, orgaware dengan bobot 0,266, infoware dengan bobot 0,290, technoware dengan bobot 0,093. Sedangkan prioritas aktor/pelaku yang berperan dalam pencapaian inovasi perusahaan adalah buyer/pembeli dengan bobot 0,732, tenaga kerja dengan bobot 0,351, pemasok/supplier dengan bobot 0,222, pimpinan/pemilik dengan bobot 0,148. Sedangkan tujuan yang ingin dicapai dalam peningkatan inovasi perusahaan berdasarkan prioritas adalah meningkatkan kualitas produk dengan bobot 0,373, minimisasi biaya produksi dengan bobot 0,273 dan peningkatan penjualan dengan bobot 0,173 serta peningkatan desain sebesar 0,181. Alternatif strategi dalam meningkatkan inovasi perusahaan harus dilakukan berdasarkan prioritas adalah mendirikan/mengembangkan divisi penelitian dan pengembangan dengan bobot 0,421, imbalan/insentif dengan bobot 0,191, kerjasama dengan perguruan tinggi dengan bobot 0,173, mendatangkan desainer luar negeri yang merupakan prioritas terakhir dengan bobot 0,145. Beberapa saran yang dapat diberikan kepada manajemen PT. Fairco Agung Kencana antara lain : (1) Pihak manajemen harus segera mungkin melakukan perbaikan pada tahap yang memperoleh gap terbesar dengan menggunakan sistem komputerisasi secara terpadu, pembenahan terhadap pengendalian dokumtasi, termasuk kejelasan dalam job description. (2)). mengoptimalkan kerja divisi litbang. (5) melakukan benchmarking (patokduga) ke perusahaan lain khususnya perusahaan diluar negeri.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Manajemen Teknologi, inovasi produk, PT. Fairco Agung Kencana, Analisis Gap, minitab, STMIS, AHP, Rotan, purposive
Subjects: Manajemen Teknologi
Depositing User: Staff-1 Perpustakaan
Date Deposited: 25 Jul 2012 06:24
Last Modified: 25 Jul 2012 06:24
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1494

Actions (login required)

View Item View Item