Kajian manajemen teknologi dan investarisasi penerapan koefisiensi pada pabrik kelapa sawit pinang tinggi

Agustika, Dini (2001) Kajian manajemen teknologi dan investarisasi penerapan koefisiensi pada pabrik kelapa sawit pinang tinggi. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R16-01-Dini-Cover.pdf

Download (92kB)
[img]
Preview
PDF
R16-02-Dini-RE.pdf

Download (75kB)
[img]
Preview
PDF
R16-03-Dini-Daftar_Isi.pdf

Download (72kB)
[img]
Preview
PDF
R16-04-Dini-Bab_1.pdf - Published Version

Download (229kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Dini Agustika, 2001. Kajian Manajemen Teknologi dan Inventarisasi Penerapan Ekoefisiensi Pada Pabrik Kelapa Sawit Pinang Tinggi , PTP Nusantara VI, di Kabupaten Batanghari, Propinsi Jambi, Dibawah bimbingan E. Gumbira -Sa'id dan Wahyudi Propinsi Jambi merupakan salah satu daerah yang memiliki potensi pengembangan komoditi kelapa sawit. Sejak tahun 1990 telah dibangun pabrik kelapa sawit, diantaranya pabrik kelapa sawit Pinang Tinggi di Kabupaten Batanghari, Propinsi Jambi dengan kapasitas 60 ton TBS per jam. Limbah padat berupa tandan kosong yang dihasilkan pabrik diatas adalah 23 % dari tandan buah segar sedangkan serabut dan tempurung hanya sebesar 10% - 18%, sedangkan limbah cair yang dihasilkan adalah + 700 liter/ton TBS. Pemanfaatan limbah sampai saat ini belum dilakukan secara optimal, baik untuk limbah padat, cair maupun gas. Di sekitar pabrik masih terjadi penumpukan limbah padat sekalipun usaha untuk menguranginya telah dilakukan yaitu dengan pembuatan abu sebagai pupuk dan mulsa dari janjang kosong kelapa sawit. Penumpukan limbah tersebut berasal dari limbah serabut dan cangkang (tempurung) yang belum dimanfaatkan. Diperkirakan 70 persen dari limbah serabut dan cangkang telah dimanfaatkan untuk menghasilkan energi pada dapur ketel, sedangkan sisanya belum dimanfaatkan sehingga menimbulkan permasalahan pembuangan limbahnya. Masalah yang sama juga terjadi pada limbah cair, sekalipun proses pengolahan limbah cair sudah dilakukan untuk mengurangi tingkat pencemaran dengan menurunkan kadar BOD (Biological Oxygen Demand) dan COD (Chemical Oxygen Demand) secara biologis. Melalui sistem kolam (pounding sistem) yang diterapkan dapat dihasilkan padatan yang mengandung bahan organik yang cukup tinggi. Sampai saat ini belum dilakukan upaya yang intensif untuk memanfaatkan padatan dan air limbah kelapa sawit. Diperkirakan dalam jangka panjang dapat terjadi pencemaran terhadap badan pembuangan ke aliran sungai akibat penambahan bobot limbah yang dihasilkan. Pencemaran udara juga dapat terjadi akibat dilepaskannya gas yang dihasilkan dari proses pengolahan tandan buah segar kelapa sawit maupun dari proses pengolahan limbah cair di pabrik kelapa sawit. Berdasarkan identifikasi permasalahan, rumusan masalah tersebut adalah bagaimana penerapan manajemen teknologi dan ekoefisiensi di Pabrik Kelapa Sawit Pinang Tinggi dan mengidentifikasi faktor - faktor yang mempengaruhi penerapan manajemen teknologi dan ekoefisiensi di Pabrik Kelapa Sawit Pinang Tinggi. Penelitian pada Geladikarya ini bertujuan untuk mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan manajemen teknologi dan ekoefisiensi pabrik kelapa sawit Pinang Tinggi serta memberikan alternatif yang dapat dikembangkan pada penerapan manajemen teknologi dan ekoefisiensi. Adapun ruang lingkup penelitian pada Geladikarya ini adalah khusus pada pengkajian manajemen teknologi dan inventarisasi penerapan ekoefisiensi pada Pabrik Pinang Tinggi PTP Nusantara VI di Kabupaten Batanghari, Propinsi Jambi. Metode Penelitian yang digunakan dalam geladikarya ini adalah metode diskriptif melalui studi kasus. Jenis data yang dikumpulkan berupa data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui pengamatan langsung di lapangan baik secara visual maupun dengan pencatatan obyek, kuisioner dan wawancara dengan pimpinan serta responden terpilih. Pemilihan responden ditentukan dengan persetujuan pimpinan perusahaan. Data sekunder diperoleh dari data historis yang relevan, baik dari instansi terkait atau sumber lainnya. Pengolahan data menggunakan metode kualitatif untuk menelaah aspek kualitatif dan metode kuantitatif yang mencakup tabulasi, statistik deskriptik dan statistik non parametrik. Untuk menguji signifikasi hubungan variabel-variabel digunakan program Minitab dan untuk mengetahui seberapa jauh penerapan ekoefisiensi digunakaan check list ekoefisiensi. Dari hasil pengkajian terhadap indikator transformasi teknologi terhadap Perangkat teknologi untuk pengolahan CPO pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 5 termasuk dalam golongan antara peralatan/mesin serbaguna sampai peralatan/mesin otomatis yang dimiliki saat ini tidak sesuai dengan teknologi yang diharapkan perusahaan (median 6 berarti perusahaan mengharapkan memiliki golongan peralatan/mesin khusus sampai dengan peralatan komputer). Penilaian perangkat teknologi untuk menghasilkan inti sawit pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 5 yang berarti termasuk dalam golongan antara peralatan/mesin serbaguna sampai peralatan/mesin otomatis sudah sesuai dengan kondisi yang diharapkan perusahaan (median sebesar 6 golongan peralatan/mesin golongan peralatan/mesin khusus sampai dengan peralatan komputer). Sedangkan penilaian perangkat teknologi untuk mengolah limbah pabrik kelapa Pinang Tinggi memiliki median 4 yang berarti termasuk dalam golongan antara peralatan/mesin bermotor sampai peralatan/mesin khusus tidak sesuai dengan kondisi yang diharapkan perusahaan yaitu median 6 (golongan peralatan/mesin khusus sampai dengan peralatan komputer). Keadaan ini disebabkan karena kurangnya dana dalam menginventasikan peralatan/mesin untuk mengolah limbah pabrik kelapa sawit baik untuk meminimisasi limbah atau untuk memamfaatkan limbah tersebut menjadi produk yang berguna. Pengkajian Perangkat Manusia (Humanware) pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 6 yang berarti bahwa kemampuan sumber daya manusia pada PKS Pinang Tinggi termasuk dalam golongan antara kemampuan mengadaptasi sampai menyempurnakan sudah sesuai dengan kondisi yang diharapkan perusahaan (median sebesar 7, golongan kemampuan mengadaptasi sampai kemampuan melakukan inovasi). Pengkajian perangkat informasi pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 5 (berarti bahwa kemampuan perangkat informasi yang digunakan perusahaan berada pada tahap mengenal, menerangkan, menspesifikasi dan menggunakan fakta) tidak sesuai dengan kondisi yang diharapkan perusahaan yaitu pada median 7 (golongan kemampuan memahami fakta sampai mengkaji fakta). Pengkajian perangkat organisasi pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 5 (kemampuan perangkat organisasi perusahaan berada pada tingkat melindungi dan menstabilkan pola kerja) tidak sesuai dengan kondisi yang diharapkan perusahaan.(median 7 berarti perusahaan mengharapkan memiliki kemampuan perangkat organisasi dalam golongan kemampuan menstabilkan sampai menguasai pola kerja) Pengkajian indikator kemampuan teknologi pada PKS Pinang Tinggi memiliki median 2,5 (kemampuan teknologi yang digunakan perusahaan berada pada level antara kemampuan sebanding dengan pesaing di Indonesia dengan kemampuan terbaik di Indonesia) tidak sesuai dengan yang diharapkan perusahaan yaitu pada median 4 berarti perusahan mengharapkan memiliki kemampuan teknologi sebanding dengan pesaing internasional. Berdasarkan hasil penilaian kontingensi antara indikator transformasi teknologi dengan kemampuan teknologi yang dimiliki perusahaan khususnya pada PKS Pinang Tinggi adalah dengan nilai Chi Square hitung sebesar 0,529. Pada derajat bebas 9 diperoleh Chi Square tabel sebesar 16,919 sehingga Ho diterima. Hasil tersebut berarti bahwa indikator teknologi dan kemampuan teknologi bersifat independent atau bebas ( tidak saling mempengaruhi satu sama lain). Penerapan ekoefisiensi pada dasarnya telah dilakukan oleh perusahaan dengan adanya penilaian yang baik terhadap tujuh prinsip dasar ekoefisiensi meliputi intensitas materi, energi, penyebaran racun, Sumber - sumber energi, daya tahan produk dan intensitas pelayanan. Alternatif pengembangan penerapan ekoefisiensi yang dapat dipertimbangkan adalah pengembangan kombinasi manajemen yang menghasilkan produk bersih (Cleaner Production) dengan Product Life - Cycle Analysis dalam sistem pertanian SQC. Untuk mengembangkan penerapan manajemen teknologi dan penerapan ekoefisiensi perlu dilakukan kerjasama yang intensif dan berkesinambungan dengan berbagai pihak. Disamping itu berbagai langkah penting yang berkaitan dengan konsep ekoefisiensi perlu direncanakan dengan tepat untuk mencapai sasaran yang diinginkan. Langkah - angkah yang diterapkan hendaknya diiringi dengan peningkatan manajemen teknologi yang disesuaikan dengan kepemimpinan, budaya, prediksi perusahaan, produksi dan operasi, pasar, usaha mendapatkan sumberdaya, pelayanan dan biaya.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Manajemen Teknologi, Ekoefisiensi, Kelapa Sawit, PKS Pinang Tinggi, Analisis THIO, Chek list Ekoefisiensi.
Subjects: Manajemen Teknologi
Depositing User: Staff-1 Perpustakaan
Date Deposited: 25 Jul 2012 10:50
Last Modified: 25 Jul 2012 10:50
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1495

Actions (login required)

View Item View Item