Analisis perilaku konsumen beras organik dan implikasinya terhadap strategi pemasaran

Noviandi, Aldi (2012) Analisis perilaku konsumen beras organik dan implikasinya terhadap strategi pemasaran. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R44-01-Aldi-Cover.pdf - Published Version

Download (347kB)
[img]
Preview
Text
R44-02-Aldi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (320kB)
[img]
Preview
Text
R44-03-Aldi-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
Text
R44-04-Aldi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (343kB)
[img]
Preview
Text
R44-05-Aldi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (635kB)
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (863kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Kesadaran masyarakat yang terus meningkat akan pentingnya kesehatan dan linkungan sekarang ini, menyebabkan sebagian masyarakat mulai melirik untuk mengkonsumsi beras organik yang tidak hanya sekedar sebagai pemenuhan kebutuhan dasar saja tetapi juga terdapat pertimbangan lainnya seperti tingkat keamanan (food safety atributes) dan kandungan gizi (nutritional atributes) dari produk makanan yang akan dikonsumsi serta ramah lingkungan (eco-labelling atributes). Menurut petani sehat indonesia peningkatan kebutuhan akan beras organik naik dua kali lipat dari tahun 2005-2009. Peningkatan ini tentu saja akan memicu persaingan beras organik melalui merek beras organik yang di tawarkan oleh produsen. Meskipun harga yang ditawarkan beras organik relatif lebih mahal dibandingkan beras non organik hal ini tidak menjadi halangan bagi konsumen beras organik untuk terus mengkonsumsi beras organik. Tujuan penelitian ini adalah mengidentifikasi karakteristik konsumen beras organik; menganalisis faktor-faktor yang dipertimbangkan konsumen dalam keputusan pembelian beras organik; menganalisis atribut-atribut yang mempengaruhi keputusan konsumen dalam pembelian beras organik; menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi niat konsumen untuk terus membeli beras organik; dan menyusun masukan strategi pemasaran sebagai implikasi hasil penelitian. Penelitian dilakukan di Jakarta, Depok dan Bogor pada bulan Febuari-April 2012. Penelitian dilakukan dengan pendekatan survei melalui penyebaran kuesioner. Pengambilan sampel dilakukan pada beberapa agen beras organik yang berada di Jakarta (Mega Surya) Depok (Rumah Organik) Bogor (Toko Amarant dan Toko dan Sumber Baru) dengan metode convenience sampling. Data yang terkumpul dianalisis dengan menggunakan analisis Deskriptif, Multiatribut Fishbein, dan analisis SEM. Persentase responden yang terbesar berdasarkan jenis kelamin adalah perempuan (86%) dengan kelompok usia produktif 25-55tahun (82.61%), berdasarkan tingkat pendidikan saat ini, persentase responden adalah kelompok responden dengan tingkat pendidikan Diploma/S1 (79.13%). Mengenai tingkat pendapatan per bulan, persentase responden terbesar adalah responden dengan pendapatan per bulan diatas Rp. 4.000.000,- (87,82%), Berdasarkan tingkat pengeluaran per bulan, persentase responden terbesar adalah pengeluaran diatas Rp. 3.000.000,-(86.09%), dan persentase responden berdasarkan persentase pengeluaran untuk belanja makanan (39.13%). Analisis perilaku konsumen beras organik berdasarkan proses keputusan pembelian pada tahap awal pengenalan kebutuhan pengetahuan awal manfaat beras organik adalah beras yang bebas zat kimia dan beras kesehatan sebesar 52% responden dan persentase responden yang merasa penting mengkonsumsi beras organik 93% faktor yang memotivasi pembelian beras organik karena responden mengetahui manfaat beras organik (55%). Pada tahap pencarian informasi eksternal sumber informasi sebagian besar responden mendapatkan informasi dari keluarga (42%) dan persentase informasi internal didapat dari label pada kemasan beras organik yang menjadi perhatian responden adalah bebas zat kimia (47%). Pada tahap evaluasi alternatif merek yang menjadi perhatian adalah merek beras organik Mega Surya (29%), dan pada keputusan pembelian konsumen membeli merek Mega Surya (36%) alasan kenapa responden memilih merek tersebut adalah karena jaminan sesuai khasiat/manfaat (30%) dan kecocokan Rasa (30%), tempat membeli responden (57%) responden membeli beras organik pada agen beras organik dikarenakan keunggulan pelayanan agen yang bisa mengantarkan pesanan sebesar 40% responden. Biasanya pesanan tersebut sudah direncanakan dengan menentukan jenis beras yang akan dipesan (54%). Perilaku setelah pembeliaan (92%) responden merasa puas akan pembelian beras organik, sebelum mengkonsumsi beras organik seluruh responden merupakan konsumen beras non organik alasan mengkonsumsi beras non organik karenakan (76%) belum tahu manfaat beras organik, selain itu dalam persepsi responden beras organik ini masih tergolong relatif mahal (94%), dan bila terjadi kenaikan harga beras organik yang dapat diterima responden adalah Rp. 2.000 (38%), alretnatif bila melebihi kemampuan konsumen membayar beras organik tetap membeli beras organik (41%) Beras organik dipersepsikan unggul pada atribut. Tiga besar atribut unggul menurut responden terhadap beras organik adalah atribut keamanan dikonsumsi (22.41), sesuai khasiat/manfaat (21.15) dan Harga (17.53). Analisis SEM menunjukkan bahwa sikap terhadap perilaku membeli beras organik yang diukur melalui keyakinan perilaku dan evaluasi konsekuensi mempengaruhi niat sebesar 0.14 dan norma subyektif terkait perilaku pembelian beras organik yang diukur melalui keyakinan normatif dan motivasi mematuhi sebesar 0.12 mempengaruhi niat untuk terus membeli beras organik dan kontrol perilaku yang diukur dari keyakinan kontrol dan kekuatan faktor kontrol sebesar 0.44 mempengaruhi niat untuk terus membeli beras organik. Nilai koefisien yang terbesar adalah kontrol perilaku yang berarti bahwa kedua variabel kontrol perilaku memberi pengaruh paling kuat. Strategi pemasaran beras organik yang direkomendasikan adalah 1) Menjaga agar dalam setiap proses produksi hingga pengemasan higienitas beras organik tetap terjaga agar beras organik yang dihasilkan bebas bebas zat kimia; 2) Mengedukasi harga bagi konsumen dengan memberikan pengetahuan kepada konsumen akan harga yang mereka bayar sepadan dengan manfaat yang akan didapatkan baik bagi kesehatan tubuh dan ramah lingkungan karena proses beras memiliki prinsip organik.; 3) Edukasi terhadap konsumen mengenai kelebihan beras organik. 4) Strategi yang berfokus pada kontinu, akan pasokan beras organik yang lancar dan selalu tersedia, sehingga produk sampai di tangan konsumen pada saat sedang dibutuhkan; 5) Strategi peningkatan pelayanan antar beras organik ke rumah konsumen;

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Organic Rice, Consumer Attitudes, Buying Behavior of Organic Rice, Fishbein Analysis, Theory of Planned Behavior Beras Organik, Persepsi Konsumen, Sikap Konsumen, Proses Pembelian Beras Organik, Theory of Planned behavior
Subjects: Manajemen Pemasaran
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 18 Sep 2012 01:45
Last Modified: 24 Jun 2020 03:28
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1540

Actions (login required)

View Item View Item