Model manajemen rantai pasokan industri tuna segar provinsi bali

Ediyanto, - (2012) Model manajemen rantai pasokan industri tuna segar provinsi bali. Doctoral thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
3DM-01-Edi-Cover.pdf - Published Version

Download (345kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-02-Edi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (320kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-03-Edi-Ringkasan.pdf

Download (327kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-04-Edi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (343kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-05-Edi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (628kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia dimana 2/3 wilayahnya merupakan laut dengan potensi sumberdaya kelautan yang besar. Salah satu potensi yang harus dimanfaatkan adalah sub sektor perikanan tuna segar. Industri tuna segar memiliki beberapa basis pendaratan ikan yang salah satunya ada di Provinsi Bali. Saat ini potensi perikanan tuna segar Indonesia khususnya Bali cenderung menurun yang ditandai dengan turunnya angka hook rate sebagai konsekuensi penangkapan ilegal dan penambahan jumlah kapal penangkap yang melakukan kegiatan penangkapannya di kawasan laut Indonesia.Kondisi tersebut diperparah dengan peningkatan harga bahan bakar minyak (BBM) yang memperbesar biaya operasional usaha perikanan tuna segar. Mengacu kepada permasalahan di atas, profitabilitas perusahaan yang bergerak pada sektor perikanan tuna segar di Provinsi Bali terus menurun selama sepuluh tahun terakhir. Agar perbaikan profitabilitas perusahaan dapat dilakukan perlu usaha untuk meningkatkan manajemen bisnis pada sektor perikanan tuna segar. Berlandaskan identifikasi terhadap permasalahan yang ada, pendekatan manajemen rantai pasokan merupakan salah satu alternatif terbaik dalam meningkatkan kinerja bisnis industri tuna segar di Provinsi Bali. Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi dan menganalisis dimensi kunci penerapan manajemen rantai pasokan ikan tuna segar di Provinsi Bali, mengkaji faktor-faktor penentu keberhasilan manajemen rantai pasokan pada bisnis ikan tuna segar di Provinsi Bali dan membangun model manajemen rantai pasokan ikan tuna segar berdasarkan karakteristik industri bisnis tuna segar di Provinsi Bali. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode studi kasus dengan lokasi penelitian di Benoa, Provinsi Bali pada bulan November 2011 sampai dengan Februari 2012. Dalam pelaksanaannya, penelitian ini menggunakan alat analisis Structural Equation Model (SEM) dan Analytical Network Process (ANP). Data yang digunakan adalah data primer yang diperoleh dari 12 perusahaan tuna segar, 193 orang responden pelaku manajemen rantai pasokan serta 6 orang pakar sebagi responden. Selain menggunakan kuesioner, pengumpulan data juga dilakukan dengan menggunakan Focus Group Discussion (FGD) yang terdiri dari pelaku bisnis tuna segar (pemasok, Direktur/ CEO perusahaan dan representative buyer) dan akademisi dengan tujuan untuk menggali lebih dalam informasi kondisi perikanan tuna saat ini dan yang akan datang. Hasil perhitungan dengan menggunakan alat analisis SEM menggunakan kuesioner yang terdiri dari 1.589 pertanyaan, ditemukan hasil adanya hubungan antara konstruk faktor pendorong dan kinerja manajemen rantai pasokan. Kondisi tersebut terlihat dari koefisien g = 0,166 dengan nilai t-hitung = 7,905. Koefisien tersebut menggambarkan bahwa tingkat ketidakpastian dan dukungan manajemen puncak memiliki pengaruh langsung terhadap peningkatan kinerja manajemen rantai pasokan tuna segar. Hasil yang lain terlihat adanya hubungan antara proses penentuan strategi manajemen rantai pasokan dengan kinerja manajemen rantai pasokan yang ditandai dengan koefisien g = 0,257 dengan nilai t-hitung = 11,952. Nilai tersebut menginformasikan bahwa penentuan strategi manajemen rantai pasokan memiliki pengaruh langsung terhadap peningkatan kinerja manajemen rantai pasokan. Analisis menggunakan alat analisa SEM menunjukkan adanya hubungan yang signifikan terhadap peningkatan kinerja manajemen rantai pasokan tuna segar di Provinsi Bali yang ditandai dengan koefisien g = 0,293 dengan nilai t-hitung = 13,952. Hubungan yang signifikan juga ditemukan antara penerapan manajemen rantai pasokan dengan kinerja manajemen rantai pasokan yang ditandai dengan nilai koefisien g = 0,327 dengan nilai t-hitung = 15,571 yang menandakan bahwa penerapan manajemen rantai pasokan yang baik yakni ditandai dengan adanya hubungan dengan konsumen, penerapan sistem yang ramping dan strategi hubungan dengan pemasok sangat dibutuhkan. Di sisi yang lain, hubungan dengan mitra memiliki hubungan yang kuat dan signifikan dengan kinerja manajemen rantai pasokan tuna segar di Provinsi Bali yang ditandai dengan nilai koefisien g = 0,509 dengan nilai t-hitung = 24,238. Kondisi tersebuti menandakan bahwa pembagian visi, komitmen dan kepercayaan dengan pelanggan adalah kunci dalam meningkatkan kinerja manajemen rantai pasokan. Pada penelitian ini juga ditemukan adanya hubungan antara faktor pendorong dan proses penetapan strategi manajemen rantai pasokan. Lebih jauh ditemukan hubungan antara sumberdaya ikan dan penerapan rantai pasokan yang dapat diartikan bahwa dalam menerapkan manajemen rantai pasokan, sumberdaya ikan memiliki peranan yang kuat. Semakin menurunnya sumberdaya ikan maka peran manajemen rantai pasokan sangat diperlukan. Selanjutnya diketahui bahwa penerapan manajemen rantai pasokan memiliki hubungan yang kuat dengan penerapan hubungan dengan rekanan yang menggambarkan bahwa penerapan manajemen rantai pasokan tuna segar yang baik harus didukung juga dengan peningkatan hubungan dengan rekanan. Semakin tinggi penerapan manajemen rantai pasokan akan meningkatkan hubungan dengan rekanan dan sebaliknya. Dengan menerapkan alat analisis ANP ditemukan adanya sepuluh variabel utama yang harus diprioritaskan yaitu, fleksibelitas rantai pasokan, harga, harga jual yang susah untuk naik, strategi hubungan dengan kapal penangkap, kualitas, manajemen operasional kapal, kinerja kapal penangkap, produk yang bersifat perishable, jumlah produksi tuna yang berkurang dan kualitas kerjasama. Dari perhitungan dengan menggunakan ANP ditemukan strategi yang terbaik yang dapat diaplikasikan dalam meningkatkan kinerja menajemen rantai pasokan adalah fleksibelitas rantai pasokan, integritas rantai pasokan dan respon terhadap pelanggan. Kesimpulan dari penelitian ini adalah (1) Dimensi kunci dalam manajemen rantai pasokan tuna segar yaitu faktor pendorong, proses penetapan strategi manajemen rantai pasokan, sumberdaya ikan, penerapan manajemen rantai pasokan, hubungan kerjasama. Berdasarkan hasil analisis, dukungan manajemen puncak berperan untuk mengurangi kondisi ketidakpastian melalui keterlibatan langsung dalam penerapan manajemen rantai pasokan yang didukung dengan pengetahuan yang luas mengenai keuntungan penerapan manajemen rantai pasokan dalam bisnis tuna segar. (2) dalam aktivitas bisnis tuna segar di Provinsi Bali ditemukan beberapa faktor yang sangat berpengaruh dalam manajemen rantai pasokan yaitu hubungan dengan mitra faktor pembagian visi, komitmen dan kepercayaan (trust), proses penetapan strategi manajemen rantai pasokan, hubungan dengan konsumen, sistem yang ramping, strategi hubungan dengan pemasok/ kapal penangkap, fleksibilitas rantai pasokan, harga jual, harga jual yang sulit naik, kualitas, manajemen operasional kapal, kinerja kapal penangkap, produk yang perishable, jumlah produksi ikan tuna yang berkurang, kualitas kerjasama. (3) berdasarkan hasil analisis menggunakan SEM dan ANP ditemukan model yang memiliki strategi kompetitif antara lain adalah harga, kualitas dan waktu. Strategi kompetitif tersebut dapat diperoleh dengan menerapkan strategi rantai pasokan yang baik, yaitu fleksibelitas rantai pasokan, peningkatan kinerja pemasok dan kualitas kerjasama. Strategi rantai pasokan yang telah ditetapkan akan mempengaruhi struktur rantai pasokan yang saling mempengaruhi (sumberdaya ikan, kegiatan penangkapan dan strategi hubungan dengan konsumen). Ketiganya secara bersama-sama akan mempengaruhi kinerja manajemen rantai pasokan yang secara aplikasinya akan secara langsung mempengaruhi strategi kompetitif manajemen rantai pasokan. Model yang dibangun akan didukung dengan penerapan manajemen logistik tuna segar menggunakan kapal pengangkut untuk meningkatkan efisiensi dan marjin seluruh anggota manajemen rantai pasokan.

Item Type: Thesis (Doctoral)
Uncontrolled Keywords: Fresh Fish Tuna Supply Chain Management, Structural Equation Modeling (SEM), Analytic Network Process (ANP) Manajemen rantai pasokan industri tuna segar, Structural Equation Modeling (SEM), Analytic Network Process (ANP)
Subjects: Manajemen Agribisnis
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 18 Sep 2012 01:45
Last Modified: 17 May 2016 01:41
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1541

Actions (login required)

View Item View Item