Peran organisasi pembelajaran (learning organization) pada kinerja organisasi bisnis telekomunikasi selular

Idawati, Dwi (2012) Peran organisasi pembelajaran (learning organization) pada kinerja organisasi bisnis telekomunikasi selular. Doctoral thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
3DM-01-Dwi-Cover.pdf - Published Version

Download (354kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-02-Dwi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (327kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-03-Dwi-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (336kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-04-Dwi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (337kB)
[img]
Preview
PDF
3DM-05-Dwi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (677kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Perkembangan dan kemajuan dalam 10 tahun terakhir di bidang information, communication and technology (ICT) memberi dampak yang luas. Seiring perkembangan jaman, maka dapat terlihat bahwa informasi, komunikasi, dan teknologi secara dramatis mengubah inovasi dunia, memungkinkan untuk meningkatkan produktivitas, menghubungkan orang-orang dan masyarakat, dan meningkatkan standar kehidupan dan kesempatan di seluruh dunia. Bila dilihat dari tingkat kesiapan Indonesia dalam bidang ICT, telah terjadi lonjakan yaitu meningkat dari peringkat 67 menjadi 53 (dari 138 negara), dan mengalami perbaikan di tiga komponen Network Readiness Index (NRI). Kesiapan ICT di Indonesia tercatat mempunyai kekuatan relatif. Peringkat kesiapan individu sangat tinggi yaitu di peringkat 18, hal tersebut dimungkinkan karena standar mutu pendidikan semakin baik, sehingga ICT dapat terjangkau. Kondisi tersebut ke depannya, tentu akan membantu dalam meningkatkan penetrasi ICT serta penggunaannya yang saat sekarang masih rendah yaitu, di peringkat 80 (dari 138 negara), dalam kenyataannya mendorong pemerintah menempatkan ICT dalam agenda pembangunan jangka panjangnya. Industri telekomunikasi di Indonesia, khususnya para operator selular menghadapi peningkatan persaingan di antara para pemain, baik pemain lama, maupun baru yang mengakibatkan terbentuknya rancangan harga yang inovatif dan jumlah pelanggan prabayar yang meningkat dengan cepat. Sementara itu, teknologi generasi mendatang sedang dikembangkan dan diuji sebagai upaya memenuhi kebutuhan untuk meningkatkan kecepatan dan kapasitas. Perubahan-perubahan yang dialami oleh organisasi bisnis telekomunikasi selular membuat organisasi harus bergerak cepat dan mampu beradaptasi dalam menghadapi tantangan-tantangan. Kesiapan organisasi dalam menghadapi era globalisasi juga menjadi hal yang erat kaitannya dengan kemampuan perusahaan dalam berkompetisi dan bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan, di mana sumber daya manusia (SDM) dan kemampuan manusia untuk berinteraksi dengan lingkungan menjadi faktor penting. Organisasi bisnis harus dapat menanggapi secara kreatif atas munculnya berbagai tantangan-tantangan baru seperti, berubahnya keinginan pelanggan atas produk dan jasa atau kecenderungan menurunnya pasar. Pertama-tama menemukan sesuatu yang baru, kemudian mengubah cara-cara operasional yang merefleksikan pengetahuan baru. Tanpa pembelajaran, organisasi bisnis cenderung akan mengulangi cara-cara lama. Berdasarkan hal-hal yang telah diuraikan tersebut di atas, maka masalah prioritas yang diteliti adalah: (1) kesiapan organisasi dalam menghadapi berbagai tantangan yang dihadapi (persaingan diantara pemain, perkembangan teknologi telekomunikasi, dan kesiapan serta kompetensi SDM), (2) kemampuan organisasi bisnis dalam mempertahankan keunggulan dalam bersaing melalui kemampuan beradaptasi dengan perubahan lingkungan, membangun budaya pembelajaran pada organisasi bisnis yang merupakan tantangan dalam belajar, sebagai upaya meningkatkan kinerja dan keberlangsungan hidup organisasi bisnis. Pertanyaan penelitian yang dirumuskan, yaitu (1) bagaimana tingkat turbulensi lingkungan organisasi bisnis telekomunikasi selular di Indonesia?, (2) bagaimana organisasi bisnis telekomunikasi selular membangun organisasi pembelajaran, (3) bagaimana penerapan organisasi pembelajaran dapat memberi dampak pada kemampuan organisasi dalam beradaptasi dan peningkatan kinerja organisasi bisnis telekomunikasi selular, dan (4) bagaimana membangun organisasi pembelajaran yang efektif dalam organisasi bisnis telekomunikasi selular agar organisasi bisnis dapat mempertahankan kinerja dan keberlangsungan hidupnya (survival). Untuk menjawab permasalahan penelitian tersebut, maka tujuan penelitian adalah (1) menganalisis tingkat turbulensi lingkungan organisasi bisnis telekomunikasi selular di Indonesia, (2) menganalisis kondisi organisasi pembelajaran pada organisasi bisnis telekomunikasi selular, (3) menganalisis dampak penerapan organisasi pembelajaran terhadap kemampuan organisasi dalam beradaptasi dan kinerja organisasi, dan (4) merumuskan strategi untuk membangun organisasi pembelajaran yang efektif dalam organisasi bisnis telekomunikasi selular. Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat berupa kontribusi pemikiran yang signifikan bagi pengembangan ilmu manajemen dan aplikasi organisasi pembelajaran pada organisasi bisnis telekomunikasi selular. Selain itu, hasil penelitian ini merupakan alat penunjang kebijakan dan keputusan bagi manajemen organisasi bisnis telekomunikasi selular berkaitan dengan upaya untuk mengembangkan organisasi pembelajaran. Hasil penelitian ini juga berkontribusi untuk menambah referensi bagi peneliti berikutnya yang akan melakukan penelitian di bidang manajemen yang terkait dengan organisasi pembelajaran. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dengan melibatkan 5 narasumber pakar di bidang telekomunikasi dan 16 orang narasumber dengan posisi Vice President, General Manager, dan Manager yang berasal dari dua perusahaan telekomunikasi. Metode yang digunakan dalam mengumpulkan data adalah dengan melakukan wawancara mendalam, dan studi data sekunder. Wawancara dengan pakar dilakukan untuk mendapatkan gambaran tentang tingkat turbulensi lingkungan industri telekomunikasi selular. Sedangkan wawancara dengan 16 orang narasumber bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang analisis organisasi pembelajaran, kemampuan organisasi beradaptasi dalam menciptakan perubahan dan fokus pada pelanggan di PT PQR dan PT XYZ. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat turbulensi lingkungan bisnis telekomunikasi ada pada tingkat discontinuous-strategic, masa depan bukan perpanjangan dari masa lalu. Berdasarkan analisis terhadap organisasi pembelajaran di PT PQR dan PT XYZ, dapat disimpulkan bahwa kedua perusahaan tersebut telah menerapkan organisasi pembelajaran dengan intensitas yang berbeda. Hasil analisis menunjukkan bahwa kedua perusahaan telah memiliki tiga pilar organisasi pembelajaran, yaitu kepemimpinan yang dapat menguatkan pembelajaran, meskipun karakter dan gaya kepemimpinan di kedua perusahaan tersebut berbeda dalam mendukung terjadinya proses pembelajaran di masing-masing perusahaan, lingkungan pembelajaran, serta proses dan praktek pembelajaran. Pada PT PQR, pemimpin sudah menjalankan perannya dengan sangat baik dalam menguatkan lingkungan pembelajaran dan proses serta praktek pembelajaran. Dengan adanya kepemimpinan yang mendukung pembelajaran, maka berdampak pada kemampuan organisasi beradaptasi pada aspek menciptakan perubahan berupa terciptanya kondisi dimana pemimpin selalu men-challenge karyawan untuk dapat menghasilkan produk dan layanan yang inovatif melalui kompetisi, racing, dan lain sebagainya. Pemimpin PT PQR juga berupaya menciptakan keunggulan karyawan melalui program pelatihan, melakukan rotasi karyawan, melibatkan karyawan dalam berbagai gugus tugas, memberi penugasan untuk terlibat dalam proyek-proyek, coaching, dan lain-lain. Dampak lain dari penerapan organisasi pembelajaran terhadap kemampuan PT PQR beradaptasi dengan berfokus terhadap pelanggan adalah konsisten melakukan survei customer satisfaction index. Selain itu, PT PQR secara struktural memiliki direktorat service management yang fokusnya pada pelayanan pelanggan. Semua unit kerja di PT PQR diarahkan untuk fokus pada pelayanan pelanggan, bagaimana meretain pelanggan dan mendapatkan pelanggan baru. PT PQR tidak terlalu re-act terhadap apa yang dilakukan pesaing, lebih terencana dengan cara customer tracking, dan menciptakan produk inovasi. PT PQR sudah memiliki parameter pengukuran kualitas pelayanan yang dapat diakses melalui web. Sementara pada PT XYZ, dampak penerapan organisasi pembelajaran terhadap kemampuan perusahaan beradaptasi untuk menciptakan perubahan adalah dihasilkannya produk baru berdasarkan permintaan dari unit bisnis marketing. Selain itu, produk baru yang dihasilkan oleh PT XYZ juga berasal dari proses melibatkan pelanggan atau mengundang pakar melalui ideation workshop. Dalam upaya meningkatkan keunggulan karyawan, PT XYZ melakukan program pelatihan, coaching oleh atasan, dan memberikan kebebasan kepada bawahan untuk mengambil keputusan. PT XYZ juga selalu berupaya memahami kebutuhan pelanggan, baik melalui service center dan call center maupun melalui pelayanan berdasarkan kebutuhan. Upaya lain yang dilakukan untuk meningkatkan kepuasan pelanggan adalah dengan membangun koneksi di kapal, dan melayani komplain dengan memberikan informasi yang dibutuhkan melalui web. Sebagai upaya untuk memahami perilaku konsumen, adalah dengan melibatkan pelanggan dalam berbagai aktivitas. Hasil penelitian ini juga menunjukkan bahwa penerapan organisasi pembelajaran memiliki dampak terhadap kinerja organisasi PT PQR dan PT XYZ. Pada PT PQR, dampak penerapan organisasi pembelajaran terhadap kinerja organisasi dapat dilihat dari adanya kepemimpinan yang kuat dan kapabel dalam situasi turbulensi lingkungan bisnis selular saat ini yang mendukung terciptanya lingkungan dan praktek pembelajaran yang sangat baik, sehingga PT PQR mampu meraih kinerja organisasi yang tinggi, baik dari segi keuangan, maupun dari segi non keuangan. Sementara pada PT XYZ, penerapan organisasi pembelajaran yang belum terlihat maksimal, berdampak terhadap kinerja yang dihasilkan oleh perusahaan. Pencapaian kinerja keuangan dan non keuangan PT XYZ mengalami pertumbuhan yang lebih lambat dibandingkan dengan PT PQR selama tiga tahun terakhir.

Item Type: Thesis (Doctoral)
Uncontrolled Keywords: turbulensi lingkungan, organisasi pembelajaran, kepemimpinan, manajemen stratejik, industri telekomunikasi selular environment turbulence, learning organization, leadership, strategic management, mobile telecommunication industry environment turbulence, learning organization, leadership, strategic management, mobile telecommunication industry
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 18 Sep 2012 01:44
Last Modified: 17 May 2016 01:46
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1545

Actions (login required)

View Item View Item