Analisis strategi pemasaran furnitur bambu cv.suratin bambu untuk pasar eskpor

Kurnianingsih, Susi (2013) Analisis strategi pemasaran furnitur bambu cv.suratin bambu untuk pasar eskpor. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R46-01-Susi-Cover.pdf - Published Version

Download (96kB)
[img]
Preview
Text
R46-02-Susi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (82kB)
[img]
Preview
Text
R46-03-Susi-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (74kB)
[img]
Preview
Text
R46-04-Susi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (78kB)
[img]
Preview
Text
R46-05-Susi-BabIPendahuluan.pdf - Published Version

Download (193kB)
[img]
Preview
Text
Tesis.pdf

Download (2MB) | Preview
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Saat ini perkembangan industri furnitur khususnya di Indonesia sudah berkembang cukup pesat. Pesatnya perkembangan bisnis properti mempengaruhi permintaan yang mengakibatkan permintaan furnitur semakin meningkat dari tahun ke tahun. Saat ini ekspor furnitur di Indonesia masih didominasi oleh furnitur dari bahan baku kayu . Akan tetapi sejak pemerintah Republik Indonesia mengeluarkan peraturan dalam INPRES No.4 Tahun 2005 mengenai pelarangan penebangan hutan secara liar, telah berdampak besar khususnya pada industri furnitur yang terbuat dari kayu. Kebijakan pemerintah tersebut menyebabkan para pengusaha industri furnitur di Indonesia cukup sulit mendapatkan bahan baku kayu, sehingga diperlukan bahan alternatif lain yang lebih ramah lingkungan dan dapat menggantikan peran kayu tanpa mengurangi kualitas produk furnitur yang dihasilkan. Bahan baku alternatif tersebut antara lain adalah bambu. CV. Suratin Bamboo adalah salah satu unit bisnis usaha kecil menengah (UKM) yang sudah berdiri sejak tahun 1991 dan bergerak dalam bidang pembuatan furnitur bambu. Sebagian besar produk yang dihasilkan adalah untuk pasar ekspor dengan perbandingan 70% untuk pasar ekspor dan 30% untuk pasar lokal. Konsumen CV. Suratin Bamboo adalah para distributor yang memiliki showroom khusus furnitur yang akan dijual kembali di negaranya masing-masing dengan pasar sasarannya adalah golongan menengah ke atas.Sebagian besar konsumennya adalah negara-negara di Eropa. Pada tahun 2010 dan 2011 terjadi penurunan penjualan. Hal tersebut antara lain disebabkan karena adanya krisis ekonomi di Eropa, kurang aktifnya pemasaran dalam kurun waktu 2 tahun terakhir ini sehingga konsumennya tidak bertambah. Oleh karena itu dibutuhkan strategi pemasaran yang tepat bagi CV. Suratin Bamboo agar mampu bertahan bertahan dan merebut pangsa pasar global. Tujuan dari penelitian ini adalah : (1) Menganalisis strategi pemasaran yang dijalankan CV. Suratin Bamboo saat ini; (2) Menganalisis kondisi lingkungan internal dan eksternal yang mempengaruhi usaha furnitur bambu CV. Suratin Bamboo; (3) Menentukan strategi prioritas yang sesuai untuk diterapkan oleh CV. Suratin Bamboo. Penelitian ini dilakukan di CV. Suratin Bamboo, di Jalan Raya Pangeran Assogiri, Kel. Tanah Baru, Bogor Utara 16170-Jawa Barat dan dilaksanakan pada bulan Agustus 2012 sampai dengan November 2012. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif dengan pendekatan studi kasus. Pengambilan contoh dilakukan dengan teknik purposive sampling yang didasarkan pada pertimbangan keahlian, pengetahuan, dan pengalaman responden. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu analisis faktor internal dan eksternal, analisis persaingan industri (Porter's Five Forces Model) , matriks IFE dan EFE, analisis SWOT, dan analisis QSPM. Berdasarkan analisis faktor strategis internal didapatkan 5 faktor strategis kekuatan dan 7 faktor strategis kelemahan. Urutan untuk faktor strategis kekuatan tersebut antara lain: (1) kualitas produk yang unggul; (2) tenaga kerja pemasaran yang berpendidikan; (3) harga jual yang fleksibel; (4) pengendalian mutu yang ketat; (5) lokasi pabrik yang strategis. Sedangkan urutan untuk faktor strategis kelemahan antara lain: (1) keterbatasan modal; (2) kurang gencarnya promosi; (3) kurangnya tenaga kerja pemasaran (4) kurangnya inovasi desain baru; (5) sistem keuangan yang masih sederhana; (6) estimasi harga produk baru masih sulit ditentukan; (7) pengambilan keputusan masih didominasi oleh pemilik. Berdasarkan analisis persaingan industri (Porter's Five Forces Model) yang dilakukan memberikan gambaran secara menyeluruh bahwa industri furnitur memiliki intensitas persaingan kategori sedang. Urutan ancaman tertinggi dalam industri furnitur bambu ini adalah: (1) ancaman pendatang baru; (2) Kekuatan tawar menawar pemasok; (3) Ancaman produk pengganti/ subtitusi; (4) Persaingan antar perusahaan dalam industri; (5) Ancaman pendatang baru. Berdasarkan analisis faktor strategis eksternal didapatkan 5 faktor strategis peluang dan 5 faktor strategis ancaman. Faktor strategis peluang tersebut antara lain: (1) dukungan pemerintah untuk meningkatkan ekspor produk bambu; (2) perubahan gaya hidup ke arah natural; (3) teknologi yang berkembang; (4) trend ekspor furnitur yang terus meningkat menempati urutan yang tertinggi; (5) bahan baku utama mudah didapat. Sedangkan urutan untuk faktor ancaman utama adalah : (1) krisis ekonomi di Amerika dan Eropa; (2) pendatang baru yang bermunculan; (3) adanya peniruan model oleh perusahaan lain; (4) belum adanya perlindungan pemerintah mengenai perlindungan ekspor bambu; (5) sulitnya mendapatkan hak cipta. Bedasarkan matriks IE, posisi CV. Suratin Bamboo berada di posisi kuadran II (dua) yaitu strategi tumbuh dan dikembangkan. Tahap selanjutnya adalah tahap pencocokan untuk menghasilkan alternatif strategi menggunakan analisis SWOT. Berdasarkan matriks SWOT didapatkan 5 strategi alternatif, yaitu: (1) strategi pengembangan produk; (2) strategi membangun kemitraan strategis; (3)strategi meningkatkan kegiatan pemasaran; (4) strategi peningkatan pelayanan, kualitas dan jaringan usaha; (5) strategi pengembangan pasar. Tahapan terakhir adalah penetapan strategi prioritas dengan menggunakan analisis QSPM. Dari analisis QSPM dapat diketahui bahwa strategi prioritas tertinggi adalah : (1) strategi pengembangan pasar; (2) strategi meningkatkan kegiatan pemasaran; (3) strategi pengembangan produk; (4) strategi peningkatan pelayanan dan jaringan usaha; (5) strategi membangun kemitraan strategis.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Analisis Persaingan Industri (Porter’s Five Forces Model) , IFE, EFE, Strategi pemasaran, SWOT dan QSPM Industry Competition Analysis (Porter's Five Forces Model), IFE, EFE, Marketing Strategy, SWOT and QSPM
Subjects: Manajemen Pemasaran
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 12 Jun 2013 00:45
Last Modified: 23 Dec 2019 04:53
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1597

Actions (login required)

View Item View Item