Peningkatan daya saing dan kinerja perbankan nasional dengan penerapan good corporate governance

Tobing, Adil (2013) Peningkatan daya saing dan kinerja perbankan nasional dengan penerapan good corporate governance. Doctoral thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
6DM-01-Adil-Cover.pdf - Published Version

Download (99kB)
[img]
Preview
Text
6DM-02-Adil-Abstrak.pdf - Published Version

Download (62kB)
[img]
Preview
Text
6DM-03-Adil-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (66kB)
[img]
Preview
Text
6DM-04-Adil-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (66kB)
[img]
Preview
Text
6DM-05-Adil-BabIPendahuluan.pdf - Published Version

Download (93kB)
[img] Text
Disertasi.pdf
Restricted to Registered users only

Download (3MB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Institusi perbankan seringkali highly leveraged (hutang yang jauh lebih besar dibandingkan ekuitas) bahkan lebih tidak transparan dibandingkan industri lainnya. Efisiensi merupakan going concern terhadap operasi perbankan nasional dengan rasio BOPO (Beban Operasional terhadap Pendapatan Operasional) yang masih jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata regional. Selain itu, moral hazard juga memberikan efek makin vulneral-nya perbankan nasional. Oleh karena itu, dalam rangka meningkatkan daya saing perbankan nasional, pemerintah perlu mengembangkan mekanisme pengawasan perbankan dengan konsentrasi yang tinggi untuk dapat mengendalikan aktivitas operasional perbankan sehingga dapat lebih efisien menuju daya saing tinggi dan menghindari praktik-praktik yang berpotensi moral hazard, yaitu melalui penerapan Good Corporate Governance. Good Corporate Governance (GCG) merupakan konsep tentang praktik tata kelola yang baik dalam suatu institusi, yang di dalamnya terdapat prinsip transparansi, akuntabilitas, tanggung jawab/responsibilitas, kemandirian, dan kewajaran yang perlu dilaksanakan oleh sebuah institusi. Penelitian ini bertujuan untuk: (1) mengeksplorasi dan menganalisis pelaksanaan GCG pada bank-bank milik pemerintah dibandingkan dengan pelaksanaannya pada bank-bank swasta; (2) menganalisis dan menguji peran GCG pada bank-bank pemerintah tersebut terhadap performanya, serta bagaimana pula perbandingannya dengan bank-bank swasta; (3) menganalisis performa pada bank-bank pemerintah tersebut dibandingkan dengan bank-bank swasta akan memberikan kontribusi terhadap daya saingnya; (4) pada akhirnya, penelitian ini bermaksud untuk merancang suatu model konseptual yang dapat diterapkan untuk meningkatkan daya saing perbankan nasional melalui penerapan GCG. Objek penelitian ini adalah Bank-bank Pemerintah, yaitu Bank Mandiri, BRI, dan BNI serta Bank-bank swasta, yaitu BCA dan Bukopin. Penelitian memfokuskan pada organ-organ GCG, yaitu Pemegang Saham, Dewan Komisaris, Direksi, Kadiv Keuangan, Kadiv Kepatuhan, Kadiv Kredit, Sekertaris Perusahaan, Satuan Pengawasan Intern, Komite GCG, Komite Audit, Komite Risk Management, Komite Nominasi, Komite Remunerasi dan Serikat Pekerja di bank-bank tersebut. Metodologi pengumpulan dan analisa data dilakukan dengan dua cara yakni melalui pengumpulan dan analisa data primer dengan melakukan survei kuesioner kepada organ GCG maupun FGD dengan menggunakan daftar pertanyaan yang terstruktur. Kedua, dengan menggunakan data sekunder, dimana data ini diperoleh melalui publikasi-publikasi internal perusahaan, studi literatur buku-buku dan jurnal ilmiah yang terkait dengan topik penelitian, serta hasil penelitian yang sudah ada sebelumnya. Untuk data sekunder per bank, didasarkan pada laporan keuangan bank-bank tersebut yang dipublikasikan melalui website masing-masing bank dan sumber Bank Indonesia, pada periode waktu yang sama dan time series (2007-2011). Beberapa metode statistik digunakan dalam penelitian ini yaitu uji Kruskal Wallis, uji t dan Mann Whitney untuk melihat perbedaan signifikan antara bank pemerintah dan swasta, korelasi Spearman rho untuk melihat keterkaitan antara penerapan GCG, tingkat kesehatan, dan daya saing pada kelima bank tersebut, kemudian digunakan pula analisis diskriminan untuk menghasilkan model matematik atas variabel independen terhadap variabel dependen. Metode Interpretive Structural Modeling (ISM) digunakan bersamaan dengan analisis kualitatif yang dilengkapi dengan kajian literatur yang komprehensif sehingga model konseptual yang dihasilkan diharapkan merupakan model yang aplikatif. Hasil analisis menggunakan uji Kruskal Wallis, uji t dan Mann Whitney menunjukkan bahwa pelaksanaan GCG berbeda secara signifikan antara bank-bank pemerintah dan bank-bank swasta, dimana Rentabilitas bank-bank pemerintah lebih tinggi dari bank-bank swasta dan Risiko Kredit dan Risiko Operasional bank-bank pemerintah lebih rendah daripada bank-bank swasta. Ditunjukkan pula bahwa pelaksanaan GCG pada bank pemerintah lebih baik daripada bank swasta. Berdasarkan hasil ISM, perbedaan ini terkait dengan prinsip kunci dalam implementasi GCG, dimana bank pemerintah dengan sub elemen kunci transparansi sedangkan bank swasta dengan sub elemen kunci akuntabilitas. Hasil analisis diskriminan menunjukkan bahwa terdapat perbedaan pengaruh penerapan GCG terhadap tingkat kesehatan (kinerja) antara bank pemerintah dan swasta yaitu, pada bank pemerintah yang signifikan adalah terhadap risiko stratejik dan permodalan sedangkan pada bank swasta terhadap risiko pasar, risiko nilai tukar dan risiko kepatuhan. Hasil analisis diskriminan juga menunjukkan bahwa terdapat perbedaan penerapan GCG mempengaruhi langsung daya saing bank, dimana pada bank-bank pemerintah pengaruh yang signifikan pada semua elemen daya saing (efisiensi, produktivitas, profitabilitas, market valuation), sedangkan pada bank swasta hanya pada elemen produktivitas. Selain itu, tidak terdapat perbedaan pengaruh tingkat kesehatan atas daya saing antara bank pemerintah dan swasta kecuali pada pengaruh permodalan terhadap market valuation, dimana pada bank swasta pengaruh tersebut tidak signifikan. Untuk hasil rancang bangun dengan menggunakan ISM, secara agregat menghasilkan model yang beragam untuk masing-masing bank. Hanya Bank Mandiri yang secara tegas/jelas memiliki Komite GCG sehingga dalam konteks hubungan implementasi GCG dengan tingkat kesehatan maupun dengan daya saing, Bank Mandiri menjadi berbeda dibandingkan dengan bank-bank yang lain dengan menyatakan bahwa aktor yang menjadi sub-elemen kunci adalah Komite GCG. Bagi Bank Mandiri, tidak ada kendala yang berperan dalam konteks hubungan implementasi GCG-tingkat kesehatan-daya saing. Pada akhirnya, keseluruhan hasil pengolahan data menghasilkan model konseptual hubungan antara GCG-Tingkat Kesehatan-Daya Saing.

Item Type: Thesis (Doctoral)
Uncontrolled Keywords: Daya Saing, Good Corporate Governance, Organ-organ GCG, Prinsip-prinsip GCG, Model Konseptual, Daya Saing, Good Corporate Governance, Organ-organ GCG, Competitiveness, Good Corporate Governance, GCG Organs, GCG Principles, Conceptual Model
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: Staff-8 Perpustakaan -
Date Deposited: 25 Feb 2014 08:02
Last Modified: 03 Dec 2019 05:40
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1643

Actions (login required)

View Item View Item