Analisis kinerja finansial dengan metode economic value added dan market value added: pada perusahaan publik industri makanan dan minuman di bursa efek jakarta (bej)

Chair, Idham (2006) Analisis kinerja finansial dengan metode economic value added dan market value added: pada perusahaan publik industri makanan dan minuman di bursa efek jakarta (bej). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R28-01-Idham-Cover.pdf - Published Version

Download (332kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R28-02-Idham-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R28-04-Idham-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (371kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R28-03-Idham-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (367kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R28-05-Idham-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (348kB) | Preview
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Selama tahun 2002 dan 2003, bila ditinjau dari indikator-indikator makro ekonomi, ekonomi Indonesia menunjukkan tanda-tanda menuju perbaikan setelah mengalami krisis dan keterpurukan ekonomi yang dalam. Angka-angka indikator makro ekonomi seperti laju inflasi, tingkat pertumbuhan ekonomi, stabilitas nilai tukar Rupiah terhadap mata uang asing terutama Dolar AS, penurunan suku bunga Sertifikat Bank Indonesia (SBI), dan suku bunga kredit perbankan semakin baik. Perbaikan kondisi makro ekonomi seperti penurunan suku bunga SBI, stabilitas nilai tukar, secara tidak langsung akan mendorong kegairahan di pasar modal. Kondisi ini terjadi karena penurunan suku bunga SBI dan suku bunga kredit investasi perbankan mendorong perusahaan untuk membuat investasi baru karena biaya uang (cost of money) investasi dalam biaya modal akan berkurang, sehingga perusahaan dapat meraih laba atau return lebih tinggi atas investasi yang dilakukan. Demikian juga dengan stabilitas dan penurunan nilai tukar akan membantu manajemen perusahaan dalam membuat perencanaan biaya dan perencanaan laba, sehingga dapat memberikan gambaran yang lebih baik terhadap masa depan perusahaan kepada investor di pasar modal. Prospek yang baik dari perusahaan publik di pasar modal, akan membuat investor tertarik melakukan investasi dalam bentuk pembelian saham, baik melalui pembelian pada saat Penawaran Perdana (IPO), Penambahan Jumlah Saham (right issue) maupun pembelian di pasar sekunder. Kondisi di atas memungkinkan perusahaan memperoleh dana murah yang diinvestasikan oleh investor. Salah satu industri yang prospektif dan banyak perusahaan yang menjual sahamnya di bursa saham adalah industri makanan dan minuman (food and beverage industry). Industri makanan dan minuman yang berkembang adalah industri yang menghasilkan bahan makanan, bahan minuman maupun industri makanan dan minuman olahan. Peningkatan industri ini berdasarkan statistik akan berkembang seiring dengan perbaikan kesejahteraan dan peningkatan pendapatan masyarakat, dan salah satu faktor pendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat adalah perbaikan kondisi perekomomian suatu negara. Indikator dari meningkatnya kegairahan investor dalam berinvestasi dapat dilihat dari peningkatan jumlah saham yang diperdagangkan di BEJ dan BES, peningkatan nilai kapitalisasi pasar saham, serta perkembangan jumlah investor yang berinvestasi di bursa saham nasional. Perkembangan pasar modal akan semakin baik apabila investor memperoleh gambaran yang tepat atas kondisi dari perusahaan tempat mereka melakukan investasi. Untuk itu dibutuhkan alat analisa yang mudah dan baik bagi investor dalam menilai setiap perusahaan yang menjual sahamnya. Alat analisa yang selama ini banyak digunakan adalah analisa kinerja finansial dengan pendekatan Rasio Akuntansi. Namun disadari semakin lama banyak keterbatasan-keterbatasan dari analisa Rasio Akuntansi dalam menggambarkan kinerja riil perusahaan dan manajemen dalam meningkatkan kemakmuran pemegang saham atau investor terhadap kekayaan yang diinvestasikan pada perusahaan tersebut, karena banyak terdapat distorsi pada analisa Rasio Akuntansi. Adanya keterbatasan inilah yang mendorong dikembangkan alat analisa kinerja keuangan yang dapat menggambarkan kinerja riil dari manajemen dan perusahaan dalam mengelola kekayaan investor. Konsep ini dikenal sebagai residual economy atau nilai tambah ekonomi disebut Economic Value Added (EVA). Walaupun alat analisa kinerja ini memiliki keunggulan dalam mengukur kinerja riil sebuah perusahaan. Namun terdapat banyak kontroversi dan keberatan atas kemampuan alat analisa ini dalam menggambarkan kinerja riil perusahaan. Keberatan tersebut antara lain, banyak terdapat metode dan interpretasi yang biasa digunakan dalam penggunaan data-data dan asumsi dalam perhitungan, namun demikian kelemahan tersebut dapat ditutupi dengan dibuatnya suatu ukuran untuk mengurangi deviasi-deviasi dari asumsi-asumsi yang digunakan disebut equity equivalent. Tujuan penelitian ini adalah: (1) Untuk mengetahui kinerja perusahaan pada industri makanan dan minuman bila dianalisa dengan konsep EVA ; (2) Untuk melihat ada perubahan nilai pasar saham perusahaan dianalisa dengan konsep MVA ; (3) Mengkaji Korelasi EVA dan MVA dengan harga saham perusahaan di BEJ ; (4) Mengkaji korelasi Rasio Keuangan dengan harga saham perusahaan di BEJ ;(5) Mengetahui alat analisa yang berkorelasi kuat terhadap perubahan harga saham perusahaan di BEJ. Penelitian ini dilaksanakan di Bursa Efek Jakarta dengan pendekatan deskriptif. Data yang dikumpulkan adalah data sekunder baik yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif. Data-data yang dikumpulkan berasal dari media cetak, BEJ, BAPEPAM, Bank Indonesia, yaitu berupa laporan keuangan tahunan perusahaan, laporan bulanan BI , laporan tahunan BI dan data pendukung lainnya. Pemilihan perusahaan yang akan dianalisa adalah berdasarkan seleksi awal terhadap laporan keuangan perusahaan yang melaporkan perolahan laba positif tahun 2002 dan 2003. Dari hasil seleksi awal yang dilakukan terhadap laporan keuangan terdapat dua belas (12) perusahaan yang dianalisa lebih lanjut dengan konsep EVA dan MVA, serta dibandingkan dengan hasil analisa Rasio Akuntansi. Dari kedua belas perusahaan tersebut untuk tahun 2002 dan 2003, semua menunjukkan pencapaian kinerja yang positif apabila dianalisa dengan pendekatan Rasio Akuntansi. Hanya terdapat satu perusahaan dengan satu parameter yang menunjukkan kinerja negatif, yaitu PT. SMART Tbk. mempunyai kinerja negatif pada parameter Price to Book Value. Dari data laporan keuangan yang ada setelah dilakukan prosedur penghitungan dalam konsep EVA dan MVA, ternyata diperoleh hasil yang berbeda antara hasil analisa kinerja dengan Rasio Akuntansi dibandingkan dengan hasil analisa dengan konsep EVA dan MVA. Pada tahun 2002 dan 2003 hanya terdapat tiga perusahaan yang mempunyai nilai EVA positif yaitu PT. Aqua Golden Mississippi Tbk., PT. Multi Bintang Indonesia Tbk. dan PT. SMART Tbk. sedangkan perusahaan yang lain nilai EVA-nya negatif. Untuk analisa kinerja dengan MVA pada tahun 2002 terdapat delapan perusahaan mempunyai nilai MVA positif, dan pada tahun 2003 kondisinya jauh lebih baik, dimana terdapat sepuluh perusahaan yang mempunyai nilai MVA positif. Perbedaan hasil yang diperoleh antara analisa Rasio Akuntansi dengan analisa dengan konsep EVA dan MVA adalah dihitungnya biaya uang cost of money atas seluruh komponen modal investasi yang digunakan. Pada analisa Rasio Akuntansi, biaya modal atas uang (cost of capital) yang dihitung hanya yang berasal dari pinjaman, sedangkan pada konsep EVA, dana internal atau modal sendiri (ekuitas) tetap diberi bobot dalam perhitungan biaya modal, karena biaya modal atas equitas ini adalah opportunity cost yang menjadi hak pemilik perusahaan atau pemegang saham. Dari hasil analisa korelasi Pearson terhadap nilai EVA dan MVA terhadap indeks harga saham , nilai EVA dan MVA tidak memiliki korelasi terhadap indeks harga saham perusahaan industri makanan dan minuman yang diteliti di Bursa Efek Jakarta, persentase keragaman peubah indeks harga saham yang dapat dijelaskan sangat rendah. Dari hasil tersebut disimpulkan bahwa hipotesa penelitian ini bahwa nilai EVA dan MVA mempunyai korelasi dengan indeks harga saham ditolak. Dari analisa korelasi kinerja dengan penggunaan Rasio Akuntansi terhadap indeks harga saham, hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa dari semua parameter analisa kinerja dengan Rasio Keuangan tahun 2003 dan 2002, hanya nilai parameter PBV dan ROA pada tahun 2003, serta nilai parameter ROA pada tahun 2002 yang mempunyai hubungan (korelasi) yang signifikan terhadap indeks harga saham pada selang kepercayaan α = 0,05. Dari hasil analisa peringkat Spearman (Rank Spearman) (rs ) pada peringkat hasil analisa dengan konsep EVA dan MVA serta peringkat hasil analisa Rasio Akuntansi terhadap indeks harga saham untuk tahun 2003 nilai rs yg diperoleh dibandingkan dengan nilai kritis dari tabel dapat disimpulkan bahwa pada taraf nyata 0,01 terdapat korelasi positif yang tinggi peringkat nilai analisa kinerja MVA dan ROA terhadap indeks harga saham pada tahun 2003, dan pada taraf 0,05 terdapat korelasi positif peringkat nilai analisa kinerja EVA , MVA dan EPS tahun 2003, serta nilai ROE tahun 2002 terhadap indeks harga saham.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Perusahaan Publik, BEJ , Industri Makanan dan Minuman, Kinerja Finansial, EVA dan MVA, Rasio Akuntansi Pearson Correlation, Rank Spearman
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 24 Dec 2011 05:46
Last Modified: 30 Jun 2016 04:24
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/165

Actions (login required)

View Item View Item