Arsitektur strategik perum pegadaian

Rismon, Bill (2010) Arsitektur strategik perum pegadaian. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E29-01-Bill-Cover.pdf - Published Version

Download (338kB)
[img]
Preview
PDF
E29-02-Bill-Abstrak.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
E29-03-Bill-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (334kB)
[img]
Preview
PDF
E29-04-Bill-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (333kB)
[img]
Preview
PDF
E29-05-Bill-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (629kB)

Abstract

Pada era perekonomian terbuka atau liberalisasi saat ini, hampir semua industri yang ada dituntut untuk dapat beroperasi lebih efisien sehingga dapat terus tumbuh dan berkembang secara berkelanjutan serta berkompetisi secara baik dan sehat. Di suatu sisi kepada semua pelaku bisnis hendaknya dapat diberikan kesempatan yang sama untuk dapat terlibat di dalam industri tersebut. Tindakan pemberian proteksi terhadap industri tertentu pada saat ini sudah tentu tidak akan mencerminkan semangat liberalisasi yang saat ini diinginkan. Dengan dilakukannya liberalisasi di bidang perekonomian maka diharapkan praktek monopoli yang umumnya banyak memberikan efek kurang menguntungkan akan dapat dikurangi atau dihapus sama sekali. Sesuai dengan hukum pasar yang sedang berlaku maka kondisi ini telah menjadi tren dan mau tidak mau akan berlaku di seluruh dunia termasuk di Indonesia. Berdasarkan hal tersebut industri jasa gadai yang selama ini oleh pemerintah Republik Indonesia mempercayakan untuk dikelola secara penuh kepada Perum Pegadaian, tidak luput dari tuntutan agar segera di liberalisasikan. Hal ini dikarenakan disamping adanya semangat Undang-Undang Nomor : 5 tahun 1999, maka pada saat ini telah terjadi perubahan cara pandang dari beberapa elemen pemerintahan maupun masyarakat yang menilai bahwa industri ini kurang efesien. Untuk mengatasi hal tersebut diperlukan peran serta para pelaku bisnis lainnya dalam mengelola industri gadai. Pemerintah Republik Indonesia bersama Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia saat ini telah membuat Rancangan Undang-Undang Gadai yang pada tahun 2010 direncanakan akan disahkan dan diberlakukan. Dengan berlakunya UU Gadai tersebut, sudah tentu akan mengubah peta industri gadai yang berlaku pada saat ini. Pelaku-pelaku bisnis yang selama ini terbentur oleh peraturan yang menghalangi untuk masuk ke industri gadai akan diberikan kesempatan yang sama untuk bermain dalam industri ini, dan secara langsung akan menimbulkan suasana persaingan secara nyata di dalam industri ini. Berdasarkan hal ini Perum Pegadaian sebagai perusahaan yang selama ini telah diberikan kepercayaan secara penuh oleh pemerintah untuk mengelola bisnis gadai dan sekaligus sebagai perusahaan yang pertama kali hadir di industri gadai hendaknya dapat segera mempersiapkan diri agar eksistensinya di industri gadai tetap dapat berjalan sesuai dengan visi dan misinya khususnya dalam menghadapi masa depannya. Atas dasar kondisi yang terjadi saat ini dan harapan di masa depan perlu dibuat sebuah rancangan strategik untuk menetapkan tujuan perusahaan dalam jangka panjang dengan membuat ramalan secara logis tentang masa depan Perum Pegadaian. Penelitian ini bertujuan untuk : (1) mengidentifikasi dan mengkaji faktor faktor yang mempengaruhi eksistensi Perum Pegadaian (2) menganalisa kompetensi saat ini dan kompetensi apa yang akan dikembangkan oleh Perum Pegadaian di masa yang akan datang (3) menyusun arsitektur strategik Perum Pegadaian untuk kurun waktu 5 tahun mendatang. Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif yaitu pengumpulan data yang dilakukan untuk menjawab permasalahan yang ada dengan model pendekatan studi kasus. Teknik pengumpulan data dan informasi yang dilakukan dalam penelitian ini selain menggunakan Focus Group Discussions (FGD) juga mengunakan metode kuisioner dan wawancara langsung yang dilakukan secara sengaja dengan metode purposive sampling. Analisis dan pengolahan data dilakukan dengan cara analisa deskriptif dan kuantitatif dengan tahapan: (1) penilaian visi dan misi dengan analisis deskriptif, (2) analisis lingkungan eksternal makro (PEST) diolah secara AHP dan dianalisis secara deskriptif (3) analisis lingkungan internal dengan memakai parameter rantai nilai (value chain) diolah secara AHP dan dianalisis secara deskriptif, (4) memetakan posisi Perum Pegadaian dalam matrik IE (5) analisis persaingan industri bisnis gadai dengan analisis secara deskriptif (6) analisis kompetensi inti Perum Pegadaian secara deskriptif (7) hasil analisa internal dan eksternal, persaingan industri serta kompetensi inti yang telah dilakukan digunakan untuk memprediksi masa depan industri (industry foresight) Perum Pegadaian (8) analisa kesenjangan (gap analysis) dengan tujuan untuk mengetahui kondisi ideal Perum Pegadaian dimasa yang akan datang (9) merancang arsitektur strategik Perum Pegadaian untuk lima tahun ke depan (10) menentukan tantangan strategik perusahaan (Corporate Strategic Challenges). Hasil pengembangan visi dan misi menghasilkan visi pada tahun 2014 menjadi perusahaan multifinance yang unggul dalam pembiayaan mikro dan kecil berbasiskan gadai dan fidusia yang didukung oleh usaha-usaha yang berhubungan dengan bisnis inti dan misi (1) membantu mewujudkan program pemerintah di bidang ekonomi dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya masyarakat kecil dan menengah dengan memberikan solusi keuangan yang terpadu berbagai bentuk pinjaman berbasiskan gadai dan fidusia (2) memberikan produk-produk unggulan, layanan yang terbaik, dan hasil serta mendukung keberhasilan dan kemakmuran semua stakeholders kami berdasarkan tata kelola perusahaan yang baik dan konsisten (3) melaksanakan usaha lain dalam rangka optimalisasi sumber daya. Harga emas yang fluktuasi dan prilaku masyarakat dalam beriventasi atau menabung emas dengan skor 0,442 dan 0,220 merupakan faktor eksternal yang memberikan peluang yang paling kuat terhadap Perum Pegadaian. Sedangkan tingkat suku bunga bank yang masih tinggi dan maraknya bidang bisnis Perbankan Syariah dengan skor 0,227 dan 0,208 merupakan faktor eksternal yang memberikan ancaman yang paling kuat terhadap Perum Pegadaian. Kecepatan melayani nasabah dengan skor 0,326 dan menaksir barang jaminan dengan skor 0,297 merupakan critical success factor dan merupakan kekuatan Perum Pegadaian selama ini. Sedangkan penetapan tarif sewa modal atau bunga dan pelayanan purna jual dengan skor masing-masing 0,079 dan 0,074 merupakan kelemahan Perum Pegadaian saat ini Hasil evaluasi faktor internal (IFE) Perum Pegadaian adalah 3,045 yang menunjukan posisi internal perusahaan berada dalam katagori kuat dimana Perum Pegadaian memiliki kemampuan untuk merespon kekuatan dan kelemhan secara baik. Hasil evaluasi faktor eksternal (EFE) Perum Pegadaian adalah 3,008 yang menunjukan pososi ekstenal perusahaan berada dalam katagori tinggi dimana Perum Pegadaian memiliki kemampuan untuk merespon peluang dan ancaman secara baik. Intensitas persaingan industri gadai berada pada intensitas sedang dengan rata-rata skor 2,51. Secara umum Perum Pegadaian berserta anggota industri lainnya akan menghadapi intensitas yang paling kuat dari ancaman pendatang baru dan ancaman produk substitusi dengan skor 2,76 dan 2,75. Hasil analisis yang dilakukan kepada responden diperoleh beberapa kompetensi inti yang saat ini dimiliki oleh Perum Pegadaian diantaranya (a) menaksir emas (b) Menaksir berlian dan (c) pelaksanaan lelang baran jaminan. Hasil analisa wawasan industri, dimasa yang akan datang industri gadai tidak akan dimonopoli oleh Perum Pegadaian dan tingkat persaingan dalam industri akan meningkat tajam. Undang-Undang Gadai sebagai regulasi akan memberikan kontribusi yang besar dalam menciptakan industri gadai yang lebih adil dan efisien. Industri gadai akan berkembang menjadi lebih besar dan semakin maju sejalan dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat dan adanya optimalisasi sumber daya yang dilakukan oleh industri gadai. Agar dapat memenangi persaingan dimasa 5 tahun mendatang, Perum Pegadaian harus memiliki keunggulan dalam kecepatan dan kemudahan melalui pemanfaatan teknologi dan jaringan tersebar luas, ketrampilan menaksir yang lebih baik dan luas, melakukan pengembangan usaha dan produknya dengan memperbesar kapasitas usahanya, merespon dan mengawal regulasi yang mempengaruhi aktivitas bisnis Pada masa 5 tahun mendatang dibayangkan bahwa posisi Perum pegadaian akan mengalami proses migrasi yakni dari industri gadai ke industri keuangan dan perhiasan dan diharapkan Perum Pegadaian akan menjadi pemimpin dalam industi keuangan yang memiliki keunggulan dalam bisnis pembiayaan mikro dan kecil berbasiskan gadai dan fidusia serta didukung oleh bisnis perhiasan yang terpadu Untuk mencapai hal tersebut diperlukan rute yang di gambarkan pada peta strategik dengan strategi integrasi horizontal, integrasi kebelakang dan pengembangan pasar dan produk sehingga Perum Pegadaian akan memilki kompetensi yang berbeda dan sulit ditiru oleh para pesaingnya.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Architecture Strategic, Industry foresight, Pawnshop Industry, Perum Pegadaian and Matriks I/E Industri Gadai, Perum Pegadaian, Analytical Hirarcy Process, Matirks I/E, Arsitektur Strategik, Industry foresight.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 07 Mar 2014 04:19
Last Modified: 14 Jun 2016 03:16
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1676

Actions (login required)

View Item View Item