Strategi peningkatan komunikasi organisasi di pt.radio tomasi lintas cipta suara (prambors Solo) untuk meningkatkan kinerja karyawan

Kurniawan, Achmad (2010) Strategi peningkatan komunikasi organisasi di pt.radio tomasi lintas cipta suara (prambors Solo) untuk meningkatkan kinerja karyawan. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R41-01-Kurniawan-Cover.pdf - Published Version

Download (349kB)
[img]
Preview
PDF
R41-02-Kurniawan-Abstract.pdf - Published Version

Download (315kB)
[img]
Preview
PDF
R41-03-Kurniawan-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (327kB)
[img]
Preview
PDF
R41-04-Kurniawan-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (319kB)
[img]
Preview
PDF
R41-05-Kurniawan-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (622kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Keberhasilan atau kegagalan suatu organisasi pada dasarnya dipengaruhi oleh berbagai macam hal, salah satunya adalah faktor sumber daya manusia. Tidak dapat dipungkiri bahwa sumber daya manusia kini merupakan salah satu komponen yang sangat penting, karena segala aktivitas perusahaan pada dasarnya akan kembali kepada manusia yang terdapat di dalamnya. SDM merupakan aset yang sangat berharga bagi suatu organisasi yang harus senantiasa dikembangkan dan dikelola dengan baik (Handoko, 2001). Dalam sebuah perusahaan yang bergerak dalam industri penyiaran radio, komunikasi organisasi harus terjadi dengan baik dan kondusif. Kondusif disini diartikan adanya saling pengertian dari setiap anggota, terutama proses komunikasi antara semua anggota organisasi, iklim komunikasi, arus komunikasi dan media komunikasi. Komunikasi organisasi yang terjadi di stasiun radio Prambors Solo khususnya dalam bentuk komunikasi fomal dan informal, cenderung berlebihan pada komunikasi informal yang mengakibatkan hampir tidak ada batasan dalam berkomunikasi terhadap sesama anggota organisasi. Komunikasi informal yang berlebihan pada radio Prambors Solo mengakibatkan ketidaktahuan perbedaan dengan komunikasi formal. Yang seharus dalam konsep komunikasi organisasi antara komunikasi formal dan informal harus berimbang. Dengan tingginya komunikasi informal yang terjadi di radio Prambors Solo, memungkinkan adanya kendala dalam komunikasi formal di radio Prambors Solo. Dalam arah komunikasi organisasi memiliki tiga arah yaitu ke atas, ke bawah dan ke samping yang mencakup komunikasi formal dan informal. Arah komunikasi di radio Prambors Solo berdasarkan pengamatan prapenelitian terdapat kesenjangan atau gap. Timbulnya gap dan distorsi informasi sesama anggota organisasi, karena tidak adanya kesamaan makna dan nilai komunikasi antar anggota, selain itu dari sisi subyektif, misalnya permasalahan like dan dislike terhadap salah satu anggota organisasi dan faktor kemampuan komunikasi personal. Dengan permasalahan seperti itu, maka akan terjadi bias penilaian terhadap kinerja anggota, baik oleh pimpinan dan juga antar sesama anggota unit-unit di perusahaan. Dalam penelitian ini akan melihat komunikasi organisasi di Prambors Solo, misalnya ingin melihat sejauh mana persepsi karyawan radio Prambors Solo mengenai komunikasi organisasi yang ada dilihat dari empat unsur yaitu proses komunikasi, kualitas media komunikasi, pesan dan iklim komunikasi. Dan kesenjangan dalam arah komunikasi formal dan informal yang menyebabkan distorsi informasi. Yang kemudian akan melihat pula apakah komunikasi organisasi, masa kerja dan tingkat pendidikan berpengaruh terhadap kinerja karyawan Prambors Solo. Selain itu, penelitian ini juga yang pada akhirnya akan memberikan rekomendasi strategi kepada Prambors Solo untuk meningkatkan kinerja karyawannya dengan pendekatan komunikasi organisasi. Pengambilan data dalam penelitian ini melalui penyebaran kuesioner untuk mengetahui persepsi karyawan mengenai komunikasi organisasi dan kinerja, kesenjangan (gap) komunikasi organisasi dan pengaruh komunikasi organisasi terhadap kinerja karyawan serta pengaruh tingkat pendidikan dan masa bekerja terhadap kinerja karyawan. Untuk menganalisis Key Success Factors (KSF) dan strategi peningkatan dilakukan dengan Focus Group Discussion (FGD) Analisis data untuk melihat persepsi karyawan melalui skala Likert dan rentang kriteria. Untuk melihat kesenjangan komunikasi organisasi dilakukan dengan metode Importance-Performance Analysis (IPA). Dan untuk melihat pengaruh komunikasi organisasi terhadap kinerja karyawan serta tingkat pendidikan, masa bekerja terhadap kinerja karyawan dengan analisis persamaan regresi sederhana. Dalam penentuan alternatif strategi peningkatan komunikasi organisasi dilakukan analisis SWOT terhadap KSF radio Prambors Solo. Hasil penelitian menunjukkan persepsi karyawan terhadap unsur-unsur komunikasi organsisasi, persepsi responden terhadap komunikasi organisasi secara keseluruhan menunjukkan nilai total rentang (rata-rata) dari semua unsur komunikasi organisasi sebesar 58.8 atau masuk kriteria “Setuju”. Hal ini menandakan bahwa responden menganggap komunikasi organisasi di radio Prambors Solo telah berjalan dengan baik. Dengan kata lain, proses komunikasi, media komunikasi secara formal dan informal serta iklim komunikasi telah berjalan dengan baik dan mendukung pekerjaan-pekerjaan yang ada. Tetapi responden tidak mengetahui secara pasti apakah pesan/informasi yang beredar dan diterima oleh responden telah mengalami pengembangan atau penambahan dari aliran yang dilalui oleh pesan/informasi. Untuk analisis kesenjangan (gap) berdasarkan dimensinya, dilihat dari tiga dimensi yang ada, yaitu hubungan atasan dengan bawahan, hubungan bawahan dengan atasan dan hubungan dengan rekan kerja, maka dimensi yang memiliki nilai kesenjangan tertinggi adalah dimensi hubungan dengan rekan kerja sebesar -0.98. Dan nilai kesenjangan terkecil adalah dimensi hubungan atasan dengan bawahan sebesar -0.71. Untuk secara keseluruhan nilai kesenjangan komunikasi organisasi memiliki nilai kesenjangan sebesar -0.82. Hal ini menandakan berdasarkan secara atribut atau dimensi komunikasi organisasi masih memiliki nilai negatif. Berarti kinerja komunikasi belum memenuhi harapan komunikasi organisasi yang diinginkan oleh setiap anggota organisasi. Sedangkan menurut analisis diagram Katersius yang terbagi empat kuadran Secara keseluruhan kuadran berdasarkan atribut terbanyak masuk ke kuadran B yaitu delapan atribut dan kuadran D memiliki jumlah atribut paling sedikit yaitu empat atribut. Apabila secara atribut berdasarkan dimensinya, hubungan bawahan dengan atasan paling banyak masuk kuadran A yaitu empat atribut. Untuk kuadran B, atribut dimensi hubungan atasan dengan bawahan memiliki jumlah terbesar yaitu enam atribut. Atribut dimensi hubungan bawahan dengan atasan memiliki jumlah terbanyak dalam kuadran C, yaitu tiga atribut. Sedangkan untuk kuadran D, atribut hubungan atasan dengan bawahan memiliki jumlah terbanyak yaitu tiga atribut. Dalam penelitian ini juga melakukan analisis persamaan regresi, yaitu dan pengaruh komunikasi organisasi, masa kerja dan tingkat pendidikan terhadap kinerja karyawan. Berdasarkan hasil analisis regresi berganda menggunakan program SPSS 13. Hasil analisis adalah bahwa pengaruh komunikasi organisasi, mass kerja dan tingkat pendidikan terhadap kinerja karyawan menunjukkan hasil nilai sebesar 42,3 % yang menandakan variabel komunikasi organisasi, masa kerja dan tingkat pendidikan mampu menerangkan variabel kienrja karyawan sebesar 42.3 %. Untuk uji Anova menunjukkan komunikasi organisasi, masa kerja dan tingkat pendidikan berpengaruh nyata kepada kinerja karyawan dnegan nilai sebesar 0.077 (alpha 10 %). Untuk nilai koefisien dari variabel komunikasi organisasi terhadap kinerja karyawan sebesar 0,350 dan untuk masa kerja serta tingkat pendidikan menunjukkan nilai koefisien masing-masing sebesar 0,060 dan -0,482. berdasarkan nilai koefisiensi dari variabel komunikasi organisasi dan masa kerja menunjukkan bahwa kedua variabel tersebut berpengaruh nyata terhadap kinerja karyawan. Sedangkan untuk variabel tingkat pendidikan tidak berpengaruh nyata terhadap kinerja karyawan, hal ini juga didukung oleh hasil pengamatan di tempat penelitian bahwa karyawan radio Prambors Solo merupakan orang-orang yang berpengalaman di bidangnya, khususnya pada bidang teknis dan non-teknis penyiaran radio. Untuk mendapatkan strategi peningkatan komunikasi organisasi dilakukan analisis positon audit terhadap Key Success Factors (KSF) komunikasi radio Prambors Solo, yang ditentukan berdasarkan tiga analisis sebelumnya melalui Focus Group Disccusion (FGD). Untuk KSF komunikasi organisasi radio Prambors Solo terdapat lima KSF, yaitu 1) Proses Komunikasi, 2) Komunikasi Pemimpin, 3) Fasilitas Komunikasi, 4) Jaringan Komunikasi Informal dan 5) Pengalaman Bekerja Di Industri Radio. Kemudian dalam position audit dilakukan melalui analisis SWOT yang menghasilkan 20 strategi, yang masing-masing KSF memiliki empat strategi dan menekankan pada WT Strategies. Berdasarkan hasil analisis penelitian secara keseluruhan maka penelitian memberikan saran-saran kepada manajemen radio Prambors Solo untuk meningkatkan kinerja karyawan. Yaitu, 1) Manajemen radio Prambors Solo perlu memberikan pendidikan dan pelatihan keterampilan komunikasi yang diselaraskan dengan wawasan komunikasi karyawan radio Prambors Solo. 2) Mengontrol dan mengevaluasi jaringan komunikasi formal dan informal melalui kebijakan-kebijakan perusahaan untuk menunjang kinerja karyawan yang pada akhirnya pencapaian tujuan perusahaan. 3) Radio Prambors Solo terutama manajemen melakukan audit komunikasi secara menyeluruh pada setiap elemen-elemen perusahaan yang mempunyai tujuan untuk meningkatkan efektifitas organisasi. Dalam pelaksanaannya dilakukan setiap lima tahun dan hingga tujuh tahun. 4) Memanfaatkan secara optimal forum-forum komunikasi internal dan eksternal, seperti lokakarya, seminar, saresehan, simposium, rapat, briefing, laporan-laporan dan penilaian kinerja untuk pengembangan komunikasi organisasi dan 5) Mengintegrasikan strategi-strategi yang telah dihasilkan dengan sasaran atau objektif perusahaan, khususnya dalam lingkup penyempurnaan kualitas sumber daya manusia radio Prambors Solo.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Strategy, Organizational Communication, Employee Performance, Perception, Gaps, IPA Methods, Regression Analysis, SWOT Analysis, KSF Strategi, Komunikasi Organisasi, Kinerja Karyawan, Persepsi, Kesenjangan (gap), Metode IPA, Analisis Regresi, Analisis SWOT, KSF.
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 10 Mar 2014 09:02
Last Modified: 03 Sep 2014 04:11
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1694

Actions (login required)

View Item View Item