Analisis ekuitas merek minuman isotonik mizone (studi kasus mahasiswa di kota solo)

Kresnoputro, Andrew (2010) Analisis ekuitas merek minuman isotonik mizone (studi kasus mahasiswa di kota solo). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R41-01-Andrew-Cover.pdf - Published Version

Download (362kB)
[img]
Preview
PDF
R41-02-Andrew-Abstrak.pdf - Published Version

Download (313kB)
[img]
Preview
PDF
R41-03-Andrew-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (321kB)
[img]
Preview
PDF
R41-04-Andrew-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (341kB)
[img]
Preview
PDF
R41-05-Andrew-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (625kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Persaingan dalam dunia usaha minuman isotonik semakin tajam baik antar perusahaan domestik maupun antara perusahaan domestik dan perusahaan asing, industri atau jasa perlu memiliki ekuitas merek yang kuat untuk memenangkan persaingan tersebut. Menurut Knapp (2001), menjelaskan definisi ekuitas merek adalah totalitas dari persepsi merek, yang mencakup kualitas relatif dari barang dan jasa, kinerja keuangan, loyalitas pelanggan, kepuasaan dan keseluruhan penghargaan terhadap suatu merek tertentu. Ekuitas merek merupakan salah satu alat untuk mencapai laba bersih atau keuntungan setinggi-tingginya karena menurut Futrell dan Stanton dalam Muafi (2002) ekuitas merek yang kuat mempunyai hubungan yang positif dengan keuntungan yang tinggi, artinya jika ekuitas merek suatu produk kuat maka keuntungan yang didapatkan akan tinggi. Aaker (1997) menambahkan bahwa ekuitas merek yang kuat bagi suatu perusahaaan akan memberikan keuntungan atau laba bersih di masa depan, selain itu ekuitas merek yang kuat dari suatu produk dapat mempengaruhi konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian. Tujuan dari penelitian ini adalah (1) untuk mengetahui apakah responden Mizone sudah memiliki kesadaran merek yang baik atas merek Mizone. (2) untuk mengetahui atribut apa saja yang berasosiasi dengan merek Mizone. (3) untuk menganalisis apakah merek Mizone telah memberikan kepuasaan bagi konsumen dan atribut apa saja yang telah memberikan kepuasaan bagi konsumen. (4) untuk mengetahui apakah Mizone telah dapat menciptakan loyalitas dimata konsumennya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan metode studi kasus pada mahasiswa di kota Solo dengan kuesioner sebagai alat pengumpulan data pokok. Penelitian ini menggunakan data primer dan sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara dengan panduan kuesioner kepada responden. Data sekunder diperoleh dengan cara mengumpulkan data dan informasi dari media cetak, jurnal, dan website Mizone. Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif, uji Cochran, model sikap Fishbein, dan skala Linkert. Hasil dari penelitian ini adalah 1) Untuk pengukuran kesadaran merek (brand awareness), Mizone menempati urutan ke dua di bawah Pocari Sweat dengan responden yang menjawab Mizone untuk pertanyaan top of mind. Tetapi untuk bagian brand recall, Mizone menempati urutan kedua. Dan sebagai merek baru Mizone memiliki brand awareness yang baik karena secara keseluruhan 100 responden mengenal merek Mizone. Selain itu, sumber pengenalan merek Mizone paling besar adalah berasal dari iklan di televisi dan radio. 2) Dari pengukuran asosiasi merek (brand association) dapat disimpulkan bahwa asosiasi-asosiasi yang membentuk image dari merek Mizone adalah: harga terjangkau, mudah diperoleh, halal, mereknya terkenal. 3) Berdasarkan pengukuran persepsi kualitas (perceived quality) merek Mizone, disimpulkan bahwa kinerja merek Mizone yang mempunyai penilaian lebih buruk dari tingkat kepentingannya adalah atribut rasa buah yang menyegarkan, mudah di dapatkan, pelepas dahaga, harga yang terjangkau, mutu bagus. Sedangkan atribut kinerja yang mempunyai penilaian yang lebih baik dari tingkat kepentingannya adalah aman bagi kesehatan, aroma buah, desain kemasan. 4) Berdasarkan beberapa faktor dari brand loyalty, bisa dilihat bahwa Mizone sekarang memiliki pembeli dalam tingkat liking the brand, meskipun untuk tingkat commited buyer masih rendah, karena mengingat Mizone masih merupakan produk yang dikategorikan sebagai produk baru. Dari hasil penelitian ekuitas merek secara keseluruhan, terdapat beberapa hal strategi pemasaran yang diperlukan oleh manajemen PT. Tirta Investama untuk memenangkan persaingan produk minuman isotonik Mizone terhadap minuman isotonik lainnya dengan memprioritaskan hal-hal sebagai berikut : 1) Berdasarkan hasil analisis kesadaran merek produk minuman isotonik Mizone belum mencapai level Top of Mind atau menempati urutan kedua. Maka manajemen PT. Tirta Investama perlu untuk melakukan peningkatan Top of Mind melalui pendekatan strategi pemasaran yaitu melakukan edukasi kepada konsumen melalui promosi dan meningkatkan kinerja rasa buah yang menyegarkan, contohnya : 1)Mizone memasuki kampus dengan membuat iklan dan pembuatan logo Mizone pada lapangan olahraga (lapangan basket) serta di white board kampus ternama di beberapa kota besar, 2)membuat iklan produk minuman isotonik Mizone lebih bervariasi, misalnya laki-laki ataupun perempuan layak mengkonsumsi minuman isotonik Mizone, 3)Mizone melakukan berbagai variasi program di radio ataupun games pada pusat keramaian. 2) Berdasarkan hasil analisis asosiasi merek yang terdiri dari atribut : a) Harga yang terjangkau, b) Mudah diperoleh, c) Halal d) Mereknya terkenal. Empat atribut tersebut merupakan atribut-atribut yang dapat membentuk brand image produk minuman isotonik Mizone. Maka manajemen PT. Tirta Investama perlu untuk melakukan beberapa hal untuk mendukung beberapa atribut yang disebutkan diatas yang dapat membentuk brand image. *) Dengan pendekatan diferensiasi produk melalui pembuatan produk minuman isotonik Mizone dengan volume yang lebih kecil ataupun dalam bentuk sachet agar harga produk lebih terjangkau, *) Perusahaan perlu merancang ulang penempatan logo halal pada kemasan agar terlihat secara jelas. 3) Berdasarkan hasil analisis persepsi kualitas atribut merek Mizone masih di bawah merek Pocari Sweat. Maka manajemen PT. Tirta Investama perlu membuat iklan yang dapat mudah dicerna dan dimengerti oleh masyarakat untuk meningkatkan citra produk Mizone sebagai minuman isotonik. 4) Berdasarkan hasil analisis loyalitas merek, konsumen belum loyal terhadap produk minuman isotonik Mizon. Maka manajemen PT. Tirta Investama perlu melakukan pendekatan Brand Relantionship Marketing melalui kegiatan sampling produk di beberapa kota besar pada pusat keramaian.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Minuman Isotonik, Ekuitas Merek, Analisis Deskriptif, Uji Cochran, Model Sikap Fishbein, Skala Linkert Mizone, brand equity, brand awareness, brand association, perceived quality, brand loyalty, Solo.
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 12 Mar 2014 06:26
Last Modified: 05 Sep 2014 06:39
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1705

Actions (login required)

View Item View Item