Strategi pengembangan pelaksanaan penyuluhan pertanian dan keturunan di Kabupaten Rembang Jawa Tengah

Priyanto, Budi (2011) Strategi pengembangan pelaksanaan penyuluhan pertanian dan keturunan di Kabupaten Rembang Jawa Tengah. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R42-01-Budi-Cover.pdf - Published Version

Download (90kB)
[img]
Preview
Text
R42-02-Budi-Abstrak.pdf - Published Version

Download (80kB)
[img]
Preview
Text
R42-03-Budi-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (81kB)
[img]
Preview
Text
R42-04-Budi-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (328kB)
[img]
Preview
Text
R42-05-Budi-BabIPendahuluan.pdf - Published Version

Download (112kB)
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (5MB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Pembangunan pertanian saat ini semakin berat karena terjadi perubahan lingkungan strategis seperti otonomi daerah, globalisasi, perubahan kebijakan pembangunan pertanian maupun kondisi pertanian itu sendiri. Perkembangan perekonomian di Kabupaten Rembang, secara makro dalam kurun waktu 2004-2008 menunjukkan nilai yang fluktuatif. Sektor pertanian memiliki peran yang cukup signifikan dalam pembentukan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) walaupun memiliki nilai yang semakin menurun per-tahunnya. Keberhasilan pembangunan pertanian perlu ditunjang dari kelembagaan pertanian. Kelembagaan pertanian yang ada di Kabupaten Rembang yang secara langsung mengurusi masalah penyelenggaraan penyuluhan sekaligus masalah pemenuhan pangan dilakukan oleh Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan (BKP&P4K). Sebagai lembaga yang mengurusi masalah pemenuhan pangan dan penyelenggaraan penyuluhan, Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan (BKP&P4K) memiliki konsekuensi dan tanggung jawab besar dalam memberikan layanan dan fasilitas yang ada kaitannya dengan segala urusan mengenai pemenuhan kebutuhan pangan dan penyelenggaraan penyuluhan di masyarakat. Penyelenggaraan penyuluhan pertanian yang dilakukan secara intensif, mantap dan terkoordinasi antar/ lintas sektor diharapkan mampu mendorong pemenuhan kebutuhan pangan menuju terwujudnya kemudahan akses pangan baik dari sisi ketersediaan, distribusi, konsumsi maupun keamanan pangan. Penyuluh pertanian merupakan ujung tombak perkembangan pertanian yang ada di suatu wilayah karena memiliki peranan penting dalam membina dan menyampaikan informasi pertanian secara langsung kepada petani. Tercapainya kondisi penyelenggaraan penyuluhan yang mantap memerlukan pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian yang meliputi faktor internal dan eksternal yang mempengaruhinya. Hal ini dapat dilihat dari hubungan kerjasama antara pelaku usaha tani (stakeholder), kelembagaan pertanian, sistem/ metode penyuluhan yang diterapkan dan penyuluh pertanian itu sendiri. Kenyataan yang terjadi saat ini, BKP&P4K masih belum memberikan peranan yang maksimal dalam peningkatan ketersediaan pangan seperti yang telah dijelaskan diatas. Oleh karena hal tersebut, pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan sangat diperlukan, meskipun merupakan investasi yang mahal. Agar pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, perikanan dan Kehutanan dapat mencapai tujuan yang dikehendaki, maka dalam perumusannya perlu memperhatikan beberapa faktor, sehingga dalam penerapannya diperlukan suatu prioritas mengenai faktor mana yang harus didahulukan, untuk selanjutnya diformulasikan strategi yang tepat dan terarah dalam pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan. Penelitian ini bertujuan untuk (a) mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang berpengaruh strategis terhadap pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang; (b) menyusun alternatif strategi pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang; (c) merumuskan strategi prioritas terpilih untuk pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang; (d) merumuskan implikasi manajerial dalam pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang. Ruang lingkup penelitian ini dibatasi pada analisis faktor-faktor internal dan ekternal Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan (BKP&P4K) Kabupaten Rembang yang mempengaruhi pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang Jawa Tengah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif, yaitu pengumpulan data yang dilakukan untuk menjawab permasalahan yang ada dan dilakukan dalam bentuk survei. Jenis data yang digunakan terdiri dari data primer dan sekunder, sedangkan sumber data berasal dari internal dan eksternal Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan (BKP&P4K) Kabupaten Rembang. Data tersebut diperoleh melalui observasi langsung, wawancara, kuesioner dan studi pustaka. Teknik pengambilan sampel dengan menggunakan teknik purposive sampling. Tahapan yang dilakukan dalam analisis data adalah: (1) analisis IFE (Internal Factor Evaluation) dan EFE (External Factor Evaluation), yang digunakan untuk mengidentifkasi faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh, (2) matriks SWOT (Strengths - Weaknesses - Opportunities - Threats) digunakan untuk merumuskan alternatif strategi, dan (3) analisis QSPM (Quantitative Strategies Planning Matrix) digunakan untuk menentukan prioritas strategi. Berdasarkan hasil analisis lingkungan internal, diperoleh faktor-faktor strategis yang merupakan kekuatan dan kelemahan. Faktor-faktor kekuatan terdiri dari: (1) dasar hukum kelembagaan BKP&P4K Kabupaten Rembang; (2) kualitas penyuluh pertanian; (3) terbentuknya Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) pada masing-masing kecamatan; dan (4) terbentuknya kelompok tani pada masing-masing desa. Faktor-faktor kelemahan terdiri dari: (1) terbatasnya jumlah tenaga penyuluh pertanian; (2) penyelenggaraan diklat penyuluh pertanian kurang dilakukan; (3) lemahnya implementasi tupoksi kelembagaan; dan (4) fasilitasi, sarana dan prasarana penyuluhan masih kurang. Hasil analisis lingkungan eksternal diperoleh faktor strategis yang dapat menjadi peluang dan ancaman. Faktor-faktor peluang terdiri dari: (1) landasan hukum penyuluh pertanian; (2) dukungan dari stakeholder bidang pertanian; (3) perkembangan IPTEK pertanian; (4) tingginya kebutuhan produk pertanian. Faktor-faktor ancaman terdiri dari: (1) meningkatnya laju konversi lahan pertanian; (2) rendahnya minat masyarakat terhadap sektor pertanian; (3) tingkat pemahaman petani terhadap kompetensi penyuluh pertanian; (4) rendahnya daya dukung alam terhadap sektor pertanian. Hasil analisis dengan menggunakan matriks SWOT, diidentifikasi alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang, yaitu: (a) peningkatan komunikasi dan koordinasi dengan stakeholder untuk mencapai ketahanan pangan; (b) optimalisasi tupoksi kelembagaan penyuluh untuk meningkatkan produksi pertanian setempat; (c) peningkatan kompetensi penyuluh melalui keikutsertaan dalam Diklat teknis; (d) pengembangan sistem informasi penyuluhan pertanian berbasis kecamatan melalui BPP untuk mengatasi berbagai permasalahan petani; (e) pengembangan materi penyuluhan yang labih fokus pada intensifikasi dan mekanisasi pertanian; (f) melakukan penyuluhan sesuai potensi wilayah dengan pendekatan pengurus kelompok tani. Penentuan prioritas strategi yang dilakukan dengan analisis QSPM, didapat strategi yang memiliki prioritas utama yang dapat diimplementasikan dalam pengembangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan di Kabupaten Rembang; peningkatan komunikasi dan koordinasi dengan stakeholder untuk mencapai ketahanan pangan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Agricultural Extension, Strategy, IFE- EFE Analysis, SWOT Analysis, QSPM Analysis, Agency for Food Security and Implementor of Agriculture, Fisheries and Forestry Extension in Rembang. Penyuluh Pertanian, Strategi, Analisis IFE, EFE, SWOT, QSPM, Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kabupaten Rembang.
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 19 Mar 2014 05:35
Last Modified: 26 Aug 2020 03:36
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1722

Actions (login required)

View Item View Item