Analisis hubungan nilai-nilai perusahaan gaya kepemimpinan dengan komitmen karyawan terhadap organisasi

Ajie, R Bambang Bimo (2011) Analisis hubungan nilai-nilai perusahaan gaya kepemimpinan dengan komitmen karyawan terhadap organisasi. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img] Text
E31-01-Bambang-Cover.pdf - Published Version

Download (804kB)
[img] Text
E31-02-Bambang-Abstrak.pdf - Published Version

Download (738kB)
[img] Text
E31-03-Bambang-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (804kB)
[img] Text
E31-04-Bambang-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (747kB)
[img] Text
E31-05-Bambang-BabIPendahuluan.pdf - Published Version

Download (876kB)
[img] Text
Tesis full.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Turbulensi yang terjadi di lingkungan bisnis, semakin memperbesar tantangan dan peluang yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan berskala nasional maupun multinasional. Perusahaan pun harus memiliki kapabilitas untuk mela-kukan proses penyesuaian diri. Nilai-nilai di perusahaan termasuk kompo-nen yang membentuk keunggulan bagi perusahaan. Abstraksi nilai-nilai ini yang kemudian berkembang menjadi budaya perusahaan dan hidup ditengah-tengah karyawan. Oleh karena itu, Samudera Indonesia Group, sebagai salah satu perusahaan nasional yang bergerak dibidang jasa transportasi dan logistik barang untuk domestik dan regional sejak tahun 1964, selalu berupaya memperkuat daya saingnya melalui program pengem-bangan usaha selaras dengan tujuan strategis perusahaan yang tergambar dalam visi, misi dan nilai-nilai perusahaan sebagai pedoman perilaku seluruh sumber-daya manusia SIG. Namun dari hasil penerimaan SIMDP tersebut, ternyata tingkat keluar (turnover) secara keseluruhan memiliki rasio sangat tinggi. Banyak latar belakang yang menjadi dasar terjadinya turnover tersebut, seperti aspek finansial, aspek karir, aspek komunikasi, hubungan kerja, dan lain-lain. Namun apapun latar belakang tersebut, seharusnya bila ditunjang oleh besarnya komitmen karyawan yang bangga bekerja sebagai bagian dari perusahaan, tulus bekerja dan berdedikasi, tentunya karya-wan akan berupaya untuk mementingkan kepentingan perusahaan dibandingkan kepentingan pribadinya. Penelitian ini bertujuan untuk : 1) menganalisis pemahaman sikap nilai-nilai perusahaan pada karyawan, 2) menganalisis gaya kepemimpinan yang diterapkan saat ini, 3) menganalisis tingkat komitmen karya-wan pada organisasi saat ini, dan 4) menganalisis hubungan antara pemahaman sikap nilai-nilai perusahaan dan gaya kepemimpinan terhadap komitmen karyawan pada organisasi. Penelitian ini menggunakan metode Probability Stratified Random Sampling dan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer berupa kuesioner. Populasi penelitian berjumlah 300 orang untuk seluruh karyawan level manajerial di Samudera Indonesia Group wilayah Jakarta. Sedangkan Sampel penelitian ini sebanyak 171 orang. Namun dari responden tersebut hanya 166 data responden yang dapat diproses lebih lanjut. Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik Structural Equation Model (SEM) dengan menggunakan LISREL. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini meliputi 3 (tiga) variabel utama, yaitu : o Nilai-nilai Perusahaan Samudera Indonesia Group, meliputi 6 (enam) nilai utama o Gaya Kepemimpinan, menggunakan Model Tiga Dimensi dari Yukl (2010), meliputi 3 (tiga) komponen pembentuk gaya kepemimpinan, yaitu Task-oriented, Relation-oriented dan Change-oriented o Komitmen Organisasi, menggunakan teori dari Meyer dan Allen (1997) dimana terdapat 3 (tiga) komponen pembentuk komitmen organisasi, yaitu: afektif, kontinuan dan normatif Kesemua variabel tersebut kemudian dianalisis menggunakan analisis SEM untuk mengetahui hubungan antara ketiga variabel utama di atas. Dari hasil Confirmatory Factor Analysis untuk masing-masing model pengukuran dari ketiga variabel tersebut, diperoleh hasil yang menunjukkan terdapat 43 variabel terukur dengan tingkat validitas dan reliabilitas yang baik sehingga dapat digunakan untuk model struktural. Namun karena jumlah sampling tidak memenuhi standar minimal untuk perhitungan SEM seluruh variabel terukur sehingga dilakukan proses Latent Variabel Score (LVS) untuk menyederhanakan model. Berdasarkan persepsi karyawan level manajerial terhadap pemahaman nilai-nilai perusahaan diketahui bahwa nilai “Mendukung kreativitas dan inovasi individu dalam kerangka tim kerja’ menjadi nilai tertinggi yang paling dipahami oleh karyawan level manajerial, namun secara keseluruhan, level supervisor memiliki tingkat pemahaman yang lebih rendah dibandingkan level jabatan di atasnya. Hal ini dimungkinkan karena rendahnya kualitas komunikasi dan tauladan dari level di atasnya. Adapun terkait gaya kepemimpinan yang diterapkan diketahui bahwa pada umumnya dominan orientasi pada tugas (task-oriented). Sedangkan komitmen karyawan pada perusahaan dominan pada komponen afektif. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan memiliki motivasi emosional kepada perusahaan. Hasil penelitian terkait analisis model pengukuran menunjukan bahwa nilai perusahaan “Mendukung kreativitas dan inovasi individu dalam kerangka tim kerja’ memberikan kontribusi terbesar dalam membentuk pemahaman akan nilai-nilai perusahaan, sedangkan gaya kepemimpinan yang berorientasi pada hubungan (relation-oriented) memberikan kontribusi terbesar dalam membentuk gaya kepemimpinan karyawan level manajerial. Sedangkan komitmen organisasi komponen kontinuan memberikan kontribusi terbesar dalam membentuk komitmen karyawan kepada perusahaan, dimana karyawan akan terlibat dalam perusahaan apabila perusahaan dapat memenuhi keinginan dari karyawan. Adapun hasil model struktural menunjukkan adanya hubungan positif dan signifikan antara nilai-nilai perusahaan terhadap gaya kepemimpinan. Hubungan antara nilai-nilai perusahaan terhadap komitmen organisasi menunjukkan tidaknya pengaruh langsung, dimana terdapat moderating effect dari metode komunikasi sebagai upaya internalisasi nilai-nilai perusahaan. Sedangkan gaya kepemimpinan juga tidak memiliki pengaruh langsung terhadap komitmen organisasi. Tidak adanya pengaruh signifikan tersebut dikarenakan adanya faktor-faktor lain sebagai moderating effect yang memediasi hubungan tersebut, seperti budaya perusahaan, tekanan tugas (role stress) dan gaya kepemimpinan yang berorientasi pada hubungan, Dengan hasil tersebut diperoleh implikasi manajerial yang dapat diusulkan kepada manajemen yaitu : 1) Melakukan penguatan pemahaman nilai-nilai perusahaan melalui proses internalisasi secara terus menerus, baik berupa training, seminar, media tulisan, web-site, elektronik, atau melalui contoh tindakan langsung dari pimpinan manajemen, 2) Memberikan pelatihan kepemimpinan yang lebih komprehensif kepada karyawan dan kemampuan berkomunikasi yang baik, khususnya level supervisor, untuk dapat membentuk gaya kepemimpinan yang lebih berorientasi pada hubungan (Relations-oriented) dan perubahan (Change-oriented). 3) Pembenahan sistem pengelolaan sumberdaya manusia yang harus dikorelasikan dengan penanaman nilai-nilai perusahaan, baik dimulai dari proses rekruitmen, seleksi, penempatan, penilaian kinerja, sistem kompensasi dan benefit, serta sistem pengelolaan karir (career management). Temuan empiris tersebut mengindikasikan bahwa Samudera Indonesia Group perlu memperhatikan faktor-faktor lain yang akan mempengaruhi secara tidak langsung komitmen karyawan. Karena dengan mengetahui pengaruh hubungan tersebut dapat dijadikan acuan untuk merancang strategi guna meningkatkan komitmen karyawan kepada perusahaan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Corporate Values, Leadership Style, Organizational Commitment, Structural Equation Model Nilai-nilai Perusahaan, Gaya Kepemimpinan, Komitmen Organisasi, dan Structural Equation Modelling
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 19 Mar 2014 08:58
Last Modified: 24 Feb 2022 04:09
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1726

Actions (login required)

View Item View Item