Peran iklim organisasi dalam penelitian perubahan dan penyesuaian karyawan pada perum perhutani kph bogor

Afandi, Andi Iswan (2009) Peran iklim organisasi dalam penelitian perubahan dan penyesuaian karyawan pada perum perhutani kph bogor. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R37-01-Andi-Cover.pdf - Published Version

Download (345kB)
[img]
Preview
PDF
R37-02-andi-Abstract.pdf - Published Version

Download (314kB)
[img]
Preview
PDF
R37-03-Andi-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (321kB)
[img]
Preview
PDF
R37-04-Andi-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (318kB)
[img]
Preview
PDF
R37-05-Andi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (712kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Peningkatan persaingan global, perkembangan ekonomi dan terobosan di bidang teknologi menjadikan perubahan sebagai sesuatu yang tidak dapat dielakkan pada kehidupan organisasi untuk menyesuaikan diri dan bertahan hidup. Meningkatnya persaingan tersebut berdampak pada perusahaan dalam negeri seperti Perum Perhutani sebagai penghasil kayu jati terbaik di dunia dan penghasil gondorukem kedua terbesar setelah Cina. Perubahan organisasi dilakukan oleh Perum Perhutani agar organisasi lebih efektif dan efisien dalam mengelolah bisnis. Salah satu kebijakan tersebut adalah pemisahan (spinoff) manajemen dan teknis bisnis menjadi divisi kelola sumber daya hutan (SDH) dan divisi kesatuan bisnis mandiri (KBM). Pemisahan divisi kelola tersebut tidak selalu diterima positif oleh karyawan, terutama karyawan yang terkena langsung dampak dari perubahan tersebut. Respon emosi karyawan terhadap perubahan kadang meliputi perasaan ketidaktentuan, kegelisahan, keamanan pekerjaan dan kehilangan status. Bagi organisasi, adalah menjadi perhatian utama dari segi etika dan finansial untuk mengintervensi dan meminimalisasi kerugian terhadap karyawan oleh efek negatif dari stres akibat perubahan organisasi. Beberapa orang dapat mengatasi perubahan dengan baik dan sebagian lagi tidak. Setiap orang perlu dukungan dan dorongan untuk membuat transisi berjalan semulus mungkin. Menciptakan suasana yang kondusif dalam organisasi diharapkan mampu membuat karyawan mudah menyesuaikan diri dengan perubahan. Dalam menafsirkan dan memahami lingkungan kerja, iklim organisasi dapat menjadi indikator untuk menggambarkan suasana kerja. Dengan demikian, permasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut : (1) Apakah elemen-elemen iklim organisasi dapat meningkatkan penilaian karyawan yang positif dan memudahkan mereka menyesuaiakan diri terhadap perubahan. (2) Apakah penilaian perubahan dapat meningkatkan penyesuaian karyawan. (3) Usaha apakah yang dapat dilakukan dalam rangka memudahkan karyawan menyesuaikan diri dengan perubahan. Tujuan penelitian adalah (1) Menganalisis peran elemen-elemen iklim organisasi dalam meningkatkan penilaian karyawan yang positif dan memudahkan mereka menyesuaiakan diri terhadap perubahan. (2) Menganalisis peran penilaian perubahan dalam meningkatkan penyesuaian karyawan. (3) Merumuskan usaha yang dapat dilakukan dalam rangka memudahkan karyawan menyesuaikan diri dengan perubahan. Penelitian ini dibatasi hanya pada staf dan karyawan KPH Bogor, BKPH dan RPH akibat keterbatasan akses. Penelitian dilakukan di KPH Bogor dengan metode deskriptif dan studi kasus. Jumlah sampel yang berhasil diambil sebanyak 121 responden dari kantor KPH Bogor, BKPH dan RPH selama penelitian berlangsung. Data dianalisis dengan analisis rataan skor, Confirmatory Factor Analisys (CFA) dan Structural Equation Modelling (SEM). Analisis rataan skor digunakan untuk mengetahui persepsi responden terhadap iklim organisasi, penilaian perubahan dan penyesuaian karyawan pada KPH Bogor. CFA digunakan untuk melakukan uji validitas dan reliabilitas. SEM digunakan untuk melihat seberapa besar peran iklim organisasi dalam penilaian dan penyesuaian karyawan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa iklim organisasi pada KPH Bogor sudah kondusif yang terlihat dari analisis rataan skor yang menunjukkan bahwa pada umumnya responden menganggap iklim organisasi sudah baik. Hasil CFA juga menunjukkan validitas dan tingkat reliabilitas yang baik pada setiap model. Analisis SEM menunjukkan bahwa variabel iklim organisasi (partisipasi karyawan, hubungan karyawan, dukungan atasan) memiliki nilai loading factor yang besar dengan tingkat perbedaan nilai antar variabel relatif kecil, sehingga keseluruhan variabel sangat berperan dalam membentuk iklim organisasi yang kondusif. Dalam rangka menciptakan iklim organisasi yang lebih kondusif, maka peningkatan partisipasi karyawan, membangun hubungan karyawan yang efektif serta pemberian dukungan sosial dari atasan terhadap bawahan harus lebih ditingkatkan lagi. Hasil SEM juga memperlihatkan adanya peran yang signifikan dari variabel iklim organisasi dalam memudahkan karyawan menyesuaikan diri terhadap perubahan organisasi (kepuasan kerja, kesehatan psikologis, komitmen organisasi yang lebih tinggi). Iklim organisasi tidak berperan dalam meningkatkan penilaian perubahan yang positif dari karyawan. Untuk menciptakan penyesuaikan diri yang baik terhadap perubahan maka penciptaan iklim organisasi yang lebih kondusif harus lebih ditingkatkan lagi. Semakin kondusif iklim organisasi, maka semakin memudahkan bagi karyawan untuk menyesuaikan diri terhadap perubahan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Organizational change, organizational climate, change appraisal, employee adjustment, SEM. Perubahan Organisasi, Iklim Organisasi, Penilaian Perubahan, Penyesuaian Karyawan, SEM.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 04 Apr 2014 08:48
Last Modified: 22 Jun 2016 04:00
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1791

Actions (login required)

View Item View Item