Analisis pengaruh budaya kerja terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai (studi kasus pada biro organisasi dan kepegawaian sekretariat jenderal departemen pertanian)

Zulkifli, - (2009) Analisis pengaruh budaya kerja terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai (studi kasus pada biro organisasi dan kepegawaian sekretariat jenderal departemen pertanian). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E27-01-Zulkifli-Cover.pdf - Published Version

Download (361kB)
[img]
Preview
PDF
E27-02-Zulkifli-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
E27-03-Zulkifli-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (382kB)
[img]
Preview
PDF
E27-04-Zulkifli-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
E27-05-Zulkifli-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (623kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Peningkatan penerapan yang utuh dan menyeluruh terhadap nilai-nilai dasar budaya kerja aparatur Negara dalam penyelenggaraan pemerintahan mutlak diperlukan. Hal ini sejalan dengan peranan pemerintah untuk memantapkan dan memelihara persatuan bangsa dan menjaga integritas nasional secara lestari. Untuk dapat melaksanakan peran pemerintah tersebut, aparatur harus mempunyai komitmen, konsep, kesepakatan dan peningkatan penerapan secara terus menerus, konsisten dan efektif dalam kerangka pelaksanaan tugas dan fungsi sesuai kewenangan pada unit kerja masing-masing. Oleh karena itu, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara telah mengembangkan program yang menyangkut budaya kerja aparatur yang tertuang dalam Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 25/KEP/M.PAN/4/2002 tentang Pedoman Pengembangan Budaya Kerja Aparatur Negara, yang di dalamnya terdapat 17 (tujuh belas) pasang nilai-nilai dasar budaya kerja, yang semuanya diarahkan pada terwujudnya pemerintahan yang baik (good governance). Aparatur Negara yang mampu memahami dan memiliki semangat dan etos kerja yang bertanggungjawab, bermoral, berdisiplin, profesional dan produktif akan mempercepat terwujudnya pemerintahan yang baik. Dalam rangka menindaklanjuti perihal tersebut di atas telah ditetapkan Keputusan Menteri Pertanian Nomor 366/Kpts/OT.120/9/2005 tentang Pedoman Penyusunan Indeks Penerapan Nilai-Nilai Budaya Kerja Aparatur Negara lingkup Departemen Pertanian. Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan memiliki tugas pokok dan fungsi diantaranya melakukan penilaian terhadap penerapan dari Kepmenpan Nomor 25/KEP/M.PAN/4/2002 di lingkungan Departemen Pertanian. Sebagai unit kerja yang melaksanakan tugas pelayanan dan pembinaan dalam bidang kepegawaian di lingkungan Departemen Pertanian, Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan tidak terlepas dari nilai-nilai budaya kerja yang ditanamkan dan mempersepsikan nilai-nilai tersebut sehingga mampu mengubah sikap dan perilaku pegawai khususnya di Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan guna menghadapi tantangan masa depan. Dari uraian di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: (1) Bagaimana sikap responden terhadap budaya kerja, kepuasan kerja dan kinerja berdasarkan golongan dan pendidikan, (2) Faktor apa dari nilai-nilai budaya kerja yang berpengaruh terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai, (3) Mengapa budaya kerja berpengaruh terhadap kepuasan kerja dan kinerja, (4) Bagaimana Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan mewujudkan pengembangan budaya kerja yang kondusif sehingga pegawai terpuaskan dengan pekerjaannya dan memberikan hasil kerja yang optimal. Berdasarkan rumusan masalah tersebut, maka tujuan penelitian ini adalah (1) Mengidentifikasi sikap responden terhadap budaya kerja, kepuasan kerja dan kinerja berdasarkan golongan dan pendidikan, (2) Menganalisis faktor dari nilai-nilai budaya kerja yang berpengaruh terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai, (3) Manganalisis pengaruh budaya kerja terhadap kepuasan kerja dan kinerja, (4) Merekomendasikan suatu sistem pengembangan budaya kerja yang kondusif sehingga kepuasan kerja dan kinerja pegawai mencapai tingkat optimal. Penelitian ini menggunakan metode eksploratif deskriptif dengan pendekatan studi kasus. Dalam penelitian ini data primer dikumpulkan melalui wawancara dan pengisian kuesioner yang dibuat secara khusus untuk pengolahan proses pengaruh budaya kerja terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai. Pengumpulan data sekunder sebagai penunjang penelitian ini dilakukan melalui studi pustaka dengan menelaah berbagai buku, referensi, laporan serta acuan lainnya. Data diolah dan dianalisis dengan menggunakan SEM (Structural Equation Modeling), dengan bantuan program software Linear Structural Relationship (LISREL) 8.51. Analisis SEM menunjukkan bahwa nilai chi square sebesar 166,89, df (degrees of freedom) sebesar 133, dan RMSEA sebesar 0,043. Hal ini menunjukkan bahwa model yang dibangun berdasarkan model teori sudah dapat diterima atau sesuai (close fit), karena suatu model dikatakan fit bila beberapa criteria goodness of fit dan cut of value terpenuhi (Ferdinand, 2002), sehingga dapat disimpulkan bahwa model sesuai dengan data empiris sehingga model tersebut dapat diterima. Uji signifikansi (uji-t) menunjukkan bahwa variabel-variabel indikator yang digunakan untuk mengukur variabel laten eksogen yaitu budaya kerja dan variabel laten endogen yaitu kepuasan kerja dan kinerja menunjukkan hasil yang signifikan. Hal ini ditunjukkan dengan nilai koefisien lambda (λ), koefisien lintas gamma (γ) hubungan variabel budaya kerja dengan variabel kepuasan kerja, koefisien lintas gamma (γ) untuk variabel budaya kerja terhadap kinerja yang lebih besar dari 1,96. Hal ini berarti bahwa adanya pengaruh budaya kerja terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai. Komponen budaya kepemimpinan dan keteladanan (X6) mempunyai kontribusi yang tertinggi dalam membentuk variabel budaya kerja dengan nilai faktor muatan sebesar 1,10. Hal ini menunjukkan bahwa pembentuk budaya kerja paling besar dikontribusikan oleh komponen budaya kepemimpinan dan keteladanan dalam mempengaruhi kepuasan kerja dan kinerja pegawai. Komponen Pimpinan (Y3) mempunyai kontribusi yang tertinggi dalam membentuk variabel kepuasan kerja dengan nilai faktor muatan sebesar 1,01. Hal ini menunjukkan bahwa indikator pembentuk variabel kepuasan kerja yaitu pimpinan (Y3) merupakan faktor yang sangat dominan dipengaruhi variabel laten eksogen budaya kerja. Komponen kemampuan berinisiatif dalam bekerja (Y8) memiliki kontribusi yang lebih tinggi dibandingkan dengan komponen kemampuan memotivasi diri dan rekan kerja (Y7) terhadap pembentukan variabel kinerja pegawai dengan nilai faktor muatan sebesar 1,08. Hal ini menunjukkan bahwa pembentukan variabel kinerja lebih ditentukan oleh komponen kemampuan berinisiatif dalam bekerja (Y8). Budaya Kerja mempunyai pengaruh yang relatif lebih besar terhadap Kinerja dengan koefisien konstruk sebesar 1,09, dibandingkan terhadap Kepuasan Kerja dengan koefisien konstruk sebesar 0,67. Kepuasan kerja berpengaruh terhadap kinerja dengan koefisien konstruk sebesar 0,43, akan tetapi kinerja tidak berpengaruh terhadap kepuasan kerja yang ditunjukkan dengan koefisien konstruk bernilai negatif. Berdasarkan hasil penelitian ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan, antara lain: (1) perlu mengembangkan program kompensasi untuk meningkatkan kepuasan kerja dan kinerja pegawai. (2) perlu mengembangkan program promosi untuk meningkatkan kepuasan kerja dan kinerja pegawai, dan (3) budaya disiplin dan keteraturan kerja mempunyai kontribusi terendah dalam pembentukan dimensi budaya kerja. Oleh karena itu Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan perlu lebih menanamkan nilai-nilai budaya kedisiplinan dan keteraturan kerja kepada seluruh pegawai seperti yang telah tertuang dalam Pedoman Pengembangan Budaya Kerja Aparatur Negara yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara. Hal ini dapat dilakukan melalui proses sosialisasi, internalisasi, dan institusionalisasi nilai-nilai budaya kerja sebagai kebudayaan inti. Dalam penelitian ini dapat disimpulkan beberapa hal, yaitu: (1) Rata-rata pegawai mempunyai sikap positif terhadap budaya kerja, kepuasan kerja dan kinerja pegawai. Sikap pegawai berdasarkan tingkat pendidikan dan golongan tidak berbeda terhadap budaya kerja dan kinerja pegawai, tetapi sikap pegawai berdasarkan tingkat pendidikan dan golongan berbeda terhadap kepuasan kerja, (2) Komponen pembentuk variabel laten eksogen budaya kerja yaitu budaya kepemimpinan dan keteladanan memiliki kontribusi paling besar terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai, (3) Budaya kerja mempunyai pengaruh yang relatif lebih besar terhadap kepuasan kerja dibandingkan terhadap kinerja pegawai, (4) Budaya kerja mempunyai pengaruh positif terhadap kepuasan kerja dan kinerja pegawai, (5) Komponen pembentuk variabel laten endogen kepuasan kerja yaitu pimpinan memiliki kontribusi paling besar terhadap kepuasan kerja, (6) Kepuasan kerja mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja, akan tetapi kinerja tidak berpengaruh terhadap kepuasan kerja, dan (7) Nilai-nilai budaya kerja yang terdiri dari 17 pasang nilai, terutama budaya keikhlasan dan kejujuran sudah melekat pada pegawai Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan. Ada beberapa saran yang dihasilkan dari penelitian ini, yaitu: (1) Untuk penelitian selanjutnya dilakukan kajian pengaruh kompensasi dan peluang promosi terhadap peningkatan kepuasan kerja dan kinerja pegawai, (2) Penerapan sistem remunerasi pegawai perlu segera diimplementasikan. Selain itu pemberian kompensasi hendaknya tidak hanya diwujudkan dalam bentuk finansial saja, tetapi juga dalam bentuk non finansial, dan (3) Untuk meningkatkan budaya disiplin dan keteraturan kerja disarankan Biro Organisasi dan Kepegawaian lebih meningkatkan sosialisasi, internalisasi, dan institusionalisasi nilai-nilai budaya kerja, meningkatkan pengawasan internal atasan langsung, dan segera menerapkan absensi sidik jari (finger absent) serta menerapkan reward and punisment secara transparan dan obyektif.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Budaya Kerja, Kepuasan Kerja, Kinerja Pegawai, Biro Organisasi dan Kepegawaian Setjen Deptan, Rentang Kriteria, Structural Equation Modeling (SEM).
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 07 Apr 2014 03:30
Last Modified: 18 Sep 2014 04:26
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1807

Actions (login required)

View Item View Item