Analisis kebutuhan pelatihan supervisor berbasis kompetensi pada divisi produksi pt.unitex, tbk

Silalahi, Evy Rismauli (2009) Analisis kebutuhan pelatihan supervisor berbasis kompetensi pada divisi produksi pt.unitex, tbk. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R39-01-Evy-Cover.pdf - Published Version

Download (402kB)
[img]
Preview
PDF
R39-02-Evy-Abstract.pdf - Published Version

Download (314kB)
[img]
Preview
PDF
R39-03-Evy-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (327kB)
[img]
Preview
PDF
R39-04-Evy-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (342kB)
[img]
Preview
PDF
R39-05-Evy-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (629kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Kondisi persaingan saat ini menuntut setiap perusahaan untuk bersikap lebih tanggap dan proaktif dalam melakukan pengembangan terhadap perusahaan maupun sumber daya manusianya. Guna menjawab tantangan dan tuntutan tersebut, semakin banyak perusahaan mulai menyadari betapa pentingnya pengembangan sumber daya manusia yang berkelanjutan melalui program-program pelatihan yang dirancang sedemikian rupa sesuai kebutuhan perusahaan. Demikian juga halnya dengan PT. Unitex, Tbk, agar dapat meningkatkan keunggulan daya saing perusahaan di pasar lokal maupun internasional maka aspek Manajemen Sumber Daya Manusia harus diperhatikan sebaik mungkin karena keberlangsungan dan perkembangan perusahaan tidak terlepas dari peran sumber daya manusia yang menjalankan perusahaan saat ini. Namun pada kenyataannya, pengembangan sumber daya manusia di PT. Unitex, Tbk selama ini hanya didasarkan pada pengalaman kerjanya saja karena pihak perusahaan beranggapan bahwa dengan sumber daya manusia yang ada sekarang ini sudah cukup menunjang kelancaran perusahaan. Kurangnya pelatihan yang diberikan perusahaan kepada karyawan membuat PT. Unitex, Tbk sulit untuk bangkit dari kerugian yang dideritanya. Hal tersebut juga diperparah dengan adanya beberapa claim dari pihak konsumen karena mutu dan kualitas produk yang tidak sesuai standar. Oleh karena itu perusahaan saat ini sedang berusaha untuk memperbaiki kondisi yang telah menimpanya, salah satunya dengan memperbaiki kinerja karyawan dengan melakukan pelatihan yang tepat kepada karyawan khususnya supervisor di bagian produksi. Pemilihan supervisor didasari karena perusahaan menganggap supervisor sebagai ujung tombak dalam proses produksi dan merupakan penghubung bagi perusahaan, antara pihak manajemen dan karyawan tingkat bawah. Akan tetapi program pelatihan yang bagaimana yang sesuai dengan kebutuhan supervisor masih menjadi tanda tanya, mengingat pelatihan yang dilakukan selama ini kurang terencana dan tidak berkesinambungan. Oleh karena itu perlu dilakukan analisis kebutuhan pelatihan bagi supervisor di PT. Unitex, Tbk. Namun sebelumnya, perlu diketahui bagaimana gambaran pelatihan yang selama ini telah dilakukan oleh PT. Unitex, Tbk dilihat dari sudut pandang supervisor agar diketahui apa saja yang perlu diperbaiki sehinga pelatihan yang akan diberikan selanjutnya lebih bermutu dan berkualitas. Dengan demikian, permasalahan yang dapat dirumuskan dalam penelitian ini adalah : (1) Bagaimana persepsi supervisor terhadap pelatihan yang selama ini telah diikuti. (2) Adakah hubungan antara pelatihan yang telah diikuti dengan peningkatan kinerja supervisor. (3) Apakah pelatihan yang dilaksanakan oleh PT. Unitex, Tbk selama ini telah berdasarkan pada analisis kebutuhan pelatihan. (4) Pelatihan apa yang akan ditetapkan bagi supervisor guna meningkatkan kompetensinya. Tujuan penelitian adalah (1) Menganalisis persepsi supervisor terhadap pelatihan yang selama ini telah diikuti. (2) Menganalisis hubungan pelatihan dan peningkatan kinerja supervisor di Divisi Produksi PT. Unitex, Tbk. (3) Menganalisis kebutuhan pelatihan bagi supervisor yang berbasis kompetensi di Divisi Produksi PT. Unitex, Tbk. (4) Merekomendasikan jenis pelatihan khususnya bagi supervisor yang berada di Divisi Produksi PT. Unitex, Tbk. Penelitian dilakukan di PT. Unitex, Tbk Bogor dengan metode deskriptif dan studi kasus. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan metode Purposive Sampling dan pengambilan responden dilakukan secara sensus kepada 43 orang supervisor yang ada di divisi produksi. Data dianalisis dengan rataan skor, bivariate pearson, analisis korelasi Rank Spearman, dan analisis kesenjangan (gap). Analisis rataan skor digunakan untuk mengetahui persepsi responden terhadap pelatihan yang telah mereka ikuti selama ini. Perhitungan bivariate pearson dengan SPSS dilakukan untuk menguji validitas dan reliabilitas. Analisis korelasi Rank Spearman digunakan untuk melihat seberapa kuat hubungan pelatihan dengan peningkatan kinerja. Analisis kesenjangan digunakan untuk melihat kesenjangan kompetensi yang dibutuhkan dalam suatu jabatan (KKJ) dengan kompetensi yang dimiliki oleh supervisor saat ini (KKP). Data responden menunjukkan bahwa usia supervisor berkisar antara 30 hingga diatas 50 tahun, umumnya telah bekerja lebih dari 5 tahun, dan mayoritas berpendidikan SMA/Sederajat. Persepsi supervisor terhadap pelatihan yang telah dilakukan oleh PT. Unitex, Tbk selama ini sudah cukup baik. Namun demikian, masih ada beberapa kelemahan yang harus mendapat perhatian oleh pihak manajemen perusahaan, yaitu identifikasi kebutuhan pelatihan, kesesuaian pelatihan dengan tuntutan pekerjaan, dan metode pelatihan. Berdasarkan demografi supervisor dapat dilihat bahwa berdasarkan usia, masa kerja, dan pendidikan mempersepsikan bahwa pelaksanaan pelatihan dan evaluasi pelatihan yang telah dilakukan PT. Unitex, Tbk selama ini sudah cukup baik. Namun, untuk analisis kebutuhan pelatihan masih belum cukup baik. Analisis hubungan antara masing-masing variabel pelatihan dengan peningkatan kinerja menunjukkan bahwa setiap variabel pelatihan yang diberikan memiliki hubungan yang signifikan dan positif dengan peningkatan kinerja. Namun demikian, analisis kebutuhan pelatihan dan pelaksanaan pelatihan memiliki derajat hubungan yang sedang. Hal ini berarti bahwa analisis kebutuhan pelatihan dan pelaksanaan pelatihan tidak terlalu kuat hubungannya dalam meningkatkan kinerja. Analisis kebutuhan pelatihan seluruh supervisor yang ada di divisi produksi dibagi kedalam tiga departemen, yaitu Spinning, Weaving, dan Dyeing Finishing. Dari hasil analisis diketahui bahwa dari 36 butir kompetensi yang ada, sebanyak 24 kompetensi yang tersebar di tiap departemen memerlukan pelatihan walaupun tidak mendesak. Untuk supervisor di Departemen Spinning terdapat 9 butir kompetensi memerlukan pelatihan, untuk supervisor di Departemen Weaving terdapat 15 butir kompetensi memerlukan pelatihan, sedangkan untuk supervisor di Departemen Dyeing Finishing terdapat 16 butir kompetensi memerlukan pelatihan. Dari hasil analisis kebutuhan pelatihan ini dapat dilihat bahwa supervisor di tiap departemen masih membutuhkan pelatihan untuk meningkatkan kompetensinya. Dari prioritas pelatihan yang telah diurutkan berdasarkan kompetensi yang paling penting untuk diberi pelatihan atau kompetensi yang memiliki nilai gap paling tinggi, maka dapat dilihat gambaran pelatihan yang akan diberikan selanjutnya. Dari hasil analisis persepsi terhadap pelatihan yang telah diikuti dengan analisis kebutuhan pelatihan berdasarkan kompetensi dapat dilihat bahwa persepsi supervisor terhadap pelatihan yang pernah diikutinya sudah baik, namun berdasarkan analisis kebutuhan pelatihan diketahui bahwa supervisor di tiap departemen masih membutuhkan pelatihan untuk meningkatkan kompetensinya. Hal ini disebabkan pelatihan-pelatihan yang telah diberikan selama ini masih bersifat teknis saja, sedangkan supervisor menginginkan adanya pelatihan yang bisa meningkatkan kompetensinya. Dengan demikian, dapat diketahui bahwa pelatihan berbasis kompetensi sangat penting diberikan kepada supervisor karena akan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan, skill, serta memperbaiki sikap dari supervisor tersebut. Sedangkan pelatihan yang bersifat teknis hanya menambah pemahaman mereka terhadap prosedur pekerjaannya selama ini. Dari hasil penelitian yang dilaksanakan di PT. Unitex, Tbk maka disampaikan beberapa rekomendasi dalam rangka meningkatkan kualitas pelatihan yang akan diberikan, yaitu perlu adanya perubahan penentuan analisis kebutuhan pelatihan di PT. Unitex, Tbk untuk dapat mencapai tujuan organisasi yang diharapkan. Langkah terbaik adalah dengan melibatkan karyawan langsung dalam menentukan kebutuhan pelatihan mereka sendiri. Cara yang sederhana adalah dengan menyebarkan formulir analisis kebutuhan pelatihan yang berisi item-item jenis pekerjaan, pengetahuan/keterampilan yang telah dikuasai dan pengetahuan/keterampilan yang ingin mereka dapatkan melalui pelatihan. Formulir yang telah diisi, dikumpulkan oleh Bagian SDM untuk didokumentasikan secara baik dan dapat dipergunakan kembali data-data yang ada, baik oleh karyawan itu sendiri maupun organisasi. Dalam menganalisis kebutuhan pelatihan, disarankan kepada perusahaan untuk mempertimbangkan penggunaan pendekatan dengan model Training Need Assessment Tool (T-NAT) seperti yang dilakukan pada penelitian ini. Disamping penggunaannya mudah, metode ini dapat menghasilkan data yang cukup akurat, karena dapat dalam bentuk kuantitatif dan kualitatif. Untuk mengatasi kesenjangan kompetensi para supervisor di tiap departemen pada divisi produksi, maka dapat diberi pelatihan yang meliputi pelatihan pengendalian mutu terpadu (GKM), supervisory training programme, manajemen kepemimpinan, dokumentasi dan presentasi, pelatihan bahasa, sikap dan pengembangan diri, dan kualitas kerja.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: PT. Unitex, Tbk., Supervisor, Competency, Training Needs Analysis, perception analysis. PT. Unitex, Tbk, Supervisor, Kompetensi, Analisis Kebutuhan Pelatihan, Analisis Persepsi.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 08 Apr 2014 07:13
Last Modified: 22 Oct 2014 06:41
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/1829

Actions (login required)

View Item View Item