Strategi implementasi percepatan pembangunan hti: dukungan terhadap pasokan kayu industri dan daya saing komoditi pulp

Rusli, Agus (2008) Strategi implementasi percepatan pembangunan hti: dukungan terhadap pasokan kayu industri dan daya saing komoditi pulp. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E26-01-Agus-Cover.pdf - Published Version

Download (389kB)
[img]
Preview
PDF
E26-02-Agus-Abstract.pdf - Published Version

Download (316kB)
[img]
Preview
PDF
E26-03-Agus-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (335kB)
[img]
Preview
PDF
E26-04-Agus-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
E26-05-Agus-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (622kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Industri pulp berbasis kayu skala besar mulai beroperasi di Indonesia tahun 1987 dengan kapasitas produksi 515.000 to per tahun. Tahun 2001 kapasitas meningkat menjadi 5.587.000 ton per tahun dan pada tahun 2005 mencapai 6.447.100 ton per tahun. Produksi pulp Indonesia tahun 2001 mencapai 4.665.000 atau utilitas 83,49%, dan tahun 2005 produksi mencapai 5.467.540 ton atau utilitas 84,80%; sedangkan volume ekspor tahun 2005 tercatat sebesar 2.562.210 ton (Asosiasi Pulp dan Kertas Indonesia, 2007). Kebutuhan kayu yang belum dapat dipenuhi oleh perusahaan HTI pada kurun waktu tahun 2001-2005 sebesar 138,129.750 m3 atau rata-rata 27.625.950 m3 per tahun. Sedangkan jika memperhatikan konsumsi kayu oleh industri pulp pada kurun waktu yang sama sebesar 114.774.525 m3; dan jika seluruh kayu dari produksi HTI (35.282.813 m3), kayu dari kegiatan konversi hutan alam (8.691.026 m3) dan ijin sah lainnya (1.524.672 m3) berdasarkan catatan Eksekutif Data Strategis Kehutanan (2007) seluruhnya dikonsumsi oleh industri pulp, tampak terdapat kayu dari unrecorded supply yang dikonsumsi industri pulp sebesar 69.275.924 m3 atau rata-rata 13.855.185 m3 per tahun. Program pembangunan HTI didasarkan pada Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 417/Kpts-II/1989, dikembangkan untuk menjadi penyeimbang kebutuhan bahan baku industri perkayuan. Direktorat Jenderal Bina Produksi Kehutanan dalam Eksekutif Data Strategis Kehutanan (2007) melaporkan bahwa sampai dengan tahun 2006 dari 130 unit perusahaan HTI yang memiliki SK HPHTI definitif dengan luas lahan konsesi 6,19 juta ha; baru merealisasikan penanaman seluas 3,17 juta ha terdiri dari 1,87 juta ha HTI pulp (58,99%) dan 1,30 juta ha HTI pertukangan (41,01%). Sedangkan sisa luas lahan yang belum dibangun HTI adalah 3,02 juta ha atau 48,78% dari SK HPHTI definitif. Di sisi lain, kebijakan pemerintah (Surat Menteri Kehutanan No. 101/Menhut-II/2004, tentang percepatan pembangunan HTI pulp) menetapkan bahwa pembangunan HTI dipercepat sampai dengan tahun 2009. Artinya bahwa sisa areal hutan tanaman yang belum ditanami harus segera diselesaikan sampai dengan tahun 2009, dan kayu dari konversi hutan alam yang berasal dari kegiatan pembersihan lahan tidak lagi dapat diandalkan sebagai bahan baku pulp. Selain itu terdapat kendala dalam pembangunan HTI pulp antara lain belum jelasnya status kepemilikan lahan yang menimbulkan konflik dengan masyarakat, kondisi riil kawasan yang tidak steril dan aman, sumber pendanaan, potensi riil tegakan tanaman pada umur masak tebang yang masih lebih kecil dari yang diperkirakan, ancaman kebakaran lahan dan hutan, dan struktur pasar industri pulp yang monopsonistik dan/atau monopolistik. Sehubungan dengan hal-hal tersebut di atas, maka diperlukan suatu strategi implementasi percepatan pembangunan HTI untuk mendukung pasokan kayu industri pulp, serta diharapkan memicu peningkatan daya saing komoditi pulp Indonesia. Penelitian ini bertujuan untuk : 1) Mengetahui daya saing komoditi pulp Indonesia di pasar internasional, 2) Mengetahui pola supply demand antara perusahaan HTI dengan industri pulp dan sumber tambahan pasokan kayu pada masa transisi, 3) Mengkaji kelayakan investasi HTI sebagai sumber pasokan kayu industri pulp, 4) Menganalisa faktor-faktor eksternal dan internal yang mempengaruhi keberhasilan percepatan pembangunan HTI pulp dan 5) Merumuskan alternatif strategi implementasi yang dapat diterapkan dalam percepatan pembangunan HTI pulp di Indonesia. Penelitian dilaksanakan selama tiga bulan yang dimulai dari Mei 2008 sampai dengan Juli 2008. Lokasi penelitian berada di wilayah Sumatera Selatan, Jambi, Riau, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan. Pengambilan data dilakukan melalui pengamatan lapangan, wawancara dan penelusuran pustaka. Alat analisis yang digunakan adalah : 1) revealed comparative advantage index (RCAI) dan similarity index (SI) untuk mengetahui daya saing komoditi pulp Indonesia di pasar internasional, 2) metode perbandingan eksponensial (MPE) untuk mengetahui prioritas keputusan pola supply demand HTI dan industri pulp serta sumber tambahan bahan baku kayu industri pulp pada masa transisi, 3) analisis investasi HTI menggunakan net present value (NPV), profitability index (PI) dan internal rate of return (IRR), 4) identifikasi faktor strategis lingkungan eksternal menggunakan external factor evaluation (EFE) dan faktor strategis lingkungan internal menggunakan internal factor evaluation (IFE), serta 5) formulasi strategi menggunakan SWOT ( strengths, weaknesses, opportunities, threats). Pada tahun 2005, volume ekspor pulp Indonesia sebesar 2.493.000 ton (peringkat ke enam dunia) dengan nilai ekspor mencapai USD 905.256.000 (peringkat ke tujuh dunia). Berdasarkan nilai ekspor tersebut di atas, pangsa ekspor pulp Indonesia pada tahun 2005 adalah sebesar 4,35% (peringkat ke tujuh dunia). Berdasarkan revealed comparative advantage index (RCAI), komoditi pulp Indonesia pada tahun 2005 mempunyai nilai 1,91 atau mengalami kenaikan dari tahun 2001 sebesar 0,90. Nilai RCAI tersebut menunjukkan bahwa komoditi pulp Indonesia mempunyai keunggulan komparatif di pasar internasional. Untuk melihat posisi daya saing komoditi pulp Indonesia di pasar Asia, digunakan Similarity Index (SI). Nilai SI pulp Indonesia di pasar China (importir terbesar dunia) pada tahun 2005 sebesar 10,45% atau menempati peringkat ke tiga setelah Brazil (10,90%) dan Rusia (10,56%). Posisi daya saing komoditi pulp Indonesia dibangun dengan pondasi yang kurang kuat; ditunjukkan oleh rata-rata harga ekspor USD 363 per ton tahun 2005 yang merupakan terendah diantara sepuluh negara utama eksportir pulp, dan besarnya konsumsi kayu dari konversi hutan alam yang belum dikelola secara lestari dan berkelanjutan tahun 2005 sebesar 11.785.731 m3 (47,90% dari 24.603.930 m3) yang memicu citra negatif di pasar internasional. Proyeksi pasokan kayu HTI pada kurun waktu 2008 – 2017 dan tingkat kapasitas produksi industri pulp pada kurun waktu yang sama, menunjukan posisi sebagai berikut :1) Tahun 2008 – 2012, perusahaan HTI belum mampu menyediakan pasokan kayu ke industri pulp dengan defisit sebesar 113.402.018 m3 atau rata-rata 22.680.404 m3 per tahun, dan 2) Tahun 2013 – 2017, perusahaan HTI sudah mampu menyediakan pasokan kayu ke industri pulp dan surplus sebesar 45.234.500 m3 atau rata-rata 9.046.900 m3 per tahun. Pola hubungan supply-demand antara perusahaan HTI dan industri pulp, dengan didasarkan pada kriteria perusahaan HTI yang unggul dan mampu memasok kebutuhan bahan baku industri dalam jangka waktu lama; berdasarkan analisis menggunakan MPE menghasilkan alternative keputusan : Satu unit HTI terintegrasi dengan lebih dari satu unit industri, dimana pada posisi ini terdapat independensi perusahaan HTI yang memberikan peluang memilih industri yang memberikan harga kayu paling kompetitif. Sesuai kondisi defisit proyeksi persediaan kayu HTI yang terjadi pada kurun waktu 2008 – 2012, dilakukan analisa terhadap sumber tambahan bahan baku yang dapat dipasok ke industri pulp dengan menggunakan MPE; menghasilkan alternatif strategi : Meningkatkan pemanfaatan hutan alam produksi. Analisis investasi dilakukan pada dua unit manajemen HTI di Sumatera Selatan (PT. MHP) dan Kalimantan Timur (PT. TRH). Investasi HTI PT. MHP tidak layak pada discount factor 17,5% dengan NPV negatif (- Rp 670.425 per ha), profitability index (PI) sebesar 0,94, dan IRR 16%. Sedangkan PT. TRH tidak layak investasi pada discount factor 17,5% yang ditunjukan dengan NPV negatif (- Rp 2.700.209 per ha), PI sebesar 0,78 dan IRR 12%. PT. MHP dan PT. TRH dapat terus beroperasi pada posisi tidak layak investasi, karena dimiliki oleh industri pulp PT. TEL dan PT KN yang melakukan strategi backward integration untuk mengamankan pasokan kayu. Simulasi pengaruh peningkatan growth tanaman dari 27 m3/ha menjadi 35 m3/tahun, menunjukan bahwa PT. MHP layak investasi dengan indikator NPV sebesar Rp 2.164.892 per ha, PI sebesar 1,21 dan IRR 22%. Demikian halnya dengan PT. TRH dapat dinyatakan layak secara finansial dengan NPV sebesar Rp 162.961 per ha, PI sebesar 1,01 dan IRR 18%. Faktor yang paling berpengaruh terhadap perbaikan kelayakan investasi adalah dengan upaya meningkatkan growth tanaman, selain pembenahan struktur pasar kayu HTI untuk mendorong terbentuknya harga kayu yang kompetitif dan regulasi permodalan (bunga kredit bawah 10% per tahun). Faktor strategis lingkungan eksternal industri HTI dalam upaya percepatan pembangunannya, terdiri dari peluang (opportunities) : 1) Kebijakan percepatan pembangunan HTI pulp (SK Menhut No. 101/Menhut/II/2004) dan PP No.6 tahun 2007 jo PP No. 3 tahun 2008 yang menjamin kepastian hukum pemanfaatan lahan HTI (aspek politik) 2) Aksesibilitas dari lokasi HTI ke industri pulp dengan market size yang besar dan growth yang tinggi (aspek ekologi/lokasi dan aspek pasar) 3) Iklim Indonesia dan inovasi jenis unggulan (aspek ekologi/lokasi dan aspek teknologi) 4) Dukungan terhadap sertifikasi dan implementasi good forest management (aspek ekologi/lokasi) 5) Perkembangan teknologi industri pulp (aspek teknologi) 6) Persaingan yang longgar antar perusahaan HTI dan sedikitnya ketersediaan komoditas substitusi kayu sebagai bahan baku industri pulp skala besar (aspek persaingan) 7) Kemudahan keluar dari bisnis HTI (aspek persaingan), dan ancaman (threats) : 1) Lokasi HTI tidak aman konflik jangka panjang seiring belum selesainya tata batas dan pengukuhannya (aspek politik) 2) Belum adanya keseragamn visi dan strategi pembangunan HTI dari Departemen Kehutanan, pemerintahan daerah, dan instansi terkait (aspek politik) 3) Belum ada sinkronisasi implementasi kebijakan desentralisasi kehutanan dan otonomi daerah, serta lemahnya support dari kelembagaan pemerintah (aspek politik) 4) Belum adanya insentif yang rasional (aspek politik) 5) Stabilitas investasi nasional yang rawan, dipicu oleh demokratisasi kurang terkendali dari serikat pekarja, masyarakat dan LSM (aspek politik dan aspek sosial) 6) Harga kayu tidak kompetitif, dipicu oleh lemahnya penegakan hukum forest crime dan produksi kayu ijin pemanfaatan kayu dari konversi hutan alam (aspek politik, aspek pasar, dan aspek persaingan) 7) Kondisi perekonomian dalam negeri serta penyediaan dan harga input (BBM dan pupuk) yang belum mendukung investasi (aspek ekonomi dan aspek teknologi) 8) Pendapatan pekerja yang lebih tinggi di perkebunan sawit dan karet (aspek ekonomi) 9) Jumlah dan pertumbuhan penduduk di dalam dan sekitar HTI, membutuhkan tambahan lahan penghidupan (aspek sosial) 10) Kurangnya pasokan tenaga kerja HTI yang terdidik dan terampil (aspek sosial). 11) Monopoli pasar kayu HTI oleh industri pulp seiring tidak adanya peranan pemerintah dalam pengendalian harga (aspek pasar). 12) Hambatan sosial untuk masuk bisnis HTI (aspek persaingan). Faktor strategis lingkungan internal industri HTI, dalam upaya percepatan pembangunannya terdiri dari kekuatan (strengths) : 1) Lahan HTI mempunyai legalitas yang kuat berdasarkan SK HPHTI definitif (aspek fisik) 2) Kemampuan pemanfaatan dan pengenalan teknologi dalam waktu singkat, serta ditunjang oleh fasilitas dan pengembangan (aspek teknologi) 3) Sistem perencanaan integrated antara HTI dengan industri pulp yang didukung oleh sistem kendali manajemen, sistem informasi manajamen, dan corporate culture (aspek perencanaan dan infrastruktur manajerial) 4) Harmonisasi hubungan perusahaan dengan karyawan seiring dengan peningkatan skill, motivasi karyawan, dan pengendalian kontraktor (aspek SDM) 5) Operasionalisasi organisasi penanaman (aspek operasional) 6) Etika bisnis dan peduli terhadap lingkungan sosial (aspek operasional), dan kelemahan (weaknesses), terdiri dari : 1) Kesulitan penyediaan dana investasi dan lemahnya dukungan kredit dari lembaga keuangan (aspek keuangan) 2) Perencanaan pada sebagian perusahaan HTI belum menghubungkan produksi tanaman dengan pasar (aspek perencanaan) 3) Produktivitas penanaman dan potensi tegakan (standing stock) yang masih rendah (aspek operasional) 4) Belum ada formulasi pengetahuan yang dimiliki perusahaan dalam bentuk knowledge management (aspek infrastruktur manajerial) 5) Kapabilitas kepemimpinan pada level manajerial (aspek infrastruktur manajerial) 6) Citra perusahaan HTI sebagai salah satu penyebab berkurangnya nature forest (aspek infrastruktur manajerial). Tahun 2008, berdasarkan hasil analisis matriks EFE diperoleh skor faktor lingkungan eksternal sebesar 2,6945 yang berarti industri HTI tidak mampu merespon dinamika yang terjadi di dalam lingkungan eksternalnya. Sedangkan dari hasil analisis matriks IFE diperoleh skor faktor lingkungan internal sebesar 3,1577 yang berarti industri HTI mampu merespon keunggulan dan dinamika yang terjadi di dalam lingkungan internalnya. Tahun 2008 industri HTI berada pada kuadran kedua dengan Strategi Diversifikasi. Formulasi strategi memperoleh sumber tambahan bahan baku yang legal dan lestari, dan strategi implementasi percepatan untuk membangun HTI yang unggul dan mampu memenuhi kebutuhan pasokan kayu industri pulp periode tahun 2008-2012 dapat dilihat pada Tabel berikut : Masalah Sasaran Strategi Pasokan kayu HTI tidak mencukupi kebutuhan industri pulp Tercapainya pasokan kayu yang legal dan lestari Meningkatkan pemanfaatan hutan alam produksi Mengoptimalkan distribusi bahan baku kayu untuk industri Membangun dan menggunakan sumber-sumber pasokan bahan baku alternatif Peningkatan yield produksi pulp (dari 4,5 m3 per 1 ton pulp menjadi 4 m3 per 1 ton pulp) Pengadaan bahan baku kayu impor Produksi pulp sesuai kemampuan pasokan kayu HTI Pembangunan HTI pulp yang lambat Percepatan pembangunan perusahaan HTI yang unggul, dalam bentuk integrasi satu HTI dengan satu industri pulp Optimalisasi perencanaan dan operasional HTI Peningkatan produktivitas tanaman HTI yang telah memiliki SK definitif Membangun pasar kayu HTI yang kompetitif Membangun kemitraan dan mendorong pengembangan perekonomian masyarakat di dalam dan sekitar HTI Intensifikasi pendidikan dan pelatihan SDM Pemanfaatan dukungan internasional dalam pemanfaatan hutan tanaman lestari Mendorong regulasi permodalan HTI

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: HTI Pulp, Industri Pulp, Daya Saing, MPE, Analisis Investasi, Matriks EFE, Matriks IFE, Posisi Industri, Analisis SWOT, Formulasi Strategi. HTI, pulp industry, competitiveness, supply projection, analysis of investment, strategy formulation
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 05 Nov 2014 01:21
Last Modified: 05 Nov 2014 01:21
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2039

Actions (login required)

View Item View Item