Pembentukan optimalisasi portofolio kredit dengan metode markowitz (studi kasus pt. bpr pusaka dana tangerang banten)

Kusnitarini, Yani (2008) Pembentukan optimalisasi portofolio kredit dengan metode markowitz (studi kasus pt. bpr pusaka dana tangerang banten). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R36-01-Yani-Cover.pdf - Published Version

Download (439kB)
[img]
Preview
PDF
R36-02-Yani-Abstract.pdf - Published Version

Download (418kB)
[img]
Preview
PDF
R36-03-Yani-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (432kB)
[img]
Preview
PDF
R36-04-Yani-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (436kB)
[img]
Preview
PDF
R36-05-Yani-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (760kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Bank Perkreditan Rakyat (BPR) sebagai suatu lembaga keuangan, salah satu kegiatan utamanya adalah menyalurkan dana kepada masyarakat dalam bentuk pinjaman. Selama ini penyaluran kredit yang dilakukan oleh PT. BPR Pusaka Dana hanya menggunakan data-data pemohon kredit serta survey yang dilakukan manajemen terhadap pemohon kredit dan kemudian diputuskan apakah pemohon tersebut layak diberikan pinjaman ataupun tidak. Namun dilihat dari kondisi Kabupaten Tangerang yang sangat stategis sebagai wilayah penyangga DKI Jakarta menyebabkan perkembangan Kabupaten Tangerang sangat pesat. Hal ini merupakan peluang bagi perusahaan untuk lebih mengembangkan usahanya. Oleh karena itu, untuk lebih meningkatkan usahanya, perusahaan sebaiknya tidak hanya menunggu nasabah saja tetapi harus berusaha melakukan ekspansi kredit. Pembentukan portofolio kredit dalam penelitian ini digunakan untuk memberikan masukan kepada perusahaan salah satu alternatif lain dalam menyalurkan kredit yaitu dengan menggunakan pertimbangan portofolio kredit. Dengan adanya dasar dalam penyaluran kredit diharapkan dapat memperkecil risiko yang diterima dan meningkatkan return sehingga memudahkan perusahaan dalam melaksanakan ekspansi kredit. Penelitian ini bertujuan untuk: 1). Menganalisis pengaruh lingkungan ekternal dan internal perusahaan terhadap kinerja sektor perkreditan PT. BPR Pusaka Dana. 2). Menganalisis tingkat penerimaan dan risiko masing-masing sektor kredit, maupun secara umum sebagai suatu portofolio di PT. BPR Pusaka Dana. 3) Menentukan proporsi masing-masing sektor perkreditan sehingga membentuk portofolio kredit yang optimal/efisien. Dan 4). Memberikan alternatif perencanaan strategi bisnis, khususnya yang berkaitan dengan pemilihan pasar sasaran. Penelitian dilakukan di PT. BPR Pusaka Dana dengan memusatkan perhatian pada pembentukan portofolio kredit, khususnya portofolio atas dasar proporsi kredit tiap sektor ekonomi yaitu sektor pertanian, sektor perdagangan, sektor industri, sektor jasa dan sektor lain-lain. Dasar penggunaan sektor ekonomi dalam pembentukan portofolio kredit karena setiap sektor ekonomi memberikan return dan risiko yang berbeda-beda. Data yang digunakan sebagai dasar analisis adalah data selama 5 tahun yaitu dari tahun 2002 sampai tahun 2006 (60 bulan). Data internal berasal dari PT. BPR Pusaka Dana, sedangkan data eksternal berasal dari Bank Indonesia, BPS, Jurnal, Majalah, Internet dan lain-lain. Pengolahan data menggunakan bantuan software microsoft excel yang digunakan untuk mencari nilai standar deviasi, varian, kovarian, koefisien korelasi dan dilanjutkan dengan menggunakan software modern portofolio theory and investment analysis Elton/Gruber untuk mendapatkan portofolio kredit yang optimal dengan melakukan berbagai alternatif sesuai dengan kondisi yang diinginkan perusahaan. Hasil pembahasan menunjukan bahwa alokasi dana dalam pemberian kredit dalam lima tahun terakhir (2002–2006) belum mencapai hasil yang optimal. Hal ini ditunjukan oleh return yang dicapai dalam periode tersebut rata-rata sebesar 2.472% per bulan dengan risiko sebesar 0.104, sedangkan apabila menggunakan portofolio kredit model diversifikasi Markowitz, pada kondisi optimal perusahaan menghasilkan expected return sebesar 2.486% per bulan dengan risiko sebesar 0.009. Kinerja portofolio kredit PT. BPR Pusaka Dana selama tahun 2002–2006 untuk masing-masing sektor ekonomi, terlihat bahwa pemberian kredit kepada sektor pertanian memberikan tingkat return yang paling tinggi yaitu 2.495% per bulan yang diikuti berturut-turut yaitu sektor lain-lain 2.488%, sektor jasa 2.463%, sektor perdagangan 2.457% dan sektor industri 2.455%. Apabila dilihat dari tingkat risiko sektor lain-lain mempunyai tingkat risiko yang paling kecil yaitu 0.009, diikuti oleh sektor jasa dan sektor perdagangan 0.027, sektor pertanian 0.037 dan sektor industri yaitu 0.224. Analisis portofolio kredit dengan model diversifikasi Markowitz pada kondisi optimal menggunakan data past experience, portofolio yang terbentuk adalah sektor perdagangan 6.238%, sektor industri 0.670%, sektor jasa 1.530%, sektor lain-lain 87.144% dan sektor pertanian sebesar 4.369% dengan return sebesar 2.486% dan risiko sebesar 0.009, sedangkan rata-rata alokasi dana yang dilakukan selama lima tahun adalah sektor lain-lain sebesar 62.095 %, yang diikuti berturut-turut oleh sektor perdagangan yaitu sebesar 22.467 %, sektor jasa sebesar 14.226 %, sektor industri 0.828 % dan yang paling kecil adalah sektor pertanian yaitu 0.344 %. Dalam manajemen perusahaan yang menetapkan bunga yang tetap yaitu sebesar 2.5 % per bulan, maka yang harus diutamakan adalah upaya-upaya untuk mengurangi besarnya risiko yang diterima perusahaan. Maka alternatif ke dua relevan dengan kondisi perusahaan. Dari hasil analisis terlihat bahwa peningkatan proporsi dana untuk sektor pertanian dan sektor lain-lain akan meningkatkan return yang dihasilkan oleh perusahaan, sehingga semakin tinggi proporsi dana pada sektor pertanian dan sektor lain-lain akan semakin baik karena return yang diperoleh perusahaan akan semakin tinggi. Namun sektor lain-lain sebagai kredit konsumsi merupakan sektor yang tidak riil. Pertumbuhan ekonomi yang ditopang oleh kredit konsumsi pada titik tertentu akan mengalami stagnasi jika daya beli masyarakat merosot. Oleh karena itu, sebaiknya PT. BPR Pusaka Dana melakukan ekspansi pada kredit investasi atau kredit modal kerja agar berdampak langsung terhadap peningkatan skala ekonomi dan skala bisnis. Ada beberapa saran yang bisa disampaikan dari penelitian, yaitu: 1). Untuk dapat meningkatkan return yang diperoleh perusahaan, maka diperlukan pembentukan portofolio dalam penyaluran kredit sehingga dapat diperoleh hasil yang maksimal dengan memperkecil risiko yang ditanggung perusahaan. Berkaitan dengan hal tersebut, hasil dan pembahasan dalam tesis ini dapat digunakan setidaknya sebagai bahan pertimbangan. 2). Lokasi Kabupaten Tangerang yang potensial, sebaiknya tidak hanya membidik sektor lain-lain (konsumsi) tetapi lebih menyebar kepada sektor-sektor yang berpotensi untuk berkembang. Walaupun sektor-sektor tersebut mempunyai tingkat risiko yang relatif tinggi namun dengan pengawasan yang lebih ketat, selalu mengikuti perkembangan usaha nasabah, melaksanakan fungsi kontrol dengan mengunjungi usaha nasabah dan mengikuti trend industri untuk mengetahui ancaman-ancaman usaha yang dihadapi nasabah akan membantu perusahaan menekan risiko yang mungkin muncul serta mengetahui perkembangan nasabah sehingga memudahkan perusahaan dalam melakukan ekspansi kredit. 3). Memperkecil kredit bermasalah (NPL) yang diterima perusahaan dengan mempertajam analisis kredit yang dilakukan dengan memasukkan data yang akurat dan membuat ranting nasabah sehingga potensi kredit dapat diketahui sejak awal pemberian kredit. Hal ini memudahkan perusahaan untuk mengetahui nasabah mana yang berpotensi untuk diberikan kredit dan ditingkatkan kreditnya sehingga diharapkan dapat memperkecil adanya kredit bermasalah. 4). Selain dilakukan analisis tentang faktor eksternal dan internal yang mempengaruhi kinerja perkreditan perusahaan, perlu juga dilakukan analisis faktor-faktor eksternal dan internal yang mempengaruhi iklim usaha debitur sehingga dapat memudahkan perusahaan untuk meningkatkan kegiatan bisnisnya. Kedua hal ini menjadi kombinasi yang baik bagi penyusunan strategi perkreditan yang dikembangkan perusahaan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: PT. BPR Pusaka Dana, Return, Risiko, Standar Deviasi, Varian, Kovarian, Koefisien Korelasi, Expected Return, Efficient Frontier, Portofolio, Portofolio Optimal Model Markowitz. Bank Perkreditan Rakyat (BPR), Optimal Return, Markowitz Portfolio
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 26 Nov 2014 08:38
Last Modified: 26 Nov 2014 08:38
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2081

Actions (login required)

View Item View Item