Analisis hubungan antara pemahaman budaya perusahaan, motivasi kerja dan kinerja karyawan di pt. expand mulia samudra

Sujono, Herriyanti (2007) Analisis hubungan antara pemahaman budaya perusahaan, motivasi kerja dan kinerja karyawan di pt. expand mulia samudra. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R32-01-Herryanti-Cover.pdf - Published Version

Download (378kB)
[img]
Preview
PDF
R32-02-Herryanti-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
R32-03-Herryanti-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (389kB)
[img]
Preview
PDF
R32-04-Herryanti-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (387kB)
[img]
Preview
PDF
R32-05-Herryanti-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (438kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

PT. Expand Mulia Samudra (yang selanjutnya akan disebut PT. EMS) merupakan perusahaan distribusi makanan yang beroperasi di Tangerang memiliki budaya perusahaan yaitu “cocotefasera” (competence, communication, team work, fairness, self control, rationality). Dalam menghadapi persaingan di bidang distribusi produk makanan nasional dimana perusahaan distribusi makanan berperan cukup penting, mengingat fungsinya yang bersifat penyalur dari produsen makanan sampai kepada konsumen end user, diperlukan sumberdaya manusia yang mampu menerapkan budaya perusahaan dalam aktivitasnya sebagai karyawan. Oleh karenanya demi memenangkan persaingan di antara para distributor makanan dan minuman, pihak manajemen PT. EMS menyadari pentingnya kontribusi SDM terhadap usaha untuk mencapai tujuan perusahaan. Salah satu cara perusahaan untuk menciptakan SDM yang handal dan kreatif adalah dengan meningkatkan kinerja karyawan melalui penerapan budaya perusahaan secara menyeluruh. Beberapa permasalahan utama yang teridentifikasi dalam perusahaan, antara lain adalah : (1) belum pernah dilakukan suatu penilaian terhadap penerapan budaya perusahaan kepada para karyawan sehingga belum dapat diketahui secara pasti seberapa besar pemahaman karyawan akan budaya perusahaan, (2) belum adanya track record pengamatan atasan terhadap kinerja bawahan secara menyeluruh dari waktu ke waktu. Dengan melihat penjelasan tersebut maka peneliti menganggap perlu untuk menganalisis tingkat pemahaman karyawan terhadap nilai budaya perusahaan yang berhubungan dengan motivasi kerja dan kinerja karyawan sehingga nanti hasilnya dapat dipergunakan oleh pihak manajemen demi perbaikan kinerja perusahaan di masa mendatang. Tujuan dari penelitian ini adalah : (1) menganalisis tingkat pemahaman dan penerapan nilai-nilai budaya perusahaan pada karyawan PT. EMS Tangerang, (2) menganalisis hubungan pemahaman nilai-nilai budaya perusahaan dengan motivasi kerja dan kinerja karyawan di PT. EMS Tangerang, sehingga dapat dilakukan implikasi manajerialnya dalam perusahaan tersebut, (3) memberikan prioritas pembenahan terhadap pelaksanaan pemahaman budaya perusahaan yang sesuai dengan harapan karyawan di PT. EMS Tangerang. Penelitian dilakukan di PT. EMS, Kawasan Industri Jatake Tangerang, pada bulan November 2006. Pengumpulan data dilakukan melalui metode penyebaran kuesioner, wawancara, observasi, dan studi kepustakaan. Dalam penelitian ini yang menjadi populasi penelitian adalah seluruh karyawan PT. EMS sebanyak 42 orang yang berada pada 3 divisi utama, yaitu divisi pemasaran/ penjualan, administrasi/ umum, dan logistik/ ekspedisi. Teknik pengolahan dan analisis data menggunakan skala Likert, yang dibagi atas skala 1 s/d 5 yaitu sangat tidak setuju, tidak setuju, cukup setuju, setuju dan sangat setuju. Pengujian validitas dan reabilitas dilakukan dengan menggunakan program komputer SPSS 11.5 for Windows. Analisis hubungan menggunakan uji Rank Spearman yang digunakan untuk menganalisis hubungan antara tingkat pemahaman karyawan terhadap budaya perusahaan dengan kinerja karyawan, hubungan antara tingkat pemahaman karyawan terhadap budaya perusahaan dengan motivasi kerja, dan hubungan antara motivasi kerja dengan kinerja karyawan. Pemahaman budaya perusahaan yang diukur adalah budaya cocotefasera yang merupakan budaya PT. EMS meliputi budaya competence, communication, team work, fairness, self control, dan rationality. Dari hasil jawaban kuesioner akan dilihat apakah budaya perusahaan yang telah dirumuskan tersebut telah dapat dipahami dan diterapkan oleh karyawan sebagai anggota organisasi PT. EMS untuk mencapai tujuan bersama. Berdasarkan hasil analisis dari jawaban kuesioner, didapatkan hasil bahwa sebanyak 28 orang responden cukup paham dan 14 orang responden paham mengenai budaya perusahaan. Walaupun demikian, perusahaan harus tetap fokus terhadap sosialisasi dan pemeliharaan pemahaman budaya perusahaan agar para karyawan memiliki persepsi dan sikap yang sama terhadap budaya perusahaan dan mampu menerapkan budaya tersebut dalam menyelesaikan pekerjaannya. Hasil analisis mengenai hubungan antara variabel pemahaman budaya perusahaan dengan motivasi kerja berdasarkan uji korelasi Rank Spearman menunjukkan adanya hubungan yang nyata antara kedua variabel pemahaman budaya perusahaan dengan variabel motivasi kerja pada taraf nyata 0,002 dan koefisien korelasi sebesar 0,469. Hubungan antara variabel pemahaman budaya perusahaan dengan variabel motivasi kerja memiliki hubungan positif yang sangat nyata. Artinya apabila terdapat perubahan yang positif mengenai pemahaman karyawan terhadap nilai budaya perusahaan maka akan menyebabkan perubahan yang positif pula terhadap motivasi kerjanya, demikian pula sebaliknya. Oleh karena itu, semakin karyawan memahami akan nilai-nilai budaya perusahaan, maka akan meningkatkan motivasi kerja karyawan untuk berprestasi dalam melaksanakan pekerjaannya. Dari hasil analisis untuk menentukan ada/tidaknya hubungan antara variabel pemahaman budaya perusahaan dengan kinerja karyawan, menunjukkan bahwa pemahaman budaya perusahaan berhubungan positif dengan kinerja karyawan, dengan koefisien korelasi sebesar 0,377 dan taraf nyata sebesar 0,014. Hal ini dapat diartikan bahwa semakin tinggi tingkat pemahaman karyawan terhadap budaya perusahaan maka akan semakin tinggi kinerja yang dihasilkan. Oleh karena itu untuk meningkatkan kinerja karyawan yang lebih baik perlu ditanamkan nilai-nilai budaya perusahaan serta implementasinya dalam melaksanakan tugas masing-masing. Dengan demikian hipotesis awal yang menyatakan terdapat hubungan yang positif antara variabel pemahaman budaya perusahaan dengan kinerja karyawan diterima. Hubungan berikutnya yang dianalisis adalah hubungan antara variabel motivasi kerja dengan kinerja karyawan. hubungan variabel motivasi kerja dengan kinerja karyawan memiliki nilai koefisien korelasi sebesar 0,586 pada taraf nyata 0,000. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa antara variabel motivasi kerja dengan kinerja karyawan memiliki hubungan yang sangat nyata dan positif. Artinya untuk meningkatkan kinerja karyawan, dapat diupayakan dengan memberikan motivasi/dorongan kepada para karyawan. Semakin tinggi tingkat motivasi kerja karyawan, maka semakin baik kinerja karyawan. Dengan demikian hipotesa yang menyatakan terdapat hubungan yang positif antara motivasi kerja karyawan dengan peningkatan kinerja karyawan diterima. Tahap selanjutnya dari penelitian ini adalah menyusun solusi pembenahan yang diperlukan oleh pihak manajemen terhadap pelaksanaan pemahaman budaya perusahaan yang sesuai dengan harapan karyawan. Sesuai dengan hasil penelitian diketahui bahwa karyawan yang termasuk dalam kelompok umur ≤ 25 tahun menjadi prioritas dalam mendapatkan sosialisasi mengenai pemahaman budaya perusahaan. Mereka lebih membutuhkan pembentukan budaya kerja sampai pada tahap internalisasi sehingga dapat melakukan tugas tanggung jawabnya sesuai dengan budaya perusahaan. Karyawan yang memiliki masa kerja ≤ 1 tahun hendaknya menjadi fokus bagi perusahaan dalam mengadakan sosialisasi mengenai budaya perusahaan. Mereka belum memiliki pengalaman yang cukup dalam bekerja dan hanya mengandalkan pengetahuan mengenai teori yang mereka dapatkan dari latar belakang pendidikan mereka. Karyawan yang memiliki latar belakang pendidikan sarjana juga hendaknya menjadi fokus dalam sosialisasi budaya perusahaan. Karyawan yang termasuk kelompok ini memiliki tingkat intelektualitas yang lebih tinggi sehingga diharapkan mereka dapat lebih mudah mempelajari dan memahami budaya perusahaan. Karyawan yang berada di divisi logistik hendaknya menjadi perhatian karena mereka merupakan ujung tombak perusahaan dimana bisnis utama perusahaan adalah pendistribusian barang. Perusahaan hendaknya juga memberikan perhatian bagi karyawan yang menjabat sebagai supervisor sehingga mereka memiliki komitmen untuk dapat memberikan keteladanan bagi bawahan mereka. Berdasarkan hasil analisis, maka manajemen perlu melakukan langkah-langkah, antara lain pihak manajemen harus fokus terhadap sosialisasi dan pemeliharaan pemahaman budaya perusahaan kepada seluruh karyawan sehingga persepsi seluruh karyawan mengenai budaya perusahaan sama sehingga pada akhirnya ada kesamaan sikap dari seluruh karyawan yang menerapkan budaya perusahaan dalam pekerjaannya. Dengan adanya sosialisasi mengenai budaya perusahaan maka diharapkan terjadi internalisasi budaya perusahaan dalam diri para karyawan. Dalam setiap pertemuan hendaknya pihak manajemen memberikan supervisi yang menekankan budaya perusahaan bagi seluruh karyawan sebelum melakukan tugas dan tanggung jawabnya. Selain itu, bagi para manajer sebaiknya memberikan keteladanan dalam menerapkan budaya perusahaan sebagai rambu-rambu dalam bekerja. Peningkatan faktor motivator (keberhasilan pelaksanaan tugas, pengakuan, pekerjaan itu sendiri, tanggung jawab dan pengembangan) dapat dilakukan dengan memperbaiki kondisi pekerjaan agar lebih banyak memiliki faktor motivator, karena dapat menimbulkan kepuasan kerja karyawan. Jika kondisi pekerjaan tidak memiliki faktor motivator, maka akan menimbulkan rasa yang tidak puas, sehingga pelaksanan pekerjaan dilakukan sekedar memenuhi kewajiban saja. Tetapi jika ada faktor motivator pada kondisi pekerjaan, akan mendorong semangat untuk bekerja dengan giat, karena ada kepuasan yang diperoleh jika pekerjaan berhasil dilaksanakan dengan baik. Untuk memperbaiki faktor hygiene, manajemen dapat mengusahakan seoptimal mungkin ketersediaan faktor tersebut (kebijakan dan administrasi organisasi, supervisi, hubungan atasan dan bawahan, hubungan dengan rekan kerja, suasana kerja dan penghasilan) dalam kondisi kerja. Dengan kata lain faktor hygiene harus tersedia di lingkungan kerja, agar motivasi karyawan dapat terpelihara dengan baik. Tidak tersedianya faktor hygiene dalam lingkungan kerja akan menyebabkan ketidakpuasan karyawan yang berakibat pada penurunan kinerjanya. Berdasarkan kajian di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa karyawan PT. EMS Tangerang cukup memahami dan menerapkan budaya perusahaan yang meliputi budaya competence, communication, team work, fairness, self control, dan rationality. Pemahaman karyawan akan nilai-nilai budaya perusahaan berhubungan positif dengan motivasi kerja karyawan. Pemahaman budaya perusahaan juga berhubungan positif dengan kinerja karyawan. Motivasi kerja berhubungan positif dengan kinerja karyawan PT. EMS Tangerang dengan pengelompokkan karyawan berdasarkan umur (≤25 tahun, 26-35 tahun, dan ≥36 tahun), jabatan (pelaksana, supervisor, dan manajer/direktur), pendidikan (sarjana,dan bukan sarjana), divisi (pemasaran, logistik, dan administrasi/umum), dan masa kerja (≤1 tahun, dan >1 tahun). Solusi pembenahan terhadap pelaksanaan pemahaman budaya perusahaan yang sesuai dengan harapan karyawan di PT. EMS Tangerang hendaknya difokuskan pada karyawan yang termasuk dalam kelompok umur ≤ 25 tahun, kelompok karyawan yang memiliki masa kerja ≤ 1 tahun, kelompok karyawan berlatar belakang pendidikan sarjana, kelompok karyawan yang berada di divisi logistik, dan pada kelompok karyawan yang menjabat sebagai supervisor. Pada umumnya seluruh karyawan harus diberikan sosialisasi mengenai budaya perusahaan namun hendaknya diprioritaskan bagi karyawan sesuai dengan paparan di atas. Saran yang dapat disampaikan pada perusahaan antara lain, perlu diadakannya pelatihan mengenai budaya perusahaan secara continue serta sosialisasi kepada seluruh karyawan sehingga karyawan benar-benar memahami budaya perusahaan sehingga dapat bekerja sesuai dengan budaya perusahaan yang pada akhirnya dapat meningkatkan kinerja karyawan secara keseluruhan. Selain itu, manajemen sebaiknya menekankan kepada setiap manajer untuk menerapkan dan memberikan teladan kepada bawahannya dalam mengimplementasikan nilai-nilai budaya perusahaan. Selain itu, perlu diadakan penilaian kinerja secara periodik kepada seluruh karyawan dengan menerapkan self appraisal yang adil dan merata, sehingga bagi para karyawan yang berprestasi dapat diberikan reward yang diharapkan dapat memotivasi karyawan itu sendiri maupun bagi karyawan yang lain untuk bekerja lebih baik lagi, serta perlu dilakukan perhitungan lebih lanjut mengenai compensation and benefit di PT. EMS Tangerang, sehingga karyawan yang selama ini merasa tidak puas dengan apa yang didapatkan menjadi lebih termotivasi untuk bekerja lebih baik.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Budaya Perusahaan, Motivasi Kerja, Kinerja Karyawan, PT. Expand Mulia Samudra, Rank Spearman.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 29 Dec 2014 07:48
Last Modified: 29 Dec 2014 07:48
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2181

Actions (login required)

View Item View Item