Analisis daya saing minyak sawit indonesia di china

Sinaga, Robert Hardi (2007) Analisis daya saing minyak sawit indonesia di china. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R33-01-Robert-Cover.pdf - Published Version

Download (328kB)
[img]
Preview
PDF
R33-02-Robert-Abstract.pdf - Published Version

Download (312kB)
[img]
Preview
PDF
R33-03-Robert-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
R33-04-Robert-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (321kB)
[img]
Preview
PDF
R33-05-Robert-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (348kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Indonesia sebagai salah satu negara produsen minyak sawit (palm Oil) Dunia yang memiliki “comparative dan competitive advantage” dengan melihat besarnya potensi lahan yang tersedia, kesesuaian agroklimat, ketersediaan pusat-pusat penelitian dan tersedianya tenaga kerja yang melimpah dan selain itu pasar minyak sawit dunia masih sangat prospektif. Peluang pasar konsumsi minyak sawit dan minyak inti sawit di dunia semakin memberikan harapan dengan terjadinya peningkatan dari tahun 2000 sebesar 19,13% yang diperkirakan meningkat pada tahun 2005 menjadi 23,53% (Oil World Annual, 2005). Dengan melihat potensi produk kelapa sawit ke depan dan juga sifatnya yang “renewable resuorces” maupun keanekaragaman produk hilir yang dapat dikembangkan dan kemampuannya memfiksasi CO2 dari atmosfir serta melepaskan oksigen dalam proses metabolismenya, maka kelapa sawit menjadi komoditas harapan masa depan (commodity for the future). Peluang ini tentunya perlu dimanfatkan dan dikembangkan melalui penanganan serius, bukan saja oleh Pemerintah (pusat, provinsi dan kabupaten/kota) tetapi yang lebih penting lagi melalui sinergi kekuatan yang ada di masyarakat. Selain itu tantangan perkebunan ke depan adalah peningkatan daya saing, bukan saja sesama negara produsen di wilayah tropis, tetapi juga dengan negara maju yang terus menerus melakukan penelitian untuk menghasilkan produk sintetis perkebunan. Komoditas perkebunan mempunyai peran strategis dalam perekenomian Indonesia melalui : 1) pembentukan Produk Dosmetik Bruto (PDB), 2) perkembangan produksi dan areal, 3). penyerapan tenaga kerja, 4). sektor perdagangan, 5). pembangunan ekonomi daerah, 6). ketahanan pangan, dan 7) pelestarian lingkungan hidup. Namun dalam perkembangannya untuk meningkatkan peran strategis, daya saing dan nilai tambah, masih diperlukan upaya-upaya khusus oleh pemerintah maupun pemangku kepentingan (stakeholder) lainnya. Pengembangan komoditas perkebunan seperti kelapa sawit kedepan mempunyai prospek yang cerah, terutama dari kecenderungan tingginya permintaan komoditi ini baik di dalam negeri maupun di luar negeri sebagai bahan baku untuk pembuatan minyak makan/goreng, industri oleokimia, dan juga sebagai bahan baku energi alternatif terbarukan (renewable) yang ramah lingkungan seperti biodiesel. Poeples’s Republic of China yang selanjutnya disebut ”China” pada tahun 2005 memiliki jumlah penduduk terpadat di dunia dengan populasi adalah + 1,3 milyar jiwa dengan pertumbuhan popolasi 0,6% dan pertumbuhan ekonomi 9,9 %, merupakan pasar baru (new market) terbesar di dunia pasca World Trade Organization (WTO). Kondisi tersebut menjadikan negara China sebagai tujuan ekspor dari berbagai negara yang berlomba-lomba memasuki negara China (mengekspor produknya ke China). China merupakan salah satu negara tujuan ekspor komoditi perkebunan Indonesia yang salah satunya adalah produk dari kelapa sawit yaitu minyak sawit (palm oil and its fractions). Untuk dapat melihat gambaran umum, kinerja ekspor dan daya saing minyak sawit Indonesia di pangsa pasar China, didapatkan melalui penelitian tentang Analisis Daya Saing Minyak Sawit Indonesia di China. Analisis Daya Saing Minyak Sawit Indonesia di China dilakukan di lingkup Direktorat Jenderal Perkebunan yang berlokasi di Kantor Pusat Departemen Pertanian Jl. Harsono RM. No. 3 Jakarta Selatan, selama 4 (empat) bulan yaitu bulan September sampai dengan Desember tahun 2006. Penelitian ini mengacu kepada teori dan kosep yang digunakan dalam proses manajemen strategi, teori-teori daya saing, analisis deskriptif, analisis Revealed Comparative Advantages - RCA, analisis faktor-faktor penentu keunggulan daya saing yang mangacu kepada faktor-faktor dari Model Diamond – Porter, kinerja agribisnis kelapa sawit, hubungan bilateral Indonesia dan China, serta berbagai peraturan dan perundang-undangan terkait pengembangan komoditi kelapa sawit di Indonesia. Hasil dari penelitian ini diperoleh bahwa : (1) Kinerja Ekspor minyak sawit Indonesia ke China menjadi penting dengan memperhatikan kekuatan pangsa pasar di China dengan besarnya populasi (+ 1,3 Milyar jiwa) dan juga pertumbuhannya serta pertumbuhan ekonomi +10 % pada tahun 2005, (2) Kinerja ekspor minyak sawit Indonesia tidak terlepas dari kinerja negara pesaing utamanya yaitu Malaysia yang secara bersama-sama pada tahun 2005 menguasai 73,36 % pangsa pasar China. Indeks RCA minyak sawit Indonesia dan Malaysia periode 1999-2005 bernilai lebih besar dari satu (RCA>1) yang berarti Indonesia dan Malaysia memiliki keunggulan daya saing relatif untuk mengekspor minyak sawit ke China. Dari perbandingan besarnya Indeks RCA setiap tahunnya (1999-2005), terlihat kinerja eskpor minyak sawit Malaysia memiliki keunggulan daya saing relatif lebih baik dari Indonesia, (3) Faktor-faktor yang menentukan keunggulan minyak sawit Indonesia di China adalah : peningkatan produksi dan produktivitas, kecenderungan permintaan internasional, kemampuan menggunakan teknologi baru di perbenihan, kemampuan bersaing terhadap produsen utama lainnya, program Revitalisasi Perkebunan, pengembangan pasar luar negeri, dan kebijakan pemerintah di sektor pajak/retribusi. Selain itu daya saing minyak sawit Indonesia ke depan sangat cerah dengan memperhatikan trend pertumbuhan produksi dan konsumsi minyak dan lemak dunia dan kemampuan untuk melakukan diversifikasi produk kelapa sawit dan turunannya yang memberikan nilai tambah yang cukup signifikan. Alternatif-alternatif strategi untuk meningkatkan daya saing minyak sawit Indonesia di China, yaitu : (1) Startegi promosi, negosiasi dan peningkatan hubungan bilateral dengan China serta peningkatan infrastruktur khususnya pelabuhan (2) Strategi kerjasama dengan Malaysia sebagai negara pesaing utama minyak sawit Indonesia di China, (3) Strategi pengembangan kelapa sawit yang terintegrasi dengan industrinya (cluster) melalui program Revitalisasi Perkebunan, dan (4) Strategi kebijakan dalam Investasi dengan memberikan jaminan keamanan berusaha dan kemudahan berinvestasi di sektor perkebunan khususnya kelapa sawit dan juga melakukan “deregulasi” terhadap peraturan perpajakan dan retribusi yang “disinsentif” atau menimbulkan efek negatif dalam peningkatan daya saing minyak sawit dan pengembangan kelapa sawit Indonesia di masa yang akan datang. Peningkatan daya saing minyak sawit Indonesia ke depan dapat dilakukan dengan memperhatikan faktor-faktor yang paling menentukan dalam peningkatan daya saing minyak sawit Indonesia di China, pengembangan kawasan kelapa sawit yang terintegrasi dengan industrinya (cluster), peranan pemerintah sebagai fasilitator, dinamisator dan regulator, serta peranan lembaga penelitian dan perguruan tinggi sebagai sumber teknologi maupun dukungan petani pekebun dan pelaku usaha lainnya.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Minyak Sawit (Palm Oil), Keunggulan Comparatif, Revealed Comparative Advantage (RCA), Daya Saing, Alternatif Strategi.
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 08 Jan 2015 02:43
Last Modified: 08 Jan 2015 02:43
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2188

Actions (login required)

View Item View Item