Transmisi harga dan volatilitas saham-saham dunia: kajian empiris sebelum dan setelah krisis subprime mortgage

Fauzi, Arie Jayanthy Fitria Andi (2009) Transmisi harga dan volatilitas saham-saham dunia: kajian empiris sebelum dan setelah krisis subprime mortgage. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R39-01-Jayanthy-Cover.pdf - Published Version

Download (356kB)
[img]
Preview
PDF
R39-02-Jayanthy-Abstract.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
R39-03-Jayanthy-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (326kB)
[img]
Preview
PDF
R39-04-Jayanthy-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (330kB)
[img]
Preview
PDF
R39-05-Jayanthy-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (701kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Seiring dengan meningkatnya dampak globalisasi yang didorong oleh revolusi dalam informasi dan teknologi, setiap investor dapat berinvestasi dimanapun dia inginkan. Hal ini merupakan kesempatan untuk melakukan diversifikasi internasional yang semakin luas. Investor asing menanamkan modalnya pada bursa seluruh dunia sehingga antara bursa-bursa di dunia mempunyai keterkaitan secara global. Akibatnya krisis subprime mortgage (SM) yang terjadi di Amerika Serikat turut membuat indeks bursa berbagai negara mengalami penurunan yang cukup tajam. Oleh karenanya dalam membuat keputusan investasi penting untuk mengetahui integrasi dan volatilitas return yang terjadi di berbagai pasar saham melalui analisis transmisi harga dan volatilitas, dalam hal ini yaitu pasar saham Asia Timur, Eropa dan Amerika Serikat. Tujuan dari penelitian ini adalah: (1) menganalisis respon indeks harga saham internasional terhadap guncangan krisis SM di Amerika Serikat; (2) menganalisis perubahan pengaruh pasar saham Amerika Serikat terhadap variabilitas indeks harga saham internasional sebelum dan sesudah krisis SM dan kaitannya terhadap integrasi pasar saham; (3) menganalisis respon volatilitas return pasar saham internasional terhadap guncangan volatilitas return di pasar saham tertentu dan juga (4) menganalisis peran volatilitas return pasar saham negara lain dalam menjelaskan variabilitas volatilitas return pasar saham suatu negara. Ruang lingkup penelitian berdasarkan hasil pengujian kausalitas Granger didapat bahwa sepuluh pasar saham terpilih adalah kombinasi yang mewakili pasar saham internasional yaitu pasar saham Asia Timur (Indonesia, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Hongkong), pasar saham Eropa (Inggris, Perancis, Jerman, Swiss) dan pasar saham Amerika Serikat. Rentang waktu yang digunakan sebagai fokus penelitian adalah lima tahun, yaitu Januari 2003 sampai Desember 2008. Rentang waktu ini diambil dengan pertimbangan tahun 2003 diasumsikan dampak dari krisis finansial Asia 1997 mulai menghilang dan kondisi perekonomian dunia telah kembali normal, serta dapat mencakup periode sebelum dan sesudah adanya pengaruh krisis SM yang terjadi sekitar pertengahan 2007. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah Vector Autoregression (VAR) / Vector Error Correction Model (VECM) dan kombinasi Generalized Autoregressive Conditional Heteroskedasticity (GARCH) dengan VAR, menggunakan software Eviews. Data yang digunakan adalah indeks penutupan harian periode Januari 2003 sampai Desember 2008 yang diperoleh dari jaringan online trading Bloomberg. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dampak guncangan pasar saham Amerika Serikat dan kontribusi pasar saham Amerika Serikat dalam menjelaskan variabilitas pasar saham Asia Timur dan Eropa dirasakan lebih besar pasca krisis SM, selain itu respon volatilitas return pasar saham Jepang, Hongkong dan Indonesia relatif lebih besar ketika mendapat guncangan eksternal, serta volatilitas return pasar saham Asia Timur dan Amerika Serikat ternyata lebih dipengaruhi faktor internal, sedangkan pasar saham Eropa selain faktor internal juga dipengaruhi regional kawasan. Secara garis besar, terdapat kesamaan pola antara hasil yang diperoleh dari analisis transmisi harga dengan transmisi volatilitas, dimana untuk pasar saham Asia Timur faktor internal masih dominan mempengaruhi variabilitas pasar saham dan respon yang diberikan terhadap pasar saham Amerika Serikat cukup besar. Sedang untuk pasar saham Eropa, selain dipengaruhi oleh faktor internal ternyata juga dipengaruhi regionalisasi dan pasar saham Amerika Serikat. Hasil kajian dalam penelitian ini juga telah menunjukkan bahwa terdapat bukti adanya integrasi yang terjadi antara pasar saham Asia Timur, pasar saham Eropa dan pasar saham Amerika Serikat. Hal ini terlihat dari adanya peningkatan pengaruh pasar saham Amerika Serikat pasca krisis SM. Atau dengan kata lain pasar saham internasional telah terintegrasi, baik sebelum maupun setelah terjadinya krisis subprime mortgage. Tentu saja dalam hal ini pengaruh Amerika Serikat terhadap pasar saham di dua kawasan lainnya menjadi relatif lebih besar pasca krisis SM. Berdasarkan penelitian ini maka diperoleh beberapa implikasi kebijakan yaitu bagi para pembuat kebijakan, dalam hal ini otoritas pasar modal, perlu membangun bursa yang mandiri. Ketergantungan terhadap investasi asing di sektor keuangan (saham, obligasi, dan berbagai turunannya) harus mulai dikurangi dengan cara meningkatkan basis investor lokal. Pengoperasian dan pengembangan yang berkelanjutan early warning system juga perlu dilanjutkan untuk antisipasi krisis. Untuk pasar saham perlu dimonitor secara ketat perkembangan harga saham internasional mengingat integrasinya dengan pasar internasional. Otoritas bursa juga perlu sefleksibel mungkin dalam membuat kebijakan darurat yang dapat mengurangi efek negatif krisis terhadap bursa. Bagi para manajer portofolio, keputusan investasi hendaknya tidak untuk jangka panjang mengingat prospek manfaat melalui pengurangan risiko dari diversifikasi internasional tidak stabil sepanjang waktu. Selain itu ketika terjadi sesuatu di suatu pasar saham, baik sentimen positif ataupun negatif maka perlu mempertimbangkan integrasi yang terjadi antara pasar saham tersebut dengan pasar saham yang lainnya. Hal ini perlu dilakukan dalam melakukan penyesuaian bobot portofolio saham di pasar saham internasional. Diversifikasi investasi juga penting dilakukan, dengan cara menyebarkan investasi diberbagai macam saham untuk menyebar risiko investasi sehingga nilai investasi tidak turun signifikan apabila terjadi gejolak disalah satu sektor. Bagi investor yang tertarik membentuk portofolio sahamnya di pasar saham Asia Timur, maka pasar saham Indonesia, Jepang, Korea Selatan, dan Hongkong cocok bagi investor yang memiliki karakter risk taker. Hal ini dikarenakan keempat pasar saham di Asia Timur ini memiliki return yang sangat fluktuatif dan volatilitas return yang cukup tinggi. Namun yang patut diperhatikan jika akan berinvestasi di keempat pasar saham ini adalah kondisi pasar saham Amerika Serikat, karena respon yang diberikan terhadap guncangan Amerika Serikat cukup besar. Terlebih setelah terjadinya krisis SM, terjadi peningkatan pengaruh pasar saham Amerika Serikat di keempat pasar saham tersebut. Selain itu juga perlu diperhatikan kondisi internal pasar saham yang bersangkutan, mengingat variabilitas volatilitas dominan dipengaruhi faktor internal. Sementara investor yang berkarakteristik risk avoider, maka dapat memilih pasar saham Singapura, Inggris dan Swiss sebagai tempat pembentukan portofolio internasional. Yang perlu diperhatikan jika berinvestasi di pasar saham Singapura adalah kondisi pasar saham Amerika Serikat dan internal pasar saham Singapura itu sendiri. Sedangkan jika ingin membentuk portofolio saham di pasar saham Inggris dan Swiss, maka selain memperhatikan kondisi pasar saham Amerika Serikat dan internal pasar saham, juga harus memperhatikan kondisi pasar saham regional Eropa lainnya seperti Perancis dan Jerman. Hal ini dikarenakan pasar saham Eropa memiliki efek regionalisasi yang cukup kuat. Untuk mengurangi keterbatasan dan kelemahan dari penelitian ini, maka penelitian selanjutnya disarankan untuk menggunakan software alternatif selain Eviews yang mampu memasukkan lebih banyak variabel dalam penelitian. Selain itu rentang waktu yang digunakan juga diperpanjang sehingga lebih dapat menangkap keadaan yang sebenarnya setelah terjadinya krisis subprime mortgage. Selain itu disarankan pula untuk melakukan kajian terhadap bagaimana pengaruh metode pembentukan indeks yang digunakan oleh suatu pasar saham terhadap transmisi harga dan volatilitas yang terjadi diberbagai pasar saham. Bagi penelitian lanjutan adalah suatu hal yang menarik untuk mengkaji bagaimana kondisi pasar saham Amerika Serikat setelah periode yang digunakan dalam penelitian ini.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Krisis Subprime Mortgage, Integrasi Pasar Saham, Transmisi Harga, Transmisi Volatilitas, VECM, GARCH subprime mortgage crisis, stock exchange market indices, return volatility, VECM, GARCH
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 24 Dec 2011 05:38
Last Modified: 17 Oct 2014 02:37
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/220

Actions (login required)

View Item View Item