Perancangan pengukuran kinerja unit pelaksana teknis dinas (uptd) balai pengembangan benih kentang (bpbk) pangalengan dengan pendekatan balanced scorecard

Ramdiani, Dewi (2007) Perancangan pengukuran kinerja unit pelaksana teknis dinas (uptd) balai pengembangan benih kentang (bpbk) pangalengan dengan pendekatan balanced scorecard. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R34-01-Dewi-Cover.pdf - Published Version

Download (330kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R34-02-Dewi-Abstract.pdf - Published Version

Download (315kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R34-03-Dewi-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (324kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R34-04-Dewi-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (325kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R34-05-Dewi-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (341kB) | Preview

Abstract

Pengembangan pertanian diarahkan untuk mewujudkan ketahanan pangan yang berbasis keragaman sumber daya bahan pangan, kelembagaan dan budaya lokal dalam rangka menjamin tersedianya pangan dan nutrisi dalam jumlah dan mutu yang dibutuhkan dengan tingkat harga yang terjangkau oleh masyarakat. Kentang (Solanum tuberosum) sebagai bahan pangan merupakan salah satu komoditas hortikultura yang cukup dikenal oleh masyarakat Indonesia serta mendapat prioritas karena kentang dapat digunakan sebagai sumber karbohidrat dan mempunyai potensi dalam program diversifikasi pangan. Potensi geografis yang dimiliki Jawa Barat memungkinkan untuk dikembangkan tanaman kentang. Pemanfaatan potensi tersebut harus didukung oleh penyediaan sarana produksi yang memadai, salah satunya benih yang bersertifikat. Kebutuhan benih kentang di Jawa Barat lebih kurang 40.000 ton per tahun, dari kebutuhan tersebut dapat dipenuhi oleh benih kentang bersertifikat sebanyak 1.130 ton atau sekitar 7,5 persen dan sisanya sekitar 92,5 persen dipenuhi oleh benih kentang lokal dan benih kentang impor. Balai Pengembangan Benih Kentang Pangalengan (BPBK Pangalengan) mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian fungsi Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat di bidang pengembangan, pelayanan, konservasi dan pelestarian serta pelatihan khususnya dalam memproduksi benih kentang, sebagai sumber benih baik G0, G1 dan G2 untuk provinsi Jawa Barat dan provinsi lain diluar Jawa Barat, tempat pelatihan, dan memberikan bimbingan teknis kepada para penangkar benih. Berdasarkan uraian tersebut di atas maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan sebagai berikut : faktor-faktor internal dan eksternal apa saja yang mempengaruhi pengembangan penyediaan benih kentang bermutu tinggi dan bersertifikat oleh BPBK, faktor-faktor apa saja yang menjadi tujuan strategis key performance indicators (KPI) dalam evaluasi kinerja BPBK dengan menggunakan pendekatan Balanced Scorecard, bagaimana rancangan evaluasi kinerja BPBK dalam upaya penyediaan benih kentang bermutu tinggi jika dikaji dengan menggunakan pendekatan empat perspektif yang ada pada Balanced Scorecard, bagaimana bentuk strategy map BPBK sebagai penghasil benih kentang bermutu tinggi dan besertifikat, serta bagaimana implikasi manajerial bagi BPBK dalam melaksanakan program pengembangan benih kentang besertifikat di Jawa Barat. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji faktor-faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi pengembangan penyediaan benih kentang bermutu tinggi dan bersertifikat oleh BPBK dikaitkan dengan Balance Scorecard, menganalisa tujuan strategis dan faktor-faktor yang menjadi key performance indicators dalam evaluasi kinerja dengan menggunakan pendekatan Balanced Scorecard pada BPBK, menyusun rancangan evaluasi kinerja BPBK dalam penyediaan benih kentang bermutu tinggi dan bersertifikat dengan menggunakan Balance Scorecard, menganalisa bentuk strategy map BPBK sebagai penghasil benih kentang bermutu tinggi dan bersertifikat dengan mengidentifikasi tujuan strategis pada setiap perspektif balanced scorecard, serta merumuskan implikasi manajerial bagi BPBK dalam melaksanakan program pengembangan benih kentang bersertifikat di Jawa Barat. Penelitian dilaksanakan di Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat (Diperta) dan UPTD Balai Pengembangan Benih Kentang (BPBK) Pangalengan pada bulan Desember 2006 sampai Januari 2007. Metode yang digunakan adalah analisis deskriptif studi kasus dengan menggunakan kerangka balanced scorecard. Data primer diperoleh dari unsur manajemen dan staf Diperta Provinsi Jawa Barat, petani penangkar yang aktif melakukan aktivitas perbanyakan benih kentang, serta pihak lain yang dianggap berkepentingan dalam hal ini adalah pihak manajemen Balai Penelitian Tanaman Sayuran serta dari pihak akademis. Data sekunder diperoleh melalui laporan tahunan dan bulanan Diperta Provinsi Jawa Barat, laporan tahunan BPBK, serta pustaka lainnya yang dianggap relevan. Untuk pemilihan responden pelanggan dilakukan secara purpossive sampling sebanyak sembilan orang adalah petani penangkar yang aktif melakukan penangkaran benih kentang selama tahun 2006. Penentuan faktor internal dan eksternal yang berpengaruh terhadap program pengembangan benih kentang bersertifikat di Jawa Barat didasarkan pada identifikasi melalui kuesioner terhadap responden yang terdiri dari pihak internal Diperta dan BPBK dan pihak eksternal Diperta yaitu Kepala Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa), petani penangkar, serta pihak akademis yang dianggap berkompeten dan mampu memberi masukan dalam penyusunan rancangan pengukuran kinerja dengan menggunakan balanced scorecard, serta pengamatan langsung di lokasi penelitian. Dari identifikasi di atas, faktor internal yang menjadi kekuatan BPBK dalam melaksanakan program pengembangan benih kentang bersertifikat di Jawa Barat adalah SDM yang handal, ketersediaan sarana dan prasarana yang ada, dukungan anggaran dari pemerintah daerah, memiliki mitra pasar yang jelas yaitu petani pelanggan, serta mampu menghasilkan benih G0 sampai G2 bersertifikat, sedangkan kelemahan bagi BPBK adalah kekurangan lahan produksi untuk produksi benih G2, belum adanya payung hukum yang mengatur tentang kemitraan BPBK dengan pihak ketiga, dan lingkungan di sekitar lokasi pertanaman benih yang kurang mendukung. Faktor eksternal yang telah diidentifikasi dan menjadi peluang bagi BPBK untuk mengembangkan benih kentang bersertifikat adalah potensi pasar di provinsi Jawa Barat dan provinsi lain, dan turunnya nilai tukar rupiah terhadap dolar. Ancaman yang dihadapi oleh BPBK dalam program pengembangan benih kentang bersertifikat di Jawa Barat adalah banyak beredarnya benih kentang bersertifikat palsu yang beredar, preferensi petani terhadap benih kentang impor yang masih tinggi, keterbatasan lahan dan modal petani penangkar, pesaing yang mulai meningkatkan kapasitas produksi. Dalam proses perancangan balanced scorecard BPBK menitikberatkan pada tiga area fokus (tema strategis) yaitu pengelolaan kawasan andalan, kesejahteraan petani dan pendapatan asli daerah, dan peningkatan profesionalisme pelaku agribisnis perbenihan. Ketiga area fokus tersebut menjadi acuan bagi terwujudnya visi misi Diperta dalam perbenihan yaitu mencapai swasembada benih tahun 2010. Dasar penyusunan tujuan strategis pada setiap perspektif yaitu area fokus dimana pengukuran pencapaian tujuan strategis tersebut menggunakan Key Performance Indicator (KPI). Key Performance Indicators yang digunakan merupakan hasil FGD. Pada perspektif keuangan, KPI yang digunakan adalah jumlah benih kentang varietas Granola dan Atlantik yang dihasilkan dan jumlah rencana yang terealisasi dengan anggaran yang ada Pada perspektif pelanggan, KPI yang digunakan adalah jumlah petani penangkar yang aktif menangkarkan benih kentang, jumlah pelaku agribisnis perbenihan yang ikut dalam temu teknologi, teknologi yang mampu diterapkan oleh BPBK dan penangkar untuk meningkatkan produksi benih kentang, dan tingkat kepuasan petani penangkar yang menggunakan jasa layanan BPBK dengan hasil survei. Pada perspektif proses bisnis internal, KPI yang digunakan adalah jumlah siswa, mahasiswa, serta petani yang melakukan pelatihan di BPBK, serta benih kentang yang dihasilkan. Dalam perspektif pembelajaran dan pertumbuhan yang menjadi KPI adalah jumlah laporan yang diberikan tepat pada waktunya, jumlah pegawai yang mengikuti pendidikan dan pelatihan, dan survei kepuasan pegawai BPBK. Hasil tersebut memperlihatkan bahwa KPI yang digunakan pada perspektif pelanggan berasal dari pihak eksternal Diperta dan BPBK, sedangkan tiga perspektif lainnya berasal dari pihak internal Diperta. Strategy map yang disusun menunjukkan keterkaitan dan integrasi dari setiap tujuan strategis antar satu perspektif dengan perspektif lainnya. Kondisi ini mengindikasikan bahwa keberhasilan pihak eksternal Diperta sangat tergantung kinerja dari pihak internal Diperta dan BPBK. Dari hasil perancangan pengukuran kinerja dengan menggunakan pendekatan balanced scorecard, maka sebaiknya BPBK menerapkan BSC sebagai pendamping LAKIP dalam upaya meningkatkan kinerja BPBK melalui kegiatan sosialisasi kegunaan balanced scorecard. Untuk meningkatkan kepuasan pelanggan, BPBK seyogyanya melakukan kegiatan peningkatan pelayanan informasi dengan cara mensinergiskan berbagai pihak yang terkait sehingga penyampaian informasi pada petani lebih akurat. Disamping itu proses perencanaan strategis yang melibatkan berbagai pihak diantaranya Diperta, BPBK, dan Badan Perencanaan Daerah menjadi penting dilakukan agar terdapat kesamaan visi sehingga program pengembangan benih kentang di Jawa Barat dapat dilakukan secara berkesinambungan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Balanced Scorecard, Kentang, Perancangan Pengukuran Kinerja, Key Performance Indicators, Strategy Map, Balai Pengembangan Benih Kentang (BPBK).
Subjects: Manajemen Strategi
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 29 Jun 2016 03:29
Last Modified: 29 Jun 2016 03:29
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2465

Actions (login required)

View Item View Item