Pengembangan rancangan dan pengukuran kinerja perusahaan dengan pendekatan balanced scorecard (studi kasus di pt. natra raya)

Wahyunawati, Sri (2006) Pengembangan rancangan dan pengukuran kinerja perusahaan dengan pendekatan balanced scorecard (studi kasus di pt. natra raya). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R31-02-Wahyunawati-Abstract.pdf - Published Version

Download (546kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R31-01-Wahyunawati-Cover.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R31-03-Wahyunawati-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R31-04-Wahyunawati-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R31-05-Wahyunawati-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview

Abstract

Upaya peningkatan perekonomian Indonesia yang didukung oIeh pembangunan infrastruktur meIalui prasarana dan sarana fisik memerlukan fasilitas penunjang yang dapat mempermudah dan mempercepat kegiatan tersebut, salah satunya adalah alat berat. Situasi perekonomian Indonesia yang sedang berada pada tahap pemulihan setelah terjadinya knsis moneter ternyata tidak mempengaruhi tingkat penjualan alat berat di Indonesia. Sejak tahun 2000 perkembangan industri dibidang alat berat tens mengalami peningkatan. Sebagai produk yang memiliki permintaan yang terbatas, alat berat menghadapi tantangan yang besar dalam merebut dan mempertahankan pasar. Alat berat adalah produk yang memiliki pasar terbatas di bidang konstruksi, kehutanan, pertanian dan pertambangan dengan harga jual yang relatif mahal. Meskipun jurnlah pelaku di industri ini tidak banyak, namun tingkat persaingan yang terjadi cukup tinggi. Dengan. pasar terbatas serta persaingan yang cukup ketat, para pelaku di industri ini hmslah mampu memberikan pelayanan yang terbaik kepada pelanggannya disamping tenis berupaya me~ngkatkan kinerja internal perusahaan agar tetap eksis. Tahun 2005 Caterpillar jenis Excavator buatan PT. Natra Raya berhasil meningkatkan market sharenya dari 26,4% tahun 2004 menjadi 27,8%. Peningkatan market share produk selain didukung oleh sistem pemasaran yang handal juga sangat dipengaruhi oleh kualitas produk yang terus ditingkatkan oleh perusahaan. Meskipun demikian kekuatan tawar pembeli yang semakin tinggi memaksa pemsahaan untuk memberikan harga jual yang kompetitif bahkan cenderung turun dari tahun ke tahun. Disisi lain kenaikan harga bahan bakar minyak yang diikuti dengan kenaikan harga bahan baku, biaya transfortasi maupun upah tenaga kerja membuat perusahaan justru harus mengeluarkan biaya yang Iebih besar dalam proses produksinya. Untuk menyikapi hal tersebut PT. Natra Raya berupaya untuk memperbaiki kineja internalnya agar menjadi pemsahaan yang makin efisien melalui program peningkatan kualitas yang disebut dengan Six Sigma. Program perbaikan kualitas Six Sigma ini secara umum bertujuan untuk meningkatkan keuntungan atau pengurangan biaya yang keberhasilannya dapat langsung terlihat dari sisi finansial. Namun demikian pihak manajemen menyadari dan memandang penting perlunya diadakan suatu sistem pengukuran kinerja yang mampu mengukur kine j a intangible asset. Penerapan Balanced Scorecard pada pengukuran kinerja diarapkan dapat menjadi altematif yang membantu pemsahaan dalam membuat suatu sistem pengukuran kinerja yang menyeluruh dan mendapatkan hasil pengukuran yang dapat menjadi masukan bagi perusahaan serta dapat memberikan umpan balik mengenai penyebab di balik hasil kinerja tersebut. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah (1). Bagaimana rancangan Balanced Scorecard pada pengukuran kinerja perusahaan di PT. Natra Raya? (2). Dengan penerapan Balanced Scorecard bagaimana hasil pengukuran kinerja pemsahaan di PT. Natra Raya? (3). Apa faktor-faktor yang menghambat dan mendukung kinerja program Six Sigma di PT. Natra Raya serta upaya-upaya apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan kinerja. Berdasarkan rumusan masalah tersebut maka tujuan dari penelitian ini adalah (1) Mendesain sistem rancangan Balanced Scorecard untuk pengukuran kinerja pemsahaan. (2). Mengukur kinerja perusahaan dengan rancangan yang sudah dibuat. (3). Menganalisis faktor-faktor penghambat dm pendukung kinerja dan merumuskan upaya-upaya untuk meningkatkan kinerja Penelitian dilaksanakan di PT. Natra Raya, Cileungsi Bogor yang merupakan perusahaan perakitan traktor merek Caterpillar di Indonesia Waktu penelitian adalah buIan Juli-September 2005. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif dalam proses perancangan balanced scorecard. Analisis kualitatif dilakukan untuk mengetahui faktor pendukung dan penghambat dalam peningkatan kinerja perusahaan. Analisis kuantitatif dilakukan dalam penghiungan indeks, bobot Key performance Indicators dan performance range. Sedangkan desain penelitian adalah studi kasus. Data yang digunakan adalah data primer dan data sehunder baik yang bersifat kualitatif dan kuantitatif yang ada di lingkungan PT. Natra Raya maupun data-data lain yang ada di luar lingkungan PT. Natra Raya yang relevan dan dapat digunakan dalam penelitian ini yang meliputi data company profile, Data untuk perspektif keuangan, data untuk perspektif pelanggan, data untuk perspektif bisnis internal dan data unt'rlk data untuk perspekhf pertumbuhan dan pembelajaran Data primer diperoleh langsung berdasarkan observasi dan wawancara, serta penyebaran kuisioner kepada manajemen PT. Natra Raya dan para karyawannya Survey dan pengisian kuisioner dilakukan untuk mendapatkan data dan informasi yang sesuai menurut perspektif karyawan mengenai kepuasan dan dampak dari diterapkannya Six Sigma di PT. Natra Raya, serta penilaian mereka terhadap kinerja perusahaan. Bagi manajemen perusahaan kuisioner yang diisi dimaksudkan untuk membandingkan antara satu indikator dengan indikator lainnya Kuisioner yang ditujukan untuk karyawan PT. Natra Raya dilakukan secara sengaja (purposive sampling) dengan jumlah responden sebanyak 70 orang. Sedangkan data untuk perspektif pelanggan diperoleh dari marketing department PT. Trakindo Utama Data sekunder diperoleh melalui studi kepustakaan, penelitian terdahulu, majalah, jumal dan literatur lainnya yang terkait, serta pengumpulan data dan informasi dari PT. Natra Raya. Pengukuran terhadap empat perspektif meliputi penentuan sasaran strategis, KPI dari empat perpehf, target dari masing-masing KPI, pembobotan dari setiap KPI dan perspektif, sertaperformance range. Perspektif atau KPI yang berindeks 0.00% - 37.50% diwakili dengan wama merah (sangat tidak baik), 37.51% - 75.00% diwakili dengan wama kuning (tidak baik), 75.01%-112.50% diwakili dengan wama hijau (baik) dan 112.51%-150% diwakili dengan wama bim (sangat baik). KPI yang ada dalam balanced scorecard tersebut adalah Perspektif Keuangan: Peningkatan keuntungan dan penurunan biaya produksi, Perspektif Pelanggan: Hubungan baik dengan pelanggan dan Kepercayaan pelanggan, Perspektif Proses Bisnis Internal : Proses layanan, Masalah operasional Six Sigma, dan Efisiensi manufakturing serta Perspektif pembelajaran dan Pertumbuhan: kompetensi karyawan, profesionalisme karyawan dan kapabilitas karyawan. Hasil pengukuran kinerja PT.Natra Raya dengan pendekatan balanced scorecard yang sudah dirancang tersebut menunjukan bahwa kinerja perusahaan adalah baik dengan angka indeks 104.17% (diwakili dengan warna hijau). Hasil ini didapatkan dari perspektif keuangan (indeks 108.38%, bobot 32%), perspektifpelanggan (indeks 114.28%, bobot 19%), perspektif proses bisnis internal (indeks 113.26%, bobot 27%) dan perspektif pertumbuhan dan pembelajaran (indeks 78.15%, bobot 22%). Perspektif keuangan terdiri dari KPI peningkatan keuntungan (indeks 111%, bobot 50%, performance range hijau) dan KPI Penuman biaya produksi (indeks 105.76%, bobot 50%, performance range hijau). Perspektif pelanggan terdiri dari KPI hubungan baik dengan pelanggan (indeks 116.25%, bobot 50%, performance range biru) dan kepercayaan pelanggan (indeks 112.32%,bobot 50%, performonce range bim). Hubungan baik dengan pelanggan terdiri dari sub KPI waktu serah terirna alat (indeks 100%,bobot 35%, performance range hijau). dan kualitas produk (indeks 125%,bobot 65%, performance range biru). Kepercayaan pelanggan terdiri dari sub KPI Jumlah penjualan (indeks 105%,bobot 45%, performance range hijau).dan indeks penjualan terhadap industri (indeks 118.3%,bobot 55%, performance range bim). Perspekhf proses bisnis internal terdiri dari KPI proses layanan (indeks 125%,bobot 40%, perfotmance range bim), masalah operasional Six Sigma (indeks 73,10%,bobot 31%, performance range hijau) dan efisiensi manufakturing (indeks 140%,bobot 29%, performance range hijau). Proses layanan terdiri dari KPI proses penyelesaian pesanan (indeks 150%,bobot 50%, performance range bim) dan layanan purnajual (indeks 100%,bobot 50%, performance range hijau). Masalah operasional Six Sigma terdiri dari sub KPI Kepemimpinan (indeks 83%,bobot 35%, performance range hijau), dukungan data dan informasi (indeks 83%,bobot 35%, performance range hijau) dan waktu penyelesaian proyek (indeks 50%,bobot 30%, . performance range kuning). Efisiensi manufakturing terdiri dari sub KPI waktu pengerjaan alat berat (indeks 140%,bobot SO%, performance range bim). Peispektif Pembelajaran dan pertumbuhan terdiri dari KPI Kornpetensi karyawan (indeks 83%,bobot 35%, performance range hijau), profesionalisme karyawan (indeks 100%,bobot 35%, performanc'e range hijau) dan kapabilitas karyawan (indeks 47%,bobot 30%, performance range kuning). Untuk profesionalisme karyawan terdiri dari sub KPI kepuasan karyawan (indeks 100%,bobot 75%, performance range hijau) dan tingkat keterlambatan (indeks 100%,bobot 25%, performance range hijau). Sedangkan kapabilitas karyawan terdiri dari sub KPI performance appraisal (indeks 94%, bobot 50%, performance range hijau) dan fokus sumber daya (indeks O%,bobot 50%, performance range merah). Hasil pengukuran kineja PT. Natra Raya dengan pendekatan balanced scorecard dapat memperlihatkan apa yang tidak tampak bila kine j a pemsahaan hanya diukur secara terbatas. Dari pengukuran ini terlihat bahwa kinerja perusahaan tidak baik pada sub KPI waktu penyelesaian proyek dan KPI kapabilitas karyawan yang diakibatkan oleh indeks sub KPI fokus sumber daya yang baik. Selain ha1 tersebut, sebagian besar hasil penilaian kinerja perusahaan adalah baik dan sangat baik. Agar kinerja perusahaan dapat lebih baik lagi, maka saran yang diberikan addah (1) Melakukan analisis gap keahlian karyawan untuk mengetahui kesenjangan antara kebutuhan dengan kondisi ah?ual karyawan serta menyiapkan secara khusus sumberdaya manusia yang berkualitas melalui pelatihan dan pemberian motivasi, (2) Melakukan inovasi terhadap produk, terutama untuk rnemproduksi produk yang laku di pasaran dengan menggunakan teknologi yang sudah tersedia, (3) Memperbaiki aturan dalarn penggunaan sistem informasi sehingga pihak yang berkepentingan dapat rnengakses data yang diperlukan, untuk rnemperlancar program Six Sigma Perusahaan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Balanced Scorecard, PT. Natra Raya, Six Sigma, Paired Comparison, Rentang Kriteria, Penilaian Kinerja, Studi Kasus.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 04 Aug 2016 07:23
Last Modified: 04 Aug 2016 07:23
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2510

Actions (login required)

View Item View Item