Analisis strategi pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di indonesia

Setiadi, Wishnu Tirta (2006) Analisis strategi pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di indonesia. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
E21-01-Wisnu-Cover.pdf - Published Version

Download (324kB) | Preview
[img]
Preview
Text
E21-02-Wisnu-Abstract.pdf - Published Version

Download (315kB) | Preview
[img]
Preview
Text
E21-03-Wisnu-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (321kB) | Preview
[img]
Preview
Text
E21-04-Wisnu-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (318kB) | Preview
[img]
Preview
Text
E21-05-Wisnu-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (378kB) | Preview

Abstract

Laju kerusakan hutan di Indonesia yang semakin lama semakin meningkat setiap tahunnya dikhawatirkan akan menyebabkan Indonesia kehilangan hutan alam dalam kurun waktu 10 – 20 tahun mendatang. Salah satu upaya untuk mengatasi laju kerusakan hutan, adalah dengan mengembangkan pengelolaan hutan berkelanjutan. Jaminan pengelolaan hutan berkelanjutan dapat diberikan dengan diberikannya sertifikat ekolabel yang menjamin bahwa seluruh pengelolaan hutan dilakukan berdasarkan aspek kelestarian. Sertifikat ekolabel merupakan sebuah alat yang dapat dipakai untuk menjembatani kepentingan produsen dan konsumen yang menginginkan sumber-sumber bahan baku berasal dari sebuah pengelolaan hutan berkelanjutan. Keterkaitan antara industri permebelan dengan sertifikasi ekolabel sangatlah erat dimana industri permebelan merupakan salah satu sektor unggulan yang memberikan kontribusi cukup besar bagi penerimaan negara. Hingga saat ini potensi pasar produk ekolabel masih belum dapat diisi oleh para pelaku bisnis di dalam negeri. Sementara tekanan dari konsumen terutama negara Eropa, Amerika dan jepang terhadap penggunaan bahan baku kayu ramah lingkungan semakin lama semakin tinggi. Industri mebel merupakan industri yang membutuhkan bahan baku kayu dalam setiap produksinya. Di beberapa negara Eropa, konsumen mendorong setiap produk berbahan baku kayu yang masuk ke pasar mereka berasal dari sebuah proses produksi yang mengutamakan aspek kelestarian. Sehingga dikenal adanya persyaratan sertifikat ekolabel bagi setiap produk yang masuk ke negara tersebut. Penelitian ini mengkaji faktor-faktor yang terkait dengan upaya pengembangan sertifikasi ekolabel di Indonesia dan juga melihat sejauh mana minat industri permebelan dalam mengisi peluang pasar produk berbahan baku kayu bersertifikat ekolabel. Rumusan masalah dari penelitian ini adalah bagaimana strategi pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di Indonesia, berapa besar minat industri permebelan dalam negeri untuk menggunakan bahan baku kayu bersertifikat sebagai bahan baku produksi. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penggunaan bahan baku kayu oleh industri mebel, dan bagaimana segmentasi industri mebel yang berpotensi untuk menggunakan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah Merumuskan strategi pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di Indonesia, mengkaji minat industri permebelan terhadap penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel, menganalisa faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaan bahan baku kayu oleh industri permebelan, serta menganalisa segmentasi industri mebel yang menggunakan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel. Ruang lingkup penelitian ini dibatasi pada industri permebelan yang berada di Jepara Jawa Tengah sebagai salah satu sentra produksi mebel di Indonesia. Pemilihan industri mebel sebagai objek penelitian, dikarenakan industri ini merupakan industri yang memerlukan bahan baku kayu dalam memenuhi kebutuhan produksinya. Sementara itu perumusan strategi dilakukan dengan melibatkan responden yang merupakan representasi dari lembaga akreditasi, LSM, Pemerintah dan praktisi bisnis yang dilakukan di Bogor dan Jakarta. Penelitian dilakukan pada bulan November - Desember 2005 di Jepara, Jawa Tengah dan Bogor, Jawa Barat dengan menggunakan metode survei untuk melihat sejauh mana minat (preferensi) industri mebel terhadap penggunaan bahan baku kayu yang bersertifikat ekolabel. Desain riset yang digunakan bersifat kuantitatif deskriptif yang akan menggambarkan minat industri dalam memenuhi kebutuhan akan bahan baku kayu. Perumusan strategi pengembangan sertifikasi ekolabel dilakukan pada bulan juni 2006 dengan mengkaji faktor-faktor internal dan eksternal yang berpengaruh terhadap pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di Indonesia. Data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah data primer yang merupakan hasil wawancara dengan bantuan kuesioner yang dilakukan terhadap para pengusaha industri mebel di Jawa Tengah. Data sekunder digunakan untuk mendukung informasi lapangan yaitu data perkembangan ekspor impor furniture, data-data industri yang menggunakan bahan baku kayu bersertifikat, data mengenai sertifikasi pengelolaan hutan lestari di Indonesia. Industri mebel yang menjadi responden adalah industri penghasil produk jadi dan setengah jadi dengan pangsa pasar ekspor maupun domestik Responden yang dipilih dalam penelitian ini adalah orang yang bertanggung jawab dalam memutuskan pembelian bahan baku kayu pada suatu perusahaan, yakni manajer yang membawahi urusan pembelian bahan baku, pemilik perusahaan, atau direktur utama perusahaan. Teknik pengambilan contoh yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan metode non probability sampling yaitu quota sampling dimana industri yang akan dipilih menjadi responden terlebih dahulu diategorikan sesuai dengan variabel segmentasi populasi berdasarkan skala industri yaitu besar, menengah dan kecil. Responden kemudian dipilih secara convenience atau judgement sesuai dengan proporsi populasi. Analisis data dilakukan dengan menggunakan analisis deskriptif, dan analisis khi kuadrat. Pada penelitian untuk merumuskan strategi pengembangan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel, responden yang dipilih adalah merupakan keterwakilan dari unsur pemerintah, akademisi, LSM, Lembaga Akreditasi dengan total jumlah responden sebesar 22 orang. Pemilihan responden dilakukan berdasarkan metoda convenience atau judgement. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa industri di Jepara dapat dikategorikan kedalam empat kelompok skala industri yaitu industri mikro, industri kecil, industri menengah dan industri skala besar. Pembagian kelompok ini berdasarkan banyaknya jumlah karyawan yang terlibat dalam sebuah industri. Industri mikro, kecil, menengah merupakan indsutri yang dominan memproduksi produk jadi untuk dipasarkan memenuhi pasar domestik. Kualitas produk yang dihasilkan adalah kualitas menengah ke bawah. Industri skala besar merupakan industri yang fokus untuk memenuhi pasar ekspor. Produk yang dihasilkan adalah produk jadi dengan kualitas tinggi. Secara keseluruhan aktivitas yang dilakukan oleh seluruh kelompok industri adalah aktivitas pengolahan dan penjualan. Aktivitas pengolahan adalah aktivitas dimana industri memiliki kegiatan mengolah bahan baku kayu menjadi aneka macam produk. Ada beberapa industri yang bersifat hanya melakukan pengolahan saja. Untuk memasarkannya mereka memasok pengusaha-pengusaha yang telah memiliki jaringan pasar yang luas dan memiliki ruang pamer. Faktor harga dan kualitas merupakan variabel utama yang menjadi pertimbangan dalam pembelian bahan baku kayu oleh industri. Terkait dengan kayu bersertifikat ekolabel, sebagian besar industri masih belum mengetahui informasi mengenai sertifikasi ekolabel. Minat industri dalam menggunakan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel masih kecil dikarenakan informasi mengenai sertifikasi ini belum diperoleh. Industri bersedia memenuhi persyaratan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel apabila pasar menuntut hal tersebut dan secara ekonomis harga yang ditawarkan sesuai. Sementara itu dari kajian faktor internal dan eksternal diperoleh hasil dimana faktor harga jual produk kayu bersertifikat yang lebih tinggi dan terdapatnya lembaga akreditasi nasional yang mampu mengeluarkan sistem sertifikasi pengelolaan hutan berkelanjutan menjadi faktor kekuatan utama dalam mendorong pengembangan sertifikasi di Indonesia. Sementara itu kurangnya kurang optimalnya kinerja Lembaga Ekolabel Indonesia, perbedaan persepsi terhadap isu sertifikasi pengelolaan hutan di kalangan pemerintah, pelaku usaha serta kurangnya promosi dan sosialisasi terhadap sertifikasi ekolabel menjadi faktor yang merupakan kelemahan yang harus segera diperbaiki. Strategi yang dapat digunakan untuk mengembangkan penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel adalah mengembangkan jaringan pemasaran produk berbahan baku kayu bersertifikat ekolabel tersebut serta berupaya menjamin ketersediaan pasokan bahan baku kayu bersertifikat dengan memperluas areal hutan bersertifikat ekolabel sebagai sumber pasokan bahan baku kayu yang dikelola secara lestari. Sosialisasi proses sosialisasi terkait isu sertifikasi harus terus diupayakan baik oleh Lembaga Ekolabel Indonesia, pihak Pemerintah, maupun dari pihak Asosiasi. Membuka akses pasar seluas-luasnya terhadap pasar produk ekolabel perlu dilaksanakan dengan membangun jaringan pemasaran di negara-negara Eropa. Selain itu, pemerintah dalam hal ini Departemen Kehutanan harus mendorong agar para pengelola hutan bisa mendapatkan sertifikasi ekolabel dalam rangka menyediakan bahan baku kayu. Kesimpulan dari penelitian ini adalah minat penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel di kalangan industri belum besar. Hal ini dikarenakan rendahnya sosialisasi terkait isu sertifikasi ekolabel itu sendiri. Dengan demikian upaya sosialisasi mengenai sertifikasi ekolabel harus terus didorong di kalangan industri permebelan sebagai salah satu pelaku pasar. Hingga saat ini, kelompook industri skala besar merupakan kelompok industri yang potensial dalam menggunakan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel. Peluang penggunaan bahan baku kayu bersertifikat ekolabel untuk kelompok industri menengah cukup terbuka sepanjang sosialisasi informasi mengenai sertifikasi ekolabel terutama berkaitan dengan manfaat yang diperoleh oleh industri disampaikan kepada para pengusaha.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Kayu, Sertifikasi Ekolabel, Manajemen Pemasaran, Preferensi Industri, Tabulasi Silang, SWOT, Strategi.
Subjects: Manajemen Pemasaran
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 10 Aug 2016 05:40
Last Modified: 10 Aug 2016 05:40
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2547

Actions (login required)

View Item View Item