Analisis sikap dan perilaku pemilik pet di wilayah bogor terhadap jasa layanan rumah sakit hewan institut pertanian bogor

Azis, Abdul (2010) Analisis sikap dan perilaku pemilik pet di wilayah bogor terhadap jasa layanan rumah sakit hewan institut pertanian bogor. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E31-01-Abdul-Cover.pdf - Published Version

Download (335kB)
[img]
Preview
PDF
E31-02-Abdul-Abstrak.pdf - Published Version

Download (311kB)
[img]
Preview
PDF
E31-03-Abdul-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (324kB)
[img]
Preview
PDF
E31-04-Abdul-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (322kB)
[img]
Preview
PDF
E31-05-Abdul-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (728kB)

Abstract

Pertumbuhan industri jasa layanan perawatan kesehatan pet di wilayah Bogor dan sekitarnya dimulai akhir tahun sembilan puluhan. Hal tersebut sangat berhubungan erat dengan perubahan sosial budaya masyarakat yang disebabkan oleh pergerakan pertumbuhan pemukiman di wilayah Bogor yang sangat pesat. Fenomena lain yang ikut mendorong baik langsung maupun tidak langsung adalah penyebaran penyakit yang disebabkan oleh virus melalui hewan kepada manusia. Sehingga dapat mengubah sikap dan perilaku masyarakat akan menjaga kesehatan lingkungannya termasuk menjaga kesehata hewan kesayangan (pet). Seiring dengan perubahan sosial budaya masayarakat Bogor, maka berkembang pula kebutuhan masyarakat akan jasa layanan kesehatan pet (medis) yang diimbangi dengan perawatan pet (eksotis). Dari sinilah awal munculnya perkembangan bisnis jasa layanan perawatan kesehatan pet seperti bermunculan Praktek-Praktek Dokter Hewan Mandiri, Pet Shop, Poliklinik Hewan, yang menyediakan jasa layanan kebutuhan pet seperti menyediakan layanan konsultasi perawatan dan kesehatan pet, layanan rawat jalan dan tindakan medis, makanan pet, salon kecantikan pet, mandi obat (kutu dan penyakit kulit), grooming (perapihan bulu pet), dan lain-lain. Rumah Sakit Hewan Institut Pertanian Bogor (RSH-IPB) relatif baru dalam industri jasa layanan perawatan kesehatan pet. Pertumbuhan jumlah kunjungan pasien dalam 5 (lima) tahun terakhir meskipun mengalami peningkatan, tetapi trend pertumbuhannya cenderung menurun. Dengan rata-rata jumlah kunjungan pasien adalah 3.016 per tahun, dengan tingkat pertumbuhan 17,8%. Tentunya harapan manajemen RSH-IPB adalah terjadi peningkatan pertumbuhan jumlah kunjungan pasien setiap tahun. Menurunnya pertumbuhan jumlah kunjungan tersebut diduga karena faktor sikap pemilik pet terhadap jasa layanan RSH-IPB. Apakah atribut-atribut jasa layanan RSH-IPB belum memenuhi harapan pemilik pet? Atau faktor karakteristik pemilik pet itu sendiri seperti kondisi sosial, budaya maupun personal mereka sehinga mempengaruhi sikapnya terhadap atribut jasa layanan RSH-IPB. RSH-IPB adalah satu-satunya rumah sakit hewan di Bogor, selain menyediakan kebutuhan jasa layanan yang ditawarkan penyedia jasa layanan kesehatan pet lain, juga melengkapinya dengan jasa layanan laboratorium, x-ray, rawat inap, penitipan hewan, yang tidak dapat disediakan oleh pesaing. Dengan meningkatnya industri jasa layanan perawatan kesehatan pet di Bogor, persaingan dalam industri ini akan semakin ketat. Berdasarkan permasalahan tersebut, maka perlu dilakukan penelitian sikap dan perilaku pemilik pet di wilayah Bogor terhadap jasa layanan RSH-IPB. Dengan diketahuinya sikap dan perilaku pemilik pet, maka manajemen RSH-IPB dapat merumuskan strategi pemasaran yang tepat untuk meningkatkan jumlah kunjungan pasien.. Tujuan dari penelitian ini adalah pertama, menganilisis sikap pemilik pet, kemudian melakukan segmentasinya, kedua menganalisis hubungan pengaruh antara sikap pemilik pet terhadap jasa layanan RSH-IPB dengan karakteristik dan perilaku pemilik pet. Subjek penelitian ini adalah pemilik pet (jenis anjing dan atau kucing) di wilayah Bogor sebagai klien RSH-IPB baik laki-laki maupun perempuan yang berusia antara 18 – 60 tahun, dan sekurang-kurangnya pernah melakukan kunjungan perawatan (berdasarkan data rekam medik). Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan kuesioner terhadap pemilik pet yang berkunjung melakukan perawatan kesehatan pet nya ke RSH-IPB pada pertengahan bulan Pebruari sampai dengan akhir April 2010. Metode pengambilan sampel dilakukan dengan pendekatan non-probability sampling melalui metode convenience or accidental sampling, (Simamora, 2004). Yaitu dilakukan kepada klien laki-laki atau perempuan, usia antara 18-60 tahun, dan berdomisili di wilayah Bogor yang kebetulan melakukan kunjungan pada saat itu. Dengan pertimbangan keterbatasan waktu dan biaya penelitian, juga kesediaan klien sebagai responden, maka ukuran sampel yang diambil berdasarkan dari 160 pemilik pet yang melakukan kunjungan pada kurun waktu tersebut, dan diperoleh 70 pemilik pet yang bersedia mengisi kuesioner. Penelitian ini menggunakan tiga alat analisis. Pertama, analisis sikap dengan menghitung skor variabel evaluasi ( ), untuk mengukur sikap pemilik pet terhadap jasa layanan RSH-IPB. Kedua, analisis cluster dengan metode non-hierarchichal method atau K-Means Cluster, untuk melakukan segmentasi sikap pemilik pet. Analisis Cluster adalah salah satu metode analisis untuk mengelompokkan (segmentasi) konsumen berdasarkan kesamaan sifat dan perilakunya dalam suatu kelas tertentu (Malhorta, 2007). Ketiga, analisis tabulasi silang (crosstabs) untuk menjelaskan hubungan pengaruh antara sikap pemilik pet terhadap atribut jasa layanan RSH-IPB dengan karakteristik dan perilakunya. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari tiga segmen (cluster) sikap pemilik pet 62,86% berada pada cluster 3, yaitu segmen pemilik pet yang dominan terhadap seluruh variabel atribut jasa layanan RSH-IPB : JENIS LAYANAN, DOKTER, TARIF, PELAYANAN, PERALATAN, FASILITAS, dan LOKASI. Cluster 3 berisi responden yang peduli dengan seluruh atribut jasa layanan RSH-IPB, sehingga cluster tersebut diberi nama SEGMEN PEDULI. Hasil penelitian ini memberikan implikasi penting bagi strategi pemasaran jasa layanan RSH-IPB. Dengan diketahuinya kelemahan-kelemahan atribut jasa layanan RSH-IPB, maka manajemen RSH-IPB dapat memperbaiki kualitas dari atribut-atrbut tersebut, sehingga lebih disukai klien. Demikian sebaliknya, jika manajemen RSH-IPB mendapatkan bahwa jasa layanan RSH-IPB lebih unggul, maka bagaimana harus merumuskan strategi untuk mempertahankannya. Ketujuh atribut tersebut, lima atribut (jenis layanan, dokter, pelayanan, peralatan, dan fasilitas) menggambarkan internal atribut jasa layanan RSH-IPB. Sedangkan dua atribut lainnya (tarif), dan (lokasi) menunjukkan eksternal atribut. Dari skor yang diperoleh ketujuh atribut tersebut, maka skor kepentinganan atribut tarif dan lokasi memperoleh skor nilai terendah. Ini artinya klien lebih menganggap penting untuk mempertimbangkan atribut internal dari jasa layanan RSH-IPB dibandingkan atribut eksternalnya. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa terdapat pengaruh antara sikap pemilik pet terhadap jasa layanan RSH-IPB dengan karakteristik dan perilakunya. Dari hasil analisis tabel silang menunjukkan bahwa kelima kategori karakteristik dan perilaku pemilik pet : tempat tinggal, pendidikan, jenis pet, pengambil keputusan dalam keluarga, dan frekuensi kunjungan perawatan pet, memiliki pengaruh yang cukup nyata (significance) dengan sikapnya terhadap atribut jasa layanan RSH-IPB. Dengan demikian hasil penelitian ini memberikan implikasi penting bagi strategi pemasaran jasa layanan RSH-IPB. Dengan diketahuinya kelemahan-kelemahan atribut jasa layanan RSH-IPB, maka manajemen RSH-IPB dapat memperbaiki kualitas dari atribut-atrbut tersebut, sehingga lebih disukai klien. Demikian sebaliknya, jika manajemen RSH-IPB mendapatkan bahwa jasa layanan RSH-IPB lebih unggul, maka bagaimana harus merumuskan strategi untuk mempertahankannya.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Pemilik Pet, Jasa Layanan, RSH-IPB, Segmentasi, Sikap, Perilaku, K-Means Cluster, Tabulasi Silang
Subjects: Manajemen Pemasaran
Depositing User: Library
Date Deposited: 12 Dec 2011 03:19
Last Modified: 15 Jun 2016 00:56
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/269

Actions (login required)

View Item View Item