Analisis perputaran karyawan (labour turnover), peranan program orientasi pelatihan bagi karyawan baru di pt abc, surabaya

Hidayat, Syarif Imam (1994) Analisis perputaran karyawan (labour turnover), peranan program orientasi pelatihan bagi karyawan baru di pt abc, surabaya. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R03-01-Hidayat-Cover.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R03-03-Hidayat-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R03-02-Hidayat-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R03-04-Hidayat-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (17MB)

Abstract

Manajemen Sumberdaya Manusia sebagai salah satu faktor dalam rangka pencapaian misi dan sasaran perusahaan di PT "ABC", Surabaya, belum berjalan sebagaimana mestinya. Hal itu terbukti dari perputaran karyawan yang tinggi, terutama karyawan teknis operasional bagian produksi (angka rata-rata perputaran = 37,60 %, diperoleh dari perhitungan pada kasus beberapa seksi bagian produksi). Studi ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan tingginya perputaran karyawan, mengetahui pelaksanaan program orientasi dan pelatihan, serta mencari alternatif pemecahan masalah untuk mengurangi perputaran, dengan asumsi tenaga kerja yang dibutuhkan sudah tersedia hasil dari hasil proses penarikan / recruitmen dan seleksi. Metode penelitian yang digunakan adalah kaji manajemen, sedangkan teknik pengumpulan data berupa observasi dan wawancara (terstruktur dan langsung). Wawancara terstruktur dilakukan dengan "Guestioner" kepada responden yang difokuskan pada bagian produksi sebanyak 100 orang atau 16,89 % dari total karyawan yang ada (592 orang), secara acak, yang dapat dirinci sebagai berikut : karyawan tetap 29 orang, karyawan harian 33 orang, dan karyawan borongan 38 orang. Data yang dikumpulkan, diolah secara manual dan komputer, serta disajikan dalam bentuk matriks dan tabulasi. Kegiatan pengolahan data ini meliputi : pengelompokan data, sortasi, dan tabulasi. Hasil akhir pengolahan data akan diperoleh, antara lain : 1. Angka perputaran karyawan pada bagian produksi. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi perputaran karyawan. 3. Analisis kebutuhan pelatihan. 4. Perlunya program orientasi dan pelatihan. 5. Rencana kegiatan program orientasi dan pelatihan. 6. Contoh penentuan jumlah kebutuhan tenaga kerja. 7. Contoh uraian jabatan. Dari hasil observasi dan wawancara langsung serta melalui lembar kuesioner diperoleh, bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi perputaran karyawan antara lain : 1. Seleksi penerimaan karyawan baru. Pendapat dari responden menyatakan bahwa 95 % dari para karyawan baru yang melamar di PT "ABC", tidak mengalami seleksi sesuai dengan prosedur yang ada. Sedangkan 5 % sisanya menyatakan dilakukan seleksi terutama untuk level supervisor, ketua regu, dan Guality Checker. 2. Jaminan sosial tenaga kerja (JAMSOSTEK, ASTEK). Pendapat responden secara keseluruhan (100%) menyatakan mereka belum dimasukkan menjadi anggota ASTEK. sesuai konfirmasi dari manajemen perusahaan. 3. Pemberian kompensasi yang kurang kompetitif. Dengan asumsi gaj ilupah given maka pemberian kompensasi lain berupa peningkatan kesejahteraan, fasilitas, dan pelayanan yang diberikan perusahaan lain melebihi dari PT "ABC", menyebabkan terjadinya perpindahan sehingga perputaran karyawan tinggi. 4 . Kepuasan kerja (Job Satisfaction). Pendapat responden menyatakan 30 % puas, 50 % cukup puas, dan 20 % kurang tidak puas. Dari 20 % yang merasa kurangltidak puas disebabkan reward system. Berdasarkan rekapitulasi absensi bulan Januari 1994, ternyata banyak sekali karyawan bagian produksi yang tidak masuk kerja dengan berbagai alasan: izin, istirahat dokter, mangkir, dan cuti (rata-rata 2,28 5 ) . Tingkat absensi merupakan salah satu indikator puasltidaknya karyawan, kepuasan yang rendah akan mempengaruhi tingginya perputaran karyawan. 5. Adanya spesialisasi pekerjaan. Pada bagian produksi PT "ABC", pekerjaan-pekerjaan sudah spesifik (terspesialisasi) dalam tiap-tiap seksi. Pada kenyataannya ha1 tersebut mudah dipelajari, namun demikian menyebabkan kepuasan kerja rendah. Akibat selanjutnya tingkat perputaran karyawan tinggi. Di pihak lain upaya mutasi antar seksi sulit dilakukan dalam waktu singkat, karena karyawan yang dipekerjakan pada seksi yang baru, tidak akan mempunyai keterampilan yang cukup guna menyelesaikan pekerjaan dengan baik (zero skill). 6. Kurangnya proses sosialisasi. Kondisi faktual di PT "ABC", membuktikan bahwa proses sosialisasi kurang dilakukan. Pertemuan, rapat yang diadakan setiap minggu khusus untuk bagian produksi, hanya membicarakan evaluasi dan pencapaian target produksi, serta pengiriman barang tidak terlambat; sedangkan hubungan personal dalam hubungannya dengan sumberdaya manusia kurang mendapat perhatian. 7 . Belum adanya program orientasi dan pelatihan. Selama ini program orientasi dan pelatihan di PT "ABC”, belum dilaksanakan secara terencana, terarah, dan terpadu. Dalam arti Manajer Personalia, Manajer Produksi, dan Supervisor kurang keterlibatan dan kwrdinasinya dalam menangani program orientasi bagi karyawan baru. Kondisi yang sama terjadi pula pada pelatihan, yang belum pernah dilaksanakan. 8. Iklim dan kondisi kerja. Pendapat responden menyatakan : 30 % baiklsangat baik, 53 % cukup baik, dan 17 % tidaklkurang baik. Secara umum mereka yang menyatakan baik atau cukup baik,karena suasana kerja dan tempat kerja mendukung; sedangkan 17 % yang berpendapat kurang tidak baik, disebabkan reward system, dalam arti mereka belum pernah mendapat penghargaan, pujian atas prestasi yang telah dicapai, dan mendapat sanksi/hukuman bagi mereka yang melakukan kesalahan. Umur karyawan. Hasil pengamatan dan lembar kuesioner menyimpulkan bahwa karyawan yang bekerja di PT "ABC", terutama di bagian produksi sebagian besar berumur muda 17-30 tahun. Karyawan yang umurnya muda umumnya mempunyai fisik kuat, dinamis, kreatif; akan tetapi cepat bosan dan kurang bertanggung jawab serta cenderung absensi dan perputaran tinggi. Berdasarkan analisis SWOT baik terhadap PT "ABC", maupun pada kondisi sumberdaya manusia yang ada di PT "ABC" , disesuaikan pula pada identif ikasi masalah yang terjadi, maka masalah utama PT "ABC”, saat ini adalah tingginya perputaran karyawan, terutama di bagian produksi . Bertitik tolak dari hal-hal diatas, penulis mencoba memberikan sumbang saran dengan mengemukakan beberapa alternatif pemecahan masalah. Alternatif-alternatif pemecahan masalah adalah : penyusunan job description (agar masing-masing pemegang pekerjaan/jabatan mengetahui tugas dan tanggung jawabnya), perencanaan kebutuhan tenaga kerja (agar dapat ditentukan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan sesuai analisis beban kerja), pemberian kanpensasi(untuk memelihara sumberdaya manusia yang ada), program orientasi (agar karyawan mengetahui informasi awal mengenai perusahaan), dan pelatihan (untuk menutup kesenjangan antara kemampuan kerja pokok dengan kemampuan kerja patokan). Sedangkan alternatif pemecahan masalah yang dipilih adalah program orientasi dan program pelatihan bagi karyawan baru di bagian produksi PT "ABC", Surabaya. Hal tersebut berdasarkan pertimbangan dan kondisi perusahaan saat ini, dan hasil pendapat responden 99 % menyatakan perlunya dilaksanakan program orientasi dan pelatihan bagi karyawan baru, sedang 1 % sisanya mengemukakan tidak perlu, karena sudah memperolehnya. Adapun program orientasi yang nantinya akan dilakukan sesuai rencana kegiatan adalah selama tiga hari, dengan perincian : hari pertama, membahas masalah keadaan sejarah, dan misi perusahaan disampaikan General Manager; hari kedua, memberikan informasi tentang hak dan kewajiban karyawan oleh Manajer Personalia; sedangkan hari ketiga, membicarakan tugas pokok pada masing-masing seksi dipandu oleh Manajer Produksi dibantu para Supervisor. Pelatihan yang akan dilaksanakan, adalah sebagai berikut : a. level fungsional (PPC, Supervisor, Ketua Regu): sistim ceramah, materi waskat dan kepemimpinan, penanggung jawab Manajer Personalia. b. level operasional (Framing, Raw Material, Finishing): sistim magang, materi disesuaikan seksi masing-masing, penanggung jawab Manajer Produksi dibantu para Supervisor. Program orientasi dan pelatihan bagi karyawan baru memegang peranan penting dalam rangka mengurangi perputaran karyawan yang sangat tinggi. Untuk itu perlunya pengertian dari semua pihak tentang fungsi dan peranan manajemen sumberdaya manusia, karena gagal dn suksesnya program tersebut sangat tergantung pada kaaryawan itu sendiri termasuk didalamnya sikap, kemauan, kesadaran dan kepedulian pihak menajemen perusahaan. Hendaknya disadari bahwa ha1 tersebut merupakan "investasi” di bidang sumberdaya manusia, yang harus mendapatkan perhatian yang sama dengan kegiatan - kegiatan perusahaan lainnya, sehingga perusahaan tetap survive dan performance meningkat terus.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information: 98HID a
Uncontrolled Keywords: Manajemen sumber daya manusia, Sumberdaya manusia.
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 19 Jan 2017 02:31
Last Modified: 02 Mar 2020 09:16
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2768

Actions (login required)

View Item View Item