Analisis harga pokok produksi dan portfolio aktiva produk udangstudi kasus di pt.opk

Simanungkalit, Victoria P.A.P. br (1994) Analisis harga pokok produksi dan portfolio aktiva produk udangstudi kasus di pt.opk. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R02-01-Simanungkalit-Cover.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R02-02-Simanungkalit-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R02-04-Simanungkalit-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R02-03-Simanungkalit-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (24MB)

Abstract

Udang merupakan salah satu makanan hasil laut yang terkenal di dunia serta merupakan salah satu komoditi perikanan yang mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi dalam perdagangan internasional. Berkembangnya pasar udang dimulai sejak awal tahun 1980-an seiring dengan meningkatnya perekonomian dan disposable income dari masyarakat negara maju. Permintaan akan udang meningkat dari 0,43 ton pada tahun 1979 menjadi 1 juta ton pada tahun 1989 dimana negara importir terbesar adalah Jepang, USA dan MEE. Dilain pihak, penawaran udang pada waktu itu tidak stabil dan sering tidak mampu memenuhi jumlah permintaan pasar sehingga mendorong harga udang melonjak naik pada tingkat harga yang relatif tinggi. Melihat peluang harga yang tinggi dan volume permintaan yang besar, semakin banyak perusahaan masuk dalam bisnis ini, termasuk PT. OPK. Hal ini mengakibatkan pada tahun 1986 mulai terjadi “excess suplai” yang berakibat pada merosotnya harga udang dimana pada tahun 1989 merupakan tahun terparah dalam bisnis udang . Pada tahun 1990, harga udang membaik kernbali tetapi terjadi fluktuasi harga yang cukup tajam dari waktu ke waktu sehingga dituntut tingkat efisiensi yang tinggi agar PT. OPK tetap mampu bersaing di pasar internasional sekaligus tumbuh dan berkembang. Melihat kondisi harga udang beku yang sangat fluktuatif maka PT. OPK mencoba mendiversifikasikan produk yang dihasilkan serta pasar yang akan dituju. Permasalahannya, apakah pengembangan pasar dan produk ini mampu memberikan tambahan keuntungan bagi perusahaan serta bagaimana portfolio aktiva yang mampu memberikan keuntungan tertinggi bagi perusahaan dengan resiko kegagalan tertentu? Tujuan studi ini adalah: a) Menganalisis harga pokok produksi udang beku dan produk diversifikasi udang; b) Menganalisis tingkat skala usaha yang optimal pada tingkat harga pokok produksi dan tingkat harga pasar untuk mencapai tingkat keuntungan yang diinginkan serta c) Menganalisis portfolio aktiva produk udang yang mampu menghasilkan tingkat pengembalian tertinggi pada resiko tertentu. Bfetode yang digunakan dalam studi ini adalah metode studi kasus. Pendekatan masalah dilakukan melalui pendekatan diskriptif serta analisis kuantitatif terhadap ' data primer dan sekunder. Metode analisis yang digunakan untuk menghitung harga pokok produksi masing-masing produk adalah sistem ABC, untuk mengetahui tingkat skala usaha yang optimal dalam mencapai tingkat keuntungan yang diinginkan digunakan analisis BVL sedangkan untuk menentukan portfolio aktiva produk udang yang akan dihasilkan digunakan analisis Portfolio Aktiva. PT. OPK sebagai salah satu anak perusahaan OP Coorporate merupakan.perusahaan eksportir perikanan di Indonesia yang berlokasi di Jakarta. Perusahaan ini memiliki 10 unit cold-storage yang berfungsi mengolah produk dan menyimpannya serta mengekspor ke pasar tujuan. Produk yang dihasilkan adalah produk udang beku dan olahan, produk ikan beku serta produk daging katak beku. Dari data penjualan tahun 1993, komoditi yang dominan dijual adalah udang beku sebesar 67,65 persen atau senilai US $ 14,96 juta kemudian udang beku olahan sebanyak 18,lO persen atau senilai US $ 3,31 juta dan sisanya adalah produk non udang senilai US $ 1,15 juta. Dalam transaksi penjualan selama tahun 1993, volume perdagangan terbesar dilakukan oleh perusahaan OBI yang rnerupakan salah satu holding company dari OP Coorporate sebanyak 553,47 ton (22,96 persen) dengan nilai US $ 4,46 juta. Tujuan pasar utama bagi produk perusahaan ini adalah pasar Jepang, USA dan Eropa. Dalam studi ini, produk yang akan dianalisis adalah produk udang BTHO, BTHL, BTHL IQF, BTHL EP IQF, BTPD, BTPUD, BTPDTO, BTPDTO Cook, BTPUD Cook dan Sushiebi. Dengan sistem ABC ditunjukkan bahwa HPP produk udang BTHO adalah yang terendah sebesar Rp. 12 058,91 per kg sedangkan HPP udang sushiebi merupakan harga tertinggi sebesar Rp. 31 794,41 per kg. Dari struktur pembentukan HPPnya, komponen biaya terbesar te'rdiri dari pembelian bahan baku meliputi 94,33- 96,21 persen, penyusutan meliputi 0,65-1.72 persen, pengemasan meliputi 0,61-1,50 persen dan pembelian es meliputi 0,43-1,15 persen dari HPP. Pada tingkat harga bahan baku rata-rata sebesar Rp. 11 397,19 per kg, produk yang menguntungkan untuk diproduksi hanyalah produk BTHO, BTHLL, BTHL IQF, BTHL EP EQF dan BTPDTO Cook (atau disebut kelima produk menguntungkan) sedangkan produk lainnya justru merugikan karena harga bahan bakunya terlalu mahal. Apabila produk-produk tersebut tetap ingin diproduksi maka harga bahan baku hams ditekan di bawah harga maksimum yang direkomendasikan. Alternatifnya melalui pembelian bahan baku udang ukuran kecil, memproduksi udang sendiri atau mencari pasar yang lebih baik. Dengan asumsi harga transfer produk PT. OCF ke PT. OPK adalah sebesar HPP masing-masing produk, target penjualan yang harus dicapai untuk meraih titik impas, keuntungan Rp. 50 juta dan Rp. 100 juta per bulan adalah Rp. 6,46 milyar, Rp. 9,84 milyar dan Rp. 13,22 milyar per bulan. Kenyataannya, volume produksi PT. OCF rata-rata per bulan hanya sebesar 43,20 ton atau senilai Rp. 714,57 juta. Nilai produksi seperti ini belum rnampu menutupi biaya-biaya tetap yang harus dikeluarkan oleh perusahaan yaitu sebesar Rp. 95,57 juta per bulan dimana biaya-biaya ini meliputi biaya tenaga kerja tidak langsung, bahan-bahan keperluan pabrik, listrik, air, BBM, pemeliharaan, operasi kendaraan, penyusutan, biaya umum dan administrasi serta biaya pegawai. Hal ini mengakibatkan perusahaan menderita kerugian sebesar Rp. 84,99 juta per bulan. Bila diasumsikan, selain melakukan pemrosesan udang, PT. OCF juga melakukan pemasaran langsung maka jumlah biaya tetap yang hams ditanggung meningkat menjadi Rp. 144,53 juta. Pada tingkat harga penjualan rata-rata, omzet penjualan yang hams diraih untuk mencapai titik impas, keuntungan Rp. 50 juta dan Rp. 100 juta per bulan adalah sebesar Rp. 997,51 juta, Rp. 1,34 milyar dan Rp. 1,69 milyar per bulan . Dengan target keuntungan Rp. 50 juta per bulan maka batas keamanan yang harus dipertahankan adalah 25,55 persen. Dengan rata-rata omzet penjualan sebesar Rp. 813,30 juta per bulan maka perusahaan menderita kerugian sebesar Rp. 26,69 juta per bulan karena omzet tersebut telah melampaui batas keamanan yang ditentukan. Akan tetapi bila perusahaan hanya memproduksi kelima produk menguntungkan saja maka dengan omzet per bulan rata Rp. 775,97 juta, kerugian perusahaan dapat ditekan menjadi Rp. 5,9 juta. Hal ini memberikan indikasi bahwa proses produksi untuk menghasilkan kesepuluh produk merupakan pemborosan sumberdaya karena justru mengakibatkan kerugian perusahaan sebesar Rp. 20,79 juta per bulan. Bila PT. OCF menjual mesin dan peralatan yang tidak digunakan langsung dalam pemrosesan udang maka beban biaya tetap berkurang menjadi Rp. 115,44 juta. Dengan menurunnya biaya tetap tersebut maka target pencapaian titik impas, keuntungan Rp. 50 juta dan Rp. 100 juta per bulan juga menurun menjadi Rp. 796,70 juta, Rp. 1,14 milyar dan Rp. 1,49 milyar. Dengan omzet penjualan rata-rata saat ini maka perusahaan sudah mampu menikmati keuntungan sebesar Rp. 2,41 juta per bulan dan bila perusahaan hanya memproduksi kelima produk menguntungkan maka keuntungan perusahaan meningkat menjadi Rp. 23,22 juta per bulan. Dengan demikian, untuk dapat beroperasi secara lebih efisien, sebaiknya PT. OCF menjual peralatan dan mesin yang tidak digunakan langsung dalam pemrosesan udang serta hanya memproduksi dan menjual kelima produk menguntungkan saja. Melalui simulasi perubahan HPP dan harga jual, dapat dilihat bahwa bila terjadi penurunan harga bahan baku maka jumlah produk yang menguntungkan untuk diproduksi meningkat dari 5 jenis menjadi 7 jenis yaitu: BTHO, BTHL, BTHL IQF, BTHL EP -IQF, BTPD, BTPUD dan BTPDDDTO Cook. Simulasi tersebut juga menunjukkan bahwa penurunan biaya tetap mendorong turunnya target pencapaian omzet penjualan dalam mencapai titik impas atau tingkat keuntungan tertentu. Walaupun persentase penurunan omzet tersebut tidak proporsional terhadap penurunan biaya tetapnya, tetapi usaha penurunan biaya tetap ini merupakan cara yang singkat dan efektif untuk menurunkan tingkat BEP sehingga perusahaan mampu menempati posisi yang lebih baik dalam membentuk laba. Dampak penurunan harga jual masing-masing produk terhadap peningkatan target pencapaian omzet penjualan lebih besar dibandingkan dengan dampak peningkatan harga jualnya. Demikian juga halnya dengan perubahan omzet penjualan sebagai akibat peningkatan biaya bahan baku justru lebih besar dibandingkan dengan penurunan biaya bahan baku. Hal ini menunjukkan bahwa terjadinya penurunan harga jual produk dan peningkatan HPP akan menuntut usaha yang keras dari pihak manajemen dalam meningkatkan omzet penjualannya untuk mempertahankan tingkat laba yang diinginkan. Kenyataannya, rata-rata omzet penjualan masing-masing produk jauh di bawah target yang diharapkan sehingga bila terjadi peningkatan HPP sebagai akibat peningkatan harga bahan baku udang atau penurunan harga jual masing-masing produk di pasar internasional maka perusahaan akan terancam bangkrut . Dari analisis portfolio aktiva dapat dibuat tiga alternatif strategi yang dapat ditempuh oleh perusahaan, yaitu: a) Hanya memproduksi produk andalan yaitu BTHL dan berusaha agar produk tersebut kompetitif di pasar; b) Memproduksi kesepuluh produk seperti saat ini dengan berusaha mengefisienkan biaya produksi kelima produk yang rugi serta c) Memproduksi kelima produk menguntungkan saja.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information: 114SIM a
Uncontrolled Keywords: manajemen keuangan, Udang, Perikanan, Udang Beku.
Subjects: Manajemen Keuangan
Divisions: Sekolah Bisnis > Perpustakaan
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 20 Jan 2017 07:22
Last Modified: 03 Mar 2020 02:01
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2778

Actions (login required)

View Item View Item