Analisis penentuan harga atas transaksi kemudian (forward transaction) di pasar uang valuta asing pada pt. bank swadharma

Sri Haryanto, . (1994) Analisis penentuan harga atas transaksi kemudian (forward transaction) di pasar uang valuta asing pada pt. bank swadharma. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R04-01-Haryanto-Cover.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R04-02-Haryanto-Ringkasan.pdf - Published Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
R04-03-Haryanto-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (861kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R04-04-Haryanto-Daftar istilah.pdf - Published Version

Download (883kB) | Preview
[img]
Preview
Text
R04-05-Haryanto-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (2MB) | Preview
[img] Text
Tesis.pdf
Restricted to Registered users only

Download (17MB)

Abstract

Sejak dikeluarkannya kebijakan deregulasi perbankan PAKTO 27 tahun 1988, perkembangan industri perbankan dan finansial pada umumnya menjadi demikian cepat, sehingga terdapat kecenderungan bahwa suatu bank akan sulit untuk bertahan apabila hanya mampu menyediakan produk perbankan secara konvensional. Deregulasi sektor perbankan tersebut mengakibatkan tinqkat persaingan antar industri perbankan dan finansial semakin tinggi, namun disisi lain akan memperluas jaringan pasar uang antar bank, sehingga peranan manejemen aset-liabiliti pada pengelolaan perbankan melalui kegiatan treasury menjadi sangat penting. Tujuan utama manajemen aset-liabiliti ini adalah memaksimalkan pendapatan dengan mengelola risiko pada batas yang diinginkan (Glavin, 1982) . Usaha pokok kegiatan perbankan adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali dalam bentuk pinjaman. Namun dalam kenyataannya tidak semua dana yang dapat dihimpun tadi dapat disalurkan dalam pinjaman, sehingga denqan demikian akan terjadi kelebihan dana. Dana ini harus dioptimalkan pemanfaatannya, dengan tujuan untuk dapat memberikan kontribusi pendapatan dan keuntungan kepada bank tersebut secara maksimal.Optimalisasi pendapatan bank akan tergantung dari bagaimana bank tersebut dapat mengantisipasi pergerakan tingkat bunga yang ada di pasar, sebab faktor bunga ini merupakan biaya pokok yang sangat dominan dalam menentukan “harga jual" produk perbankan yang dikeluarkan . Dalam era modern banking dewasa ini bank harus dapat menciptakan jenis produk yang bercirikan international wide, sebab dengan demikian bank akan lebih mudah untuk melakukan akses pasar dimana saja. Salah satu alternatif pemanfaatan kelebihan dana dan mampu untuk akses pasar internasional adalah kegiatan dalam pasar uang, yang menjadi topik penulisan dalam Geladikarya ini. Berkenaan dengan kegiatan di pasar uang tersebut dan dikaitkan dengan risiko tingkat bunga, maka terdapat tiga jenis produk yang dapat ditawarkan kepada nasabah yaitu : 1.Forward Rate Agreement 2.Forward-forward 3. Interest Rate Swap terdapat 2 faktor yang penting agar bank dapat melakukan kegiatan di pasar uang secara menguntungkan yaitu : - Pengetahuan mengenai arah pergerakan tingkat bunga di pasar yaitu dengan cara mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat bunga. - Bagaimana dapat menentukan tingkat harga yang tepat dan menguntungkan. Tingkat bunga sebagai komponen biaya pokok transaksi pasar uang telah terbentuk di pasar. Oleh sebab itu bank didalam menentukan metode penetapan harga harus berorientasi pada minimasi biaya, sehingga bank akan lebih mudah dalam menetapkan tingkat harga wajar yang diinginkan. Cara yang tepat didalam penentuan harga tersebut antara lain dengan menggunakan perhitungan Breakeven Rate. Dari analisis yang dilakukan maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Pengkajian terhadap seluruh variabel yang mempengaruhi tingkat bunga secara sekaligus sulit untuk dilakukan sebab terdapat faktor-faktor non ekomoni yang sulit untuk dikuantifisir. Faktor ini sering mempunyai pengaruh yang sangat kuat didalam pembentukan harga tingkat Bunga di pasar, atau yang disebut denqan istilah sentimen pasar (market sentiment) yaitu ekspektasi harga dari para pelaku pasar. Faktor-faktor yang mempengaruhi sentimen pasar ini misalnya saja perubahan politik suatu negara, kebijakan deregulasi di sektor moneter, riil dan lainlainnya. Berdasarkan teori paritas tingkat Bunga, dengan menggunakan tingkat bunga USDollar SIBOR dan proyeksi laju inflasi di Indonesia sampai akhir tahun 1994, dapat diperoleh angka prakiraan tingkat Bunga di Indonesia pada akhir tahun 1994, sebesar 14,75% untuk suku bunga satu tahun . Prakiraan tingkat bunga US Dollar baik SIBOR maupun LIBOR dengan menggunakan data bunga bulan Januari 1994 dan prakiraan angka inflasi Amerika Serikat pada akhir tahun 1994 sebesar 2,80% (Reuter,OECD Economic outlook,1993) maka pada akhir tahun 1994 diperoleh angka sebagai berikut : SIBOR - 1 bulan 5.9750 - 3 bulan 6.0813 - 6 bulan 6.2565 - 1 tahun 6.5687 LIBOR 5.9750 6.0813 6.2565 6.5688 Didasarkan pada angka bunga riil masing-masing untuk SIBOR dan LIBOR sampai dengan bulan Agustus 1994, maka angka prakiraan bunga diatas dinilai wajar. 2. Pada transaksi Forward-forward Loan, Forward-forward deposit dan Forward Rate Agreement, metode penentuan harga berdasarkan Breakeven Rate (BER) akan lebih mudah diterapkan dalam menentukan harga dengan nasabahnya. Dengan cara tersebut bank juga lebih mudah dalam menentukan tingkat margin pada tingkat wajar yang diinginkan. Untuk membatasi risiko terhadap perubahan bunga maka bank harus melakukan matching pada setiap transaksi forward yang dilakukan, yaitu dengan cara melakukan peminjaman dan penempatan di pasar, maksudnya agar pendanaan dalam transaksi forward tersebut dapat sesuai atau match dengan tingkat bunga dan jangka waktu transaksi forward yang dilakukan. Apabila transaksi tersebut telah match, berarti bank telah memperhitungkan keuntungan yang pasti, karena risiko kerugian tingkat bunga telah dipagari . Analisis yang dilakukan terhadap transaksi Interest Rate Swap dengan Chemical Bank, London, dapat disimpulkan . - Bank Swadharma memperoleh keuntungan pada pembayaran bunga pertama pada periode Triwulan 1/94 sebesar Rp.324.325.226,81, sedangkan pada pembayaran bunga kedua periode Triwulan 11/94 keuntungan yang diperoleh adalah sebesar Rp.460.012.283,45, sebelum diperhitungkan dengan biaya Swap Rp/USDollar.Apabila diperhitungkan dengan biaya Swap, dengan dasar tingkat biaya Swap dari Bank Indonesia jangka waktu 2 tahun sebesar 5,5625%, maka pada TW 1/94 Bank Swadharma masih memperoleh keuntungan 1,2375% atau sebesar 123,75 basis point dan pada pembayaran bunga kedua keuntungan yang diperoleh sebesar 0,675% atau sebesar 67,50 basis point. Untuk menghindari adanya risiko perbedaan nilai tukar uang Rupiah dengan USD dengan cara penutupan Swap, maka dipilih rate yang rendah dan tidak fluktuatif, sehingga margin atas IRS tetap besar. - Penetapan suku bunga Rupiah "fixed" sebesar 12,50% selama 3 tahun yang diterima oleh Bank Swadharma dibandingkan dengan bunga yang harus dibayar secara "floating" kepada Chemical Bank, terlihat bahwa dari perhitungan pendapatan bersih bunga setelah diperhitungkan dengan biaya Swap, mengalami penurunan karena tingkat bunga 6 bulan LIBOR mengalami kenaikan. - Keuntungan lain yang diperoleh dari transaksi ini adalah dana US Dollar yang diperolsh dapat digunakan sebagai sumber dana bagi pemberian pinjaman dalam US Dollar, yang suku bunganya kepada nasabah dikenakan sebesar tarif LIBOR 10% - 10,50% . Sehingga apabila dilakukan maka keuntungan yang diperoleh atas transaksi IRS tersebut akan lebih pasti, karena tingkat bunga pinjaman yang diberikan lebih besar daripada bunga yang harus dibayar kepada Chemical Bank, tanpa harus terkena exchange different rate. Disamping itu juga terjadi pemanfaatan kelebihan dana dalam Rupiah karena dana yang digunakan oleh Bank Swadharma dikeluarkan dalam bentuk Sertifikat Deposito Rupiah. - Dengan transaksi IRS ini maka pendanaan yang diperoleh dalam valuta asing (US Dollar) tidak terkena ketentuan PKLN, karena transaksi tersebut menyangkut transaksi dalam pasar uang yaitu cross currency swap. 3. Pembatasan operasional dari Bank Indonesia khususnya terhadap ketentuan Posisi Devisa Neto (PDN) yang membatasi kegiatan perbankan dalam pasar uang valuta asing, dapat dipenuhi oleh Bank Swadharma. Terbukti dari hasil perhitungan PDN selama Semester 1/94, ratio-nya tidak pernah melebihi dari 20%, meskipun kadang-kadang lebih tinggi dari target Sasaran Perusahaan tahun 1994 sebesar 18%. Dari penelitian atas komposisi PDN per mata uang asing, diketahui bahwa valuta USDollar mendominasi total PDN (60%-80%) disusul dengan JPY (5%-8%) . $omposisi demikian menunjukkan bahwa PT Bank Swadharma menjaga aktiva dalam valuta asing-nya dalam posisi "long" (aset lebih besar dari liabiliti), sehingga dengan adanya apresiasi masingmasing mata uang asing tersebut terhadap Rupiah, akan menguntungkan bank. Hal ini terbukti dengan kenaikan nilai tukar pada kedua jenis mata uang tersebut yaitu USDl/Rp pada tahun 1988 sebesar Rp.1.729,- menjadi Rp.2.170,OO pada akhir Agustus 1994, dan JPYlOO/Rp.1.387,40 pada tahun 1988 menjadi JPYlOO/Rp.2.170,11 pada akhir bulan Agustus 1994 (Bank Indonesia, 1994). 4. Dalam rangka meningkatkan pengembangan dan pemasaran produk-produk treasury sebagai alternatif pemanfaatan dana di pasar uang khususnya pada transaksi forward valuta asing, maka perlu diupayakan hal-ha1 sebagai berikut : - Meningkatkan pemasaran produk tersebut terutama dengan nasabah-nasabah bersakala besar. Hal ini dapat dilakukan dengan saling tukar informasi antara Relationship Manager pada Dealing Room dengan Divisi Korporasi. - Meningkatkan pemasaran dengan Bank-bank Pemerintah dan swasta/asing yang berskala besar dan yang mempunyai klasifikasi sehat baik di dalam negeri maupun internasional oleh para Relationship Manager secara intensip, dan menambah market credit line atau pagu pemberian fasilitas pada bank-bank tersebut yaw dinilai sehat. - Pemberian market credit line kepada nasabah agar dikaitkan dengan seluruh jenis dan jumlah fasilitas yang diberikan kepada nasabah yang bersangkutan. Penetapan keseluruhan jumlah dan jenis fasilitas ini dilakukan oleh unit yang berwenang (Divisi Korporasi dan Kantor Wilayah) . - Untuk menunjang keberhasilan usaha-usaha diatas, harus didukung oleh tenaga-tenaga yang mempunyai pengetahuan dan ketrampilan yang mendalam pada produk-produk pasar uang diatas, dengan cara memberikan pendidikan dan pelatihan secara intensif, melalui klasikal dan on the job training di dalam maupun di luar negeri.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information: 150HAR a
Uncontrolled Keywords: Manajemen Keuangan, Perbankan, Financial.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: SB-IPB Library
Date Deposited: 04 Mar 2017 07:06
Last Modified: 05 Mar 2020 09:45
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/2837

Actions (login required)

View Item View Item