Analisis pengadaan bahan baku sebagai bagian dari internal supply chain management pt. hadinata brothers

Permana, Himawan Primayudha Putra (2011) Analisis pengadaan bahan baku sebagai bagian dari internal supply chain management pt. hadinata brothers. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
R42-01-Himawan-Cover.pdf - Published Version

Download (369kB)
[img]
Preview
PDF
R42-02-Himawan-Abstrak.pdf - Published Version

Download (332kB)
[img]
Preview
PDF
R42-03-Himawan-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (341kB)
[img]
Preview
PDF
R42-04-Himawan-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (341kB)
[img]
Preview
PDF
R42-05-Himawan-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (644kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Manajemen rantai pasok memberikan dampak yang cukup berarti dalam peningkatan keunggulan kompetitif perusahaan. Salah satu isu penting dalam usaha penerapan manajeman rantai pasok adalah pengendalian persediaan dan pengadaan bahan baku (Simchi-Levi, 2003). Pada suatu perusahaan manufaktur, umumnya memiliki nilai persediaan bahan baku mencapai 30% dari aset total perusahaan (Buffa dan Sarin, 1996). PT Hadinata Brothers merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di bidang industri furniture. Agar dapat bersaing dalam industri furniture di era perdagangan bebas dewasa ini maka diperlukanlah suatu manajemen rantai pasok termasuk sistem pengadaan bahan baku yang efektif dan efisien yang akan menciptakan keunggulan kompetitif dalam bersaing di pasar global. Untuk mencapai kondisi tersebut tidaklah mudah karena melibatkan kepentingan-kepentingan yang berbeda pada tiap bagian dalam perusahaan. Oleh karena itu perlu adanya kebijakan pengendalian persediaan dan pengadaan bahan baku untuk mendapatkan hasil yang optimal berupa biaya persediaan bahan baku yang seefisien mungkin. Banyak perusahaan kerap melakukan kesalahan dengan kurang tepatnya melakukan persediaan bahan baku untuk kebutuhan produksi. Terjadinya kekurangan persediaan bahan baku dapat menyebabkan jalannya aktivitas produksi terhambat, sebaliknya apabila terlampau banyak persediaan akan mengakibatkan membengkaknya biaya persediaan. Untuk mengantisipasi hal tersebut, manajemen perusahaan perlu menganalisis sistem pengendalian persediaan dan pengadaan bahan baku secara tepat sehingga didapatkan penghematan biaya persediaan. Saat ini PT Hadinata Brother belumlah memiliki metode pengadaan bahan baku yang efisien. Hal tersebut mengakibatkan persediaan bahan baku dalam perusahaan menjadi berfluktuasi dan cenderung besar karena pada dasarnya pemesanan dilakukan per bulan, sehingga biaya persediaan menjadi kurang efisien. Berdasarkan latar belakang dan perumusan masalah, penelitian ini bertujuan: 1) Mengidentifikasi kondisi dan strategi rantai pasok yang terdapat pada perusahaan. 2) Menganalisis alternatif model pengadaan bahan baku yang dapat menurunkan total biaya persediaan sebagai pendukung kinerja rantai pasok. 3) Merumuskan kebijakan manajerial bagi pengembangan sistem pengadaan bahan baku bagi PT Hadinata Brothers. Ruang lingkup dari penelitian ini adalah: 1) Rantai pasok yang diteliti hanya difokuskan pada internal supply chain management khususnya dalam pengadaan bahan baku perusahaan serta analisis jenis produk dan rantai pasok. 2) Bahan baku yang akan diteliti dibatasi pada bahan baku yang termasuk kelompok A dalam analisis klasifikasi ABC dan memiliki lead time yang panjang atau menengah. 3) Analisis pengadaan bahan baku difokuskan pada pencarian teknik lot sizing yang paling efisien sebagai bagian dari rantai pasok. 4) Teknik lot sizing yang digunakan meliputi Lot For Lot, Economic Order Quantity, Period Order Quantity, dan Part Periode Balancing. 5) Data yang digunakan adalah data hasil pencatatan historis tahun 2009-2010. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif, sedangkan pendekatan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan berencana (planned approach). Tahap pertama penelitian dimulai dengan melakukan studi pustaka pendukung dan identifikasi rantai pasok pada PT Hadinata Brothers. Pada tahap ini dilakukan analisis kategori produk untuk mengetahui jenis rantai pasok yang digunakan serta menentukan strategi rantai pasok. Kemudian dilakukan identifikasi sistem pengadaan bahan dan analisis klasifikasi ABC untuk menentukan bahan baku mana yang memiliki tingkat prioritas tertinggi guna dilakukan analisis pengadaan bahan baku. Hasil dari identifikasi ini dijadikan masukan pada analisis pengadaan bahan baku dengan menggunakan metode lot sizing dengan empat teknik lot sizing berbeda, yaitu teknik yaitu Lot for Lot (LFL), Economic Order Quantity (EOQ), Period Order Quantity (POQ),dan Part Period Balancing (PPB). Untuk mendapatkan teknik pengadaan bahan baku yang paling efisien dilakukanlah perbandingan antara metode yang saat ini digunakan perusahaan dengan empat teknik lot sizing dalam hal total biaya persediaan. Berdasarkan hasil analisis tipe produk diketahui bahwa produk PT Hadinata Brothers termasuk dalam golongan produk hybrid, sehingga tipe rantai pasok yang digunakan adalah hybrid supply chain (HSC). Tipe produk ini menentukan strategi rantai pasok yang digunakan PT Hadinata Brothers yaitu strategi responsif, strategi ini selain menekankan pada efisiensi/produksi berbiaya rendah tetapi juga responsif terhadap permintaan konsumen. Karakteristik rantai pasok PT Hadinata Brothers terlihat pada strategi rantai pasok yang digunakannya seperti pada penetapan kriteria pemilihan pemasok, strategi persediaan dimana menggunakan persediaan pengaman untuk menjamin persediaan walaupun tingkat pelayanan dari masing-masing bahan baku masih bervariasi. Karakteristik rantai pasok PT Hadinata Brothers secara umum telah mencerminkan karakteristik rantai pasok jenis HSC yang menekankan pada strategi responsif. Akan tetapi masih terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan perusahaan untuk mendukung strategi rantai pasoknya agar sesuai dengan tipe rantai pasok HSC. Strategi rantai pasok juga telah diimplementasikan dalam keempat faktor pendorong kinerja rantai pasok yaitu persediaan, fasilitas, transportasi, dan sistem informasi walaupun belum maksimal. Dari analisis pengadaan bahan baku diperoleh hasil bahwa penggunaan metode lot sizing dengan service level sebesar 80% terbukti dapat memberikan penghematan dalam hal total biaya persediaan bagi PT Hadinata Brothers. Untuk bahan baku plywood, teknik POQ menghasilkan total biaya persediaan terendah dan menghasilkan penghematan sebesar 11,44% dibandingkan metode perusahaan. Sedangkan untuk bahan baku MDF, teknik LFL menghasilkan total biaya persediaan terendah dan menghasilkan penghematan sebesar 30% dibandingkan metode perusahaan. Strategi rantai pasok yang dilakukan perusahaan selain menekankan pada efisiensi/produksi berbiaya rendah tetapi juga responsif terhadap permintaan konsumen. Saat ini perusahaan telah mengakomodir strategi ini dalam beberapa kebijakannya, akan tetapi perusahaan masih dapat melakukan beberapa hal untuk mendukung implementasi strategi responsif tersebut seperti mencoba menanamkan modal untuk menjadikan proses lebih fleksibel, menyeragamkan tingkat pelayanan dari bahan baku yang memiliki tingkat kepentingan sama, serta memperkecil lead time untuk bahan baku particle board dan veneer. Dari hasil analisis, PT Hadinata Brothers perlu menentukan besarnya jumlah dan frekuensi pemesanan yang optimal dalam sistem pengadaan bahan bakunya dengan menggunakan metode lot sizing untuk meningkatkan efisiensi rantai pasoknya. Pemilihan teknik lot sizing dalam pengadaan bahan baku dapat menggunakan hasil dari penelitian ini yaitu teknik POQ untuk bahan baku plywood dan LFL untuk bahan baku MDF. Selain itu, sebaiknya perusahaan menerapkan kebijakan persediaan pengaman berdasarkan service level, yaitu dengan service level 80%. Hal ini dapat mengurangi resiko kekurangan bahan baku serta menyeragamkan tingkat layanan untuk bahan baku yang memiliki tingkat kepentingan yang sama. Guna mendukung pengadaan bahan baku perusahaan tersebut, PT Hadinata Brothers juga perlu meningkatkan keakurasian informasi seperti dalam penjadwalan produksi, perencanaan kebutuhan bahan baku, dan status persediaan di gudang.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Furniture, PT Hadinata Brothers, Supply Chain, Production Management, Raw Materials Procurement, Lot Sizing Furniture, PT Hadinata Brothers, Rantai Pasok, Manajemen Produksi, Pengadaan Bahan Baku, Lot Sizing.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 02 Aug 2011 00:58
Last Modified: 11 Jul 2014 02:57
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/36

Actions (login required)

View Item View Item