Kelayakan Usaha Proyek Ayam Kagul Untuk Pengentasan Kemiskinan.

Murnijati. , Anna (1999) Kelayakan Usaha Proyek Ayam Kagul Untuk Pengentasan Kemiskinan. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
5(E4)-01-Anna_Murnijati-cover.pdf

Download (1MB)
[img]
Preview
PDF
5(E4)-02-Anna_Murnijati-ringkasan_eksekutif.pdf

Download (1MB)
[img]
Preview
PDF
5(E4)-03-Anna_Murnijati-daftar_isis.pdf

Download (1MB)
[img]
Preview
PDF
5(E4)-04-Anna_Murnijati-pendahuluan.pdf

Download (1MB)
[img] PDF
5(E4)-05-_Anna_Murnijati.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (26MB)

Abstract

Anna Murnijati. Kelayakan Usaha Proyek Ayam Kagul Untuk Pengentasan Kemiskinan. Di bawah bimbingan HAMDANI M.SYAH dan AJI HERMAWAN Nama Ayam Kagul diambil sebagai kependekan dari Ayam Kampung Unggulan. Disebut demikian karena dalam banyak hal, ayam jenis ini memiliki berbagai sifat yang menjadi ciri ayam kampung, terutama dari rasa dan teksturnya, yang sangat disukai oleh para konsumen di lndonesia sehingga bernilai jual tinggi. Proyek Ayam Kagul yang diteliti pada tesis ini adalah suatu studi kelayakan yang mengambil model kerjasama inti-plasma yang telah banyak dikembangkan dalam usaha agribisnis di lndonesia seperti halnya pola PIR pada komoditi perkebunan. Yang menjadi mitra inti adalah suatu Breeding Farm pemula yang berukuran sedang dan yang menjadi mitra plasma adalah kelompok peternak yang diasumsikan berada di sekitar lokasi pabrik. Breeding Farm akan memproduksi DOC (Day Old Chicken) yang dapat dibeli oleh para peternak untuk usaha pembesaran. Proyek ini dapat dikaitkan dengan upaya pemerintah dalam penanggulangan kemiskinan, karena menyediakan lapangan kerja yang cukup banyak bagi masyarakat sekitar, apalagi jika dalam kenyataannya proyek ini berhasil dan memberikan keuntungan yang memadai baik bagi mitra inti maupun bagi mitra plasma sehingga dapat disebar-luaskan di berbagai daerah. Selain dari segi keuangan, proyek ini diharapkan juga akan meningkatkan konsumsi protein karena pada saat sebelum krisis ekonomi saja, konsumsi protein hewani rakyat nasional baru mencapai 3.77 gram per kapita per hari atau 62,83% dari standar 6 gram per kapita per hari. Peningkatan konsumsi protein hewani dalam jangka panjang akan bermanfaat dalam meningkatkan mutu surnber daya manusia. Ayam kampung atau disebut juga ayam buras sudah banyak dibudidayakan oleh masyarakat lndonesia dengan mengikuti cara beternak ayam ras. Namun demikian, ayam buras tersebut hanya dikembang-biakkan secara tradisional tanpa pemilihan bibit secara khusus. Variasi dalam rasio pakan daging dan kecepatan pertumbuhan bisa sangat lebar sehingga sukar diharapkan bahwa usaha ini dapat direncanakan dan dikembangkan dengan pendekatan ilmiah. Ayam kagul memiliki sifat unggul dibandingkan dengan ayam buras karena berasal dari galur murni yang dikawin-silangkan secara konsisten. yang dihasilkan memiliki rasio pakan-daging dan kecepatan pertumbuhan yang relatif seragam, sehingga pendekatan ilmiah untuk menguji kelayakan usaha ini dapat dipertanggung-jawabkan. Walaupun pertumbuhan ayam kagul tidak secepat ayam ras, pakan yang dikonsumsi lebih sedikit dan jenis pakannya dapat disesuaikan dengan bahan pakan yang tersedia setempat, sehingga biaya pakan dapat ditekan. Ayam kagul juga relatif lebih tahan terhadap penyakit. baik dari segi mitra inti dan plasma serta apakah pendapatan yang diterima oleh peternak akan dapat mengangkat mereka sehingga melewati garis kemiskinan yang telah dihitung oleh BPS untuk berbagai daerah di Indonesia yakni Rp96.959.00 di perkotaan dan Rp72.780,00 di pedesaan (tahun 1998). Secara tidak langsung, ayam kagul juga diharapkan akan dapat menjadi substitusi ayam ras dan mengurangi ketergantungan negara kepada pakan pabrikan yang biasanya memiliki kandungan impor yang cukup tinggi sehingga pada skala usaha yang cukup besar akan mernberikan penghematan devisa yang cukup berarti. Penulis melakukan penelitian di Propinsi Guangdong, RRC pada bulan Maret dan bulan Juni 1999. Dari berbagai sumber, yakni para ahli, pejabat pemerintah dan wiraswastawan, baik yang mendirikan Breeding Farm, maupun para peternak, diperoleh data-data mengenai skala usaha yang memadai, jenis peralatan dan perlengkapan dan berbagai sumber daya yang diperlukan bagi investor untuk mendirikan pabrik DOC, informasi rnengenai pakan dan vaksinasi, dan prospek usaha ayam kagul di RRC. Pada bulan Juni dan Juli 1999, penulismelakukan suwei pasar untuk mendapatkan informasi harga baik lahan maupun keperluan-keperluan lainya yang berkaitan dengan investasi dan studi kelayakan. Dari data-data tersebut ditetapkan besarnya investasi yang diperkirakan memadai sebesar Rp429.210.520.00 dengan GPS (Grand Parents Stock) sebanyak 1356 ekor Bagi Breeding Farm yang akan melakukan investasi dalam jumlah relatif besar tersebut di atas, studi kelayakan dilakukan dengan menghitung besarnya investasi, besarnya pengeluaran operasional rutin dan besarnya pendapatan yang diharapkan. Dari sana dapat dihitung laju kas yang dalam ha1 ini diproyeksikan dalam waktu 10 tahun. Kelayakan investasi dinilai dari besarnya Net Present Value dan Internal Rate of Return. Selain itu dihitung juga Payback Period dan uji sensitivitas untuk dapat lebih teliti menetapkan kelayakan proyek ini. Bagi kelompok peternak, kelayakan dilihat dari besarnya keuntungan dan arus kas. Berdasarkan harga jual DOC ayam ras, harga jual ayam ras dewasa dan harga jual ayam buras dewasa yang berlaku di saat survei pasar dilaksanakan, studi kelayakan dibuat berdasarkan asumsi harga jual DOC dari Breeding Farm yang rasional yaitu Rp3000,00 per ekor. Dengan asurnsi ini, maka diperoleh angka-angka sebagai berikut: • Net Present Value 10 tahun dengan tingkat bunga 20% per tahun adalah Rp1.292.155.390,00 • Internal Rate of Return adalah 88.68% dan • Payback Period adalah satu tahun satu bulan. • Bagi peternak yang memelihara 100 ekor DOC, keuntungan yang dapat diperoleh setelah bulan ke tiga adalah Rp379.500 Pada uji sensitivitas, harga DOC per ekor ditetapkan sebagai variabel dan uji kelayakan dilakukan pada dua tingkat harga. Pada tingkat harga Rp2.250,00, diperoleh: • Net Present Value 10 tahun dengan tingkat bunga 20% per tahun adalah Rp 679.374.564,00. • Internal Rate of Return adalah 57.92% dan • Payback Period adalah satu tahun tujuh bulan. • Bagi peternak yang memelihara 100 ekor DOC, keuntungan yang dapat diperoleh setelah bulan ke tiga adalah Rp 454.500 Pada tingkat harga Rp1.500,00, diperoleh: • Net Present Value 10 tahun dengan tingkat bunga 20% per tahun adalah Rp56.587.265,00. • Internal Rate of Return adalah 24.36% • Payback Period adalah tiga tahun empat bulan. • Bagi peternak yang memelihara 100 ekor DOC, keuntungan yang bdapat diperoleh setelah bulan ke tiga adalah Rp529.500,00. Dari angka-angka tersebut, dapat disimpulkan bahwa proyek ayam kagul sangat layak bagi investor dan dapat mengangkat peternak melewati garis kemiskinan. Walaupun demikian telah disadari juga bahwa usaha agribisnis dianggap memiliki resiko yang lebih besar sehingga pada kenyataannya, pada tingkat harga DOC Rp1.500,00 per ekor, mungkin usaha ini sudah dianggap tidak layak bagi investor. Arus keuangan peternak masih memberikan gambaran yang menggembirakan, jika sekiranya kredit modal perdana sebesar Rp2.600.00,00 dapat cukup mudah diperoleh, dan dengan bunga lunak sebesar 12% flat. Peternak akan memiliki modal sendiri dalam waktu lebih kurang dua setengah tahun, jika sejak masa panen pertama, mereka membayar cicilan sebesar Rp100.000,00 per bulan. Berbagai sumber kredit tercantum dalam tesis ini, dan peran aktif pemerintah untuk memberikan kemudahan dalam memberikan kredit modal sangat dibutuhkan untuk mendukung proyek ini. Akhirnya diharapkan bahwa studi kelayakan ini bisa menarik minat investor maupun berbagai pihak yang terkait, baik untuk melakukan penelitian yang lebih mendalam ataupun untuk melaksanakan proyek usaha ayam kagul, karena tidak mustahil, bahwa jika laba yang diperoleh mitra inti maupun mitra plasma mendekati hasil teoritis dalam tesis ini, usaha ayam kagul dapat dikembangkan dan disebar-luaskan berdasarkan prinsip usaha wiralaba.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Kelayakan Usaha Proyek Ayam Kagul Untuk Pengentasan Kemiskinan.
Subjects: Manajemen Keuangan
Divisions: Sekolah Bisnis > Perpustakaan
Depositing User: Staff-7 Perpustakaan
Date Deposited: 28 Dec 2011 06:11
Last Modified: 20 Feb 2012 07:32
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/375

Actions (login required)

View Item View Item