Kajian kelayakan pendirian peternakan ayam petelur di kabupaten kuantan singingi

Parindra, Nori (2009) Kajian kelayakan pendirian peternakan ayam petelur di kabupaten kuantan singingi. Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
E29-01-Nori-Cover.pdf - Published Version

Download (393kB)
[img]
Preview
PDF
E29-02-Nori-Abstrak.pdf - Published Version

Download (312kB)
[img]
Preview
PDF
E29-03-Nori-RingkasanEksekutif.pdf - Published Version

Download (321kB)
[img]
Preview
PDF
E29-04-Nori-DaftarIsi.pdf - Published Version

Download (325kB)
[img]
Preview
PDF
E29-05-Nori-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (618kB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id

Abstract

Telur ayam merupakan salah satu sumber protein hewani yang populer dimasyarakat. Telur merupakan sumber protein hewani yang paling murah dibandingkan dengan sumber protein hewani lainnya. Hampir semua tingkat lapisan masyarakat dapat mengkonsumsi jenis makanan ini. Selain memiliki harga yang murah, telur juga merupakan sumber makanan yang mudah diperoleh dan mudah dalam pengolahannya. Namun saat ini ketersedian telur berbanding terbalik dengan tingkat konsumsi telur. Konsumsi telur per kapita per minggu pada tahun 2007 adalah 0,117 kg (BPS, 2008). Ketersediaan telur tahun 2008 adalah 0,107 kg per kapita per minggu. Khusus untuk Provinsi Riau potensi pengembangan usaha peternakan ayam petelur sangat besar. Salah satu faktor yang mempengaruhi adalah tingginya tingkat pemasukan telur ke Provinsi Riau, yakni pada tahun 2008 mencapai 38 juta butir. Salah satu kabupaten yang memiliki prospek pengembangan usaha peternakan ayam petelur adalah Kabupaten Kuantan Singingi. Jumlah penduduk Kabupaten Kuantan Singingi mencapai 314.040 jiwa. Jumlah produksi ayam ras petelur di Kabupaten Kuantan Singingi selama tahun 2008 adalah 229.063 butir. Jika dibandingkan antara jumlah penduduk dan produksi telur, maka kebutuhan per orang per tahun hanya 0,71 butir. Fakta ini menunjukkan bahwa di Kabupaten Kuantan Singingi memiliki potensi pengembangan usaha ayam petelur. Melihat peluang pasar yang sangat besar di Kabupaten Kuantan Singingi ini, maka dilakukan kajian terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi kelayakan usaha peternakan ayam petelur di Kabupaten Kuantan Singingi. Sesuai dengan rencana tata ruang di Kabupaten Kuantan Singingi, usaha ternak kecil khususnya ternak unggas akan di pusatkan di Kecamatan Kuantan Tengah. Kecamatan Kuantan Tengah memiliki lokasi yang sangat strategis. Lokasi Kecamatan Kuantan Tengah menghubungkan tiga jalur distribusi dari dan keluar Provinsi Riau. Hal ini akan memiliki keuntungan bagi peternakan ayam petelur di Kabupaten Kuantan Singingi dalam memasarkan produknya. Dilihat dari aspek pasar, maka usaha peternakan ayam petelur ini memiliki prospek yang sangat bagus di Kabupaten Kuantan Singingi. Namun beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam usaha peternakan ayam petelur adalah fluktuasi harga input dan output serta perusahaan pendukung dari usaha peternakan. Harga telur mengalami fluktuasi seiring dengan tingkat penawaran dan permintaan. Data menunjukkan bahwa harga telur meningkat pada saat memasuki bulan Ramadhan dan kembali turun setelah bulan puasa (Bulan September dan Oktober 2008). Keberadaan perusahaan pendukung salah satu faktor kesuksesan usaha peternakan ayam petelur. Di Kabupaten Kuantan Singingi perusahaan pendukung peternakan berada di Pekanbaru, Medan, dan Padang Panjang. Perusahaan pendukung ini merupakan pemasok input utama dalam peternakan ayam petelur, yakni pakan, bibit dan obat-obatan. Harga bibit bersifat fluktuatif dengan rataan harga dalam setahun terakhir Rp.7.150 per ekor. Harga rataan pakan setahun terakhir adalah Rp.3.600 per kg dan konsentrat Rp.5.100 per kg. Perusahaan obat-obatan untuk wilayah Kabupaten Kuantan Singingi berasal dari Medion dengan sistem pemasaran langsung ke peternakan-peternakan di daerah. Letak geografis, pemilihan teknologi produksi, dan keputusan penggunaan bibit merupakan faktor yang mempengaruhi kelayakan teknis. Secara geografis, lokasi Kecamatan Kuantan Tengah yang akan dijadikan sebagai lokasi pendirian peternakan ini sangat strategis. Faktor selanjutnya yang diperhatikan adalah penentuan bahan baku kandang. Bahan baku yang digunakan untuk kandang adalah bambu, selain ketersediaannya yang tercukupi di Kabupaten Kuantan Singingi, bambu juga memiliki harga yang murah dan juga tahan lama. Tipe kandang yang memiliki biaya yang murah yaitu tipe W-10, yakni terdapat 10 lajur dengan satu cage untuk dua ekor ayam. Usaha peternakan ayam petelur memiliki dua pilihan, yakni dengan memulai usaha dari DOC dan dengan membeli pullet yang berumur 12 minggu. Usaha peternakan ayam petelur akan menyebabkan polusi yang berupa bau dari limbah ternak. Oleh karena itu, lokasi peternakan harus berada jauh dari pemukiman penduduk namun memiliki akses transportasi yang baik. Limbah utama peternakan ayam petelur adalah kotoran ayam itu sendiri. Limbah ini dapat digunakan sebagai sumber pendapatan sampingan. Pemeliharaan 2.000 ekor ayam ras petelur dalam seminggu dapat menghasilkan 10 karung kotoran. Harga setiap karung kotoran adalah Rp.5.000 hingga Rp.6.000. Jika jumlah ayam 2.000 ekor maka akan mendapatkan pendapatan dari penjualan kotoran sebesar Rp.300.000 hingga Rp.360.000 Peternakan ayam petelur terdiri atas tenaga kerja tetap dan tidak tetap. Tenaga kerja tidak tetap adalah tenaga kerja pada saat pendirian peternakan. sedangkan tenaga kerja tetap adalah tenaga kerja untuk operasional peternakan. Peternakan dipimpin oleh seorang manajer farm atau pemilik peternakan itu sendiri. Kebutuhan tenaga kerja untuk pegawai kandang adalah satu orang dewasa menangani 5.000 ekor ternak. Sistem penggajian yang digunakan untuk pegawai kandang mengikuti Upah Minimum Provinsi (UMP) Riau yakni sebesar Rp.1.050.000 per orang. Program pemeliharaan yang baik adalah dengan melakukan regenerasi ternak. Hal ini bertujuan agar produksi selalu kontinu.penelitian ini mengadopsi sistem pemeliharaan yang digunakan oleh Peternakan KBTM Sari Rasa. Regenerasi dilakukan setiap enam bulan sekali, hingga akhir tahun ketujuh total jumlah populasi ternak yang dipelihara adalah 50.000 ekor. Modal kerja jika peternakan memulai usaha dari DOC adalah Rp.247.662.500 dan jika membeli pullet 12 minggu modal kerja yang dibuthkan Rp.258.612.500. Hasil simulasi pemeliharaan yang melakukan regenerasi hingga jumlah populasi pada akhir tahun ketujuh 50.000 menunjukkan posisi keuangan Rp. 3.076.471.111 untuk memelihara dari DOC, dan Rp.Rp.2.199.311.111 jika memelihara dari pullet 12 minggu. Laba rugi usaha peternakan adalah nilai laba setelah pajak. Nilai laba setelah pajak jika memulai usaha dari DOC adalah Rp.986.984.444 tahun ketujuh dan jika memelihara dari pullet 12 minggu nilai laba setelah pajak adalah Rp.857.834.444. Periode pengembalian usaha peternakan ayam petelur yang memulai usaha dari DOC jika dihitung pada saat periode produksi, lebih cepat satu bulan dibandingkan dengan memulai usaha dengan pullet 12 minggu. Periode pengembalian yang dibutuhkan adalah lima tahun 11 bulan jika memulai usaha dari DOC dan lima tahun 12 bulan jika memulai dari pullet 12 minggu. Nilai NPV dari kedua jenis pilihan usaha peternakan menunjukkan nilai positif, begitu juga dengan nilai IRR yang lebih besar dari discount factor. Nilai NPV dan IRR untuk peternakan yang memulai usaha dari DOC adalah Rp.857.547.260 dan 35 persen. Peternakan yang memulai usaha dari pullet 12 minggu, nilai NPV dan IRR adalah Rp.500.177.943 dan 29,92 persen. Usaha peternakan ayam petelur dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Masing-masing faktor ini perlu diperhitungkan oleh peternak. Oleh sebab itu dilakukan analisis sensitivitas untuk mengetahui tingkat resiko terhadap pendapatan jika terjadi perubahan harga input, output, ataupun persentase jumlah ternak yang berproduksi.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Kuantan Singingi, layer farm, feasibility, five aspects. Kajian Kelayakan, Kabupaten Kuantan Singingi, Ayam Petelur, Periode Pengembalian, NPV, IRR, Sensitivitas.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 02 Aug 2011 00:59
Last Modified: 21 Oct 2014 02:11
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/45

Actions (login required)

View Item View Item