Pemberian Kompensasi di PD. Kerta Karkim, Bandung

Shalihin, Achmad (1997) Pemberian Kompensasi di PD. Kerta Karkim, Bandung. Masters thesis, IPB.

[img] Microsoft Word
Achmad_Shalihin_RE.doc - Published Version

Download (36kB)
[img]
Preview
PDF
R9-01-achmadshalihin-cover.pdf

Download (530kB)
[img]
Preview
PDF
R9-02-achmadshalihin-RE.pdf

Download (550kB)
[img]
Preview
PDF
R9-03-achmadshalihin-daisi.pdf

Download (518kB)
[img]
Preview
PDF
R9-04-achmadshalihin-bab1.pdf

Download (524kB)
[img] PDF
R9-05-achmadshalihin-bab2DST.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (2MB)
Official URL: http://elibrary.mb.ipb.ac.id/

Abstract

PD Kerta Karkim merupakan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), yang bergerak dalam bidang industri barang jadi karet. Hasil produksinya banyak digunakan oleh beberapa BUMN antara lain: Perumka, PT Inka, PT PAL, Pusri, PIM, Pupuk Kujang, TNI AL serta perusahaan swasta lainnya. Aset yang dikelola perusahaan pada akhir tahun 1995 tercatat sebesar Rp. 31.770.915.000,- yang menghasilkan laba bersih sebesar Rp. 54.204.608,81. Dalam menjalankan aktivitasnya perusahaan melibatkan 201 orang karyawan (posisi September 1996) termasuk 2 (dua) orang Direksi, 7(tujuh) orang setingkat Kepala Biro, 14 (empat belas) orang setingkat Kepala Bagian, 15 Orang tenaga setingkat kepala seksi serta 163 karyawan lainnya. Jika dipisahkan berdasarkan proses produksi, maka terdapat 47 orang karyawan administrasi serta 154 orang karyawan di pabrik. Pemberian Kompensasi di PD Kerta Karkim untuk ukuran Perusahaan Daerah cukup baik apabila dibandingkan dengan perusahaan swasta nasional sejenis, selain gaji pokoknya lebih besar masih ditambah dengan tunjangan lain-lain. PD Kerta Karkim telah menggunakan sistem penggajian yang maju, dimana struktur penggajian atas dasar penggolongan gaji, serta telah menggunakan matrik sebagai skala gaji pokok dan melakukan penyesuaian dengan ketentuan Pemerintah yaitu skala gaji pokok terendah sebesar upah minimum regional (UMR) sebesar Rp. 156.000,- Masalah yang diidentifikasi adalah belum tercapainya kepuasan sebagian besar karyawan terhadap pemberian kompensasi, terutama ditinjau dari kebutuhan hidup karyawan. Gaji yang dibawa pulang (take home pay) oleh karyawan saat ini Rp. 200.848 tidak termasuk potongan pengambilan koperasi bila dibandingkan dengan penetapan standar kebutuhan hidup minimal yang di keluarkan oleh Depnaker Kodya Bandung sebesar Rp. 213.685 per periode Juni 1996 belum mencukupi, sehingga karyawan belum mampu menyisihkan pendapatannya untuk menabung. Pemberian insentif tidak ada hubungannya dengan prestasi kerja dan dari pelampauan target yang ditetapkan, tetapi merupakan tambahan uang lembur yang diberi sanksi cukup berat. Manajemen perusahaan mengakui bahwa pemberian kompensasi pada golongan tertentu masih kecil, terutama untuk para supervisi antara lain: setingkat Sub Seksi, Seksi, Bagian serta Kepala Biro. Hal ini disebabkan masih besarnya beban biaya yang ditanggung atas kegagalan produksi, serta belum tercapainya target yang ditetapkan. Dari uraian tersebut di atas dirumuskan masalah yang dapat dipecahkan sebagai berikut: Bagaimana pelaksanaan pemberian kompensasi saat ini, apakah sudah menunjukkan keadilan internal dan eksternal; Bagaimana upaya perusahaan memperbaiki pemberian kompensasi yang layak untuk tetap mempertahankan karyawan-karyawan yang berprestasi agar betah dan dapat terus meningkatkan kinerjanya. Untuk lebih mengarahkan penelitian, maka ruang lingkup pembahasan dalam pemberian kompensasi difokuskan pada level Unit Produksi/Pabrik, dengan pertimbangan bahwa pada bagian ini merupakan penggerak utama di dalam usaha. Metode penelitian yang digunakan adalah studi kasus, dengan menggunakan garis regresi sebagai alat pengujian sederhana terhadap struktur penggajian yang ada berupa matrik skala gaji pokok. Guna melengkapi kebenaran pengujian, maka dibuatkan kuesioner untuk 100 karyawan. Hasil pengujian menunjukkan bahwa garis regresi yang dihasilkan berbentuk melengkung seperti parabola, seharusnya merupakan garis tendensi yang lurus. Hasil kuesioner mendukung pengujian melalui garis regresi yang ada. Kemudian dibuatkan garis regresi berdasarkan harapan karyawan yang datanya diperoleh dari kuesioner yang masuk. Hasilnya menunjukkan bahwa berdasarkan harapan karyawan terlihat perbaikan skala gaji untuk golongan III, bahwa mid point garis regresi adalah sama dengan titik tuju garis tendensinya, sedangkan pada golongan II terjadi perbaikan garis regresinya walaupun masih melengkung namun telah mendekati kepada garis tendensi seharusnya. Temuan dan pembahasan masalah antara lain terdapatnya golongan tertentu yang belum puas atas pemberian kompensasi saat ini, belum sesuainya beban atau bobot pekerjaan dengan gaji yang diterima, pemberian insentif produksi yang merupakan tambahan uang lembur, gaji yang dibawa pulang belum dapat menutupi kebutuhan hidup minimal serta perbandingan pemberian penggajian antara golongan gaji terendah dan tertinggi masih kecil tidak sebanding dengan harga pasar yang ada. Secara keseluruhan pemberian kompensasi belum memuaskan karyawan, artinya prinsip 'keadilan eksternal maupun internal belum tercapai. Pemecahan masalah, perlu adanya perbaikan terhadap pemberian kompensasi dengan menggunakan sistem butir secara konsekuen walaupun dalam bentuk matrik yang ada saat ini. Metode matrik ini dapat disempurnakan antara lain dengan memperhatikan tingkat prosentase antara golongan gaji agar ditetapkan secara proporsional. Grade adalah tumpang tindih (overlap) antara batas atas satu golongan gaji dengan batas terbawah golongan gaji berikutnya terlalu kecil yaitu Rp 500 per grade, sehingga tidak terjadi overlap yang wajar, seharusnya besarnya grade tidak perlu sampai 50 tahun tetapi cukup setengahnya namun dengan prosentase yang proporsional. Kesimpulan yang merupakan bagian akhir penulisan menunjukkan bahwa pemberian kompensasi telah mengikuti peraturan pemerintah. Pada golongan tertentu sebagian besar karyawan berpendapat masih kurang puas terhadap imbalan yang diberikan perusahaan baik secara internal maupun eksternal. Saran yang diusulkan ialah agar perusahaan dalam waktu dekat melakukan perbaikan dan penyempurnaan terhadap pemberian kompensasi serta balas jasa menyeluruh, sehingga prinsip keadilan dapat terpenuhi. Tujuan akhir bahwa kepentingan perusahaan untuk mencapai tujuannya terpenuhi dan kepuasan karyawan dapat dipenuhi melalui perbaikan pemberian kompensasi. Secara konkrit saran-saran yang dimaksud antara lain mengenai perbaikan struktur penggajian. Perbaikan struktur gaji yang ada saat ini sebaiknya memenuhi persyaratan-persyaratan antara lain : (1) Dengan metode sistem butir (point system) diharapkan garis tendensi dapat berbentuk lurus, yang merupakan perpaduan antara hasil evaluasi pekerjaan (bobot pekerjaan) dengan tingkat gaji dipasar tenaga kerja. (2) jumlah penggolongan gaji harus lebih mencerminkan tingkatan pekerjaan. (3) penetapan skala gaji pokok yang adaptif terhadap upah minimum regional yang berlaku, sehingga matrik gaji pokok masih dapat digunakan dalam periode yang cukup lama. Pada akhirnya pemberian kompensasi harus dapat memenuhi dua kepentingan utama yaitu keberhasilan perusahaan dalam mencapai tujuannya dan kepuasan pegawai serta kinerja yang diberikan menjadi seimbang dengan imbalan yang diperolehnya.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: Kompensasi, PD. Kerta Karkim
Subjects: Manajemen Sumber Daya Manusia
Divisions: Sekolah Bisnis > Perpustakaan
Depositing User: Staff-6 Perpustakaan
Date Deposited: 31 Dec 2011 02:19
Last Modified: 02 Jan 2012 07:49
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/619

Actions (login required)

View Item View Item