Hubungan variabel makroekonomi dan beta saham terhadap return saham perusahaan sektor agribisnis dan non agribisnis dalam kelompok jakarta islamic index (jii)

Adinda, Taurida (2007) Hubungan variabel makroekonomi dan beta saham terhadap return saham perusahaan sektor agribisnis dan non agribisnis dalam kelompok jakarta islamic index (jii). Masters thesis, Institut Pertanian Bogor.

[img]
Preview
Text
R33-01-Taurida-Cover.pdf - Published Version

Download (721kB)
[img]
Preview
Text
R33-02-Taurida-Abstract.pdf - Published Version

Download (357kB)
[img]
Preview
Text
R33-03-Taurida-Ringkasaneksekutif.pdf - Published Version

Download (457kB)
[img]
Preview
Text
R33-04-Taurida-Daftarisi.pdf - Published Version

Download (449kB)
[img]
Preview
Text
R33-05-Taurida-Pendahuluan.pdf - Published Version

Download (425kB)

Abstract

Cakupan sektor agribisnis cukup luas yaitu meliputi sub sektor pertanian, perkebunan, kehutanan, peternakan dan perikanan. Meskipun demikian masih sedikit peran agribisnis di BEJ. Sedikitnya jumlah emiten yang tercatat dalam BEJ membuat para investor kurang memperhatikan dalam menanamkan modalnya pada saham ini. Untuk menarik minat para investor bursa efek membuat klasifikasi atau kelompok saham yang mempunyai likuiditas tinggi atau lebih dikenal dengan saham blue-chips. Kelompok tersebut terdapat pada kelompok LQ-45 dan JII. Kelompok LQ-45 dan JII mempunyai likuiditas yang tinggi karena mempunyai catatan perusahaan yang baik dan mempunyai return yang tinggi. Namun dibalik return yang tinggi tersebut terdapat resiko yang harus dipertimbangkan. Apabila terdapat return yang tinggi maka tingkat resiko yang harus ditanggung juga tinggi. Resiko pasar berhubungan erat dengan perubahan harga saham jenis tertentu atau kelompok tertentu yang disebabkan oleh antisipasi investor terhadap perubahan tingkat pengembalian yang diharapkan. Tingkat resiko diukur dengan koefisien beta (β) saham yaitu, ukuran risiko pasar yang mempengaruhi harga suatu saham. Kestabilan perusahaan akan berpengaruh pada return yang didapatkan pada pasar modal. Faktor lain yang berpengaruh besar terhadap return adalah faktor makroekonomi karena faktor tersebut sebagai indikator kestabilan suatu negara. Saat ini BEJ sedang mengembangkan instrumen pasar modal syariah karena sesuai dengan hukum Islam dan menjadi prioritas utama pengembangan di dalam Masterplan pasar modal Indonesia 2005-2009 (www.bapepam.go.id). Tersedianya instrumen berbasis syariah di pasar modal Indonesia juga merupakan suatu langkah nyata dalam menyediakan produk bagi segmen pasar muslim yang berpotensi menginvestasikan dananya di pasar modal. Secara rinci gambaran penelitian adalah: 1. Menganalisis pola pergerakan return serta terjadinya kondisi bullish dan bearish pada kelompok saham sektor agribisnis dan non agribisnis dalam JII. 2. Menganalisis hubungan inflasi, nilai tukar rupiah, suku bunga SBI, suku bunga SWBI dan beta terhadap return saham agribisnis dan non agribisnis dalam kelompok JII. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif dengan melakukan sensus terhadap saham-saham yang tergabung dalam JII. Saham-saham ini dipisahkan menjadi dua kelompok, yaitu sektor agribisnis dan non agribisnis. Selanjutnya dilakukan pengolahan dengan pendekatan statistik untuk menganalisis pengaruh beberapa faktor makroekonomi terhadap return saham-saham tersebut. Analisis teknikal dilakukan berdasarkan data historis pergerakan harga saham-saham sektor agribisnis dalam JII pada periode Januari hingga Desember 2005. Pada analisis ini digunakan software Metastock versi 8 untuk melihat pola pergerakan harga pada masing-masing saham dan mengetahui gambaran kondisi bearish dan bullish yang terjadi pada periode tersebut. Hasil penelitian dilakukan terlebih dahulu dengan pengujian deskriptif data yang didapat seperti data JII, makroekonomi, beta saham, indeks AGR dan NONAGR. JII mengalami kenaikan sebesar 16,59% selama satu tahun. JII pernah mengalami titik terendah sebesar 159,46 pada tanggal 25 April 2005 dan titik tertinggi sebesar 204,14 pada tanggal 13 Desember 2005. Rata-rata JII selama satu tahun adalah 181,06 standar deviasi 10,38 dan varians sebesar 107,76. Return JII mempunyai nilai minimum sebesar -5,501 dan nilai maksimum sebesar 4,990. Nilai minimum dan maksimum terjadi pada tanggal 29 dan 30 Agustus 2005. Nilai return yang lebih menguntungkan adalah NONAGR, tetapi dari jumlah emiten AGR yang lebih sedikit dari pada jumlah emiten NONAGR menandakan bahwa kelompok AGR dapat bersaing dengan kelompok NONAGR. Kedua kelompok mempunyai standar deviasi untuk AGR sebesar 1,193 dan NONAGR sebesar 1,148. Artinya return NONAGR lebih bervariasi dari pada return AGR atau tingkat resiko NONAGR lebih tinggi dari pada AGR. Tingkat resiko tersebut adalah resiko yang ada pada nilai return tersebut. Apabila nilai return semakin tinggi maka tingkat resiko akan lebih tinggi pula Hasil uji ANOVA memperlihatkan bahwa jumlah kuadrat antar kelompok adalah 0,004 dan dalam kelompok adalah 139,760. Hasil perhitungan menunjukkan nilai F hitung sebesar 0,003 dengan nilai P sebesar 0,955. F hitung (0,003)< F crit (3,934) dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa nilai rata-rata return kedua saham adalah tidak berbeda secar signifikan. Artinya saham rata-rata kedua return tidak berbeda maka kedua saham saham sama-sama menguntungkan tetapi mempunyai tingkat resiko yang berbeda. Untuk menyatukan saham-saham emiten agribisnis maka diubah menjadi indeks berdasarkan rumus Irving Fisher. Hal yang sama dilakukan pula terhadap saham-saham non agribisnis. Persamaan yang digunakan adalah persamaan Irving Fisher, yaitu menggabungkan persamaan Layspeyres dan Paasche dengan cara mengalikan kedua persamaan tersebut kemudian mengambil akarnya Pola pergerakan indeks saham AGR yang diambil dari data harga penutupan. Grafik garis (line chart) adalah grafik yang paling sederhana dan biasanya diambil dari nilai harga penutupan (Copsey, 1999). Pola tersebut menggambarkan bahwa cenderung meningkat walaupun diikuti fluktuasi harga yang naik turun namun harga cenderung terus meningkat. Waktu dasar indeks diambil pada tanggal 3 Januari 2005 yaitu 100. Indeks penutupan pada tanggal 29 Desember 2005 dengan nilai 128,67 atau mengalami peningkatan sebesar 28,67%. Indeks AGR mengalami nilai tertinggi pada tanggal 18 Maret 2005 sebesar 147,12. dan indeks terendah pada tanggal 3 Januari 2005 sebesar 100. Pola pergerakan indeks saham NONAGR dalam peride 3 Januari – 29 Desember 2005 dapat dilihat pada Gambar 7. Waktu dasar indeks diambil pada tanggal 3 Januari 2005 maka indeks awal diawali dengan nilai 100. Indeks penututupan sebesar 454,77 maka indeks NONAGR mengalami peningkatan sebesar 454,77%. Nilai minimum indeks terjadi pada tanggal 3 Januari 2005 bertepatan dengan wakru dasar kedua saham. Nilai maksimum saham AGR sebesar 147,119 jatuh pada tanggal 18 Maret 2005 sedangkan nilai maksimum NONAGR sebesar 454,765 jatuh pada tanggal 18 Maret 2005. Hasil dari uji ANOVA memperlihatkan bahwa F hitung (221,4212) > F crit (3,860904) yang berarti rata-rata indeks harian saham AGR dan NONAGR berbeda secara signifikan. Artinya indeks saham AGR yang berada dalam kelompok JII dalam periode 2005 berbeda dengan indeks saham NONAGR. Hal ini disebabkan karena perbedaan jenis bidang industri yang dijalani tiap kelompok emiten. Pergerakan indeks dengan indeks NONAGR memang berbeda signifikan namun nilai return antara dua kelompok tersebut tidak berbeda. Artinya kedua kelompok mempunyai nilai return yang sama dalam kelompok JII. Pergerakan kedua kelompok tersebut kemungkinan mempunyai hubungan dengan faktor makroekonomi. Nilai β atau resiko saham terkecil untuk saham AGR sebesar 0,055 sedangkan untuk saham NONAGR sebesar -0,313. Nilai β AGR terkecil jatuh pada minggu ke-35 sedangkan untuk saham NONAGR pada minggu ke-30. arti dari nilai β terkecil saham AGR adalah apabila tingkat perolehan atau return pasar naik 1% maka saham AGR akan naik sebesar 0,055 kali. Sedangkan untuk saham NONAGR apabila return pasar naik 1% maka akan turun sebesar 0,313. Tanda negatif menandakan arah yang berlawanan dengan pergerakan pasar. Nilai β terbesar untuk saham AGR sebesar -10,103 sedangkan saham NONAGR sebesar 22,212. β. Saham tersebut jatuh pada minggu ke-43 untuk saham AGR sedangkan saham NONAGR jatuh pada minggu ke-33. Arti dari nilai β maksimum untuk saham AGR adalah setiap kenaikkan 1% return IHSG maka saham AGR akan turun sebesar 10,103 kali. Sedangkan untuk saham NONAGR adalah akan turun sebesar 22,212 kali untuk setiap kenaikkan 1% return IHSG. Dari hasil ANOVA nilai F hitung (0,224943) < F crit (3,934253) maka varian β saham AGR dan NONAGR tidak berbeda signifikan. Resiko kedua saham mempunyai resiko yang sama besar. Inflasi pada tahun 2005 dari bulan Januari sampai bulan Desember bergerak antara -0,556 sampai dengan -0,04. Inflasi terendah terjadi pada minggu ke-50 atau sekitar bulan Desember dan nilai inflasi terbesar terjadi pada minggu ke-43 atau sekitar bulan Oktober. Nilai standar deviasi inflasi sebesar 2,21 artinya sebaran data untuk inflasi mingguan cukup besar. Hasil analisis deskriptif memperlihatkan nilai minimum dan maksimum untuk kedua suku bunga SBI dan SWBI sebesar 7,42 dan 12,75. Rata-rata suku bunga SWBI lebih tinggi dari pada suku bunga SBI hal ini disebabkan karena pemerintah ingin mengembangkan produk-produk syariah. Hasil ANOVA memperlihatkan nilai F hitung (0,036574) < F crit (3,934253), artinya suku bunga antara SBI dengan SWBI tidak berbeda signifikan. Perbedaan rata-rata suku bunga SBI dan SWBI belum ada perbedaan. Para investor belum bisa melihat keuntungan apabila ditanamkan di bank syariah. Hasil analisis deskriptif nilai tukar memperlihatkan standar deviasi sebesar 347,50. Artinya tingkat sebaran nilai tukar sebesar 347,50 dari rata-rata nilai tukar tersebut. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal maka dilakukan analisis teknikal MACD maksimal yang telah ditentukan oleh Syamsir (2006). Nilai MACD yang terbaik untuk saham sektor AGR mendapat profit yang maksimal adalah EMA 5 dan EMA 15 sedangkan trigger line bernilai 3. Perubahan ini tidak mengubah jumlah periode bullish dan bearish, yaitu 7. Perubahan yang terjadi hanyalah pergeseran periode. Perubahan lainnya adalah profit yang diperoleh adalah -54,000 Pts. Ada peningkatan profit sebesar 26,6100 Pts atau sebesar 592,78 % Berbeda dengan saham AGR yang mempunyai trend centerline yang bervariasi, artinya dalam periode Januari 2005 sampai dengan Desember 2005 terdapat trend centerline sebanyak 7 kali. Menurut Syamsir (2006) kondisi centerline menjelaskan trend yang bersifat jangka panjang, karena itu apabila terjadi trend centerline yang lebih panjang maka menggambarkan kestabilan saham itu sendiri Hasil saham sektor NONAGR terjadi pada perubahan periode crossover yang menyebabkan perubahan profit menjadi 287,2300 Pts. Peningkatan profit sebesar 23,5300 Pts atau sebesar 8,192%. Hal ini menunjukkan bahwa ketentuan untuk MACD tidak selalu selisih EMA 12 dengan EMA 26 dan trigger line sebesar 9. Setiap saham mempunyai karakteristik yang berbeda-beda sehingga mempunyai ketentuan MACD yang berbeda-beda. Maka nilai MACD terbaru untuk nilai maksimal adalah selisih EMA 17 dengan EMA 28 dan trigger line 10. Sebelum dilakukan analisis statistik inferensial, data yang ada perlu diuji dengan uji normalitas data untuk mengetahui apakah data yang diambil dari beberapa sampel berdistribusi normal atau tidak dan apakah memiliki kesamaan variabel. Uji normalitas data dilakukan dengan metode Shapiro-Wilk(S-W). Metode ini berupa pengamatan terhadap pola plot dan grafik. Dari hasil uji normalitas S-W tidak ada yang terdistribusi normal. Hasil uji normalitas yang tidak normal maka dilanjutkan uji korelasi Spearman’s. Dalam uji normalitas menggunakan metode S-W karena penggunaan S-W untuk data yang lebih dari 50 (>50). Karena data mingguan yang diperoleh sebanyak 52 maka menggunakan metode S-W. Dari perhitungan hubungan return dengan variabel makroekonomi dan β saham AGR diperoleh tidak ada hubungan yang signifikan terhadap variabel makroekonomi dan β saham AGR baik dengan korelasi kendalls atau pun sperman Korelasi Spearman’s mempunyai korelasi yang sama antara return dengan variabel makroekonomi dengan β saham. Masing-masing variabel makroekonomi mempunyai hubungan yang negatif terhadap return AGR. Begitu pula hubungan antara return AGR dengan β saham AGR mempunyai hubungan negatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa untuk return AGR tidak mempunyai hubungan yang signifikan terhadap variabel makroekonomi (inflasi, SBI, SWBI dan nilai tukar). Arah pergerakan semua variabel negatif dengan return saham AGR, artinya mempunyai hubungan yang berkebalikan. Return saham AGR meningkat apabila pergerakan variabel makroekonomi mengalami penurunan Perhitungan hubungan return NONAGR dengan inflasi menunjukkan hasil yang signifikan dengan taraf kepercayaan 0,1 dengan nilai korelasi Spearman’s sebesar 0,0582. Korelasi Spearman’s mempunyai nilai r = -0.2076 dan r2 = 0,0431. Artinya arah pergerakan return NONAGR berlawanan dengan arah pasar (IHSG) sebesar 0,2076 kali dan sebesar 5,82% inflasi mempengaruhi pergerakan return NONAGR. Hasil penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya, dimana penelitian ini menggunakan periode yang pendek, yaitu hanya satu tahun. Dibandingkan dengan penelitian sebelumnya periode yang diambil minimal 3 tahun dengan variabel makroekonomi (inflasi, SBI) dalam waktu bulanan. Penelitian ini menggunakan waktu satu tahun dengan variabel makroekonomi (inflasi, SBI) diubah menjadi mingguan. Kemungkinan dari perbedaan waktu ini yang menyebabkan tidak terjadi hubungan yang tidak signifikan meskipun mempunyai arah yang sama dengan penelitian yang lain. Untuk itu hasil penelitian sebelumnya lebih baik dari penelitian ini Implikasi manajerial yang di dapat dari penelitian ini adalah untuk analisa teknikal disarankan untuk menginvestsikan dananya pada sektor saham AGR. Hasil analisa fundamantal disarankan untuk menginvestasikan dananya pada salah satu sektor (AGR atau NONAGR) dengan keadaan.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: makroekonomi, return, bullish, bearish, MACD, AGR, NONAGR, JII, LQ45.
Subjects: Manajemen Keuangan
Depositing User: Library
Date Deposited: 04 Aug 2011 01:25
Last Modified: 29 Jun 2016 05:33
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/70

Actions (login required)

View Item View Item