Kajian Manajemen Teknologi Produk Minuman Serbuk Aroma Buah Nutri Sari di PT Nutrifood Indonesia

Darussalam, Dani (2001) Kajian Manajemen Teknologi Produk Minuman Serbuk Aroma Buah Nutri Sari di PT Nutrifood Indonesia. Masters thesis, Institut pertanian Bogor.

[img]
Preview
PDF
r18_01-DaniDarussalam-cover.pdf

Download (338kB)
[img]
Preview
PDF
r18_02-DaniDarussalam-ringkasaneksekutif.pdf

Download (404kB)
[img]
Preview
PDF
r18_03-DaniDarussalam-daftarisi.pdf

Download (320kB)
[img]
Preview
PDF
r18_04-DaniDarussalam-pendahuluan.pdf

Download (374kB)

Abstract

Keadaan iklim tropis dan jumlah penduduk yang besar di lndonesia merupakan pasar yang potensial bagi industri minuman segar aroma buah, khususnya buah-buahan tropis yaitu jeruk atau mangga. Buah jeruk juga memiliki vitamin dan mineral yang sangat berguna bagi tubuh manusia. Dengan kemajuan teknologi saat ini, untuk memudahkan dalam memperoleh minuman segar aroma buah, PT Nutrifood lndonesia memproduksi minuman serbuk aroma buah Nutri Sari. Nutri Sari merupakan minuman serbuk aroma bugh yang sifatnya instant, dengan memiliki berbagai jenis rasa. PT Nutrifood Indonesia merupakan produsen makanan dan minuman diet terbesar di lndonesia yang berskala menengah. Perusahaan menerapkan sistem Total Quality Management dan Deming Management Philosophy dalam operasinya. Ini terbukti dengan telah diperolehnya sertifikat IS0 9002 pada tahun 1994. Sistem manajemen mutu yang dilakukan perusahaan semakin berkembang pesat dengan dilakukannya perbaikan-perljaikan yang sesuai dengan perkembangan gaya manajemen dan tuntutan pasar. PT Nutrifood lndonesia merupakan inovator dalam produkproduknya, baik dalam penerapan inovasi produk maupun inovasi teknologi, sehingga menjadikan perusahaan tersebut memiliki pangsa pasar yang tinggi. Dengan penerapan mesin-mesin modern dan cara pengolahan yang inovatif, produksi yang dihasilkan akan lebih meningkat, sehingga dapat menunjang keberhasilan perusahaan. Harapan di atas kadang kala terbentur oleh berbagai masalah atau tidak sesuai harapan. Maka kondisi tersebut mengindikasikan bahwa pelaksanaan manajemen teknologi (Technoware, Humanware, Infoware dan Orgaware) pada PT Nutrifood lndonesia belum optimal. Untuk lebih meningkatkan kualitas dan kuantitas produk, produktivitas dan keuntungan, perusahaan perlu mengetahui sampai dimana tingkat teknologi yang dimiliki. Berdasarkan kondisi yang dihadapi perusahaan tersebut maka rumusan masalah pada penelitian ini adalah (1) bagaimana pelaksanaan manajemen teknologi produk minuman serbuk Nutri Sari di PT Nutrifood Indonesia, (2) faktor-faktor apa yang mempengaruhi penerapan manajemen teknologi di PT Nutrifood lndonesia dan (3) adakah altematif pengembangan manajemen teknologi guna pengembangan usaha PT Nutrifood lndonesia sesuai dengan kemampuannya. Tujuan dari penelitian ini adalah (1) mengkaji penerapan komponen manajemen teknologi pada produk minuman serbuk Nutri Sari di PT Nutrifood Indonesia, (2) mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapqn manajeme" teknologi di PT nutrifood lndonesia dan (3) merumuskan berbagai alternatif dan mengembangkan manajemen teknologi yang mungkin dilaksanakan sesuai dengan kemampuan PT Nutrifood Indonesia. Ruang lingkup penelitian ini dibatasi pada (1) mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan manajemen teknologi di PT Nutrifood lndonesia pada SBU PT Nutrisari lndonesia dan (2) kajian ini hanya sampai pada tahap pemberian alternatif pengemba~gan manajemen teknologi di perusahaan sedangkan implementasinya diserahkan pada manajemen PT Nutrifood Indonesia. metode penelitian yang digunakan adalah studi kasus dengan analisa deskriptif. Untuk mengkaji posisi perusahaan digunakan analisa internal dan eksternal perusahaan dengan menggunakan alat analisa Matriks IFE, Matriks EFE dan Matriks I - E. Analisa manajemen teknologi menggunakan metode Science and Technological Management Information System (STMIS) terhadap indikator transformasi teknologi, yaitu perangkat teknologi (technoware), perangkat manusia (humanware), perangkat informasi (infoware) dan perangkat organisasi (orgaware) serta indikator kemampuan teknologi yaitu kemampuan operatif, kemampuan akuisitif, kemampuan pendukung dan kemampuan inovatif. Data diolah dengan program Minitab for Windows dengan alat analisa Mann Whifney Test dan Chi-Square Test. Untuk melihat kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman terhadap strategi teknologi maka digunakan identifikasi SWOT. Berdasarkan hasil analisa dengan matriks internal - eksternal, diketahui bahwa PT Nutrisari lndonesia terletak pada posisi Pertumbuhan dan Stabilitas. Pada posisi ini strategi tingkat korporat (corporate strategy) perusahaan adalah strategi strategi konsentrasi melalui integrasi horisontal tanpa ada perubahan laba perusahaan. Perusahaan dapat memperluas segmen pasar dengan pengembangan produk melalui inovasi dan diversifikasi produk sehingga skala ekonomi menjadi lebih besar. Dari hasil pengkajian indikator transformasi teknologi terhadap empat komponen teknologi pada PT' Nutrisari Indonesia, diketahui (1) Tingkat kecanggihan perangkat teknologi untuk menghasilkan produk minuman serbuk aroma buah Nutrisari tergolong antara peralatan khusus, peralatan otomatis sampai dengan peralatan komputer (median 6), kondisi ini berbeda nyata dengan harapan perusahaan, yakni peralatan komputer sampai dengan peralatan terintegrasi (median 8), (2) Tingkat kecanggihan perangkat manusia berada pada tingkat kemampuan mengadaptasi sampai dengan menyempurnakan (median 6,5), kondisi ini tidak berbeda nyata dengan harapan perusahaan yakni kemampuan mengadaptasi, menyempurnakan sampai kemampuan inovasi (median 7,5), (3) Tingkat kecanggihan perangkat informasi, perusahaan telah memiliki kemampuan menspesifikasi fakta, menggunakan fakta sampai menghayati fakta (median 5), kondisi ini tidak berbeda nyata dengan kondisi yang diharapkan perusahaan yakni menghayati fakta, menggeneralisasi fakta hingga mengkaji fakta (median 7) dan (4) Tingkat kecanggihan perangkat organisasi perusahaan berada pada tahap menstabilkan pola kerja hingga tahap memapankan pola kerja (median 7), kondisi ini berbeda nyata dengan harapan perusahaan yaitu memspankan pola kerja hingga inenguasai pola kerja unggul (median 8). Hasil pengkajian indikator kemampuan teknologi perusahaan memberikan informasi bahwa pada PT Nutrisari lndonesia berada pada posisi diantara sebanding dengan pesaing di lndonesia dan terbaik di lndonesia dalam industri minuman sebuk aroma buah (median 2,5). Posisi ini tidak berbeda nyata dengan harapan perusahaan yaitu terbaik di lndonesia dan sebanding dengan pesaing internasional (median 3,5). Dalam mewujudkan visi misinya menjadi pemimpin pasar di negara berkembang untuk ketegori minuman serbuk diperlukan suatu komitmen dalam peningkatan kemampuan teknologi melalui peningkatan kemampuan operatif, akuisitif, pendukung dan inovatif. Berdasarkan hasil diatas maka untuk mencapai posisi pertumbuhan dan stabilitas dalam rangka penerapan strategi tingkat korporat (corporate strategy) pada saat ini, integrasi strategi teknologi dan strategi bisnis yang perlu dikembangkan pada PT Nutrisari lndonesia adalah strategi pengikut teknologi tinggi (technology follower strategy) dengan strategi unggul mutu dan unggul segmen pasar. Berdasarkan hasil penelitian maka saran-saran yang diberikan untuk perusahaan PT Nutrifood lndonesia SBU PT Nutrisari lndonesia adalah sebagai berikut. 1. Peningkatan strategi konsentrasi melalui integrasi horisontal tanpa ada perubahan laba perusahaan. Perusahaan dapat memperluas segmen pasar dengan pengembangan produk melalui inovasi dan diversifikasi produk sehingga skala ekonomi menjadi lebih besar. 2. Penerapan manajemen teknologi melalui peningkatan dan pemanfaatan seoptimal mungkin komponen-komponen teknologi yang dimiliki perusahaan dengan prioritas pada perangkat teknologi dan perangkat organisasi serta memberdayakan semua sumber daya perusahaan. Beberapa saran untuk perusahaan dalam rangka peningkatan manajemen teknologi perusahaan adalah sebagai berikut. t Mengoptimalkan dan meningkatkan penggunaan perangkat teknologi melalui, pembentukan komitmen mengenai schedole dalam maintenance antara Production Department dengan Repair and Maintenance Department sehingga kesiapan mesin selalu terjamin, kajian rrlengenai perencanaan kapasitas (capacity planning) untuk menciantisipasi keterlambatan bahan baku, kaiian mengenai inventory spare part mesin dengan cara mencatat ban menyediakan spare part yang fast moving sehingga jika ada mesin yang rusak dan perlu penggantian spare part dapat cepat diatasi, memodifikasi mesin proses produksi sehingga kinerja mesin dapat lebih optimal serta kajian mengenai penggembangan lini produk baru untuk memanfaatkan idle capacity mesin. Meningkatkan pengembangan sumber daya manusia melalui upaya mengintensifkan pelatihan-pelatihan sehingga keahlian karyawan dapat lebih merata, mendatangkan tenaga ahli untuk mengadakan training di perusahaan, melakukan studi bandina ke perusahaan lain yang. sejenis guna melihat kelebihanan dan kelemahan perusahaan sehingga dapat dijadikan masukan bagi perusahaan dalam penentuan langkah kedepan dan menjalin komunikasi yang harmonis antar karyawan sehingga gap yang terjadi akibat dari kesenjangan komunikasi dapat dikurangi. + Mengoptimalkan pemanfaatan perangkat informasi melalui upaya melakukan training terhadap user perangkat informasi sehingga output yang dihasilkan dapat sesuai dengan yang diharapkan, penggunaan fasilitas browser internet pada karyawan level staf di PT Nutrisari Indonesia sehingga akses informasi dapat diperoleh dengan cepat dan dapat lebih responsif terhadap perubahanperubahan yang terjadi, menambah lisensi dalam penggunaan data base management sehingga keterbatasan user dalam menggunakan software Baan dapat dikurangi dan data base management diupayakan dapat diakses melalui internet sehingga dengan penggunaan password para top management dapat mengaksesnya dimana saja. + Perangkat organisasi yang ada diberdayakan dan disempurnakan melalui kajian mengenai struktur dan perilaku organisasi guna peningkatan dan pengembangan kinerja organisasi yang lebih efisien dan efektif dalam mencapai pola kerja unggul, upaya . pengembangan management linkages berupa kemitraan antara innovation triangel yaitu bagian produksi, bagian litbang dan perguruan tinggi dengan asas win-win solution dan mengaplikasikan nilai-nilai Cocotefasera dalam setiap kegiatan operasional perusahaan sehingga diharapkan kinerja organisasi perusahaan dapat ditingkatkan sesuai dengan semangat Cocotefasera.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: minuman serbuk, PT Nutrifood Indonesia, manajemen teknologi, analisis internal-eksternal, transformasi teknologi, kemampuan teknologi, studi kasus
Subjects: Manajemen Teknologi
Divisions: Sekolah Bisnis > Perpustakaan
Depositing User: Staff-1 Perpustakaan
Date Deposited: 03 Jan 2012 12:10
Last Modified: 03 Jan 2012 12:10
URI: http://repository.sb.ipb.ac.id/id/eprint/824

Actions (login required)

View Item View Item